Library of Heaven's Path – Chapter 1545

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1545

Chapter 1545: Duel dengan Pedang Suci

Qi pedang itu kuat dan luar biasa, membawa niat yang baik untuk itu. Meskipun datang dari jauh, hal itu sepertinya tidak dibatasi oleh konsep waktu. Tampaknya tiba-tiba terwujud tepat sebelum kepalan boneka itu, sehingga menyelamatkan Zhan shi tepat pada waktunya.

Itu adalah serangan kekuatan penuh dari Boneka Empyrean, namun itu dengan mudah dibelokkan oleh pihak lain.

"Seorang ahli …" Wang Ying menyipitkan matanya dengan waspada.

Dia buru-buru mengalihkan pandangannya ke arah asal pedang qi itu. Pada saat yang sama, Zheng Yang juga mengencangkan tombaknya, bersiap untuk bergerak kapan saja.

Untuk dapat menangkis serangan Wang Ying dari jarak yang begitu jauh, kekuatan orang itu setidaknya setara dengan kekuatan Ren Qingyuan. Faktanya, di bidang ilmu pedang, orang itu bahkan mungkin telah melampaui Ren Qingyuan!

"Itu adalah Intisari Pedang Kecepatan!" Zhang Xuan, yang masih berada di tengah-tengah rekonstruksi meridian Zhao Ya, tiba-tiba berbicara pada saat ini. Dengan anggukan, dia menjawab keraguan yang ada di benak semua orang. "Itu mungkin kepala Klan Zhang, ayah dari keajaiban muda, Pedang Saint Xing!"

Dia sudah mempelajari esensi ilmu pedang Zhang Clan di Zhang Clan, dan dia tahu kemampuannya dengan sangat baik. Itu mampu membiarkan pedang qi seseorang membebaskan diri dari batasan waktu dan mencapai lawannya dalam sekejap. Namun, satu-satunya yang bisa melakukan kontrol yang begitu baik bahkan dari jarak jauh adalah kepala legendaris Klan Zhang, Pedang Saint Xing!

Saya berniat untuk menantangnya kembali ketika saya masih di Zhang Clan, tapi dia tidak terlihat. Karena dia ada di sini, ini adalah kesempatan bagus untuk melihat apakah dia benar-benar sekuat yang diharapkan orang lain! Zhang Xuan berpikir sambil tersenyum.

Selama perjalanannya ke Klan Zhang, dia berhasil membuat janji untuk berduel dengan Pedang Saint Xing, tetapi pada akhirnya, dia tidak bisa bertemu dengan pihak lain. Siapa yang mengira mereka akan bertemu di sini?

Karena itu masalahnya, dia bisa menggunakan pihak lain sebagai sparring partner untuk mencoba kekuatan barunya sambil menuntut balas dendam untuk Elder Jian. Lebih penting lagi, dia akan menjelaskan kepada pihak lain bahwa jika putranya ingin menikahi Luo Ruoxin, dia harus melewatinya terlebih dahulu!

Hula!

Nyaris setelah pikiran itu muncul di kepalanya, ruang di depannya tiba-tiba beriak, dan dua sosok muncul — seorang pria paruh baya dan seorang wanita paruh baya. Mereka adalah pasangan yang berkeliling mencari putra mereka, Sword Saint Xing dan Sword Saint Meng!

Keduanya telah pergi ke arah yang berlawanan dari Aliansi Kekaisaran ketika mereka menerima pesan Yang shi dan bergegas.

"Kepala klan …" Setelah melihat mereka berdua, Zhang Wuheng segera bergegas ke arah mereka dengan gelisah, seolah-olah dia sedang melihat penyelamatnya.

"Penatua Pertama, apa yang terjadi padamu?" Alis Sword Saint Xing berkedut karena takjub.

Sebagai klan nomor satu di Master Guru Benua, bahkan Paviliun Guru Guru akan melangkah dengan hati-hati di sekitar Zhang Clan. Namun, untuk Penatua Pertama yang akan dihantam ke keadaan seperti itu, tidak menghiraukan apapun untuk mengindahkan martabat Zhang Clan sama sekali … Siapa pelakunya?

