Library of Heaven's Path – Chapter 1522

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1522

Chapter 1522: Anda Adalah Guru Guru Surgawi?

"Anda ingin saya menerima saya sebagai murid Anda?"

"Memang. Selama Anda setuju untuk menjadi murid saya, Surat Perintah Penangkapan Guru, Klan Zhang, dan Pengadilan Dataran Tinggi Gletser, saya dapat membantu Anda menyelesaikan semuanya! " Yang shi berkata sambil tersenyum.

Pertama-tama, meskipun Klan Zhang dan Pengadilan Dataran Gletser telah dipermalukan oleh masalah ini, mereka tidak kehilangan satu pun dari orang-orang mereka karena itu. Selain itu, Zhang Xuan adalah kepala Tempat Suci, jadi markas Paviliun Guru akan bersikap lunak padanya, terutama mengingat keadaan saat ini. Jadi, selama dia berbicara atas nama Zhang Xuan, untuk menghormati kedudukan dan kekuasaannya, masalah yang tampaknya tidak dapat diselesaikan ini dapat diselesaikan dengan mudah.

Paling-paling, dia hanya perlu membawa Zhang Xuan berkeliling untuk memberikan lebih banyak kontribusi sehingga dapat mengatasi kesalahan apa pun yang telah dia lakukan di masa lalu.

Sebagai grand elder dari Master Teacher Pavilion, dia percaya pada daya tariknya kepada orang lain. Selama dia menyatakan minatnya untuk menerima seorang siswa, banyak guru master yang tak terhitung jumlahnya akan segera menghampirinya. Mempertimbangkan bagaimana dia bahkan membuat penawaran langsung kepada Zhang Xuan, dia percaya bahwa Zhang Xuan tidak akan menolaknya.

Saat dia berpikir bahwa pemuda itu akan dengan senang hati berlutut dan mengakui dia sebagai gurunya, pemuda itu menggelengkan kepalanya dan berkata, "Yang shi, terima kasih atas pendapatmu yang tinggi tentang saya, tapi … Saya tidak punya niat untuk mengakui seorang guru dulu! "

Setelah menjalani lima pengakuan Guru Guru Surgawi, matanya sudah mengarah ke tempat yang lebih tinggi. Bahkan jika Kong shi menawarkan untuk menerimanya sebagai muridnya lagi, dia belum tentu setuju, apalagi Yang shi!

"Hmm?" Yang shi tertegun sejenak sebelum matanya perlahan melebar keheranan. "Anda memiliki dasar yang kuat, memiliki wawasan unik tentang teknik pertempuran dan kultivasi. Dalam keadaan normal, memang benar Anda tidak membutuhkan seorang guru. Bagaimanapun juga, Anda telah menemukan cara berkultivasi Anda sendiri, dan tidak ada artinya bagi Anda untuk secara paksa mengadopsi garis keturunan orang lain.

"Meskipun begitu, Paviliun Guru masih sangat menekankan gagasan silsilah. Dengan guru yang baik, posisi Anda di Paviliun Guru dapat ditingkatkan secara signifikan, sehingga memberi Anda kenyamanan yang lebih besar dalam apa pun yang ingin Anda lakukan di masa depan. Selain itu, di luar Saint 9-dan, tidak akan ada pendahulu yang jalannya dapat Anda tiru. Tanpa guru untuk membimbing Anda, ada kemungkinan besar bahwa Anda mungkin secara tidak sengaja menuju ke jalan yang salah, dan itu bisa berpura-pura menjadi mematikan! "

"Tidak akan ada pendahulu yang jalannya bisa aku tiru?" Zhang Xuan menoleh untuk melihat Yang shi dengan tatapan ragu di matanya.

Karena dia belum menaikkan peringkat kultivasi atau guru masternya ke tingkat yang sesuai, dia belum dapat memperoleh berita apa pun tentang urusan guru master bintang 9. Karena itu, dia sama sekali tidak menyadari apa yang ada di luar Saint 9-dan dan bagaimana tingkat kultivasi seperti itu dapat dicapai.

