Library of Heaven's Path – Chapter 1515

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1515

Chapter 1515: Murid Zhang shi (1)

Tentu saja, Progeny of Combat tidak lain adalah murid Zhang Xuan, Zheng Yang!

Darah panas sebelumnya telah diganti dengan ketenangan, dan kultivasinya telah mencapai tingkat yang tak terduga. Wajahnya menjadi lebih berbeda dan maskulin, dan kata-kata serta gerakannya membawa watak yang bermartabat.

Dalam waktu singkat ini, pemuda yang sembrono dan naif di masa lalu telah menjadi dewasa.

"Senior?" Setelah mendengar kata-kata Zheng Yang, para tetua dari Combat Master Hall melebarkan mata mereka karena tidak percaya.

Jika dia berbicara kepada kepala pengadilan muda dari Pengadilan Dataran Tinggi Gletser sebagai seniornya … bukankah itu berarti bahwa dia adalah murid Zhang Xuan juga?

Karena itu masalahnya, bagaimana masalah dengan Pengadilan Dataran Tinggi Gletser meledak begitu besar?

"Memang!" Zheng Yang mendengus dengan dingin. Dia berpaling kepada Penatua Cheng dan berkata, "Bawakan saya laporan yang dikirim oleh Paviliun Guru Guru. Saya ingin melihat dengan mata kepala sendiri apa yang telah mereka tulis! "

"Ini …" Penatua Cheng tidak pernah bisa membayangkan bahwa ketua muda dari Pengadilan Dataran Tinggi Gletser sebenarnya adalah senior Keturunan dari Pertempuran. Dalam sekejap, semua kata yang telah dia persiapkan menjadi tidak berarti. Dia ragu-ragu sejenak sebelum dengan takut menyerahkan token giok. "Paviliun Guru tidak mengirimkan laporan tetapi … Surat Perintah Penangkapan Guru Guru!"

"Perintah Penangkapan? Untuk siapa? Guru saya?" Khawatir mendengar kata-kata itu, Zheng Yang buru-buru mengambil token giok dari mata Penatua Cheng untuk melihatnya.

Perlahan, wajahnya berubah sedingin malam titik balik matahari musim dingin.

"Konyol! Ini benar-benar konyol! Sampaikan perintah saya, semua master tempur harus mengawasi pergerakan Klan Zhang, Pengadilan Dataran Tinggi Gletser, Tempat Suci Petapa, dan Paviliun Guru. Begitu tanda guru saya ditemukan, mereka harus segera melapor kepada saya… Beraninya mereka bermimpi untuk meletakkan tangan mereka pada guru saya? Baiklah, biarkan aku melihat siapa yang punya nyali untuk melakukannya! "

"Tapi …" Mendengar perintah itu, bibir Penatua Cheng bergerak ngeri. "Keturunan dari Pertarungan, saya mengerti perasaan Anda, tetapi Aula Utama Pertarungan kita pada akhirnya masih merupakan anak perusahaan dari Paviliun Guru Guru…"

Mempertimbangkan bahwa Paviliun Guru telah mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Zhang Xuan, mengeluarkan perintah seperti itu dapat dianggap sebagai pembangkangan dan pembangkangan terang-terangan dari Paviliun Guru Guru.

"Anak perusahaan? Apakah Combat Master Hall kita telah jatuh begitu rendah sehingga hanya melihat tanpa daya saat orang yang tidak bersalah sedang dijebak? Anda tidak perlu khawatir tentang Paviliun Guru. Selamatkan saja guruku dan bawa dia kembali dengan selamat ke sini; Saya akan berbicara dengan Paviliun Guru Guru tentang ini! " Zheng Yang berkata sambil mengayunkan tombaknya ke samping, menghasilkan gema tajam dan mengancam di udara.

"Selama bertahun-tahun, Combat Master Hall telah menumpahkan darahnya untuk melindungi umat manusia. Sudah waktunya kita menunjukkan kepada kekuatan lain keunggulan kita dan mengurangi kesombongan mereka! Aku akan memberi tahu seluruh Guru Guru Benua bahwa siapa pun yang berani menyentuh guruku akan mendapat bayaran tinggi! "

"Ya, Keturunan Pertempuran!"

Para tetua mengepalkan tangan mereka, mengakui perintah Zheng Yang.

Beberapa wajah ditandai dengan kepahitan sementara yang lain bersinar dalam kegembiraan.

