Library of Heaven's Path – Chapter 1470

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1470

Chapter 1470: Menumbuhkan Niat Membunuh

"Kesengsaraan petir ini terlalu besar. Saya tidak berpikir bahwa saya akan dapat menghadapinya dengan kekuatan saya saat ini. Jadi, saya berharap untuk meminjam beberapa manual teknik budidaya alam Dimensi Sundering dari Zhang Clan untuk mendorong terobosan … atau yang lain, saya khawatir Klan Zhang Anda akan dihancurkan jika kesengsaraan petir turun seperti itu! " Zhang Xuan menggaruk kepalanya dengan canggung.

"Apakah kamu mengancam saya?" tanya Elder Pertama dengan marah.

"Tentu saja tidak!" Zhang Xuan menggelengkan kepalanya. "Namun, kesengsaraan petir terlalu besar. Aku takut aku tidak akan bisa mengendalikannya! "

Pada saat ini, awan badai tampaknya telah selesai mengisi energi mereka dan mengirimkan sambaran petir ke kepala Zhang Xuan yang muncul.

Khawatir, Zhang Xuan buru-buru menarik kembali kepalanya ke awan badai.

Kacha!

Kilatan petir melesat sampai ke tanah, merobek formasi untuk menjatuhkan karakter ‘剑 (Pedang)’ di lemari besi.

Kesengsaraan petir hanya akan menyerang kultivator yang sedang menjalani cobaan kultivasi. Sementara Zhang Xuan bersembunyi di dalam, hanya ada sedikit yang bisa dilakukannya. Secara alami, ketika Zhang Xuan muncul dari awan badai, ia mencoba menyerangnya secepat mungkin.

Tetua Pertama mengepalkan tinjunya erat-erat karena frustrasi.

Seandainya itu orang lain, dia pasti akan segera menghancurkan orang itu sampai mati. Namun, dia tahu bahwa jika dia menyerbu ke dalam kesusahan petir, itu akan menyebabkannya meningkat, dan mungkin, dia bahkan mungkin menjadi target kesengsaraan petir juga, sehingga menempatkannya dalam posisi yang lebih buruk.

Karena itu, dia mengertakkan gigi dan mendengus dengan dingin. "Aku bisa membuat pengecualian untukmu jika kamu benar-benar ingin melihat-lihat manual rahasia Zhang Clan kami. Namun, syarat saya untuk Anda adalah Anda harus menjadi anggota Klan Zhang kami. Ambil atau tinggalkan!"

Suaranya bergema sampai ke awan.

"Kamu ingin aku menjadi anggota Klan Zhang?" Kepala Zhang Xuan muncul dari awan badai sekali lagi. "Lupakan apa yang baru saja saya katakan. Saya akan menemukan cara untuk mengatasi kesengsaraan petir sendiri! "

Mempertimbangkan betapa tidak tahu malu Klan Zhang, tidak mungkin dia merendahkan dirinya dengan bergabung dengan barisan mereka!

Kacha!

Sambaran petir lain menyambar, dan Zhang Xuan buru-buru menarik kepalanya kembali ke awan badai, menghindarinya hanya dengan selebar rambut.

Ledakan!

Sekelompok bangunan lain hancur.

"K-kamu! Jika Anda punya nyali, hadapi kesusahan petir Anda sendiri! Berhenti bersembunyi dengan pengecut di dalam awan badai! " Penatua Pertama meraung dengan keras.

"Hadapi kesengsaraan petirku sendiri? Baiklah kalau begitu!" Zhang Xuan menjawab dengan tenang saat dia berlari keluar dari awan dan mengambil posisi tepat di bawah awan badai.

Dia tidak bisa menyerap energi petir lagi, jadi tidak ada gunanya dia tetap berada di awan badai. Karena itu masalahnya, sungguh patut dicoba baginya untuk menghadapinya secara langsung seperti seorang kultivator biasa. Mungkin, dia mungkin bisa melewati itu seperti itu.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Begitu Zhang Xuan turun, kesengsaraan petir tampaknya telah menemukan jalan keluar untuk amarahnya, dan banyak petir segera melesat dengan marah.

Saat lusinan petir, masing-masing kira-kira selebar tong air, berkumpul bersama, kekuatan dahsyat yang mereka perintahkan begitu besar sehingga celah spasial yang besar dan hitam pekat robek di sekitarnya.

