Library of Heaven's Path – Chapter 1473

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1473

Chapter 1473: Dia Calon Istri Gurumu!

"Kamu …" Tetua Pertama akan mencakar rambutnya dari kegilaan yang terjadi di depan matanya jika tangannya tidak terlalu sibuk menangani petir.

Ini adalah kesengsaraan petir yang menakutkan!

Saya di sini untuk membunuh Anda, bukan untuk membantu Anda menangkis kesengsaraan Anda!

Penatua Pertama mendidih dengan begitu banyak amarah sehingga dia bahkan memikirkan kemungkinan mengesampingkan pertahanannya hanya untuk membunuh pemuda b * stard itu, tetapi sebelum dia bisa mengambil keputusan, sambaran petir lain sudah menuju ke arahnya.

Itu jauh lebih besar kali ini, dan bahkan sebelum dia bisa mendekat, energi yang sangat kuat yang dimanfaatkan di dalamnya sudah mengancam untuk menghancurkannya.

Karena itu, dia tidak punya pilihan selain terus memfokuskan kekuatannya untuk menangani petir.

Dengan cepat, tubuhnya semakin hangus, dan auranya mulai layu juga.

Kesengsaraan petir ini bahkan lebih kuat dari Cobaan Kenaikan Makrokosmos. Sementara Tetua Pertama telah mencapai tingkat yang melampaui ranah Macrocosm Ascendancy, masih sangat sulit baginya untuk berurusan dengan sesuatu sekaliber ini.

Tidak butuh waktu lama sebelum dia merasakan darahnya mulai mendesis dari petir yang telah melewati pertahanannya dan merembes ke dalam tubuhnya, dan bahkan organ dalamnya juga mengalami kerusakan.

"Penatua Pertama…"

Pada titik ini, Zhang Wuchen juga kembali dari menara komando. Dia berharap menemukan Zhang Xuan mati terbaring di tanah saat dia kembali, tetapi bertentangan dengan harapannya, tidak hanya pemuda itu yang masih hidup dan melompat, itu adalah Tetua Pertama yang dipukul sampai dia di ambang kematian.

Pemandangan ini membuatnya membeku di tempat, tidak yakin apa yang harus dia lakukan.

"Jangan repot-repot denganku, cepat dan bunuh Zhang Xuan itu! Begitu dia mati, kesengsaraan petir akan menghilang! " Penatua Pertama menjerit cemas saat dia bertahan dari sambaran petir lainnya.

"Y-ya, saya mengerti!" Mengetahui bahwa situasinya mendesak, Zhang Wuchen dengan cepat mengalihkan pandangannya ke Zhang Xuan.

Pada saat ini, yang terakhir sudah duduk di tanah. Seolah-olah orang mabuk, tubuhnya bergoyang tak terkendali di tempat, dan dari waktu ke waktu, kejang akan menjalar ke seluruh tubuhnya dalam bentuk gemetar. Sungguh pemandangan yang sangat aneh untuk dilihat.

Cepat, bunuh dia! desak Penatua Pertama.

Setelah mendengar perintah tersebut, Zhang Wuchen mengertakkan gigi dan berlari.

Kacha!

Sebelum Zhang Wuchen dapat mencapai Zhang Xuan atau bahkan memahami apa yang terjadi, dia mendapati dirinya tiba-tiba jatuh tanpa daya ke tanah, tubuhnya hangus dari kepala sampai kaki. Sambaran petir juga menimpanya.

Argh! Apa yang sebenarnya terjadi di sini! "Tetua Pertama melolong dengan hiruk pikuk.

Sungguh, mengapa rasanya kesengsaraan petir melindungi orang itu?

Dalam cobaan kultivasi normal, kesengsaraan petir akan sekarat untuk memberantas kultivator yang telah memanggilnya … jadi mengapa di dunia ini kesusahan petir melindungi pemuda ini dengan putus asa? Jelas sekali bahwa itu menyerang siapa saja yang berani mendekatinya!

Dan ini belum semuanya…

Sementara kesengsaraan petir menyiksa kami dengan rentetan petir yang tak ada habisnya, itu benar-benar membuat Anda beristirahat dengan santai di tanah… apa ini?

Zhang Wuchen tertangkap basah oleh serangan mendadak itu, tetapi dia dengan cepat pulih dan terus berlari menuju Zhang Xuan. Dia tahu bahwa dia harus membunuh pemuda itu agar semuanya berakhir. Namun, sebelum dia bisa mencapai yang terakhir, sambaran petir lagi menimpanya sekali lagi, menghancurkannya kembali ke tanah.

