Library of Heaven's Path – Chapter 1563

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1563

Chapter 1563: Asal Usul Racun Janin Bawaan

"Keputusan seperti itu menghukum mereka ke siklus pertempuran, pembantaian, dan penderitaan yang tak ada habisnya… Tapi sebagai imbalan atas percikan harapan bagi umat manusia, mereka bersedia melakukan pengorbanan seperti itu!" Mata Pedang Saint Xing sedikit memerah saat dia berbicara.

"Berkat perlindungan mereka, umat manusia dapat berkembang secara stabil selama sepuluh ribu tahun terakhir. Manusia masih bisa hidup damai di kota-kota besar, bukan diperbudak oleh orang lain!

"Berdasarkan apa yang aku tahu, ada seorang Petapa Kuno yang baru berusia lima ratus tahun ketika dia pergi ke hibernasi. Dia masih memiliki setidaknya seribu tahun di depannya, dan yang lebih penting, dia baru saja menikahi Sage Kuno lain selama periode waktu itu … Namun, ketika dia mengetahui bahwa tidak mungkin mencapai terobosan ke Sage Kuno lagi, dia dengan tegas menggunakan seni rahasia temporal pada dirinya sendiri dan tertidur lelap.

"Selama ribuan tahun, satu-satunya kesempatan dia bisa melihat istrinya dari jauh adalah ketika perang meletus, tapi meski begitu, mereka tidak pernah menemukan kesempatan untuk mengatakan satu kata pun kepada satu sama lain. Yang lebih tragis adalah bahwa selama pertempuran besar lima ribu tahun yang lalu, istrinya terpojok oleh tiga Kaisar Iblis Dunia Lain … Untuk menyelamatkannya, dia membakar kekuatan hidupnya, dan akhirnya, dia pergi dari dunia dengan kekasihnya. satu di tangan.

"Seandainya dia tidak memilih kehidupan seperti itu, dia dan istrinya akan memiliki seribu tahun yang baik di depan mereka. Mereka akan dapat menjelajahi dunia dengan bebas, menikmati kehidupan yang riang dan bahagia. Mungkin, mereka juga akan memiliki banyak murid dan anak. Namun, untuk membela umat manusia, dia menyerahkan semua itu!

"Ada juga Petapa Kuno yang putrinya baru saja lahir ketika dia membuat keputusan untuk hibernasi. Putrinya tidak terlalu berbakat, sehingga dia bahkan tidak berhasil mencapai alam Saint. Pada satu kesempatan, dia menderita luka pedih dalam pertempuran dengan musuh, menyebabkan dia mati bahkan sebelum dia dapat mencapai usia seratus tahun … Tidak ada perang selama periode waktu itu, jadi Petapa Kuno tetap tertidur. Sampai hari kematian putrinya, dia belum bisa melihatnya!

"Ketika dia akhirnya terbangun, dia mengetahui bahwa putrinya telah mati selama puluhan tahun, dan dia terdiam untuk waktu yang sangat lama sebelum menyerang dengan sungguh-sungguh ke medan perang… Akhirnya, dia menemui ajalnya di medan perang itu…"

Sword Saint Xing tidak bisa membantu tetapi sedikit gemetar ketika dia menceritakan pengorbanan yang telah dilakukan para pendahulu untuk melindungi umat manusia.

Ada keheningan yang lama sebelum Zhang Xuan bertanya, "Apakah seni rahasia temporal dari Petapa Kuno menghentikan waktu mereka, atau apakah mereka terus menua?"

Seni rahasia ini mengingatkan Zhang Xuan pada teknologi cryonics di dunia sebelumnya. Konsep teknologi krionik berpusat pada pembekuan tubuh manusia untuk menutup kondisinya saat ini, sehingga memungkinkan kemungkinan resusitasi di masa depan.

Tetapi tidak peduli seberapa baik tubuh seseorang disegel menggunakan teknologi cryonics, akan tetap ada keausan bertahap seiring waktu. Bahkan jika seseorang berhasil disadarkan di masa depan, tidak mungkin tubuh mereka dapat berfungsi sebaik sebelumnya.

"Seni rahasia para Pertapa Kuno memungkinkan umur seseorang diperpanjang secara signifikan, tetapi bahkan dalam keadaan hibernasi, vitalitas mereka perlahan-lahan akan menghilang. Dengan kata lain, mereka akan terus menua bahkan saat mereka dalam hibernasi, hanya saja proses penuaannya sangat melambat! Meski terdengar rumit, konsep di baliknya sebenarnya cukup sederhana. Dengan kata lain, mereka tidur di dimensi di mana aliran waktu lebih lambat dari dunia nyata!

