Library of Heaven's Path – Chapter 1548

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1548

Chapter 1548: Mengakui Kekalahan

"Pfft!"

Mendengar kata-kata Zhang Xuan, Pedang Saint Meng mulai gemetar tak terkendali, dan akhirnya, dia tidak bisa menahan diri dan tertawa terbahak-bahak.

Seperti yang diharapkan dari putranya, dia benar-benar pemberani!

Kata yang bagus! dia berteriak.

Suaminya menjadi terlalu sombong karena terlalu lama berada di posisi tinggi. Untuk beberapa alasan, dia merasa sangat segar melihat dia dipukul oleh putra mereka.

"Ini …" Mendengar kata-kata Pedang Saint Meng, banyak guru master bintang 9 dan ahli dari Zhang Clan bertukar pandang.

Di sisi siapa ibu pemimpin Klan Zhang berada?

Wei Ruyan, Wang Ying, dan yang lainnya juga tercengang. Meskipun melihat suaminya dihajar dan diceramahi, dia masih bisa menghibur pihak lain dengan sangat bahagia.

Orang-orang dari Klan Zhang benar-benar aneh!

"…"

Pedang Saint Xing memandangi istrinya, yang tertawa begitu keras hingga sepertinya akan jatuh dari langit, sebelum mengalihkan pandangannya ke pemuda itu, yang menatapnya dengan sungguh-sungguh, dan dia tiba-tiba merasa sangat frustrasi sehingga dia bisa menyemburkan darah . Kulitnya sangat buruk.

Jika bukan karena pendidikannya yang berbudaya, dia akan melemparkan hal-hal yang vulgar saat ini.

"Kebetulan penguasaan ilmu pedangku sedikit melampaui milikmu, dan aku ingin bertukar wawasan denganmu. Tidak perlu terlalu gugup, "kata Zhang Xuan.

"Tidak perlu itu!" Pedang Saint Xing mengibaskan lengan bajunya dan menderu. "Kita bisa bertukar wawasan setelah duel selesai. Saya masih memiliki langkah lain di sini, dan jika Anda dapat memblokirnya, saya akan menganggapnya sebagai kemenangan Anda! "

Hu la!

Tanpa menunggu pihak lain untuk menanggapi, Pedang Saint Xing menderu dengan dingin dan menusukkan pedangnya lurus ke depan.

Di sisi lain, Zhang Xuan menggelengkan kepalanya dan mengetukkan jarinya sekali lagi.

Itu masih Pedang Probing yang sama, tapi kali ini, qi pedangnya jauh lebih tajam dari sebelumnya. Itu menembus menembus ruang segera setelah muncul, menciptakan jejak hitam pekat di sepanjang jalur pergerakannya.

"Apakah itu … Dimensi Memutus Pedang Qi?"

"Untuk dapat membelah ruang dengan pedang qi … Tapi itu adalah kemampuan yang hanya dimiliki oleh Great Sages terkuat!"

"Bukankah dia hanya di alam Dimensi Sundering? Bagaimana dia bisa sekuat itu? "

Ekspresi semua yang hadir melengkung karena terkejut.

Ini khususnya terjadi pada Zhang Wuheng, You Ruoxin, dan yang lainnya. Wajah mereka menjadi pucat pasi karena tidak percaya.

Selama ini, mereka telah mengaitkan kerusakan yang disebabkan Zhang Xuan karena kemampuannya untuk memerintahkan kesengsaraan petir. Kekuatannya seharusnya tidak menjadi perhatian mereka sama sekali. Kapan di dunia dia menjadi begitu kuat?

Seandainya mereka tahu sebelumnya, mereka akan membiarkan masalah itu begitu saja alih-alih menyebabkan keributan besar hanya untuk mempermalukan diri mereka sendiri!

"I-ini …" Ren Qingyuan juga membelalakkan matanya karena ngeri.

Jika dia tahu bahwa Zhang Xuan adalah seorang guru besar yang kuat, dia tidak akan pernah mengeluarkan surat perintah penangkapan padanya.

Hanya kemampuan untuk melakukan Dimension Severing Sword Qi berarti bahwa kekuatan yang dimiliki Zhang Xuan sudah sebanding dengan para tetua agung, dan bahkan sebagai wakil master paviliun, dia tidak punya hak untuk berurusan dengan guru master kaliber itu.

