Library of Heaven's Path – Chapter 1460

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1460

Chapter 1460: Zhang Xuan Menghilang

"Jika Zhang Jiuxiao mampu bertahan dari kesengsaraan petir ini, tidak perlu mengadakan turnamen lagi," gumam Zhang Wuchen saat dia melihat langit mendung di atas berderak dengan arus petir.

"Memang." Tetua Pertama mengangguk setuju. "Kesengsaraan petir ini jelas jauh lebih kuat dari pada Dimension Sundering Ordeals biasa, bahkan para pembudidaya tingkat menengah dan Saint 8 akan merasa sulit untuk bertahan. Jika dia bisa keluar hidup-hidup, dia pasti akan menjadi sosok nomor satu di generasi muda! "

Pada tingkat kultivasi mereka, mereka sudah bisa mengukur kehebatan kesengsaraan petir hanya dengan pandangan sekilas.

Kesengsaraan petir Zhang Jiuxiao seluas lautan, dengan ukuran yang menggelikan. Hanya kecakapan belaka yang dimanfaatkan dalam awan badai sudah cukup untuk membuat lengan mereka merinding.

Jika pemuda itu bisa selamat dari sesuatu dari tingkatan ini, itu akan secara efektif berarti bahwa bahkan individu terkuat yang saat ini berspekulasi dari generasi muda, Zhang Chun, tidak akan dekat dengan tandingannya, sehingga menempatkannya dengan kuat di kursi teratas.

"Bagaimana keturunan dari keluarga sampingan seperti dia bisa tumbuh begitu cepat?" Zhang Wuchen masih tidak bisa menerima pergantian peristiwa yang tiba-tiba.

Tetua Pertama menggelengkan kepalanya dan berkata, "Itu adalah pertanyaan yang harus kita tanyakan padanya setelah dia mengatasi kesengsaraan petir."

Sementara mereka berdua berbicara, sambaran petir kedua secara bertahap terbentuk.

Kacha!

Kali ini, itu bukan hanya sambaran petir biasa. Ada kilatan dingin dari senjata yang diikat di dalamnya saat itu melesat ke bawah, merobek ruang yang menghalangi jalannya, meninggalkan luka hitam di belakangnya.

"Itu Prajurit Petir dari kesengsaraan petir …" Salah satu tetua di tengah kerumunan menelan ngeri.

Jika kesengsaraan petir dianggap sebagai pukulan sederhana, kemunculan Prajurit Petir akan setara dengan penggunaan senjata.

Meskipun mereka berdua adalah petir, ada perbedaan besar dalam kehebatan mereka.

"Datang!" Menelan pil yang diberikan gurunya kepadanya, luka Zhang Jiuxiao dengan cepat pulih. Dengan raungan marah, dia mengeluarkan senjata tingkat tinggi Saint dan mengarahkannya langsung ke kesengsaraan petir.

Senjata terkuat yang dia miliki sebelumnya hanya di Saint tingkat menengah, tetapi untuk berhasil masuk ke Tempat Suci, klan telah memberinya artefak tingkat tinggi Saint, dan pada saat yang genting ini, dia memutuskan untuk mengeluarkannya. tanpa ragu-ragu.

Kacha!

Saat artefak Saint bertabrakan dengan Lightning Warrior, itu terbelah menjadi dua dalam sekejap. Meski begitu, kekuatan petir sepertinya tidak melemah sedikitpun.

Zhang Jiuxiao sepertinya tidak terkejut dengan itu sama sekali. Dia membuka jari-jarinya dan membentuk penghalang semispherical zhenqi di atasnya.

Ketika petir menyambar penghalang, ledakan yang memekakkan telinga meletus, dan gelombang kejut yang kuat meledak melalui tempat perdebatan, mengguncang cincin duel dengan intens.

Sangat beruntung mereka berada di tempat sparing, begitu banyak Formasi Penguatan di tempat. Jika tidak, semuanya bisa menjadi puing-puing dari satu sambaran petir itu.

Peng!

Akhirnya, Zhang Jiuxiao berhasil menangkis Prajurit Petir, tetapi intensitas petir masih membakar lengannya. Pada saat yang sama, Dia didorong jauh ke dalam tanah seperti bola meriam yang berat, menciptakan lubang besar di atasnya.

Mungkinkah dia disetrum sampai mati?