"Satu tahun dalam dimensi sama dengan sepuluh tahun di luar!" Pedang Saint Xing berkata dengan muram. "Namun, meski dengan rasio satu banding sepuluh, mereka masih menua. Berlalunya sepuluh ribu tahun berarti mereka telah berusia seribu tahun.

"Bahkan Petapa Kuno yang lebih muda selama masa hibernasi sudah mencapai akhir hidup mereka, belum lagi seringnya pertempuran dengan Suku Iblis Dunia Lain telah menyebabkan niat membunuh yang merusak meresap ke dalam tubuh mereka, sehingga mempercepat proses penuaan!

"Para Pertapa Kuno yang memilih untuk hibernasi sudah mendekati tahun-tahun terakhir mereka … Suku Iblis Dunia Lain belum berhasil mengatasi segel dan meluncurkan invasi massal, tapi begitu kita kehilangan kekuatan dari Petapa Kuno, itu hanya akan terjadi. masalah waktu sebelum kita dimusnahkan! "

Zhang Xuan jatuh ke dalam kontemplasi mendalam.

Untuk membuat analogi, Orang Bijak Kuno agak setara dengan bom atom di kehidupan sebelumnya. Bahkan tanpa menggunakannya, kepemilikan senjata semacam itu mencegah musuh untuk mengamuk.

Suku Iblis Dunia Lain telah mengincar Guru Benua selama bertahun-tahun, berbaring dengan sabar menunggu manusia untuk membuka celah bagi mereka untuk menyerang.

Dalam hal ini, Suku Iblis Dunia Lain memegang keuntungan pasti karena umur mereka yang lebih lama. Bahkan jika mereka tidak pergi ke hibernasi, mereka masih dapat dengan mudah hidup lebih lama dari manusia yang berhibernasi.

Inilah perbedaan mendasar dalam konstitusi mereka. Tidak ada yang bisa menggantikannya.

"Dua puluh tahun lalu, gangguan spasial terdeteksi di Qufu, dan fatamorgana dari Kuil Konfusius muncul, yang memprovokasi Suku Iblis Dunia Lain. Mereka mulai mengumpulkan pasukan mereka di Galeri Bawah Tanah, menandai perang yang akan datang. Tapi umat manusia sudah tidak memiliki banyak Petapa Kuno yang tersisa, jadi Petapa Kuno terakhir dari Klan Zhang kita tidak punya pilihan selain bangkit dan bergabung dalam pertempuran! " Pedang Saint Xing menggelengkan kepalanya dengan geram.

"Sage Kuno terakhir? Berapa banyak Petapa Kuno dari Klan Zhang yang hibernasi saat itu? " Zhang Xuan tidak bisa membantu tetapi bertanya.

"Ada total sembilan dari mereka, tapi… perang bertahun-tahun menyebabkan mereka meninggal atau tertidur abadi. Akibatnya, kami hanya memiliki satu Petapa Kuno yang masih hidup hingga saat ini, dan dia adalah Kepala Klan ke-27, Zhang Hongtian! "

"Hanya ada satu Sage Kuno yang tersisa dari sembilan?" Alis Zhang Xuan terangkat.

Sembilan Petapa Kuno — yang mungkin merupakan keseluruhan dari kekuatan bertarung tingkat atas Zhang Clan saat itu. Tampaknya kemuliaan yang dinikmati Klan Zhang diperkuat oleh banyak pengorbanan.

"Memang. Perang dua puluh tahun yang lalu itu sangat berbahaya. Leluhur Zhang Hongtian menderita luka pedih akibat pertempuran, menempatkannya di ambang kematian. Hanya ada satu cara untuk menyelamatkannya, dan itu adalah memasukkan garis keturunan Zhang Clan yang lebih murni ke dalam dirinya! "

Berbicara sampai titik ini, wajah Sword Saint Xing sedikit menegang saat matanya mulai berwarna merah. "Saat itu, tidak ada seorang pun di klan yang garis keturunannya mencapai tanda untuk menyelamatkan Leluhur Zhang Hongtian … Hanya kamu, yang masih berada di dalam rahim ibumu saat itu, yang mencapai sasaran!"