"Itu semua karena Zhang Xuan dan murid-muridnya yang terkutuk itu!" Zhang Wuheng meludah sambil menunjuk ke pemuda di bawah. "Kepala klan, Anda harus memperbaiki keluhan saya! Jika tidak, apa yang akan dipikirkan orang lain tentang Klan Zhang kita? Jika kita tidak segera mengatasinya, kita akan menjadi bahan tertawaan Guru Besar Benua! "

Zhang Xuan? Setelah mendengar kata-kata Zhang Wuheng, Pedang Saint Meng segera mengikuti jari Penatua Pertama, dan segera setelah itu, seorang pria muda yang menatap ke arahnya muncul di bidang penglihatannya.

Saat itu juga, tubuhnya mulai bergetar tak terkendali.

"Itu pasti dia! Sayang, saya yakin tentang itu — pasti dia! " Pedang Saint Meng berpaling kepada suaminya dan berseru dengan penuh semangat melalui telepati zhenqi.

Bahkan dia tidak tahu mengapa dia begitu yakin bahwa pemuda di hadapannya adalah putranya. Dia sadar bahwa klaimnya tidak berdasar, tetapi dia selalu mempercayai intuisinya, dan dia bisa merasakan hubungan yang tidak dapat dijelaskan dengan pemuda itu.

Khawatir istrinya akan mengamuk, Pedang Saint Xing buru-buru meraih tangannya dan meremasnya. "Tenang sayang. Selama dia adalah putra kita, kita pasti bisa bersatu kembali dengannya hari ini… "

Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi, tetapi mengingat fakta bahwa Tetua Pertama masih bisa dihantam ke keadaan seperti itu meskipun ada begitu banyak guru master bintang 9, tampaknya Zhang Xuan bukanlah sosok biasa.

Itu satu hal jika pihak lain benar-benar putra mereka, tetapi jika dia bukan putra mereka dan mereka masih bergegas untuk mengakuinya, itu akan benar-benar membuat canggung.

Pertama, sudah sangat memalukan bagi Zhang Clan untuk dipaksa ke posisi seperti itu. Jika mereka membuat kesalahan pada saat ini, reputasi Klan Zhang mungkin benar-benar hilang selamanya!

Melihat kekhawatiran suaminya, Sword Saint Meng berteriak secara telepati dengan gigi terkatup, "Apakah kamu meragukan kata-kataku? Tidak mungkin aku gagal mengenali putraku sendiri! Biarpun dia sudah dewasa, darahku masih mengalir di nadinya! "

"Aku tahu apa yang kamu rasakan. Meskipun dia anakmu, dia juga anakku! Anda sangat ingin bertemu kembali dengannya, tapi saya juga! Namun, justru di saat seperti inilah kita harus tetap tenang dan memastikan tidak ada yang salah! Apakah tidak ada tanda lahir merah di pantat anak kita? Aku akan mencari alasan untuk menanyakannya nanti, dan selama kita bisa memverifikasi itu, kita akan segera bersatu kembali dengannya, oke? " Sword Saint Xing menenangkan istrinya.

Meskipun putra mereka adalah Orang Suci yang Terhubung, itu tidak mengubah fakta bahwa dia hanyalah seorang bayi ketika dia meninggalkan mereka. Selain itu, pihak lain tampaknya memiliki aura jiwa yang sedikit berbeda dari putra mereka, yang membuatnya lebih penting untuk memverifikasi masalah tersebut.

Dan metode termudah dan paling tidak mengganggu untuk melakukannya adalah melalui tanda lahirnya.

Semua bagian tubuh seseorang bisa berubah seiring waktu, tetapi tanda lahir seseorang tidak akan pernah hilang.

"Sangat baik!" Mengetahui bahwa ada sesuatu yang masuk akal dalam apa yang dikatakan Pedang Saint Xing, Pedang Saint Meng mengangguk dan menenangkan dirinya.

Melihat bagaimana pasangan itu bergumam di antara mereka sendiri sejak tiba, alis Zheng Yang terangkat, dan dia berjalan maju. "Apakah Anda kepala Klan Zhang? Anda datang pada waktu yang tepat. Saya belum memiliki kesempatan untuk bergerak, jadi apakah Anda ingin menjadi lawan saya? "

Khawatir Pedang Saint Xing tidak akan mengenali pemuda itu, Zhang Wuheng dengan cepat melaporkan secara telepati, "Pemuda itu adalah murid Zhang Xuan, serta Keturunan Pertempuran, Zheng Yang!"

