Library of Heaven's Path – Chapter 1562

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1562

Chapter 1562: Nama Pedang Saint Xing

Pu!

Zhang Xuan mengeluarkan seteguk air liur, dan dia hampir menangis di tempat.

Zhang Diaofei… Diaofei, seperti dalam arti tergantung pada jerat  1  ?

Apakah ini nama yang harus dimiliki manusia?

Sebagai seorang ayah, apakah tidak apa-apa menamai putra Anda dengan sembarangan?

"Mengerikan, bukan? Saat itu, aku mengabaikannya selama berhari-hari karena nama yang dia berikan padamu! " Pedang Saint Meng menderu dengan marah.

"Bukannya kamu tidak tahu keadaan di sekitarnya! Ada takhayul bahwa semakin membumi nama seseorang, maka akan semakin tangguh. Saya juga berdoa untuk pertanda baik di sini! Lagipula, itu hanya nama lahir. Kami selalu bisa memberinya nama resmi yang lebih layak nanti! " Pedang Saint Xing membalas dengan senyum canggung.

Seringkali, anak-anak yang lahir dengan kesehatan yang buruk atau cacat alami akan diberi nama yang terdengar mengerikan seperti Gou Dan  2  , Gou Sheng  3  , Mao Dan  4  , orEr Pi  5  . Diyakini bahwa semakin mengerikan nama seorang anak, mereka akan semakin ulet.

Orang luar mungkin percaya bahwa putranya memiliki masa depan cerah di depannya, tetapi Pedang Saint Xing tahu betul bahwa bukan itu masalahnya. Paling tidak yang bisa dia lakukan untuk putranya adalah memberinya nama yang terdengar mengerikan dengan harapan memberinya keberuntungan untuk melewati fase sulit itu.

Selain itu, itu hanya nama lahir. Begitu mereka melewati fase yang sulit, mereka cukup memberinya nama resmi yang lebih layak, dan yang lain perlahan-lahan akan melupakan nama lahirnya seiring waktu.

"Kamu masih berani bicara tentang nama resmi! Mengapa Anda tidak memberi tahu putra kami apa nama resmi yang Anda pilih untuknya? " Pedang Saint Meng menderu dengan dingin.

"Ini …" Pedang Saint Xing menggaruk kepalanya dengan malu, tampaknya sulit untuk membicarakan masalah ini.

Menatap Pedang Saint Xing dengan saksama, Zhang Xuan bertanya, "Apa itu?"

"Nama resmimu adalah… Anbang!" Pedang Saint Xing akhirnya menyerah di bawah tatapan tajam dari istri dan putranya. Zhang Anbang  6  !

Pu!

Zhang Xuan mengeluarkan seteguk air liur lagi, hampir mencekik dirinya sendiri sampai mati dalam prosesnya.

Nama ini tidak terdengar seburuk Diaofei, tapi tetap saja, itu terlalu kuno!

"Itu benar-benar tidak terdengar buruk sama sekali! Saya Zhenxing  7  saat Anda menjadi Anbang  8  , sungguh pas! "

"Zhenxing? Nama Anda Zhang Zhenxing? " Wajah Zhang Xuan bergerak-gerak setelah mendengar kata-kata itu.

Dia tahu bahwa gelar ‘Orang Suci Pedang Xingmeng’ berasal dari mengambil karakter masing-masing dari nama mereka. Selama ini, dia mengira ayahnya memiliki semacam nama yang mendominasi, tapi siapa sangka itu… Zhang Zhenxing?

Itu bahkan lebih kuno dari Anbang!

Zhang Xuan mencengkeram dahinya dengan putus asa.

Beruntung dia hilang saat dia masih muda. Jika tidak, hanya memikirkan harus memperkenalkan dirinya kepada Zhang Anbang kepada teman dan musuh yang sama… dia tidak akan bisa hidup dengan rasa malu!

"Aku akan tetap bersama Zhang Xuan. Saya pikir kedengarannya baik-baik saja… "Zhang Xuan menggelengkan kepalanya, dengan tegas menolak gagasan menggunakan nama yang diputuskan oleh Pedang Saint Xing untuknya.

