Library of Heaven's Path – Chapter 1542

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1542

Chapter 1542: Perubahan Tak Terduga dengan Paviliun Master Seal

Melihat wajah familiar pada sosok yang duduk di atas Zhang Wuheng, Zheng Yang menjawab dengan tawa kecil, "Kamu datang pada waktu yang tepat!"

Dengan matanya yang tajam, dia bisa tahu bahwa Yuan Tao jauh dari tandingan Zhang Wuheng. Namun, sepertinya sementara mereka yang lain melindungi guru mereka dari guru master, juniornya ini tidak mengendur. Yang terakhir telah terbang ke ketinggian setinggi mungkin mengingat batas kekuatannya, kemungkinan puluhan ribu meter di langit, dan dia telah menyelam jauh-jauh ke bawah dari ketinggian itu menuju mereka.

Pada saat Yuan Tao mencapai mereka, kecepatan kejatuhannya telah mencapai beberapa kali kecepatan suara. Karena serangan itu datang terlalu cepat dari sudut yang tidak terduga, belum lagi perhatiannya telah ditangkap oleh Zheng Yang, Zhang Wuheng telah lengah oleh serangan dari atas.

Kehilangan perhatian yang singkat ini sudah lebih dari cukup bagi Yuan Tao yang dengan cepat jatuh untuk menangkapnya. Dampak jatuhnya seseorang yang telah berakselerasi dengan cepat selama puluhan ribu meter bukanlah salah satu yang bisa diremehkan. Meskipun tidak cukup untuk membunuh Zhang Wuheng, itu telah menimbulkan luka-luka yang parah yang akan melumpuhkannya dalam jangka pendek.

Siapa yang mengira bahwa Penatua Pertama Klan Zhang, salah satu ahli top di dunia, benar-benar akan dilumpuhkan oleh pantat seseorang bahkan sebelum dia bisa menggunakan kemampuan garis keturunannya? Ini benar-benar akan merusak reputasinya.

"Itu melegakan!" Yuan Tao menepuk pantatnya sebelum berdiri. Kemudian, seolah tiba-tiba menyadari bahwa seseorang berada di bawah pantatnya, dia berbalik dan berseru dengan ekspresi terkejut yang berlebihan, "Penatua Wuheng, apa yang kamu lakukan di bawahku?"

“Kamu… Pu!” Melihat ekspresi polos pada orang yang hampir menghancurkannya sampai mati, Zhang Wuheng menyemburkan seteguk darah lagi karena kemarahan.

“Penatua Wuheng, Klan Yuan kami selalu dekat dengan Zhang Clan, dan kami belum pernah bertemu sebelumnya. Mengapa Anda muncul di bawah pantat saya dari semua tempat? Tahukah kamu sudah berapa hari sejak terakhir kali aku membasuh pantatku? Terlebih lagi, saya pergi ke toilet sebelum ini, dan saya tidak bisa menemukan kertas toilet… S-sungguh memalukan! Cepat, keluar, keluar! Aku akan menyembuhkanmu sekarang… ”

Dengan ekspresi cemas di wajahnya, Yuan Tao mengulurkan tangannya ke depan untuk meraih kepala Zhang Wuheng, dan seolah-olah menarik lobak keluar dari bumi, dia menarik lobak keluar dari lubang tempat dia berada.

Pu! Merasa seolah-olah lehernya hampir patah, Tetua Pertama menyemburkan seteguk darah lagi.

Rasa malu yang luar biasa dari situasinya membuat matanya merah karena marah, dan dia hampir meledak kapan saja.

Dia adalah individu paling berwibawa di Klan Zhang selain kepala klan! Bagaimana dia bisa mentolerir dipermalukan oleh anak nakal yang jauh lebih muda darinya!

Dalam keadaan marah, Zhang Wuheng baru saja akan mendorong zhenqi-nya untuk memberi pelajaran kepada bocah itu ketika yang terakhir tiba-tiba menoleh ke Zhang Xuan dan berkata, “Guru, sepertinya luka Tetua Pertama benar-benar cukup parah. Saya ingat Anda memiliki Teknik Terapi Penyembuhan Pummeling. Bolehkah saya meminta Anda untuk menyampaikannya kepada saya agar saya dapat memperlakukannya untuk menebus kesalahan saya sebelumnya? ”

“Teknik Terapi Penyembuhan Pummeling?” Mendengar kata-kata itu, Zhang Wuheng hampir tersedak air liurnya.

