Library of Heaven's Path – Chapter 1472

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1472

Chapter 1472: Aku Akan Menjinakkanmu Juga

Penatua Pertama berpikir bahwa dia akan dapat membunuh pihak lain dengan mudah dengan seni pedangnya, tetapi siapa yang tahu bahwa pihak lain akan mengarahkan kekuatannya ke dalam kesengsaraan petir?

Itu adalah tabu untuk campur tangan dalam cobaan budidaya kultivator lain. Jika seseorang melakukan intervensi, tidak hanya akan tumbuh dalam ukuran dan intensitas, itu bahkan akan meluncurkan rentetan serangan destruktif pada penyerang.

Karena alasan inilah dia tidak berani menghentikan sambaran petir yang jatuh meskipun kerusakan dahsyat yang mereka timbulkan ke kota. Dia tidak berpikir bahwa dia benar-benar akan tergelincir begitu saja.

Mengetahui bahwa dia akan disetrum sampai mati jika dia tidak bertahan melawan sambaran petir yang menimpanya, Penatua Pertama tidak dapat memusatkan perhatiannya untuk berurusan dengan Zhang Xuan lagi. Dia dengan cepat menjentikkan pergelangan tangannya dan mengirim serangan telapak tangan yang kuat ke depan.

Kacha!

Bentrokan antara sambaran petir yang ganas dan serangan telapak tangan yang kuat dari Penatua Pertama menyebabkan riak gelombang kejut menyebar ke sekitarnya, mengakibatkan runtuhnya semua bangunan dan formasi di sekitarnya.

Sekuat sambaran petir itu, Tetua Pertama bahkan lebih kuat. Sebagai guru master bintang 9, budidayanya telah melampaui hambatan Saint 9-dan; tidak mungkin sambaran petir sekaliber ini bisa menyakitinya.

Hu!

Saat dia menangkis petir, Zhang Xuan memanfaatkan kesempatan ini untuk menyelipkan Roh Primordialnya ke awan badai dan menghilang dari pandangan.

Untuk menyelinap ke dalam petir dalam bentuk Roh Primordialnya … bukankah dia sedang mendekati kematian?

Tetua Pertama hampir tidak percaya apa yang dilihatnya.

Sebelumnya, dia mengira pihak lain sedang berlari menuju awan badai untuk menyembunyikan tujuan aslinya, tetapi untuk berpikir bahwa dia benar-benar berencana untuk masuk ke awan badai!

Karena atribut yin yang kuat dari Primordial Spirit oracle jiwa, oracle jiwa sangat takut akan petir. Apakah menyelam ke dalam awan badai tidak sebaik melakukan bunuh diri?

Terlepas dari apakah dia mencari kematiannya sendiri atau tidak, karena dia seorang peramal jiwa, Paviliun Guru Guru tidak akan menyalahkan saya karena membunuhnya!

Tetua Pertama mendengus saat dia mengalihkan pandangannya ke tubuh fisik Zhang Xuan yang masih terperangkap dengan matanya yang dipenuhi dengan niat membunuh.

Pertama-tama, itu adalah tugasnya sebagai guru utama untuk membunuh semua ramalan jiwa yang datang padanya!

Dia masih memiliki beberapa pertimbangan untuk meletakkan tangannya pada pemuda itu di masa lalu, tetapi mengingat situasi saat ini, dia tidak perlu ragu lagi!

Dia dengan cepat mengumpulkan pedang qi di ujung jarinya sekali lagi, bersiap untuk mengurangi tubuh fisik pemuda itu menjadi pasta daging sehingga Roh Primordialnya tidak punya tempat untuk kembali, tetapi sebelum dia bisa bergerak, sambaran petir tebal lainnya menyambar ke bawah. arahannya.

"Kamu…"

Rambut Tetua Pertama segera berdiri, dan dia buru-buru menggunakan pedang qi untuk menangkis petir.

Ledakan!

Tabrakan kekuatan berakhir dengan kemenangan qi pedang Tetua Pertama, tetapi pada saat yang sama, sepertinya kesengsaraan petir telah menentukan dia untuk menjadi target utamanya. Itu tanpa henti mengirimkan sambaran petir satu demi satu ke arahnya, membuatnya sedikit bingung.

Sungguh melegakan bahwa semuanya berjalan sesuai rencana! Zhang Xuan berpikir saat Roh Primordialnya menatap situasi.

Mengingat kekuatannya saat ini, dia sama sekali bukan tandingan Tetua Pertama. Bahkan jika dia mengerahkan semua kemampuannya untuk yang terakhir, dia masih tidak akan memiliki kesempatan sedikit pun. Dengan demikian, dia tidak punya pilihan selain dengan sengaja melepaskan sedikit aura ramalan jiwanya dengan harapan menarik serangan Tetua Pertama ke arahnya dan mengarahkannya ke kesengsaraan petir.