Tetapi terlepas dari pandangan pribadi mereka sendiri, setelah Keputusan Keturunan Tempur disahkan, tidak ada master tempur yang berani bertindak menentangnya.

…

Di Poison Hall…

"Paviliun Guru Besar mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk guru saya? Huh! Saya masih berpikir untuk hidup damai dengan mereka mengingat fakta bahwa guru saya adalah guru besar, tapi sepertinya tidak perlu lagi! "

Di tengah aula, seorang wanita muda tiba-tiba berdiri saat dia menatap orang-orang yang berdiri di bawahnya dengan mata sedingin es.

Bertentangan dengan apa yang kebanyakan orang pikirkan, sosok wanita muda itu tidak mengesankan sama sekali. Usianya yang masih muda dan sosoknya yang sedikit kurus membuatnya tampak kurang berwibawa dari yang diharapkannya. Namun, ada sedikit kabut kehijauan yang melayang di sekitar tubuhnya yang akan membuat para kultivator secara naluriah gemetar ketakutan. Rasanya seolah-olah bahkan seorang guru master bintang 9 akan dengan mudah kehilangan nyawa mereka jika mereka datang ke kisaran kabut hijau.

Tuan dari Poison Hall, Wei Ruyan!

Dengan bantuan master racun yang tak terhitung jumlahnya, dia telah berhasil membangunkan Tubuh Racun bawaannya, membawa kehebatannya dengan racun ke ketinggian yang belum pernah terjadi sebelumnya. Meskipun dia mungkin masih kurang dibandingkan dengan pendiri Poison Hall, kemampuannya pasti jauh di atas para penatua Poison Hall saat ini.

Jika dia bergerak, bahkan guru master bintang 9 tidak akan cocok untuknya.

Lin Jianghai, salah satu dari Empat Yang Mulia di Poison Hall, mengepalkan tinjunya dan berkata, "Paviliun Guru telah terlalu lama berada di atas kuda mereka; Saya pikir ini saatnya bagi kita untuk merobohkan menara gading mereka! Hall Master, jangan ragu untuk memerintahkan kami! "

Karena kontribusinya dalam suksesi Wei Ruyan sebagai master aula baru, dia diberikan posisi kedua setelah Wei Ruyan sendiri di Poison Hall. Selain itu, Wei Ruyan juga telah menawarinya petunjuk tentang seni racunnya, sehingga membawa perintah racunnya ke tingkat di mana bahkan dua Penjaga Aula Racun tidak akan menjadi tandingannya lagi.

"Saya ingin semua anggota Poison Hall berangkat dan mencari guru saya. Segera setelah keberadaan guruku dikonfirmasi, kamu harus segera melaporkan berita itu kepadaku sambil melindunginya dari bayang-bayang. " Wei Ruyan mendengus dengan dingin.

Meskipun usianya masih muda, dia telah melalui banyak situasi hidup dan mati. Mungkin karena pengalaman itu, otoritas dan kekuasaan tidak terlalu berarti baginya.

Jika ada sesuatu yang benar-benar dia hargai, itu adalah gurunya. Gurunya telah berbuat terlalu banyak untuknya. Tanpa gurunya, tidak akan ada dia yang sekarang. Jadi, jika ada yang berani meletakkan tangan kotor mereka pada gurunya, yah…

Jika aku tidak melenyapkan seluruh klanmu, aku tidak akan disebut Wei Ruyan!

Para tetua dengan bersemangat menggenggam tinju mereka dan membungkuk. "Kami akan mendengarkan perintah master aula!"

Betapapun makmurnya markas Poison Hall, mereka sadar bahwa itu adalah penjara yang mereka ciptakan sendiri untuk menenangkan Paviliun Guru. Tidak pernah ada hari berlalu di mana mereka tidak pernah bermimpi untuk keluar dari pengasingan diri mereka, dan karena ada kesempatan untuk melakukannya tepat di depan mereka, apa yang membuat mereka ragu?

…

Di sudut yang jauh dan jauh dari Paviliun Guru Guru, ada domain kuno kusam di mana tidak ada cahaya.

Sosok besar perlahan melayang dari tanah saat gelombang kejut yang kuat mengamuk di sekitar area itu, merobek sekelilingnya.

"Mengapa kamu membangunkanku?" suara gemuruh menggema dari sosok besar itu.