Hanya pendaratan paling bawah di atasnya yang hampir membuatnya kehilangan bentuk. Jika pihak lain memukulinya di atas itu …

Apakah ini cara Anda memperlakukan sesepuh dari klan yang dekat dengan Klan Yuan Anda?

“Junior Yuan Tao, ingatanmu benar-benar mengecewakanmu! Skill itu dinamakan Beast Taming Pummeling Technique, bukan Pummeling Healing Therapy Technique! Tidak peduli seberapa hebatnya binatang suci itu, selama guru kami memberikan pukulan yang bagus, dia akan tunduk padanya dengan patuh! ” Zheng Yang dengan ramah mengingatkan di samping.

“Ah, ya, kamu benar. Ini Teknik Pummeling Penjinak Binatang… Huh, bagaimana aku bisa salah mengingatnya? Maafkan saya, saya rasa itu mungkin karena dia tidak terlihat terlalu manusiawi bagi saya … Tapi kembali ke topik yang ada, saya keluar dengan terburu-buru sehingga saya lupa membawa obat pemulihan. ” Yuan Tao mengalihkan pandangannya ke wanita muda itu tidak terlalu jauh dan bertanya, “Junior Ruyan, apakah kamu punya salep yang bagus atau yang bisa kamu pinjamkan? Anda ahli racun sering membuat semua jenis hal, jadi Anda harus memiliki cukup banyak, bukan? "

“Saya memiliki beberapa pil yang luar biasa. Dalam sepuluh napas setelah konsumsi, pasien akan secara permanen dibebaskan dari semua rasa sakit dan penderitaan, ”jawab Wei Ruyan dengan senyum manis saat dia melewati botol giok.

“Kamu benar-benar penyelamatku, Junior Ruyan! Saya tahu bahwa ini adalah obat yang luar biasa hanya dengan melihat sekilas. Tetua Wuheng, saya benar-benar tidak melakukannya dengan sengaja sebelumnya… Eh, Tetua Wuheng? Jangan lari, aku belum mentraktirmu! ”

Setelah mengambil botol batu giok, Yuan Tao berniat untuk memberikan pil kepada Tetua Pertama ketika dia menemukan bahwa orang yang baru saja dia cabut dari tanah telah melarikan diri jauh dengan ekspresi hiruk pikuk di wajahnya.

Jika bukan karena fakta bahwa dia terluka parah, dia akan mencabik-cabik Yuan Tao saat itu juga!

“Sayang sekali… Anda tahu ini benar-benar obat yang bagus, bukan? Kamu pasti tidak tahu bagaimana menghargai barang bagus, ”gerutu Yuan Tao dengan ekspresi kasihan di wajahnya. Menggelengkan kepalanya, dia menoleh ke Zheng Yang dan bertanya, "Karena saya belum terlambat, siapa yang harus saya hadapi?"

“Anda bisa duduk di samping dan menikmati pertunjukan. Wanita itu adalah milikku untuk diurus! " Dengan lambaian tangannya yang mengesankan, Wei Ruyan mengarahkan pandangan tajam ke Tetua Pertama dari Pengadilan Dataran Gletser dan berkata, "Penatua You Ruoxin, Anda menjebak guru saya dan menghasut Paviliun Guru untuk mengeluarkan surat perintah penangkapan padanya. Saya akan secara resmi menantang Anda untuk berduel sekarang. Karena kamu punya nyali untuk menyakiti guruku, aku yakin kamu juga harus punya nyali untuk menghadapi aku dalam pertempuran, kan? "

"Kamu …" Wajah You Ruoxin memucat.

Dia sudah menyaksikan kehebatan wanita muda itu sebelumnya, dan seni racunnya benar-benar gigih.

You Ruoxin memiliki kepercayaan pada kekuatannya sendiri, tetapi dia tidak begitu sombong untuk berpikir bahwa dia akan bisa menandingi seseorang yang bisa meracuni guru master bintang 9 sampai mati dengan mudah.

"Mengapa? Menjadi takut sekarang? ” Wei Ruyan mencemooh jijik sebelum mengalihkan pandangannya ke Zhan shi. "Lalu bagaimana denganmu?"

"Aku …" Bibir Zhan shi bergerak-gerak, tapi dia tidak berani membalas provokasi Wei Ruyan.