Tidak heran dia bisa mendidik begitu banyak siswa yang tangguh …  Ren Qingyuan menelan seteguk air liur saat dia mengalihkan pandangannya ke Zheng Yang dan yang lainnya.

Namun, dia dengan cepat menyadari sesuatu yang aneh di antara kelompok siswa. Sama sekali tidak ada tanda-tanda kejutan di wajah mereka, seolah-olah pertumbuhan kekuatan tiba-tiba Zhang Xuan sangat normal.

Hampir seolah-olah mereka merasa bahwa itu hanya diberikan kepada Zhang Xuan untuk menjadi sekuat itu!

Monster … Itu benar-benar sekelompok monster …  Ren Qingyuan berpikir saat tubuhnya gemetar ketakutan.

Huala!

Sebelum tatapan kaget semua orang, pedang qi Zhang Xuan akhirnya tiba sebelum Pedang Saint Xing.

Pedang Saint Xing tampaknya juga tidak berniat untuk jatuh tanpa perlawanan. Dia menjentikkan pedangnya, dan dengan seberkas cahaya perak, itu terbang tepat ke tenggorokan Zhang Xuan.

Tiga Pedang Malaikat Maut! Setelah melihat gerakan itu, Pedang Saint Meng melebarkan matanya karena ngeri.

Tiga Pedang Malaikat Maut adalah teknik pamungkas yang dia dan Pedang Saint Xing telah kembangkan selama bertahun-tahun untuk berfungsi sebagai kartu truf terakhir mereka, hanya untuk membebaskan diri mereka dari situasi yang paling buruk. Sejauh ini, mereka tidak terpojok ke titik di mana mereka harus menggunakannya, tetapi untuk berpikir bahwa penggunaan pertama sebenarnya akan dilakukan pada putra mereka!

Pedang Saint Meng segera mencabut pedangnya dan bersiap untuk berlari ke depan untuk menyelamatkan putranya. Namun, pada saat itu, dia melihat senyum merayap di tepi bibir pemuda itu, dan dia dengan tenang membuka mulutnya untuk berbicara.

"Berhenti!"

Huala!

Segala sesuatu di sekitar sepertinya terhenti seiring dengan kata-katanya. Pedang tajam yang tak tertandingi yang ditarik Pedang Saint Xing ke arah leher Zhang Xuan tiba-tiba membeku di udara, seolah-olah seekor ikan membeku di dalam balok es.

"Pergilah!"

Dengan kata tenang lainnya, pedang qi yang berkumpul di ujung jari Zhang Xuan ditembakkan ke luar, dan Tiga Pedang Grim Reaper segera terurai. Pada saat yang sama, Pedang Saint Xing mengalami pukulan berat, dan dia terpaksa mundur beberapa langkah.

"Ka-kau… Apakah itu Diksi Penyegelan Dimensi?" Pedang Saint Xing melebarkan matanya karena terkejut saat tubuhnya gemetar ketakutan.

Hanya seorang tunist iblis yang telah menyempurnakan seni mereka ke tingkat Sage Kuno yang seharusnya dapat menggunakan kemampuan untuk menutup ruang pada kata-kata mereka. Tidak seorang pun di Persekutuan Tunist Iblis telah mencapainya dalam milenium yang tak terhitung jumlahnya, namun Zhang Xuan benar-benar berhasil melakukannya. Bagaimana mungkin?

"Itu bukan Diksi Penyegelan Dimensi. Kebetulan keadaan pikiran Anda sedikit lemah, jadi saya dapat dengan mudah memengaruhi Anda dengan kata-kata saya dan memaksa Anda untuk berhenti mengemudi zhenqi Anda! " Zhang Xuan berkata.

Dia mungkin memiliki kekuatan yang tak terkalahkan di bawah Sage Kuno setelah menjinakkan Paviliun Master Seal, tapi itu masih di luar kemampuannya untuk mengeksekusi Diksi Sealing Dimension Tunist.

Alasan dia bisa membuat pihak lain berhenti adalah melalui Penyampaian Kehendak Surga, ditambah dengan Kedalaman Jiwa dan Hati Guru yang sangat tinggi, sehingga memaksa Pedang Saint Xing untuk mengikuti perintahnya tanpa ada pertanyaan!