Tidak terlalu jauh, jiwa mengambang menggenggam tinjunya dan melaporkan, "Tuan Muda … Paviliun Guru telah mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Guru!"

Merasa gelisah oleh berita tersebut, sosok itu dengan cepat bangkit dan bertanya, "Paviliun Guru Besar bermaksud untuk mendekati guru saya? Mengapa?"

Saat sosok itu berbicara, bumi bergetar, dan dunia tampak menjadi lebih gelap dari sebelumnya.

"Ini adalah berita yang telah saya kumpulkan dari kota-kota terdekat," jiwa tersebut melaporkan.

Itu menjentikkan jarinya, dan token giok terbang.

Sosok besar itu memegang token giok dan dengan cepat melihat-lihatnya.

"Lucu! Paviliun Guru Besar memintanya… Mo Hunsheng, temani saya ke Pengadilan Dataran Tinggi Gletser! Kami akan menemukan guru saya! "

Sosok besar itu menukik ke dalam ‘tubuh tak bernyawa’ yang terbaring tak bergerak di sampingnya, dan sesaat kemudian, ‘tubuh tak bernyawa’ itu berdiri, menampakkan wajah gagah seorang pemuda.

Dia tidak lain adalah murid langsung Zhang Xuan, Lu Chong!

Setelah mewarisi silsilah para peramal jiwa, jiwa Lu Chong telah menjadi sangat kuat. Dengan gerakan sekecil apapun, dia bisa menyebabkan seluruh langit menjadi gelap. Rasanya seolah-olah dia bahkan bisa membagi seluruh dunia menjadi dua sesuai keinginannya.

"Iya!" Mo Hunsheng mengangguk.

Tak lama kemudian, mereka berdua sudah terbang dengan cepat menuju Glacier Plain Court.

…

Di Klan Yuan…

"Apa katamu, surat perintah penangkapan diberikan pada guruku? Sangat baik! Ini adalah niat dari Tetua Pertama Klan Zhang, kan? "

Berdiri di depan sekelompok tetua, Yuan Tao berteriak dengan mata menyipit.

Dia bisa memaafkan seseorang karena menyerang dan melukainya, tetapi siapa pun yang berani menyakiti bahkan sehelai rambut gurunya tidak bisa dimaafkan!

Seorang penatua melangkah maju. "Tuan Muda, pandangan kepala klan adalah agar kita menghindari masalah ini. Bagaimanapun, itu adalah keputusan yang dikeluarkan oleh markas besar Paviliun Guru Guru … "

Peng!

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, dia sudah ditampar terbang ke kejauhan.

"Apakah ada orang lain yang ingin mengatakan sesuatu?" Dengan tangan di belakang punggungnya, Yuan Tao menatap dingin ke banyak wajah di depannya.

"Tuan Muda, sebelum kepala klan mengasingkan diri, dia telah memintamu untuk tidak mendapat masalah…  Argh! "

Namun sesepuh lain dikirim terbang dengan teriakan kesakitan.

"Siapa lagi?" Yuan Tao terus menatap kerumunan di depannya dengan dingin.

Setelah beberapa saat hening, kerumunan dengan cepat mengepalkan tangan mereka dan menyatakan dengan tegas, "Kami akan mengindahkan perintah Tuan Muda!"

"Itu lebih seperti itu!" Yuan Tao mengangguk setuju. "Aku yakin kalian semua harus paham tentang aturan Klan Yuan, jadi kau harus tahu bahwa aku adalah kepala sah Klan Yuan! Jadi, sekarang, saya akan mengeluarkan pesanan pertama saya untuk Anda semua sebagai kepala Klan Yuan. Saya perintahkan kalian semua untuk mengikuti saya ke Glacier Plain Court untuk menemukan keberadaan guru saya. Jika ada yang berani mendekati dia, kamu harus segera membunuh orang itu tidak peduli siapa mereka! "

"Ya, Kepala Klan!" kerumunan itu menjawab.

"Klan Yuan kita mungkin tidak menggunakan kekuatan seperti Klan Utama, tapi aku bahkan tidak akan membiarkan Paviliun Guru untuk menyentuh seseorang di bawah perlindunganku!"

Dengan mata menyipit, Yuan Tao berteriak, "Berangkat!"

Hu la!

Binatang suci yang tak terhitung jumlahnya melonjak ke udara, menuju ke arah Pengadilan Dataran Gletser.