Kembali ke topik yang sedang dibahas, Zhang Xuan bertanya, "Mengingat bahwa saya dilahirkan dengan garis keturunan yang sangat kuat, belum lagi fakta bahwa saya adalah Orang Suci yang Terhubung, akan masuk akal jika Klan Zhang akan melindungi saya dengan hati-hati. Mengapa saya harus…"

Mendengar pertanyaan Zhang Xuan, Sword Saint Xing terdiam sejenak, tidak yakin bagaimana dia harus menjelaskan masalah tersebut kepada putranya. Sesaat kemudian, dia berdiri dan berkata, "Yang shi, saya pikir akan lebih baik bagi saya untuk berbicara dengan Xuan-er secara pribadi tentang masalah ini."

"Baik-baik saja maka…"

Yang shi dan Sword Saint Meng mengangguk setuju.

"Baiklah, ikuti aku!" Sword Saint Xing memberi tahu Zhang Xuan sebelum memimpin jalan ke depan.

Segera, keduanya tiba di aula besar.

Aula itu gelap dan suram, tanpa cahaya apa pun. Ada segel unik yang menyelimuti daerah itu.

Pedang Saint Xing berjalan tepat ke segel dan meletakkan telapak tangannya dengan ringan di atasnya.

Hu la!

Obor di dalam aula tiba-tiba terbakar, menerangi bagian dalam.

Zhang Xuan dengan cepat melihat ke depan, tetapi bukannya aula yang luas, apa yang muncul di hadapannya adalah lorong sempit dengan ukiran relief yang tak terhitung banyaknya.

Berjalan ke lorong, Pedang Saint Xing berhenti di depan salah satu ukiran relief.

Itu menggambarkan seorang tetua berjanggut putih yang bertarung dengan ganas melawan gerombolan Iblis Dunia Lain. Itu adalah pertempuran yang intens dengan gelombang energi yang luar biasa meledak dari sana-sini, dan sepertinya dunia akan dibakar.

Di belakang yang lebih tua adalah sekelompok warga sipil yang tidak berdaya. Jika tetua itu jatuh, ada sedikit keraguan bahwa Iblis Dunia Lain akan melanjutkan untuk membantai mereka semua.

"Penatua di sini adalah leluhur generasi pertama Klan Zhang kami, dan dia juga kepala klan pertama kami. Dia salah satu dari sedikit pembudidaya yang berhasil memajukan kultivasinya ke tingkat Sage Kuno pada masanya, dan dia bertempur dengan gigih dalam total tiga puluh tujuh perang mematikan bagi umat manusia. Dalam setiap perang, dia mendorong dirinya sendiri ke batas, tidak pernah ragu-ragu mempertaruhkan nyawanya untuk menyerang Iblis Dunia Lain. Jika bukan karena dia, Klan Zhang tidak akan selamat dari perang tragis saat itu, dan setidaknya setengah dari umat manusia tidak akan berhasil melewati perang. Tidak diragukan lagi bahwa dia adalah pahlawan di antara kita! " Sword Saint Xing menjelaskan dengan rasa hormat yang dalam di matanya.

Zhang Xuan mengangguk.

Jika bukan karena munculnya pahlawan berdarah panas yang tak terhitung jumlahnya selama era kegelapan itu, umat manusia tidak akan pernah menikmati kedamaian dan kemakmuran yang dimilikinya di zaman saat ini.

Dia telah mendengar tentang urusan pendiri Zhang Clan juga. Sementara cahayanya berkurang oleh kehadiran Kong shi di masa itu, tidak ada keraguan bahwa dia adalah orang yang sangat berbakat yang kehadirannya membawa keberanian rekan-rekannya kembali ke era kekacauan itu.

Hanya dengan pedang di tangan, dia telah menerobos ke kamp-kamp Iblis Dunia Lain dan membantai banyak kaisar mereka. Secara keseluruhan, guru master bintang 9 yang telah dia selamatkan dari rahang kematian berjumlah setidaknya dua puluh!

Bahkan ada saat ketika Iblis Dunia Lain melancarkan serangan tiba-tiba, membuat semua orang lengah. Dia telah berjuang mati-matian selama tiga hari berturut-turut, sendirian menahan mereka sampai bala bantuan tiba, sehingga menyelamatkan nyawa jutaan orang.

