Library of Heaven's Path – Chapter 159

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 159

Chapter 159: Penipu?

Penerjemah: Editor StarveCleric: GaiaNove

"Jelajahi beberapa buku?"

Lu Chen dan Yuanyu bertukar tatapan. Mereka bingung.

Kami mengundang Anda ke sini untuk menggambar, Anda bebas menggambar apapun yang Anda suka untuk menunjukkan kehebatan melukis Anda…

Jelajahi beberapa buku?

Apa hubungannya itu dengan menggambar?

Bai Xun dan Huang Yu, yang telah bersiap untuk dibuat kagum oleh Zhang Xuan, juga tercengang.

Ingin melihat-lihat buku saat Anda akan menggambar… Bukankah sudah terlambat untuk itu!

Lebih penting lagi… Saudaraku, mengingat standar tinggi Anda, apakah Anda yakin bahwa membaca buku akan membantu lukisan Anda sama sekali?

"Iya!"

Meskipun dia bisa merasakan bahwa semua orang menatapnya dengan tatapan aneh, Zhang Xuan hanya bisa menekan kecanggungannya.

Dia benar-benar tidak punya cara lain.

Lukisan?

Ia juga berharap bisa menjadi ahli yang bisa menghasilkan lukisan tingkat tiga atau empat dengan mudah dan mengesankan semua orang di sini.

Tapi kenyataannya adalah… Dia bahkan tidak tahu bagaimana memegang atau menggunakan kuas… Bagaimana dia bisa melukis seperti itu?

Library of Heaven’s Path memungkinkan dia untuk melihat melalui semua kekurangan dan mengambil pengetahuan dalam buku untuk penggunaannya sendiri. Namun, itu tidak memiliki kemampuan untuk memungkinkan dia menjadi ahli pelukis sejati dalam sekejap, kecuali … Dia membaca cukup banyak buku lukis untuk membentuk panduan rahasia Jalan Surga!

Perpustakaan mampu mengekstrak bagian yang benar dari manual, memungkinkan Zhang Xuan untuk mencapai penguasaan dalam seni apa pun dengan cepat dan mudah … Jika ini benar-benar berhasil, mungkin dia mungkin akan menjadi ahli lukisan sejati dalam sekejap.

"Buku apa yang ingin kamu baca? Mungkinkah… Anda telah mencapai hambatan dalam melukis? "

Setelah beberapa saat, Tuan Lu Chen bertanya.

Mirip dengan budidaya, seseorang dapat menemui hambatan dalam melukis. Ada orang yang mampu mencapai tingkat ketiga hanya dengan beberapa tahun pelatihan, sementara ada juga orang yang tidak dapat mencapai tingkat pertama bahkan sepanjang hidup mereka.

Dia benar-benar tidak dapat memahami mengapa Zhang Xuan meminta untuk melihat-lihat buku. Setelah merenung sejenak, tiba-tiba dia tersadar bahwa mungkin dia telah mencapai kemacetan dan ingin mencoba menembus levelnya saat ini.

Jika tidak, mengapa dia perlu melihat-lihat buku sebelum melukis?

Membaca dan melukis adalah dua hal yang sama sekali tidak berhubungan!

"Bukan itu, ini… itu… Aku belum mencapai kondisi di mana aku bisa mencapai kondisi pikiran yang diperlukan untuk menggambar sesuka dan kapan pun aku suka. Sebelum saya menggambar, saya perlu membaca banyak buku untuk menenangkan pikiran saya, dan baru saya bisa membuat lukisan berkualitas tinggi! "

Setelah memeras jus otaknya, Zhang Xuan akhirnya menemukan alasan.

Lagi pula, dia tidak mungkin memberi tahu mereka bahwa dia tidak tahu cara memegang kuas, dan dia perlu melihat-lihat beberapa buku… untuk belajar…

Jika dia benar-benar mengatakan itu, pihak lain mungkin akan memperlakukannya sebagai orang gila.

Melukis adalah sesuatu yang jauh lebih sulit dipelajari daripada seni bela diri. Tidak mungkin mencapai tingkat penguasaan Lu Chen dan Yuanyu tanpa usaha puluhan tahun, kertas terbuang yang tak terhitung jumlahnya, dan kuas yang sudah usang. Ingin belajar melukis hanya dengan melihat-lihat beberapa buku…

Bukankah itu mimpi?

Bahkan jika Anda ingin berbohong, Anda setidaknya harus bersusah payah untuk menemukan sesuatu yang lebih bisa dipercaya…

"Lukisan yang bagus terkait dengan keadaan pikiran, keberuntungan, dan peluang seseorang… Mengingat usia Anda, dapat dimengerti bahwa sulit bagi Anda untuk menghasilkan lukisan yang bagus tanpa menyesuaikan keadaan pikiran Anda."

