Library of Heaven's Path – Chapter 1581

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1581

Chapter 1581: Mengapa Tidak Menikahi Mereka Bersama!

Kerumunan dari Klan Zhang terbang keluar dari Kota Ethereal yang Terselubung. Melihat bangunan megah di bawahnya, Zhang Xuan tidak bisa menahan perasaan seolah-olah dia baru saja melalui mimpi.

Dia tahu bahwa dia benar-benar telah menyakiti wanita muda yang baik hati itu kali ini, tetapi tidak mungkin dia bisa mendikte emosinya. Jika dia memaksa dirinya untuk bertindak bertentangan dengan keinginannya, dia hanya akan menyakiti semua orang pada akhirnya. Daripada menggunakan itu, akan lebih baik baginya untuk mengakhirinya dengan tegas.

Awalnya akan sulit, tetapi begitu wanita muda itu bisa melepaskannya, dia akan bisa mencari kebahagiaan sejati yang pantas dia dapatkan.

Luo Ruoxin melirik dan bertanya, "Kamu tidak tahan?"

Zhang Xuan menggelengkan kepalanya dan berkata, "Kesalahpahaman ini hanya terjadi karena saya pikir Anda adalah putri kecil dari Klan Luo …"

"Tidak apa-apa, aku mengerti. Anda tidak perlu menjelaskan lagi. " Luo Ruoxin mengangguk saat dia kembali ke sikap acuh tak acuh biasanya. "Saya masih bisa melihat kebenaran."

Melihat Luo Ruoxin telah memilih untuk mempercayainya, Zhang Xuan menghela nafas lega. "Anda mengatakan bahwa Anda akan membawa saya ke suatu tempat. Kemana kita akan pergi?"

"Anda sedang menyelidiki penculikan Zhao Ya, Wei Ruyan, dan Yuan Tao, kan?" Luo Ruoxin bertanya sambil tersenyum.

Mata Zhang Xuan berbinar. "Kamu tahu dimana mereka?"

"Aku tidak tahu di mana mereka, tapi aku tahu siapa pelaku yang membawa mereka pergi," jawab Luo Ruoxin.

"Siapa mereka?" Zhang Xuan bertanya dengan tangan terkepal.

Dia tidak akan pernah memaafkan mereka yang berani mendekati murid-muridnya. Jika dia bisa mengetahui siapa pelakunya, dia tidak akan pernah membiarkan mereka pergi!

"Aku masih belum bisa memastikan latar belakang mereka, tapi salah satu alasan aku datang untuk menemukanmu adalah untuk menghentikan mereka!" Luo Ruoxin berkata.

"Hentikan mereka? Apakah mereka masih berniat menculik lebih banyak orang? " Zhang Xuan bertanya dengan mata menyipit.

"Bukan itu. Mereka mencari obyek tertentu, "Luo ​​Ruoxin menjelaskan. "Kemungkinan besar, itu adalah Celestial Amulet of Legacy!"

"Mereka benar-benar mengincar Kuil Konfusius!" Zhang Xuan mendengus dengan dingin.

Sepertinya itu benar-benar perbuatan Suku Iblis Dunia Lain, seperti yang dia pikirkan.

"Mungkin akan merepotkan jika ada terlalu banyak orang di sekitar, jadi akan lebih baik jika anggota klanmu tidak ikut. Sementara Zheng Yang dan Lu Chong sangat kuat, tempat yang kita tuju akan sangat berbahaya, jadi menurut pandangan saya, akan lebih baik jika tidak membawa mereka untuk saat ini, "kata Luo Ruoxin.

Semakin banyak orang di sekitar, semakin besar kemungkinan mereka akan terdeteksi oleh pelakunya. Lebih jauh lagi, jika ada yang tertangkap oleh pelaku di tengah-tengah operasi, orang tersebut kemungkinan besar akan digunakan sebagai sandera terhadap mereka.

Sementara Zheng Yang dan yang lainnya sangat kuat, mereka masih kurang pengalaman duniawi. Di negeri berbahaya, mereka mungkin tidak memiliki intuisi untuk menghindari bahaya, dan itu akan menempatkan tim mereka pada posisi yang rentan.

"Aku setuju dengan pandanganmu, tapi … bagaimana jika pelakunya mengejar Klan Zhang dan Klan Luo saat kita pergi? Bukankah itu hanya akan membuat kita lebih bermasalah? " Zhang Xuan masih sedikit khawatir.

"Yakinlah, dengan Yang shi dan begitu banyak ahli di sekitar, bahkan jika pelakunya mengejar mereka, mereka pada akhirnya harus mundur karena kecewa!" Luo Ruoxin menjawab sambil tersenyum.