"Dia seharusnya tidak melakukannya, kan?"

"Petir ini terlalu menakutkan. Bahkan tetua manajerial dari klan tidak akan bisa bertahan dari sesuatu dalam skala ini! Mempertimbangkan bagaimana dia baru saja membuat terobosan, belum lagi dia bahkan melompati seluruh dunia tanpa memperkuat kultivasinya sama sekali … semuanya benar-benar tidak terlihat terlalu optimis. "

"Mari berharap dia baik-baik saja. Meskipun dia mungkin dari keluarga sampingan, masih merupakan berkah bagi klan untuk memiliki seseorang yang berbakat seperti dia di barisan kita. Tidak ada yang bisa terjadi padanya! "

Kata-kata seperti itu bisa terdengar dari anggota klan di sekitar saat ketakutan dan kegugupan mewarnai wajah mereka.

Meskipun ada persaingan internal yang signifikan dalam Klan Zhang, masing-masing anggota masih merayakan kebangkitan para jenius baru alih-alih menekan mereka. Ini karena mereka tahu betul bahwa kemakmuran klan bergantung pada jumlah dan kualitas talenta yang mereka miliki, dan hanya ketika klan tetap kuat barulah ada hari-hari indah di depan mereka.

Hu!

Sementara semua orang menatap dengan cemas, Zhang Jiuxiao dengan santai terbang dari dasar lubang.

Saat ini dia hangus hitam dari ujung kepala sampai ujung kaki. Meski demikian, keteguhan hati masih bisa terlihat di wajahnya. Sepertinya dia sama sekali tidak memiliki rasa takut terhadap petir di langit.

Hong long long!

Petir ketiga akan segera jatuh.

The Dimension Sundering Ordeal terdiri dari tiga petir, dan masing-masing lebih kuat dari yang terakhir. Ahli yang tak terhitung jumlahnya telah jatuh ke dalamnya dalam sejarah.

"Petir ketiga tidak hanya kuat — itu juga memanfaatkan Cobaan Hati di dalamnya. Berasal dari keluarga sampingan, Zhang Jiuxiao tidak pernah menjalani pelatihan yang tepat untuk meredam ketahanan mentalnya sebelumnya, jadi tidak akan mudah baginya untuk mengatasi roh jahat di dalam dirinya, "kata Tetua Pertama dengan cemas.

"Memang. Untuk mengatasi rintangan ini, selain memiliki kekuatan yang besar, dia harus memiliki kemauan yang tak tergoyahkan. Saya khawatir dia mungkin belum siap untuk ini, "jawab Zhang Wuchen dengan cemas.

Jika jenius yang baru saja muncul melalui pangkat jatuh ke kesengsaraan petir, itu benar-benar akan menjadi kerugian besar bagi Zhang Clan.

"Namun, kesengsaraan petir dalam skala ini bukan lagi sesuatu yang bisa kita ganggu. Ayo lakukan ini. Pergi dan cari Zhang Xuan, dan jika dia bisa membantu kita menyelesaikan kesengsaraan petir dan menyelamatkan Zhang Jiuxiao… kita bisa membiarkan semua yang telah dia lakukan sebelumnya pergi, "kata Tetua Pertama.

Berdasarkan apa yang dikatakan Zhang Wuchen kepadanya, dia menyadari bahwa Zhang Xuan memang murid Yang shi. Mempertimbangkan bagaimana dia mampu menyelesaikan bahkan Cobaan Kenaikan Makrokosmos yang menghancurkan dari Binatang Naga Azure Dunia Bawah dengan mudah, sebesar Ujian Dimension Sundering milik Zhang Jiuxiao, seharusnya tidak terlalu sulit baginya untuk mengejarnya juga.

"Sangat baik!" Mengetahui betapa pentingnya masalah ini, Zhang Wuchen dengan cepat terbang menuju akomodasi Zhang Xuan, dan tidak butuh waktu lama baginya untuk tiba di tempat tujuannya.

"Hmm? Dia tidak ada? " Zhang Wuchen dengan cepat menyapu akomodasi dengan Persepsi Spiritualnya, tetapi Zhang Xuan tidak terlihat di mana pun.

Dengan cemberut, dia membuka pintu dan masuk.

"Penatua Wuchen." Jian Qinsheng berdiri.