Begitu Tetua Pertama terjebak dengan kesengsaraan petir, bahkan jika dia adalah salah satu ahli terkuat di dunia, masih bukan hal yang mudah baginya untuk berjuang bebas dari gangguannya.

Tapi kesengsaraan petir ini pada akhirnya masih menjadi ancaman bagi saya, jadi saya harus menanganinya secepat mungkin. Mengingat apa yang terjadi sejauh ini, tidak mungkin aku bisa menghadapinya secara langsung. Saya kira hanya ada cara itu,  Zhang Xuan menganalisis.

Mengetahui bahwa dia telah melepaskan Penatua Pertama dari punggungnya untuk saat ini, Zhang Xuan buru-buru mengalihkan perhatiannya ke arah awan badai.

Sejauh ini, dia hanya tahu satu cara yang layak untuk menyingkirkan awan badai — menyerap energinya dengan cepat sampai akhirnya melarikan diri dalam ketakutan.

Namun, tubuhnya dan Roh Primordialnya sudah dalam keadaan membengkak, dan dia tidak memiliki teknik kultivasi yang bisa dia gunakan untuk terobosan juga. Lebih buruk lagi, waktu tidak ada di pihaknya. Yang dibutuhkan hanyalah sepersekian detik kebebasan dari kesengsaraan petir bagi Tetua Pertama untuk menghancurkan tubuh fisiknya.

"Menyerap!" Zhang Xuan mengertakkan giginya dengan kejam, dan dengan raungan yang dalam, dia mulai melahap energi petir di sekitarnya seolah-olah seekor paus besar menelan air.

Geji! Geji!

Saat Zhang Xuan mulai menyerap energi petir tanpa syarat, Roh Primordialnya, yang telah mencapai ketinggian sepuluh meter karena penyerapan energinya yang sembrono di masa lalu, dengan cepat melepaskan diri dari kemacetannya dan mulai tumbuh sekali lagi dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Hanya karena takut Roh Primordialnya akan tumbuh terlalu besar dan tidak dapat menyatu kembali ke dalam tubuhnya dengan benar, seperti yang telah terjadi beberapa kali di masa lalu, sehingga dia tidak berani menyerap energi dengan sembrono lagi. Namun, mengingat kesulitan yang dia alami, dia tidak bisa peduli lagi. Jika dia tidak bisa mengendalikan kesengsaraan petir segera, dia akan menjadi orang yang kehilangan nyawanya!

Tzzzzzzz!

Energi berkumpul di sekitarnya dengan kecepatan yang terus meningkat, dan segera, pusaran muncul di lautan energi kilat bersamanya di bagian paling mata, memberinya energi yang tampaknya tak berujung.

Sebelas meter!

Dua belas meter!

Tiga belas meter!

…

Dalam waktu kurang dari satu menit, Roh Primordialnya telah tumbuh menjadi ukuran dua puluh meter. Bahkan di tengah hamparan awan badai yang luas, dia masih menjulang seperti raksasa.

"Saya masih bisa melanjutkan, Anda tahu? Paling-paling, aku akan binasa bersama denganmu! " Zhang Xuan mencibir dengan dingin.

Dia bisa merasakan bahwa kesusahan petir yang sombong, yang telah ditentukan untuk merenggut nyawanya sejak beberapa saat yang lalu, telah menjadi sedikit ragu-ragu. Energi kilat di sekelilingnya tampak lebih tenang dari sebelumnya, dan awan badai sedikit bergetar, sepertinya karena ketakutan.

Ia mengira bahwa dengan mengumpulkan semua kerabat dan teman-temannya, ia akan mampu menyingkirkan orang ini untuk selamanya. Namun, bahkan dalam mimpi terliarnya pun tidak dapat membayangkan bahwa pemuda itu benar-benar memiliki kartu truf seperti itu di lengan bajunya, yang memungkinkannya untuk mengambil energi kilat tanpa henti, seolah-olah lubang hitam. Kalau terus begini, seluruh sukunya mungkin akan kehilangan nyawanya!

Hu!

Ketegasan adalah tanda pahlawan sejati. Memahami sepenuhnya logika ini, kesengsaraan petir tidak menghabiskan waktu terlalu lama dengan ragu-ragu sebelum dengan tegas memilih untuk berbalik dan melarikan diri.

Mengetahui bahwa itu akan bereaksi dengan cara seperti itu, Zhang Xuan dengan cepat mengirim pesan telepati kepadanya.

"Apakah menurutmu aku akan mengizinkanmu pergi setelah semua yang telah kamu lakukan? Tandai kata-kataku, jika kamu lari sekarang, aku akan bersumpah untuk melemahkanmu setiap kali kamu muncul di dunia ini! Jika Anda tidak ingin itu terjadi, Anda sebaiknya mendengarkan instruksi saya sekarang. Saya memiliki beberapa hal yang saya ingin Anda lakukan untuk saya! "

Dia tidak tahu apakah kesengsaraan petir mampu memahami kata-katanya atau tidak, tetapi dia yakin petir itu memiliki kesadarannya sendiri. Kalau tidak, tidak akan takut melarikan diri setiap kali bertemu dengannya.