Tidak hanya itu, seolah-olah takut bahwa dia akan bangkit kembali, kesengsaraan petir mengirimkan petir yang tak terhitung jumlahnya ke atasnya secara berurutan, sehingga dalam sekejap mata, tubuh Zhang Wuchen sudah mengerut bersama, dan sebuah aroma menguar dari tubuh bakarnya.

"…"

The First Elder mencakar rambutnya.

Kesengsaraan petir pasti melakukannya dengan sengaja — pasti!

"Elder Pertama, Elder Ketiga…"

Pada saat ini, keributan telah menarik lusinan tetua Klan Zhang lainnya, dan ketika mereka melihat pemandangan di depan mereka, mulut mereka terbuka karena terkejut.

Wajah Tetua Pertama memucat saat melihat mereka, dan dia buru-buru berteriak, "Jangan datang …"

Sayangnya, peringatannya terlambat. Sebelum sekelompok tetua dapat memahami peringatan Tetua Pertama, sekelompok petir telah menimpa mereka

Dan begitu saja, sekelompok tetua jatuh tak berdaya dari langit ke tanah, membentuk pemandangan yang sangat menyedihkan.

"Mengapa? Mengapa!"

Melihat para tetua yang runtuh di sekitarnya, dan kemudian kehancuran total yang meluas ke cakrawala, Tetua Pertama berteriak kesakitan yang dalam.

Dua puluh tahun yang lalu, Meng Sword Saint telah mengamuk dan menyebabkan kerusakan besar dan melukai banyak tetua, tetapi dibandingkan dengan apa yang terjadi pada saat itu, kehancuran saat itu bukanlah apa-apa.

Sesuatu sekaliber ini tidak bisa lagi disebut sebagai kehancuran — itu adalah pemusnahan!

"Zhang Xuan, Klan Zhang kami tidak akan pernah memaafkanmu untuk ini! Aku tidak akan pernah memaafkanmu untuk ini! " Tetua Pertama menjerit dengan marah saat seteguk darah keluar dari mulutnya.

Darah yang dimuntahkan tampaknya telah meringankan sensasi tertahan di dada Tetua Pertama secara signifikan, dan dia segera mendorong ke tanah dan terbang ke arah Zhang Xuan.

Bahkan jika saya mati karena kesengsaraan petir hari ini, saya bersumpah bahwa saya akan mencabik-cabik Anda!

Hulala!

Di tengah gerakannya, petir terus jatuh tanpa henti di tubuh Tetua Pertama. Menanggapi itu, Tetua Pertama mengerutkan tubuhnya sekencang mungkin untuk melindungi organ vitalnya dan mengurangi area kontak dengan petir. Dia masih akan mengalami luka parah meskipun demikian, tetapi dengan kultivasinya, dia masih bisa bertahan cukup lama.

Terlepas dari seberapa parah luka yang dideritanya, dia bertekad untuk membunuh pemuda itu dan menghentikan kegilaan itu!

Begitu pemuda itu terbunuh, semuanya akan terselesaikan!

Orang itu …

Di tanah, Zhang Xuan yang berkepala pusing menyaksikan ketika Tetua Pertama yang putus asa mempertaruhkan nyawanya untuk mendapatkan dia, dan dia tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya.

Apakah orang tua itu sudah gila?

Sebenarnya, Zhang Xuan juga dalam kondisi yang buruk. Jika Penatua Pertama benar-benar mendapatkannya, dia tidak dalam posisi untuk membalas.

Untuk mengekang kesengsaraan petir, dia akhirnya menyerap terlalu banyak energi petir ke dalam Roh Primordialnya. Sementara dia masih berhasil memasukkan Roh Primordialnya kembali ke tubuhnya melalui Seni Surgawi Dimensi Unravel, kekuatan yang tidak seimbang antara Roh Primordial dan tubuhnya masih membuatnya dengan vertigo yang hampir tak tertahankan, bahkan berdiri adalah kesulitan untuk dia.

"Binatang Naga Azure Netherworld, Inferno Qilin, pergi dan usir dia untukku!"

Mengetahui bahwa dia tidak dalam keadaan untuk melarikan diri, Zhang Xuan menggosok glabella-nya dengan frustrasi saat dia mengeluarkan perintah kepada binatang buasnya yang jinak.

Hu hu!

Kedua binatang itu terwujud dari Myriad Anthive Nest dan dengan cepat menyerbu ke arah Tetua Pertama untuk menghentikannya.

"Jangan menghalangi jalanku, kalau tidak aku juga tidak akan menunjukkan belas kasihan padamu!" Tetua Pertama memelototi dua binatang suci dengan mata yang bahkan lebih dingin dari binatang paling berdarah dingin.

Dia mengetukkan jarinya ke depan, dan dua cetakan telapak tangan besar segera jatuh ke masing-masing dari dua binatang suci itu.

Geji! Geji!