Tuan Yuanyu mengangguk setuju.

Tuan Lu Chen juga tidak menolak kata-kata Zhang Xuan.

Melukis adalah seni, bukan teknik fisik. Bahkan jika kondisi fisik seseorang tidak baik, kekuatannya tidak mungkin terpengaruh secara signifikan.

Namun, jika seseorang tidak dapat mencapai kondisi pikiran yang tepat, tidak peduli seberapa baik seseorang melukis, itu hanya akan menjadi lukisan dengan bentuk, tetapi tanpa jiwa. Itu tidak pernah bisa dianggap sebagai mahakarya.

"Itu kebiasaan saya… Hm?"

Dia tidak berharap kedua tuan itu tidak membantah kata-katanya. Di tengah penjelasannya, dia tiba-tiba berhenti karena terkejut.

Tapi segera, dia menyadari.

Seni itu sama, tidak peduli dari dunia mana seseorang berasal.

Saat itu, ketika Wang Xi menulis ‘Kata Pengantar Paviliun Anggrek’, dia mabuk dan menulisnya dengan santai. Tetapi ketika dia bangun dan mencoba untuk menulis ulang, dia mendapati dirinya tidak dapat melampaui pekerjaan sebelumnya. Inilah pentingnya negara seseorang.

Ini hanya bagaimana jika Anda memberi Master Yuanyu kuas dan kertas dan menyuruhnya menggambar ulang mahakaryanya, River Canary Painting, dia pasti tidak akan dapat menirunya.

Setiap orang memiliki karya mereka sendiri, dan seringkali, banyak faktor yang terkandung dalam pekerjaan mereka. Sangat masuk akal baginya untuk meminta melihat-lihat buku untuk menyesuaikan keadaan pikirannya.

"Lu Chen, bukankah kamu memiliki cukup banyak buku manual dan koleksi rahasia lukisan di ruang kerjamu? Mengapa tidak ada teman kecil kita yang masuk untuk melihatnya? Kita bisa menunggu di sini sementara dia mendapatkan kondisi idealnya untuk menampilkan keahlian melukisnya! "

Kata Tuan Yuanyu.

"Ruang belajarku?"

Mulut Lu Chen bergerak-gerak.

Sebelumnya, orang itu mencapai terobosan dalam kultivasinya, dia telah merusak studinya. Hingga saat ini, ia masih trauma dengan kejadian tersebut.

Namun, dia juga penasaran untuk melihat tingkat lukisan apa yang telah dicapai pihak lain. Karena itu, dia menganggukkan kepalanya, "Un, Ah Cheng, bawa Brother Zhang Xuan kemari!"

"Terima kasih tuan!"

Melihat bahwa dia telah berhasil mengacaukan jalannya, Zhang Xuan menghela nafas lega dan mengikuti kepala pelayan Paman Cheng ke ruang kerja.

Sebelumnya dia di sini, dia mencari manual rahasia ranah Fighter 6-dan Pixue. Saat itu, dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan kembali ke sini untuk membaca tentang melukis.

……

…

Ketika Zhang Xuan masuk ke ruang kerja, suasana di ruang itu berubah menjadi aneh.

"Menyesuaikan keadaan pikiran seseorang … Tuan Lu, mengapa saya tidak pernah mendengar tentang preseden seperti itu?" Huang Yu tidak bisa membantu tetapi bertanya.

Sebagai asisten guru besar, dia telah melihat dan mengalami banyak hal yang berbeda. Sejujurnya, dia belum pernah melihat tindakan aneh seperti itu.

"Kebutuhan untuk menyesuaikan keadaan pikiran berbeda dari orang ke orang, jadi sulit untuk mengatakan dengan pasti." Lu Chen tidak menjawab, jadi Tuan Yuanyu angkat bicara menggantikannya setelah beberapa saat perenungan. "Sebenarnya ini lebih dari sekedar kebiasaan. Di masa lalu, ada seorang ahli yang menjual kayu bakar sebelum dia menjadi terkenal … "

"Saya tahu itu, apakah master berbicara tentang Penatua Lu Chai?" Bai Xun bertanya.

Nama asli Penatua Lu Chai adalah Lu Chuan, tetapi karena dia biasa menjual kayu bakar untuk mencari nafkah sebelum dia menjadi terkenal, orang-orang menyebutnya sebagai Lu Chai.

Ketika dia mencapai puncak Tongxuan, hampir tidak ada orang di Kerajaan Tianxuan yang cocok untuknya dan karena itu, namanya terdengar jauh dan luas selama periode waktu itu.