…

Itu akhirnya menghentikan serangannya …

Di bawah awan badai, Tetua Pertama akhirnya berhasil beristirahat dari serangan awan badai yang tanpa henti.

Sekuat dia, masih sulit untuk mengatasi rentetan serangan yang tampaknya tak berujung dari petir, belum lagi setiap petir sama sekali tidak lemah. Bahkan pada saat ini, dia masih bisa merasakan jantungnya berdebar putus asa.

Dia mungkin akan menyerah pada petir jika kesengsaraan petir terus menyerangnya dengan kecepatan itu, tapi karena itu telah berhenti, itu mungkin tidak akan menyerang lagi. Jadi, dia dengan cepat mengalihkan pandangannya ke tubuh fisik Zhang Xuan dengan permusuhan tercermin di matanya.

"Dari saat kamu mulai berlatih seni ramalan jiwa, kamu seharusnya tahu bahwa ini adalah hasil yang akan kamu hadapi!" Elder Pertama mendengus saat dia melayangkan serangan telapak tangan ke arah tubuh pemuda yang tidak bergerak itu.

Niat membunuh di balik serangan Tetua Pertama segera memicu Mind of Void, dan tubuh Zhang Xuan secara naluriah berusaha bergerak untuk menghindari serangan itu. Namun, Penindasan Spasial Tetua Pertama masih menguncinya dengan kuat di tempatnya, membuat semua perjuangannya sia-sia.

Kacha!

Pada saat ini, sekali lagi, sebelum serangan telapak tangan bisa mencapai Zhang Xuan, seberkas petir menyambar ke arah Tetua Pertama.

Tidak seperti yang dihadapi Tetua Pertama sebelumnya, sambaran petir ini beberapa kali lebih besar dan lebih kuat, sejauh itu tampak seolah-olah akan membakar udara di sekitarnya. Itu adalah jenis serangan yang sepenuhnya menunjukkan kehebatan alam yang luar biasa dalam menundukkan segala sesuatu yang berani menantangnya, membuat mereka yang berdiri melawannya merasa sangat tidak berdaya dan putus asa.

Ini…

Merinding naik di seluruh tubuh Tetua Pertama karena bahaya yang dia rasakan dari sambaran petir.

Aku memang menyerangmu sebelumnya, tapi aku tidak melakukannya dengan sengaja! Kamu juga memiliki balas dendam yang memukulku lagi dan lagi, jadi tentunya kamu tidak perlu terlalu jahat untuk mengejarku lagi dan lagi, kan? Atau apakah Anda hanya akan bahagia setelah Anda mengirim saya ke kuburan saya?

Lebih jauh lagi… Aku bisa mengerti kenapa kamu ingin menyerangku, tapi orang yang memanggilmu ke sini ada di sana, tidur dengan mata tertutup. Bukankah seharusnya Anda menyerangnya juga?

Betapapun tertahannya Elder Pertama, dia tahu bahwa dia harus memfokuskan semua kekuatannya untuk menghadapinya, atau bahkan dengan ranah kultivasinya, dia masih akan menderita luka parah darinya. Karena itu, dia dengan cepat mengarahkan kembali kekuatan serangan telapak tangannya untuk menghadapi petir.

Si la!

Saat kedua kekuatan bertemu satu sama lain, gelombang kejut yang menghancurkan berdesir ke sekeliling, merobek celah spasial besar-besaran di tengah dan menghancurkan segala sesuatu yang berhubungan dengannya.

"Batuk, batuk, batuk, batuk!"

Akhirnya, Penatua Pertama berhasil menahan sambaran petir, tetapi dia masih mengalami tingkat kerusakan tertentu. Bekas luka hangus terlihat di sekujur tubuhnya.

Aku harus membunuh b * stard itu sebelum kesengsaraan petir ini menghilang!

Mengetahui bahwa akan berbahaya jika beberapa petir kaliber ini menimpanya, Tetua Pertama mengepalkan rahangnya dengan marah dan mengirim pukulan ke arah Zhang Xuan.

Tetapi seolah-olah kesengsaraan petir dimaksudkan untuk melindungi Zhang Xuan, itu menyerang dengan cepat pada Tetua Pertama sekali lagi sebelum pukulan itu dapat terhubung.

Kacha! Kacha!

Asap mengepul dari tubuh kejang Tetua Pertama. Tetua yang hiruk pikuk mengalihkan pandangannya ke arah Zhang Xuan sekali lagi, hanya untuk melihat bahwa yang terakhir telah membuka matanya pada suatu titik waktu dan menatap langsung ke awan badai.

"Aku akan menyerahkannya padamu untuk sementara waktu. Aku akan istirahat sebentar. "

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Zhang Xuan memanfaatkan gelombang kejut dari salah satu petir untuk melepaskan diri dari Penindasan Tata Ruang sebelum dengan santai turun ke tanah.