"Saya kira Anda benar …" Zhang Xuan mengangguk.

Dengan Yang shi, Orang Suci Pedang Xingmeng, Zheng Yang, Lu Chong, dan para ahli dari markas Paviliun Guru Guru untuk menahan benteng saat mereka pergi, bahkan jika seorang Petapa Kuno tiba, dia mungkin belum tentu bisa lolos tanpa cedera .

"Baiklah, ayo pergi!"

Setelah mengambil keputusan, Zhang Xuan dengan cepat berbicara dengan orang tuanya untuk memberi tahu mereka tentang apa yang sedang terjadi. Setelah itu, dia menyerahkan kembali token kepala klan dan menyarankan mereka untuk membantu mempelai pria Zhang Jiuxiao sebagai kepala klan berikutnya sebelum berangkat dengan Luo Ruoxin.

"Siapa sebenarnya Luo Ruoxin itu?"

Menyaksikan saat mereka berdua terbang ke kejauhan, Pedang Saint Meng tidak bisa membantu tetapi mengalihkan pandangannya ke arah Yang shi.

Dia adalah yang paling berpengetahuan di antara mereka di sana, jadi jika ada yang bisa mengenalinya, itu dia.

Yang shi merenung sejenak sebelum berkata, "Aku juga tidak terlalu yakin, tapi kupikir dia mungkin terkait dengan ‘tempat itu’!"

"Tempat itu?" Pedang Saint Meng bertanya dengan tidak mengerti.

Namun, saat berikutnya, Pedang Saint Xing tiba-tiba menyela. "Yang shi, apakah Anda mengacu pada Ratusan Sekolah Filsuf?"

"Memang. Tak lama setelah Kong shi pergi saat itu, semua muridnya menghilang satu demi satu. Meskipun tidak ada yang tahu berita konkretnya, berdasarkan beberapa catatan dan dugaan pendahulu kita, sepertinya mereka berakar di tempat yang jauh dari benua! " Yang shi menjawab.

"Beberapa waktu yang lalu, Paviliun Guru Guru mengirimi saya pesan yang mengatakan bahwa tidak lama setelah Kuil Konfusius terlihat, sosok mencurigakan yang mungkin merupakan keturunan dari Ratusan Sekolah Filsuf terlihat di sekitarnya. Faktanya, mereka memiliki Konstitusi Diskarnasi Ramalan, yang mencegah para pelihat untuk meramalkan identitas mereka. Mereka menghilang dengan sangat cepat dari daerah itu, jadi orang-orang kami tidak dapat menginterogasi mereka. Mempertimbangkan kemunculan tiba-tiba Luo Ruoxin, dan kekuatan tangguh yang dimiliki oleh remaja laki-laki di sampingnya, kupikir ada kemungkinan bagus kalau itu mungkin mereka! "

"Ratusan Sekolah Filsuf memiliki warisan sejati dari Kong shi, mengembangkan manual rahasia yang tak tertandingi. Selain itu, mereka juga diberkati dengan kekuatan bawaan yang superior. Sekarang setelah Anda menyebutkannya, sepertinya itu mungkin. " Pedang Saint Meng juga menyadari. "Aku berpikir bahwa Xuan-er terlalu picik untuk menyerah pada semangka untuk biji wijen, tapi karena dia adalah keturunan dari Ratusan Sekolah Filsuf, aku bisa tenang sekarang!"

Setelah mengucapkan kata-kata itu, senyum gembira muncul di bibirnya.

Pernikahan dengan Klan Luo seharusnya menjadi akhir yang paling sempurna. Tidak hanya akan memperluas pengaruh Klan Zhang, itu juga akan menopang putranya ke puncak Benua Guru Guru dalam sekejap, memberinya kekuatan untuk melawan bahkan markas Paviliun Guru Guru.

Namun, karena putranya tidak menyukainya, tidak ada yang bisa dia lakukan.

Dia berutang terlalu banyak pada putranya, jadi yang bisa dia lakukan adalah membiarkan dia mengejar kebahagiaannya sendiri.

Namun demikian, dia masih mengerti bahwa ini adalah kerugian besar bagi Klan Zhang, mengingat mereka telah membuat musuh dari Klan Luo. Namun, siapa yang mengira bahwa kecelakaan ini sebenarnya akan berakhir dengan menarik hubungan dengan Ratusan Sekolah Filsuf yang kuat? Jika itu benar-benar masalahnya, tidak hanya Klan Zhang tidak merugi, potensi pertumbuhannya di masa depan juga menjadi hebat tanpa batas!