Dia hanya berada di panggung utama Saint 9-dan, jauh dari pencocokan dengan Penatua Qu dan yang lainnya.

Jika wanita muda itu benar-benar bergerak, dia mungkin akan dikalahkan dalam sekejap.

“Baiklah, aku tidak akan memanfaatkan kalian semua.” Wei Ruyan mengayunkan lengan bajunya dan menyatakan dengan anggun, "Pengadilan Dataran Tinggi Gletser dan Tempat Suci Anda dapat mengumpulkan semua ahli Anda; Aku akan menghadapi semuanya sekaligus! ”

Tidak dapat menahan provokasi lagi, You Ruoxin berteriak, "Hall Master Wei, jangan pergi terlalu jauh!"

“Apakah Anda mengatakan bahwa saya bertindak terlalu jauh? Ketika Anda membawa begitu banyak orang untuk mengelilingi guru saya, apakah Anda pernah berpikir bahwa Anda bertindak terlalu jauh? Suka atau tidak, tidak ada di antara kalian yang lolos dari sini tanpa cedera! ” Wei Ruyan mendengus dingin saat dia berlari ke arah You Ruoxin.

Bahkan sebelum dia tiba, aura racunnya telah tersebar ke sekeliling dalam bentuk kabut merah muda.

“Jangan mengira aku akan takut padamu! Seni racunmu mungkin luar biasa, tapi aku tidak akan membiarkanmu mempermalukanku semudah itu! " Mengetahui bahwa tidak ada jalan keluar dari ini, You Ruoxin berteriak dengan marah saat dia mengacungkan jari ke depan.

Suhu di sekitarnya tiba-tiba turun seiring dengan pergerakannya, dan hampir terasa seolah-olah segala sesuatu dalam radius puluhan li akan membeku.

Dia tahu bahwa Wei Ruyan akan menjadi musuh yang kuat, jadi dia tidak berniat menahan sama sekali. Dia mendorong energi yin murninya ke batasnya dan melepaskannya sekaligus.

"Sepertinya kamu setidaknya bisa melakukan perlawanan …" ejek Wei Ruyan.

Tanpa memperhatikan energi dingin yang dipancarkan You Ruoxin, dia terus berlari ke depan. Ketika dia hanya berjarak dua ratus meter dari yang terakhir, dia tiba-tiba mengangkat tangannya dan mengepalkannya.

Ledakan!

Gelombang kejut kuning muda meledak, dan ketika energi dingin You Ruoxin bersentuhan dengannya, itu pertama-tama didorong dengan paksa ke belakang sebelum tiba-tiba tenggelam ke tanah, seolah-olah diresapi dengan timah.

"Sungguh seni racun yang luar biasa …"

Kerumunan di sekitarnya merasakan sensasi mati rasa di kulit kepala mereka.

Untuk dapat membuat bahkan zhenqi seseorang tidak bergerak, reputasi dari Tubuh Racun bawaan benar-benar tidak berdasar.

"Anak-anak ini benar-benar telah dewasa …" Zhang Xuan mengangguk dengan senyum berbesar hati.

Kali sebelumnya murid-muridnya membantunya membalas dendam adalah ketika mereka masih di Kerajaan Tianxuan. Mereka membutuhkan setiap orang untuk berkolaborasi satu sama lain sebelum mereka mampu mengalahkan Lu Xun saat itu, tetapi sekarang, mereka semua telah tumbuh menjadi pembangkit tenaga listrik yang dapat bertarung satu lawan satu dengan bahkan dengan markas Paviliun Guru Guru!

Tingkat perubahan mereka membuatnya merasakan campuran kebahagiaan dan nostalgia.

"Setidaknya, sepertinya usaha yang telah saya berikan kepada mereka tidak sia-sia," kata Zhang Xuan.

Sebagai seorang guru, mungkin tidak ada kesempatan yang lebih membahagiakan selain melihat muridnya menjadi dewasa. Pada saat itu, akan terasa seolah-olah semua kerja keras yang telah dilakukan seseorang tidak sia-sia.

Tiba-tiba, alis Zhang Xuan terangkat. Dia menjentikkan pergelangan tangannya, dan segel muncul di tengah telapak tangannya.

Pada saat ini, segel itu bergetar dengan penuh semangat, sehingga terasa membakar Zhang Xuan.