"Ini terlalu banyak!" Tidak mengharapkan kesusahan petir datang padanya dengan semangat seperti itu, Zhang Xuan melompat ketakutan.

Dia buru-buru mengangkat tangannya untuk menangkis petir.

Ledakan!

Kedua kekuatan itu bertabrakan, tetapi Zhang Xuan dengan cepat menemukan dirinya kewalahan dan terlempar ke dalam lumpur karena kekuatan petir yang hebat. Namun, itu belum berakhir.

Banyak lagi sambaran petir yang terus turun, menyebabkan bumi bergetar saat formasi dan bangunan runtuh satu demi satu.

Dalam hal kehancuran, itu jauh lebih buruk daripada ketika Zhang Xuan baru saja melongokkan kepalanya.

"Sial!" Elder Pertama mengutuk dengan marah. Giginya dikatupkan begitu erat sehingga bisa patah kapan saja.

Jika kesengsaraan petir dibiarkan terus seperti itu, dalam waktu kurang dari lima menit, seluruh kota akan lenyap.

Untuk berpikir bahwa Klan Petapa nomor satu di Benua Guru Guru akan terancam oleh pemuda ranah Luar Angkasa Phantasmal seperti itu tetapi masih benar-benar tidak berdaya untuk membalas … Kemarahan yang mengamuk menggelegak di dalam dirinya saat dia memelototi pemuda itu dengan permusuhan yang dingin.

"Penatua Pertama, apa yang harus kita lakukan sekarang? Dia saat ini berada di tengah-tengah kesengsaraan petir, jadi tidak nyaman bagi kami untuk ikut campur, tetapi jika diketahui bahwa Klan Zhang kami dihancurkan oleh Phantasmal Space Ordeal … "seru Zhang Wuchen, panik.

Jika itu adalah Siksaan Kenaikan Makrokosmos yang sebenarnya atau sesuatu yang lebih kuat yang telah menghancurkan Zhang Clan, itu akan lebih dapat diterima, tapi itu hanyalah Cobaan Luar Angkasa Fantasi belaka. Jika diketahui bahwa Klan Zhang telah dihancurkan oleh sesuatu sekaliber ini, klan tersebut akan kehilangan kepercayaan dan kepercayaan dari kekuatan bawahannya!

"Kami hanya memiliki dua pilihan saat ini!" Elder Pertama meludah saat dia menatap Zhang Xuan dengan tatapan dingin.

"Satu, kita bisa memberinya izin masuk ke perpustakaan dan meminta dia menangani kesengsaraan petir."

"Tapi perpustakaan itu berisi semua manual rahasia berharga yang dikumpulkan Zhang Clan selama bertahun-tahun! Jika dia memasuki tempat itu, kesengsaraan petir pasti akan mengikutinya, dan pada saat itu, semuanya akan dihancurkan! Itu akan setara dengan menghancurkan fondasi yang membangun Klan Zhang! Ini tidak akan berhasil … "Zhang Wuchen dengan cemas menolak kata-kata Elder Pertama.

Mereka memang bisa membuat pengecualian kepada pemuda itu mengingat keadaannya yang mengerikan, tetapi masalahnya adalah kesengsaraan petir akan mengikutinya ke mana pun dia pergi! Jika mereka mengizinkannya masuk ke perpustakaan, ada sedikit keraguan bahwa perpustakaan itu akan benar-benar hancur! Jika demikian, bagaimana mereka bisa menghadapi leluhur mereka dan semua orang yang ada di Klan Zhang?

Jika mereka bahkan kehilangan manual teknik kultivasi mereka, Zhang Clan akan lumpuh selamanya!

"Kalau begitu kita hanya punya pilihan kedua," Elder Pertama bergumam dengan mata menyipit dingin. "Bunuh Zhang Xuan! Itu cobaan kultivasinya, jadi pasti akan hilang begitu dia mati! "

"Bunuh Zhang Xuan?" Zhang Wuchen sedikit heran pada awalnya, tetapi dia segera jatuh ke dalam kontemplasi yang dalam.

Meremehkan kehidupan guru utama adalah hal yang tabu bagi Paviliun Guru, tetapi harus dikatakan bahwa itu adalah solusi terbaik yang tersedia bagi mereka.