"Bisakah perasaan diukur dengan keuntungan dan kerugian?" Melihat tanggapan istrinya, Pedang Saint Xing tidak bisa berkata-kata. "Pernikahan antara Klan Zhang dan Klan Luo seharusnya memberi kami kunci untuk membuka Kuil Konfusius, tetapi dengan perselisihan dengan Klan Luo, kami tidak akan bisa membuka segel lagi. Tidak hanya rencana Paviliun Guru yang gagal, keselamatan umat manusia bisa terancam! "

Saat Pedang Saint Xing berbicara, sedikit kecemburuan tampaknya meresap ke dalam suaranya.

Sejak putranya muncul, posisinya dalam keluarga tampaknya semakin rendah.

Adalah satu hal baginya untuk dimarahi setiap hari, tetapi untuk berpikir bahwa dia akhirnya harus meributkan masalah kecil seperti calon istri putranya alih-alih berunding tentang hal-hal besar yang memengaruhi keselamatan umat manusia. Sungguh, seberapa rendah dia jatuh?

"Mengapa anak saya harus dikorbankan untuk seluruh dunia? Ada banyak orang di luar sana yang memikirkan tentang Kuil Konfusius! Yang saya harapkan adalah anak saya menjalani hidupnya dengan bahagia dan damai! " Pedang Saint Meng melambaikan tangannya dengan acuh tak acuh.

"Berpikiran sempit!" Pedang Saint Xing mendengus dengan dingin.

"Zhang Zhenxing, saya menantang Anda untuk mengulangi kata-kata itu!" Pedang Saint Meng menjadi marah.

"Baiklah baiklah! Sementara Kuil Konfusius mulai muncul, sepertinya masih ada waktu sebelum benar-benar muncul, "kata Yang shi. "Senior saya seharusnya masih punya waktu untuk memperbaiki hubungan antara kedua klan. Terlebih lagi, menilai dari sikap putri kecil, sepertinya dia masih menyimpan perasaan yang dalam pada seniorku. Selama kita menjelaskan masalahnya dengan benar kepadanya, saya pikir dia harus bersedia untuk ikut dengan kita! "

Sementara semuanya tidak berjalan dengan baik, selama putri kecil itu tidak menyimpan dendam yang dalam terhadap Zhang Xuan dan Klan Zhang, seharusnya masih ada ruang untuk rekonsiliasi.

Selain itu, pendahulu Klan Luo juga telah membuat banyak pengorbanan untuk melindungi umat manusia, yang menunjukkan bahwa mereka bukanlah orang yang berpikiran sempit yang akan membiarkan dendam pribadi menghalangi hal-hal penting. Sementara mereka telah dipermalukan oleh tindakan Zhang Xuan, ketika keselamatan umat manusia dipertaruhkan, mereka masih cenderung menelan dendam untuk sementara dan dengan enggan bekerja sama dengan mereka yang lain.

"Yang shi benar. Nanti, saya akan mencoba berbicara dengan anak saya tentang masalah ini. Tidak ada artinya bagi seorang pria untuk mengambil beberapa istri sekaligus, dan jika itu benar-benar terjadi, dia bisa menikahi putri kecil Klan Luo juga. Wanita muda itu cukup cantik. Lebih penting lagi, dia memiliki pantat yang cukup, yang berarti dia cocok untuk melahirkan anak! Terlepas dari apakah itu Luo Ruoxin atau Luo Qiqi, bukankah lebih baik untuk mengambil semuanya? Itu akan menjadi akhir yang bahagia, bukan? " Pedang Saint Meng mengangguk.

"Tentu sayang. Tidak ada artinya bagi seorang pria untuk mengambil beberapa istri, jadi memiliki dua istri bukanlah masalah yang terlalu besar! " Sword Saint Xing mengangguk setuju.

"Memiliki dua istri bukanlah masalah besar? Zhang Zhenxing, apakah Anda berencana untuk menerima wanita lain? " Pedang Saint Meng mencibir saat dia memelototi Pedang Saint Xing dengan kejam.

"Saya… saya… yang saya maksud adalah putra kami…"

Seolah terjun ke dalam gua es, Pedang Saint Xing merasakan rambutnya terangkat. "Saya benar-benar tidak sedang membicarakan diri saya sendiri! Ahhh, selamatkan aku! Saya tidak akan pernah berani mengatakan kata-kata seperti itu lagi di masa depan… Ya, Anda benar… Tidak, saya bahkan tidak akan memikirkannya lagi… "

Tolong jangan bunuh buku ini dengan memposting spoiler.