Dari seorang pria biasa rendahan yang menjual kayu bakar, dia menjadi seorang ahli yang namanya mengguncang seluruh kerajaan. Penatua Lu Chai sering berbicara tentang urusannya untuk memotivasi generasi muda, sehingga cukup banyak orang yang mengetahui latar belakangnya.

"Memang, itu Penatua Lu Chai. Anda tahu betapa kerasnya dia bekerja untuk meningkatkan kultivasinya dan bagaimana dia menjadi terkenal, tetapi Anda tidak menyadari fakta bahwa dia memotong kayu bakar untuk menyesuaikan keadaan pikirannya sebelum bertarung. Dia akan mengunci diri di kamarnya dan menghabiskan sepanjang hari memotong kayu bakar untuk mendapatkan bentuk terbaiknya. "

"Sekarang Saudara Yuan telah berkata demikian, saya teringat ahli lain dari seabad yang lalu, Pendekar Pedang Penyendiri Wu Jiangping. Dia dikenal mampu ‘menenangkan lautan dengan satu pedang’. Saya pernah mendengar bahwa sebelum dia membuat nama untuk dirinya sendiri, dia adalah seorang penenun bambu. Sebelum setiap pertempuran, dia akan menyesuaikan keadaan pikirannya melalui menganyam bambu, sehingga pada akhirnya mencapai tingkat Tongxuan dan menjadi sosok yang dihormati oleh semua orang! "

Kata Guru Lu Chen.

"Memang banyak contoh seperti itu. Teman kita di sini sepertinya memanfaatkan buku untuk mengatur keadaan pikirannya. Ini bukan pemandangan yang aneh, hanya saja… "

Kata-kata Yuanyu tiba-tiba berhenti di sini.

"Kakak Yuanyu, jangan ragu untuk mengatakan apa pun yang ada di pikiranmu!"

Lu Chen terkekeh.

"Saat itu, ketika Anda sedang melukis, saya meliriknya dan dengan sengaja menanyai Huang Yu dan Bai Xun untuk melihat bagaimana dia akan bereaksi. Namun… Dia sepertinya bingung dengan apa yang sedang terjadi, seolah-olah dia benar-benar tidak tahu apa-apa tentang lukisan dan… Nyatanya, saya ragu dia bisa melihat apapun tentang lukisan Anda! "

Mengingat apa yang telah dia lihat sebelumnya, Yuanyu menggelengkan kepalanya, "Saudara Lu, kamu berkata bahwa dia dapat melihat kekurangan dan rahasia di balik (Lukisan Musim Panas-Musim Gugur) dan (Chi Xiong Melolong ke Surga) , jadi dia tidak boleh ‘ t telah menunjukkan ekspresi seperti itu! "

Sebagai seorang dokter, Master Yuanyu mahir memperhatikan detail kecil. Saat itu, Zhang Xuan sangat terkejut saat melihat lukisan Guru Lu Chen, dan dia telah melihatnya dengan jelas.

"Tidak tahu tentang lukisan? Itu seharusnya tidak mungkin. "

Tuan Lu Chen tidak setajam dan perhatian seperti Tuan Yuanyu, jadi dia merasa kata-kata yang terakhir agak sulit dipercaya.

Zhang Xuan ini dapat melihat melalui tata letaknya segera setelah berjalan ke halamannya, dan setelah itu, dia melanjutkan untuk merobek lapisan atas kertas pada Lukisan Musim Panas-Musim Gugur untuk mengungkap konten yang tersembunyi di dalamnya, serta menunjukkan kesalahan dalam Chi Xiong Howling to the Heaven…

Dengan mata yang begitu tajam, bagaimana mungkin dia tidak tahu apa-apa tentang melukis?

"Ini hanya intuisi saya, ada juga kemungkinan saya salah…"

Tuan Yuanyu menggelengkan kepalanya.

Dia benar-benar dipenuhi dengan keingintahuan terhadap Zhang Xuan.

Bahkan sebelum dia melihatnya, Tuan Lu Chen telah menggambarkannya sedemikian rupa sehingga tidak akan mengejutkan bahkan jika Zhang Xuan ternyata adalah makhluk surgawi yang turun ke bumi. Hal ini membuat Yuanyu tertarik, tetapi setelah bertemu dengan orang tersebut, sejujurnya, dia sedikit kecewa.

Pelukis master memiliki watak unik bagi mereka, tetapi dia tidak merasakan sedikit pun dari orang itu. Lebih jauh, orang itu diliputi keraguan ketika berbicara tentang melukis. Dia tidak bisa tidak curiga apakah orang itu benar-benar seorang pelukis ulung. Jika bukan demi martabat teman lamanya, dia akan mulai menantang identitas pihak lain.