Sebenarnya, bahkan jika dia tidak menggunakan gerakan ini, mengingat kekuatannya saat ini, dia masih bisa mengalahkan Pedang Saint Xing dengan mudah. Namun, ini adalah metode yang akan membawa kejutan paling besar ke kerumunan, dan mengetahui bahwa ada batasan durasi tetesan kekuatan, inilah yang dia butuhkan juga.

"Luar biasa! Luar biasa!" Pedang Saint Xing merenung sejenak sebelum memahami apa yang telah terjadi.

Matanya bersinar karena gelisah saat dia mengalihkan pandangannya ke pemuda itu. Kemarahan di matanya telah mereda, dan menggantikannya dengan kesombongan dan kegembiraan.

Keributan besar telah terjadi ketika putranya lahir, dan itu lebih dari cukup untuk memberi tahu siapa pun tentang nasib luar biasa yang telah menanti putranya. Namun, beberapa peristiwa malang terjadi setelahnya, dan dia mengira bakat putranya akan selamanya terkubur dalam debu, tidak pernah bersinar terang.

Siapa sangka ketika mereka bertemu sekali lagi, putranya akan lebih kuat dan lebih berbakat dari yang dia duga?

Tidak perlu mengujinya lagi, dia pasti anakku! Hanya putra saya yang dapat menggunakan kemampuan dan sarana seperti itu…

Pikiran ini mengirimkan gelombang kegembiraan melalui pembuluh darah Pedang Saint Xing, dan dia mulai tertawa terbahak-bahak. Ketika dia akhirnya tenang sekali lagi, dia menatap Zhang Xuan dan berkata, "Karena kamu mampu mengatasi bahkan Tiga Pedang Grim Reaper terkuat saya, saya akan mengaku kalah!"

"Kamu akan mengaku kalah?" Zhang Xuan tercengang.

Berdasarkan skrip sebelumnya, lawan seharusnya terus memprovokasi dia karena kepedulian terhadap martabat dan reputasi mereka, sampai mereka terluka parah dan dilumpuhkan. Dia tidak berpikir bahwa Pedang Saint Xing akan menyerah begitu saja.

Ini adalah masalah yang mengkhawatirkan seluruh Klan Zhang, tetapi Pedang Saint Xing masih bisa tetap rasional dan tidak membiarkan beban tanggung jawabnya membutakan dirinya sendiri. Ini memberi Zhang Xuan kesan yang sangat baik tentang dirinya.

"Saya hanya akan mempermalukan diri saya sendiri pada saat ini. Karena itu masalahnya, saya mungkin juga mengaku kalah! " Pedang Saint Xing tertawa.

Sebagai salah satu praktisi pedang top di Guru Guru Benua, harga dirinya tidak akan membiarkan dia kalah dari orang lain. Namun, jika itu adalah putranya sendiri, dia akan sangat senang melakukannya.

"Tapi kepala klan …"

Di sampingnya, Zhang Wuheng tidak mengharapkan hasil seperti itu, dan ekspresi panik muncul di wajahnya.

Pengakuan kekalahan Sword Saint Xing berarti bahwa tidak hanya Zhang Clan harus mencabut semua tuduhan terhadap pemuda itu, bahkan harus meminta maaf padanya! Sebagai Klan Sage nomor satu dengan warisan yang dapat ditelusuri kembali ribuan tahun, ia tidak pernah mengalami penghinaan seperti itu sebelumnya!

"Aku tahu apa yang ingin kamu katakan, tapi keputusanku adalah keputusan klan. Tidak ada yang Anda katakan akan mengubah apa pun! " Pedang Saint Xing melambaikan tangannya untuk menghentikan Elder Pertama berbicara lagi.

Setelah itu, dia mengalihkan pandangannya kembali ke Zhang Xuan dan ragu-ragu sejenak sebelum beralih ke telepati zhenqi. "Zhang shi, ada sesuatu yang ingin aku tanyakan padamu!"

"Pedang Saint Xing, jangan ragu untuk bertanya. Jika itu adalah sesuatu yang dapat saya bicarakan, saya akan menjawab keraguan Anda! " Zhang Xuan mengangguk.

Untuk bersedia mengambil inisiatif untuk mengakui kekalahan dan bahkan menolak kata-kata Zhang Wuheng … Kesan Zhang Xuan tentang dirinya semakin dan lebih baik.

"Ini seperti ini…" Pedang Saint Xing menatapnya dengan tampilan yang sedikit canggung dan gugup saat dia bertanya, "Apakah ada… tanda lahir merah di pantatmu?"