"Menjadi guru master bintang 9 bukan hanya tentang kultivasi atau Kedalaman Jiwa. Lebih dari itu, seseorang harus menemukan filosofi pendidikannya sendiri dan mencapai tingkat pencapaian tertentu di bidang pengajaran. Ambil Kong shi sebagai contoh, filosofi yang dia tinggalkan termasuk mengajar tanpa diskriminasi, penyampaian pengetahuan secara individual, menumbuhkan semangat belajar, pendidikan yang sehat, dan sebagainya. Keyakinan yang dia tinggalkan telah bertahan selama berabad-abad, menginspirasi generasi demi generasi guru.

"Tidak hanya itu, salah satu persyaratan inti untuk menjadi guru master bintang 9 adalah untuk mencapai terobosan di luar Saint 9-dan, tetapi bukanlah hal yang mudah untuk melakukannya sama sekali. Bahkan saya harus melangkah dengan hati-hati seolah-olah berjalan di atas es tipis, takut kesalahan sekecil apa pun akan menyebabkan kejatuhan saya! Pada saat seperti inilah bimbingan seorang guru memainkan peran penting. Jika Anda hanya mengandalkan meraba-raba jalan Anda, akan sulit bagi Anda untuk pergi jauh! " Yang shi berkata sambil menggelengkan kepalanya.

"Kultivasi adalah perjuangan melawan surga, jadi itu pasti penuh dengan kesulitan. Namun … "Mengetahui bahwa Yang shi memiliki niat baik di hati, Zhang Xuan merenung sejenak, sepertinya memutuskan sebuah keputusan penting. Sesaat kemudian, dia menghembuskan napas dalam-dalam sebelum berjalan ke Yang shi dan berkata, "Yang shi, tolong lihat ini!"

Setelah itu, Zhang Xuan mengetukkan jarinya ke depan, dan gelombang zhenqi Jalan Surga perlahan berkumpul di ujung jarinya. Pada saat yang sama, aura unik perlahan dilepaskan dari tubuhnya, mendorong ke arah yang lebih tua.

Yang shi awalnya sedikit bingung dengan apa yang akan dilakukan Zhang Xuan, tetapi setelah merasakan aura yang dipancarkan pemuda itu, dia buru-buru mundur dua langkah saat matanya hampir melotot keluar dari rongganya. Jarinya gemetar tanpa henti saat badai dahsyat pecah di dalam hatinya. "K-kamu…"

Zhang Xuan mengangguk dalam diam.

"Ini… Tapi… Tidak heran!" Yang shi menarik napas dalam-dalam sebelum membungkuk hormat dengan benar ke arah Zhang Xuan.

Dia merasa ringan di kakinya, hampir seolah-olah dia mengambang di atas awan. Situasinya terlalu sulit dipercaya baginya.

Tidak heran jika pihak lain tidak mau menjadi muridnya. Ternyata dia adalah Guru Guru Surgawi!

Memiliki pengakuan dunia, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa dia adalah murid dari dunia itu sendiri. Dalam hal kedudukan, pemuda di hadapannya bisa dikatakan setara dengan Kong shi! Singkirkan dia, bahkan jika Kong shi bereinkarnasi, dia mungkin masih tidak memenuhi syarat untuk membawa pemuda itu ke hadapannya sebagai muridnya!