Binatang Inferno Qilin dan Netherworld Azure Dragon tidak mundur dari serangan Tetua Pertama. Dengan serangan terkuat yang mereka miliki, mereka bertabrakan langsung dengan dua serangan telapak tangan, dan lautan api dengan cepat menelan sekitarnya dengan ledakan.

Huala! Huala!

Dengan kehancuran yang meluas yang terjadi, bahkan Zhang Jiuxiao, yang saat ini sedang memulihkan diri dari lukanya, tersentak bangun. Ruangan tempat dia berada adalah salah satu dari sedikit bangunan yang masih berdiri karena formasi kuat yang melindunginya, tetapi ketika dia keluar dari ruangan dan melihat tumpukan puing yang tak terhitung jumlahnya menggantikan bangunan megah yang pernah menjulang tinggi di tempat yang tepat, dia langsung menjadi linglung.

Guru…  Sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benak Zhang Jiuxiao, dan dia segera bergegas ke tengah keributan.

Segera, dia melihat Zhang Xuan berwajah pucat duduk di tanah, terhuyung-huyung lemah di tempat, dan dia buru-buru berlari untuk menopang tubuh yang terakhir.

"I-ini… Guru, kamu baik-baik saja? Apa yang terjadi?" Zhang Jiuxiao bertanya dengan cemas.

Sementara dia adalah anggota Klan Zhang juga, dia selalu diremehkan dan diabaikan hanya sebagai keturunan dari keluarga sampingan. Klan Zhang sepertinya tidak pernah menganggapnya sebagai salah satu dari mereka, dan sebagai balasannya, Zhang Jiuxiao tidak pernah secara kuat mengidentifikasi dirinya sebagai anggota Klan Zhang. Kesetiaannya terhadap Klan Zhang hanya bisa dianggap dangkal.

Dengan demikian, sementara kota megah yang direduksi menjadi puing-puing membuatnya agak terkejut, yang lebih dia khawatirkan adalah keadaan lemah yang dialami gurunya.

"Saya baik-baik saja. Hanya saja saya sedikit tidak terbiasa dengan ini… Saya akan baik-baik saja setelah istirahat. " Zhang Xuan melambaikan tangannya dengan lemah.

Jiwa yang terlalu kuat akan memiliki masalah menyatu kembali dengan tubuhnya; ini adalah sesuatu yang telah dia sadari sejak lama. Untuk alasan ini, dia berhati-hati untuk menghindari memasukkan energi spiritual yang berlebihan ke dalam jiwanya.

Seandainya bukan keadaan darurat, dia tidak akan pernah mengambil tindakan seperti itu.

Mendengar gurunya baik-baik saja, Zhang Jiuxiao menghela napas lega dan berkata, "Guru, saya akan melindungimu!"

"Terima kasih." Zhang Xuan mengangguk sebelum menutup matanya. Dia dengan cepat mendorong Seni Surgawi Dimensi Unravel untuk mengurangi tekanan yang diberikan oleh Roh Primordialnya pada tubuhnya.

Namun meski begitu, sakit kepala yang terasa seolah-olah otaknya diparut masih tetap tidak reda. Menyadari bahwa akan sulit baginya untuk pulih dalam jangka pendek, dia menggelengkan kepalanya dan membuka matanya sekali lagi.

Dia tahu bahwa tidak akan mudah menyelesaikan masalah ini. Jika tidak, dia tidak akan pingsan karena masalah ini saat itu.

"Zhang Jiuxiao, mengingat semua yang telah terjadi, tidak mungkin ada ruang untuk rekonsiliasi antara aku dan Klan Zhang lagi. Jadi, ada beberapa hal yang harus saya percayakan sebelumnya kepada Anda, "Zhang Xuan berkata dengan muram.

"Guru, tolong bicara!" Zhang Jiuxiao menjawab.

"Mengingat kemurnian garis keturunanmu, kurasa Klan Zhang kemungkinan akan mengirimmu untuk menikahi putri kecil dari Klan Luo. Jika itu terjadi, Anda tidak boleh menerimanya dengan cara apa pun, "kata Zhang Xuan.

"Saya mengerti!" Zhang Jiuxiao mengangguk. Setelah itu, dia menunggu gurunya melanjutkan, tetapi gurunya tidak melanjutkan berbicara. Karena bingung, dia bertanya, "Guru, apakah itu saja? Jika saya boleh bertanya, mengapa saya tidak bisa menikahi putri kecil dari Klan Luo? "

Gurunya menggunakan nada muram hanya untuk memberi tahu dia tentang masalah kecil seperti itu.

"Mengapa? Itu karena… "Zhang Xuan menatap Zhang Jiuxiao dengan saksama sebelum melanjutkan.

"Putri kecil dari Klan Luo adalah calon istri gurumu!"