"Pria paruh baya yang gagah berani di sini adalah kepala klan kedua dari Zhang Clan kami. Dia juga berhasil mencapai Sage Kuno, dan secara keseluruhan, dia bertarung di lebih dari seratus pertempuran dengan Suku Iblis Dunia Lain. Karena luka parah yang dideritanya selama bertahun-tahun, dia akhirnya meninggal secara prematur. Dikatakan bahwa bahkan pada saat kematiannya, ada jari Iblis Dunia Lain yang terkubur jauh di dalam dadanya, melambangkan keberanian dan keuletan yang dia tunjukkan dalam melindungi umat manusia … "

"Ini adalah kepala klan ketiga dari Klan Zhang kami. Di tahun-tahun awalnya, dia berkelana jauh ke dalam Galeri Bawah Tanah, hanya tangannya yang terpotong di tengah pertempuran. Dia dengan tegas menggunakan cakar binatang suci menggantikan tangannya untuk melanjutkan pertarungan, dan akhirnya, dia menciptakan teknik pertempuran unik berdasarkan itu … "

"Ini adalah kepala klan keempat dari Klan Zhang kami …"

…

"Ini adalah kepala klan kesembilan dari Zhang Clan kami …"

Setiap ukiran di sepanjang lorong adalah monumen pahlawan di zaman mereka.

"Dalam puluhan ribu tahun sejak Kong shi pergi dari Benua Guru Besar, Suku Iblis Dunia Lain telah meluncurkan banyak serangan, hanya untuk dipaksa mundur setiap kali. Ini bukan hanya penghargaan dari Master Teacher Pavilion dan Combat Master Hall; Zhang Clan kita telah memainkan peran penting juga! Faktanya, dapat dikatakan bahwa gelar kami sebagai Klan Sage nomor satu ditempa melalui darah dan daging kami! " Kata Pedang Saint Xing.

Zhang Xuan mengepalkan tinjunya dengan erat.

Melihat ukiran relief saat dia mendengarkan cerita-cerita di masa lalu, dia bisa membayangkan betapa gentingnya situasi yang dialami umat manusia di era itu.

Para pendahulu tanpa ragu telah mengorbankan semua yang mereka miliki untuk menempa era kemakmuran bagi umat manusia.

Selama ini, dia mengira Klan Zhang telah menyalahgunakan posisinya sebagai Klan Sage nomor satu untuk memaksa orang lain melakukan perintahnya, membuatnya sedikit skeptis tentang gelarnya. Namun, setelah melihat pahatan bantuan ini, dia menyadari bahwa posisi Zhang Clan di Guru Besar Benua tidak hanya berasal dari kekuatan mereka tetapi juga kontribusi besar yang telah mereka berikan.

"Tapi sekitar sepuluh ribu tahun yang lalu, dunia mengalami perubahan besar, dan tiba-tiba, tidak ada yang bisa membuat terobosan ke Sage Kuno lagi. Tidak butuh waktu lama bagi orang untuk menyadari bahwa umat manusia mungkin telah mencapai ujung garis. "

Dengan ekspresi muram di wajahnya, Pedang Saint Xing menjelaskan, "Untuk menangkis Iblis Dunia Lain untuk melestarikan warisan umat manusia, Petapa Kuno dari generasi itu membuat kesepakatan untuk menggunakan metode temporal khusus untuk hibernasi. Mereka hanya akan terbangun ketika pertempuran terjadi, dan setelah mengalahkan musuh mereka, mereka akan kembali ke hibernasi. Ini mungkin kehidupan yang lebih buruk daripada kematian, tapi demi umat manusia, mereka dengan rela memilihnya! "

"Ini …" Zhang Xuan melebarkan mulutnya keheranan.

Dia telah mendengar dari Yang shi bahwa ada manusia pembudidaya Sage Kuno yang telah bertahan selama berabad-abad dengan menggunakan semacam seni rahasia temporal, tetapi dia tetap tidak bisa tidak menghormati mereka atas pengorbanan yang telah mereka buat untuk umat manusia.

Sebagai Orang Bijak Kuno, mereka berdiri di puncak Benua Guru Guru, menikmati kehormatan dan prestise yang tak tertandingi. Selama mereka menginginkannya, mereka bisa mendominasi era itu dengan kekuatan mereka dan mendapatkan semua yang mereka inginkan. Namun, untuk generasi mendatang, mereka memilih untuk berhibernasi agar dapat melindungi umat manusia selama mungkin.