"Jadi, kamu adalah Keturunan Pertempuran, Zheng Yang! Saya sudah lama mendengar nama Anda, tetapi saya tidak berpikir bahwa Anda akan menjadi murid Zhang shi … "Pedang Saint Xing mengepalkan tinjunya dan menyapa pemuda itu.

"Jangan repot-repot membuang-buang napas untuk hal-hal seperti itu; Anda hanya perlu mengatakan apakah Anda ingin bertarung atau tidak! Klan Zhang Anda telah mempermalukan guru saya, tetapi Tetua Pertama Anda masih menolak untuk meminta maaf atas kesalahannya. Jika Anda tidak ingin berduel dengan saya, saya bersedia menyerahkan masalah ini dengan permintaan maaf dari Anda juga! " Zheng Yang memandang Pedang Saint Xing dengan angkuh saat dia mengangkat tombaknya dengan gagah, menyebabkan udara mengerang di bawah tekanan gerakannya.

Dia tahu bahwa Pedang Saint Xing adalah ahli tangguh yang telah membuat namanya berabad-abad yang lalu, tetapi sebagai Keturunan Pertempuran, dia telah memutuskan dirinya untuk tidak mundur dari lawan mana pun. Keberanian dan keuletan akan menjadi senjata terkuatnya.

Karena dia pergi ke sana untuk melampiaskan amarah gurunya, dia harus memastikan untuk mengalahkan ketiga kekuatan itu hingga mereka tidak berani mengucapkan sepatah kata pun.

"Aku baik-baik saja dengan berduel denganmu juga, tapi …" Pedang Saint Xing berhenti sejenak saat senyum muncul di bibirnya. "… Kebetulan aku punya janji untuk duel dengan gurumu. Karena kita berdua ada di sini, aku lebih suka menyelesaikan masalah itu dulu sebelum menangani apa pun yang kamu miliki untukku! "

"Menurutmu apakah ada orang sembarangan di jalan yang memenuhi syarat untuk berduel dengan guruku yang terhormat?" Zheng Yang mendengus. "Tentu saja, jika kamu bisa melewatiku, tidak akan ada yang bisa aku katakan tentang kamu menantang guruku … tapi jika kamu tidak bisa, ketahuilah bahwa aku tidak akan berhenti sampai kamu akhirnya meminta maaf!"

"Kata-katamu masuk akal. Sangat normal bagi seorang siswa untuk berdiri atas nama gurunya, dan tidak ada yang dapat saya katakan tentang itu, "kata Sword Saint Xing. "Namun… pelaku di balik dendam dengan Zhang Clan adalah gurumu, dan hanya ketika dia menyelesaikannya secara pribadi orang lain dapat menerima hasilnya. Sebagai seorang siswa, bukankah menurut Anda mungkin terlalu tidak hormat bagi Anda untuk ikut campur dalam setiap urusan guru Anda? Jika kabar menyebar, orang akan berpikir bahwa masalah ini terselesaikan hanya karena Zhang shi menerima murid yang baik, dan itu tidak akan terlihat terlalu bagus, kan? "

"Itu …" Zheng Yang kehilangan kata-kata.

Pikirannya telah disibukkan dengan bagaimana dia bisa melampiaskan kemarahan gurunya, jadi dia tidak terlalu memikirkan implikasi yang mungkin terjadi pada gurunya sebagai akibat dari tindakannya.

Dia benci mengakuinya, tapi Pedang Saint Xing benar. Tentu saja, tidak ada masalah dengan siswa yang melangkah maju untuk melindungi gurunya, tetapi jika mereka berlebihan, itu akan membuat gurunya tampak tidak kompeten.

Dan ketidakmampuan adalah satu kata yang tidak diinginkan oleh guru besar mana pun untuk dikaitkan dengan nama mereka.

"Guru, saya …" Menyadari semua ini, Zheng Yang menoleh ke gurunya untuk mencari pendapatnya, hanya untuk melihat gurunya tertawa pelan.

"Tidak apa-apa, aku bisa menangani masalah ini. Memang benar aku punya janji untuk duel dengan kepala Klan Zhang, dan karena dia ingin melanjutkannya, aku sangat ingin menghiburnya! "