Melihat Yang shi mengerti apa yang sedang terjadi, Zhang Xuan menggenggam tinjunya dan menjelaskan, "Kamu juga harus mengerti betapa mencengangkan identitasku. Saya tahu bahwa mengungkapkan identitas saya dapat membantu saya keluar dari kebingungan yang saya hadapi saat ini, tetapi itu pasti akan menarik agresi hiruk pikuk dari Suku Iblis Dunia Lain. Saya pikir akan sangat bodoh untuk menempatkan hidup saya di tangan orang lain, jadi sampai saya cukup kuat untuk melindungi diri saya sendiri, saya tidak berniat untuk mengungkapkan identitas saya yang sebenarnya. Itu juga karena alasan itulah aku mengaku sebagai muridmu dan menggunakannya sebagai kedok untuk merasionalisasi pencapaianku… aku berharap atas pengertianmu untuk menggunakan namamu tanpa persetujuanmu! "

Saat itu, ketika dia pertama kali meniru Yang shi, dia tidak menyadari keberadaan pihak lain. Mungkin, ini adalah jalan yang ditakdirkan oleh takdir. Karena segala sesuatunya sudah berjalan seperti ini, dia mungkin juga ikut bermain dengannya.

Dengan cara ini, dia juga akan bisa membenarkan mengapa dia memilih untuk menyamar sebagai Yang shi sejak awal.

"A-itu kehormatanku!" Yang shi mengangguk dengan ekspresi bingung di wajahnya, belum pulih dari wahyu yang mengejutkan.

Ini adalah keberuntungan terbesarnya memiliki Guru Guru Surgawi yang mengaku sebagai muridnya. Dia tidak akan pernah berani membayangkan hal seperti itu terjadi sebaliknya!

"Saya kira itu yang diharapkan. Siapa lagi selain Guru Guru Surgawi yang dapat menggunakan kemampuan luar biasa seperti itu? "

Yang shi butuh waktu lama untuk merenung sebelum dia bisa mendapatkan kembali dirinya sendiri.

Tidak heran pemuda itu mampu melakukan begitu banyak prestasi yang tak terbayangkan, seperti memimpin kesengsaraan petir! Dalam hidupnya, Yang shi telah melihat banyak orang jenius, tetapi tidak satupun dari mereka yang bisa menandingi bahkan sepersepuluh dari kemampuan Zhang Xuan!

Murid langsungnya, Feng Ziyi, adalah salah satu contohnya. Di mata orang lain, dia adalah seorang jenius yang sulit didapat yang memiliki bakat tak tertandingi, dan dia bisa bergabung dengan eselon atas markas Master Teacher Pavilion di masa depan. Namun, jika dibandingkan dengan pemuda di hadapannya, perbedaan di antara mereka berdua sangat besar sehingga dia tidak tahan untuk melihat murid langsungnya lagi. Mereka hanya berada di dua level yang sama sekali berbeda!

"Yang shi, implikasi tentang Guru Guru Surgawi terlalu besar, jadi saya meminta Anda untuk merahasiakan masalah ini," kata Zhang Xuan sambil mengepalkan tinjunya.

"Jangan khawatir, saya tidak akan membicarakan masalah ini kepada jiwa lain," jawab Yang shi dengan anggukan.

Istilah ‘Guru Guru Surgawi’ telah menjadi terlalu penting di seluruh dunia. Jika diketahui bahwa Zhang Xuan adalah Guru Guru Surgawi, itu akan menimbulkan keributan besar, bahkan markas Paviliun Guru Guru akan terguncang pada intinya.

Pada saat yang sama, Suku Iblis Dunia Lain juga akan melancarkan serangan habis-habisan terhadap umat manusia, tidak peduli tentang kerusakan yang akan mereka alami sebagai akibat dari tindakan mereka, hanya agar mereka dapat mencegah Kong shi lain muncul di antara manusia. . Ini akan menempatkan umat manusia dalam bahaya besar, dan situasinya bisa sangat lepas kendali.

"Terima kasih banyak!" Zhang Xuan menggenggam tinjunya.

Meskipun ini adalah pertama kalinya dia bertemu Yang shi, untuk beberapa alasan yang tidak dapat dijelaskan, dia merasa bahwa yang terakhir adalah seseorang yang dapat dia percayai dan andalkan, yang juga merupakan alasan dia memilih untuk mengungkapkan identitasnya kepada Yang shi. posisi pertama.