Jika pihak lain benar-benar memiliki kemampuan melukis yang sama sekali tidak kalah dengan mereka berdua, dia seharusnya tidak seperti itu.

"Mungkinkah… dia tidak tahu apa-apa? Dia berpura-pura habis-habisan? "

Sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benak Tuan Yuanyu dan dia mengerutkan kening.

Jika itu benar, maka yang lainnya masuk akal.

Justru karena dia tidak tahu apa-apa tentang lukisan, dia mencoba menghindari topik itu dan mengklaim bahwa dia perlu menelusuri buku-buku untuk mengubah keadaan pikirannya.

Justru karena dia tidak tahu apa-apa tentang lukisan, wajahnya mencerminkan kebingungannya ketika dia melihat lukisan Lu Chen, dan dia bahkan tidak bisa dibandingkan dengan Huang Yu dan Bai Xun.

Tapi itu masuk akal, pihak lain bahkan belum berumur dua puluh. Bahkan jika dia memiliki pengetahuan yang luas tentang seni lukis, seberapa tinggi penguasaannya dalam melukis?

Dia mungkin melakukan investigasi terhadap lukisan teman lamanya sebelumnya dan kemudian menunjukkannya, berpura-pura tahu, padahal sebenarnya dia adalah seorang penipu.

Jika itu benar, dia harus memperingatkan teman lamanya agar tidak tertipu oleh tipuan pihak lain.

"Kakak Yuanyu, bukankah kamu harus mengunjungi seseorang di sore hari? Apakah tidak nyaman bagi Anda menunggu seperti ini? "

Tepat ketika dia merenungkan tentang bagaimana dia harus mengangkat topik, suara Tuan Lu Chen terdengar di udara.

"Oh, saya mendengar bahwa seorang guru besar bernama Yang Xuan muncul di ibukota. Dia telah menyelesaikan penyakit istri Ling Tianyu dan masalah yang dihadapi Du Miaoxuan dengan cara yang luar biasa. Karena itu, saya ingin mengunjunginya untuk belajar darinya! "

Tuan Yuanyu menganggukkan kepalanya.

Istri Ling Tianyu dan Du Miaoxuan adalah pasiennya. Dia telah mencari cara untuk memecahkan masalah yang mengganggu keduanya, tetapi dia tidak berhasil. Namun, guru utama bernama Yang Xuan berhasil menyelesaikan semuanya dengan sangat cepat. Sebagai seorang dokter ahli, wajar jika dia ingin mengunjungi pihak lain dengan harapan pihak yang terakhir dapat memberinya satu atau dua petunjuk, yang memungkinkan dia untuk melangkah lebih jauh dalam cara pengobatan.

"Guru guru?" Guru Lu Chen berkata dengan tidak percaya.

Dia selalu dikucilkan di kediamannya. Karena itu, dia sama sekali tidak menyadari badai yang telah melanda Yang Xuan di ibu kota.

"Memang. Mengapa kita tidak mengunjunginya bersama-sama sore ini? Saya tahu bahwa Anda berharap untuk mencapai seni lukis tingkat empat, tetapi hal itu tidak Anda lakukan. Mungkin, dengan bimbingan seorang guru besar, Anda mungkin bisa melakukannya! "

Tuan Yuanyu tersenyum.

"Baiklah, itu janji. Setelah kita selesai memeriksanya, ayo pergi! " Tuan Lu Chen menganggukkan kepalanya karena kegirangan.

…………………………

Saat Zhang Xuan berada di kediaman Tuan Lu Chen untuk melakukan pemeriksaan terhadap Huang Yu dan Bai Xun, seorang anak muda yang membawa tombak di punggungnya telah tiba di ruang kelas. Itu adalah teman bermain masa kecil Zheng Yang, serta sahabatnya, Mo Xiao.

Awalnya, mereka berdua bermaksud untuk mengakui Wang Chao sebagai guru mereka, tetapi hanya Mo Xiao yang berhasil. Zheng Yang menjadi murid Zhang Xuan sebagai gantinya.

"Saya telah mempelajari seni tombak baru baru-baru ini dan saya datang untuk berdebat dengan Anda!"

Dengan sentakan tombaknya, Mo Xiao tampaknya telah melebur menjadi satu makhluk bersama dengan tombaknya, dan dia memancarkan aura yang sangat tajam yang menyebabkan orang lain mengerutkan kening karena ketidaknyamanan.

"Baik!"

Zheng Yang berdiri dengan bangga dengan tombaknya siap, tidak bermaksud mundur sama sekali dari tantangan.