"Saya?" Tubuh Zhang Xuan tersentak.

Dia akhirnya bisa melihat mengapa ayahnya membawanya ke sini.

"Hanya ada dua pilihan saat itu. Pertama, jika kami memilih untuk tidak menggunakan garis keturunan Anda, Leluhur Zhang Hongtian akan meninggal dunia, dan umat manusia akan kehilangan salah satu dari sedikit penjaga yang tersisa melawan Suku Iblis Dunia Lain. Kedua, kami bisa menggunakan garis keturunan Anda untuk menyelamatkannya… tapi itu berarti membahayakan nyawa Anda… "

Pada saat ini, Pedang Saint Xing menatap tajam ke arah Zhang Xuan sebelum menghela nafas. "Ibumu dengan keras menentangnya, tapi akhirnya aku bertentangan dengan keinginannya dan memilih opsi kedua!"

"Ini …" Zhang Xuan terdiam.

Ini bukanlah keputusan yang mudah, terutama untuk Sword Saint Xing, yang baru saja memiliki anak pertamanya.

Jika dia memilih opsi pertama, sementara anaknya akan diselamatkan, umat manusia akan kehilangan salah satu dari sedikit Petapa Kuno berharga yang tersisa, menempatkannya dalam posisi yang bahkan lebih berbahaya dari sebelumnya. Keputusan seperti itu sama dengan menempatkan kereta di depan kuda.

Jika umat manusia dihancurkan, apa yang akan dihitung oleh Klan Zhang? Bahkan jika anaknya selamat, dia akan memiliki kehidupan yang sulit di depannya.

Tetapi memilih opsi kedua tidak berbeda dengan mencekik anaknya yang belum lahir sampai mati dengan tangannya sendiri. Tidak ada ayah di dunia ini yang mungkin bisa membuat keputusan seperti itu dengan mudah!

Terkadang, harus membuat pilihan lebih buruk daripada dipaksa dalam suatu situasi.

Zhang Xuan tidak dapat mengatakan bahwa dia tahu Pedang Saint Xing dengan baik, tetapi dia tahu bahwa yang terakhir bukanlah orang yang tidak berperasaan. Dia bisa merasakan bahwa yang terakhir sangat menyayanginya, jadi membuat keputusan saat itu pasti benar-benar menghancurkan hatinya.

Jelas bagi pikiran rasional mana pun keputusan yang benar untuk dibuat adalah, tetapi tidak pernah mudah untuk memutuskan emosi seseorang dan membuat keputusan yang benar.

"Hanya ada satu nasib tersisa bagi mereka yang telah dilucuti garis keturunannya — kematian. Tapi saya sangat marah. Saya tidak bisa menerima hasil seperti itu! Saya mendekati Yang shi dan memohon bantuannya. Dia memberitahuku tentang keberadaan racun unik di dunia yang dapat meniru efek garis keturunan … Dia memiliki master racun yang menanam racun di dalam rahim ibumu, sehingga memberimu harapan untuk bertahan hidup bahkan setelah garis keturunanmu dicabut. kamu.

"Setelah Anda lahir, Yang shi secara pribadi mencangkokkan garis keturunan Anda ke Leluhur Zhang Hongtian dan berhasil menyelamatkannya. Tak lama kemudian, Leluhur Zhang Hongtian kembali ke hibernasi. Namun, operasi tersebut membuat Anda terluka parah, menempatkan Anda di ambang kematian.

"Untuk menyelamatkanmu, kami harus segera memindahkanmu ke salah satu domain kuno, berharap garis keturunanmu akan perlahan sembuh seiring waktu. Namun, terlepas dari semua tindakan perlindungan yang kami berikan pada Anda untuk menangkis turbulensi spasial dari teleportasi, Anda berada dalam keadaan yang terlalu lemah untuk menahan tekanan teleportasi. Sepertinya Anda tidak akan selamat sampai akhir teleportasi, jadi saya membuat keputusan untuk secara paksa mengeluarkan Anda dari Formasi Teleportasi. Keputusan itu mungkin telah menyelamatkan hidup Anda, tetapi itu membuat kami juga melupakan Anda.

"Sepertinya semuanya telah berjalan dengan baik pada akhirnya, tapi tetap saja…"

Pada titik ini, Sword Saint Xing menunduk meminta maaf dan membungkuk.

"Xuan-er, maafkan ayahmu yang tidak mampu yang telah membuatmu begitu menderita!"