Semakin besar jumlah orang yang mengetahui identitasnya, semakin tinggi risiko bocornya berita tersebut. Karena itu, dia tidak mampu membuat seluruh markas besar Paviliun Guru Guru mempelajari identitasnya sebagai Guru Guru Surgawi. Tetapi pada saat yang sama, dia juga memahami situasi tidak menguntungkan yang dia hadapi.

Jika dia bisa membawa Yang shi ke sisinya dan meminta Yang shi menjadi perantara atas namanya, masalah ini bisa diselesaikan dengan sangat baik tanpa dia harus mengungkapkan identitasnya kepada terlalu banyak orang.

"Tidak perlu berdiri di atas upacara. Ini adalah bagian dari tugasku sebagai guru utama. " Pada titik ini, Yang shi mengalihkan pandangan serius ke Zhang Xuan sambil terus berbicara. "Anda adalah Guru Guru Surgawi, dan saya mengerti bahwa saya tidak memiliki kualifikasi untuk menerima Anda sebagai murid saya. Namun, tanpa mengungkapkan bahwa Anda adalah Guru Guru Surgawi atau memiliki Anda termasuk dalam garis keturunan apa pun, saya khawatir masih akan sulit bagi saya untuk meyakinkan Paviliun Guru Guru untuk melepaskan Anda. "

"Keras?" Zhang Xuan mengerutkan kening.

Dia tahu bahwa orang yang berdiri tepat di depannya adalah Tetua Agung Pertama dari Paviliun Guru Guru. Tentunya, dengan kedudukan terhormat pihak lain, dia akan dapat menyelesaikan masalah ini dengan mudah. Mengapa sulit baginya?

"Anda telah mengalami beberapa bentrokan dengan Paviliun Guru, jadi saya percaya bahwa Anda harus dapat mengatakan bahwa Paviliun Guru Guru saat ini tidak lagi seperti dulu," kata Yang shi sambil mendesah pasrah.

Zhang Xuan berkedip, tidak berharap mendengar kata-kata seperti itu dari Yang shi.

"Tujuan di balik pendirian Paviliun Guru adalah untuk memberdayakan umat manusia dan memberinya kekuatan yang diperlukan untuk menangkis segala ancaman eksternal. Apa pun selain dari tujuan utamanya, guru master akan berusaha untuk tidak terlibat atau bahkan memperhatikan sama sekali. Setelah Kong shi meninggal, sebagian besar pendahulu terus menganut tradisi seperti itu. Sayangnya, semua pria memiliki ambisi dan keinginan; daya pikat kekuasaan merusak mereka. "

Kesedihan berdesir di mata Yang shi saat dia menggelengkan kepalanya dengan getir, tampaknya meratapi perubahan kehidupan. "Efek kekuasaan tampak tidak berbahaya dalam jangka pendek, tetapi mereka yang telah menikmatinya terlalu lama takut kehilangannya dari tangan mereka, dan mereka akan melakukan apa saja untuk mempertahankan cengkeraman kekuasaan mereka. Seperti halnya dengan Paviliun Guru saat ini.

"Mereka merasa bahwa luka di tubuh mereka dan darah yang telah mereka tumpahkan membuat mereka menjadi pemimpin sah dari Guru Besar Benua, dan tidak ada manusia dan tidak ada kekuatan yang layak menyangkal kontribusi mereka kepada dunia. Mereka merasa bahwa Paviliun Guru Guru pantas mendapatkan prestise yang diberikan, dan siapa pun yang menunjukkan rasa tidak hormat kepada mereka adalah hina. Sangat disayangkan bahwa mereka telah kehilangan pandangan dari orang-orang yang memberi mereka kekuasaan sejak awal. Tanpa manusia, siapa yang peduli dengan pengorbanan apa pun yang telah dilakukan oleh para guru master?

"Saya tidak tahan dengan sikap sombong seperti itu. Jadi, saya memilih untuk menghabiskan hari-hari saya berkeliaran di luar, jarang kembali ke markas Paviliun Guru Guru! "