Karena kesengsaraan petir datang karena pemuda itu, selama pemuda itu mati, kesengsaraan petir juga akan menyebar dengan cepat.

"Tapi… Zhang Xuan adalah murid Yang shi! Jika kita membunuhnya begitu saja, aku takut kita akan membuat Yang shi murka! " Zhang Wuchen berkata dengan cemas.

Mereka sangat menyadari kekuatan Yang shi. Membunuh murid langsungnya akan melanggar intinya, dan perselisihan dengannya bisa mengakibatkan kerugian besar bagi Zhang Clan. Bahkan sebagai tetua dari Klan Zhang, itu adalah sesuatu yang tidak bisa mereka tanggung jawab.

"Apakah kita akan membiarkan orang itu bermain-main hanya karena takut akan amarah Yang shi? Apakah Anda punya ide yang lebih baik? " Tetua Pertama melemparkan lengan bajunya dengan marah.

"Ini …" Zhang Wuchen terdiam.

Sejujurnya, tidak ada solusi lain yang bisa dia hasilkan.

"Bukankah dia mengatakan sebelumnya bahwa dia membutuhkan manual teknik budidaya ranah Dimensi Sundering? Karena itu masalahnya, mengapa kita tidak memberikannya terlebih dahulu dan membalasnya setelah kesengsaraan petir berlalu? Karena dia telah membuat permintaan seperti itu, dia mungkin memiliki ide dalam pikirannya, "Zhang Wuchen berkata dengan ragu-ragu setelah berpikir.

Sejujurnya, baik itu membawa pemuda itu ke perpustakaan mereka atau membunuhnya, keduanya adalah pilihan yang buruk. Bagaimanapun, tujuan utama mereka saat ini adalah untuk menyelesaikan kesengsaraan petir. Adapun masalah manual rahasia mereka bocor, mereka selalu bisa menemukan cara untuk memaksa pemuda itu bergabung dengan Zhang Clan mereka sesudahnya selama mereka berhasil mengatasi krisis tepat di hadapan mereka.

"Apa gunanya membawakannya teknik budidaya ranah Dimensi Sundering? Apakah dia akan membuat terobosan ke ranah Dimensi Sundering di tempat? Selain itu, bagaimana jika dia membawa Dimension Sundering Ordeal setelah terobosannya? Bukankah kesengsaraan petir akan tumbuh semakin besar dan semakin tak terkendali? " Tetua Pertama mendesis dengan marah.

Dia tidak berpikir bahwa memberikan panduan teknik budidaya alam Dimensi Sundering kepada pemuda itu akan menyelesaikan masalah.

Bahkan jika pemuda itu berhasil mencapai terobosan ke ranah Dimensi Sundering secara kebetulan, itu berpotensi menempatkan mereka dalam bahaya yang lebih besar.

Mungkin, pemuda itu bahkan mungkin berpikir bahwa alam Phantasmal Space tidak cukup kuat untuk menghancurkan mereka dan ingin memberi mereka yang lebih besar!

Jika mereka menyetujui permintaannya, mereka mungkin akan menyebabkan kematian Zhang Clan!

Hong long long!

Sementara mereka berdua berbicara, petir terus meluncur ke bawah dengan intensitas yang meningkat, dan lebih banyak lagi formasi dan bangunan runtuh di sekitar mereka.

Untungnya, awan badai di langit tampaknya telah sedikit menghilang.

Pada saat itu, pemuda yang berdiri di tengah-tengah bencana ini, Zhang Xuan, masih hangus hitam, dan ekspresi kelelahan terlihat di wajahnya.

Meskipun dia telah berhasil membuat terobosan ke puncak alam Phantasmal Space dan menyerap sebagian dari kesengsaraan petir, itu masih terlalu kuat untuk dia tangani.

"Kita harus melakukannya sekarang. Ada banyak pembudidaya yang mengalah pada cobaan kultivasi mereka setiap tahun. Mempertimbangkan kekuatan semata-mata dari cobaan kultivasi ini, pasti Yang shi tidak akan dapat mengatakan apa-apa jika murid langsungnya jatuh ke dalamnya, "kata Tetua Pertama dengan kilatan dingin di matanya.