"Apa kau tahu di mana Zhang shi?" Zhang Wuchen langsung ke topik yang sedang dibahas.

Saat itu, dia membawa Jian Qinsheng dan Zhang Xuan ke sini bersama-sama, dan setelah membawa yang terakhir ke Waduk Darah, Zhang Wuchen meninggalkannya untuk kembali ke sini sendirian. Dalam keadaan normal, dia seharusnya dengan patuh tetap tinggal di kediamannya atau setidaknya tinggal di sekitarnya, jadi mengapa dia tidak terlihat?

Jian Qinsheng merenung sejenak sebelum berkata, "Zhang shi dibawa pergi olehmu tadi malam, dan aku mendengar bahwa dia bertemu Zhang Jiuxiao kemudian dan pergi dengan yang terakhir."

Zhang Jiuxiao datang ke sini untuk mencari Zhang Xuan, dan kemudian, mereka berdua telah pergi dan tidak pernah kembali. Untuk Zhang Wuchen yang sedang mencari Zhang Xuan saat ini, mungkinkah sesuatu telah terjadi?

"Tunggu sebentar, apakah kamu mengatakan bahwa Zhang Jiuxiao… datang untuk mencari Zhang Xuan tadi malam?" Zhang Wuchen menyipitkan matanya pada informasi mengejutkan ini. "Hanya untuk memverifikasi, apakah kamu berbicara tentang keturunan dari keluarga sampingan Zhang Clan yang telah masuk ke Tempat Suci, Zhang Jiuxiao?"

"Tentu saja, bukan kebiasaan saya untuk menghafal nama-nama keturunan Klan Zhang sebaliknya!" Jian Qinsheng mendengus.

"Bagaimana Zhang Jiuxiao mengenal Zhang Xuan?" Zhang Wuchen hampir tidak bisa mempercayai apa yang dia dengar.

Jenius baru yang sedang naik daun dari Zhang Clan sebenarnya berkenalan dengan Zhang Xuan yang pengecut?

"Bagaimana saya bisa tahu itu? Bagaimanapun, mereka sangat dekat satu sama lain! " Jian Qinsheng menjawab dengan tidak sabar.

"Baiklah, saya mengerti. Maaf telah memaksamu. " Dengan ekspresi tidak percaya di wajahnya, Zhang Wuchen dengan cepat terbang kembali ke tempat perdebatan.

Dalam waktu yang dia habiskan untuk mencari Zhang Xuan, petir di langit sudah selesai mengisi daya, dan itu melonjak turun dengan gemuruh yang memekakkan telinga.

Dalam sekejap, Zhang Jiuxiao tiba-tiba menemukan dirinya berdiri dengan bingung di tengah persimpangan, dan jiwanya berkedip lemah dalam ketidakpastian, di ambang padam setiap saat.

Dia hanyalah anggota biasa dari keluarga sampingan. Di raksasa yang dikenal sebagai Klan Zhang, dia tidak memiliki sedikit pun kedudukan, martabat, atau bahkan kehadiran. Bahkan jika dia meninggal di Kekaisaran Qingyuan, itu tidak akan menyebabkan riak sedikit pun di Klan Zhang.

Sama seperti bagaimana dia dilahirkan sebagai bukan siapa-siapa, dia juga akan mati sebagai bukan siapa-siapa.

Gurunya-lah yang telah menempatkan kendali atas hidupnya kembali di tangannya.

Gurunya telah membantunya masuk ke Tempat Suci Orang Bijak sebagai siswa, dan setelah itu, dia bahkan memberinya garis keturunan terkuat.

Karena guru saya mengatakan bahwa saya dapat mengatasi Dimension Sundering Ordeal, saya akan mampu melakukannya. Tidak, saya harus melakukannya! Bahkan jika itu mengorbankan nyawaku, aku tidak bisa mengecewakannya!

Itulah kemauan kuat yang membara di hati Zhang Jiuxiao, dan itu membawa kekuatan yang tak terbayangkan ke tubuhnya. Yang mengherankan, itu benar-benar menyebabkan cobaan petir menyelinap melewati tubuhnya, tidak dapat menyebabkan kerusakan sedikit pun.

Tetua Pertama menyipitkan matanya. "Ini adalah… kekuatan garis keturunan? Dan itu bahkan lebih murni dariku? Tapi… ini tidak mungkin! "