Library of Heaven's Path – Chapter 160

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 160

Chapter 160: Pertarungan Antar Saudara

Penerjemah: Editor StarveCleric: GaiaNove

Setelah mendengar bahwa mereka akan berduel, siswa lainnya segera berdiri di sudut kelas.

Merasakan aura yang dipancarkan keduanya, wajah Zhao Ya berubah muram.

Kecakapan bertarung Zheng Yang jauh di bawahnya sebelumnya, tetapi setelah mempelajari seni tombak dari Zhang laoshi, kekuatannya telah tumbuh dengan cepat. Jika dia bertarung dengannya sekarang, dia sama sekali tidak akan cocok untuknya.

"Siapa di antara keduanya yang menurutmu akan menang?"

Liu Yang bertanya.

"Mereka tumbuh bersama, dan bakat serta pemahaman Mo Xiao terhadap tombak bukanlah sesuatu yang dapat dibandingkan dengan Zheng Yang. Saya pernah mendengar bahwa dalam beberapa kali mereka saling berhadapan, Zheng Yang selalu berada di ujung yang kalah. Aku takut akan sulit untuk mengungguli dia kali ini juga! "

Zhao Ya ragu-ragu sejenak sebelum berkata.

Meski benci mengakuinya, Mo Xiao memang musuh yang menakutkan.

Bahkan Zheng Yang sendiri mengerti bahwa dia bukan tandingan teman baiknya ini.

Mungkin karena Lu Xun mengetahui hal ini sehingga dia memburu Mo Xiao dari Wang Chao laoshi agar dia bisa berhadapan dengannya. Sarananya benar-benar tidak bermoral.

"Aku pernah mendengar bahwa untuk Evaluasi Guru ini, Wang Chao laoshi bahkan telah memberikan Mo Xiao beberapa seni tombak warisan keluarganya!" Meskipun kultivasi Yuan Tao kurang, dia mengikuti berita di akademi dengan baik.

"Seni tombak keturunan keluarga? Maksudmu ilmu tombak Wang Clan? "

Zhao Ya tercengang.

"Apakah ilmu tombak Wang Clan terkenal?" Melihat ekspresinya yang terkejut, Liu Yang bingung.

"Ada dua Wang Clan yang bergengsi di Kerajaan Tianxuan. Salah satunya adalah Wang Clan saya, salah satu dari Empat Klan Besar, sedangkan yang lainnya adalah klan Master Tombak Wang Chong! " Kali ini, Wang Ying yang menjawab keraguannya.

Sebagai anggota dari Empat Klan Besar, dan karena Wang Clan lainnya sama terkenalnya dengan mereka, wajar jika Wang Ying mengetahuinya.

"Wang Chong?"

"Memang. Wang Chong dikenal sebagai ahli tombak nomor satu di Kerajaan Tianxuan. Bahkan Kaisar Shen Zhui memuji dia. Dia sendirian dan luar biasa membangun Wang Clan hanya dengan seni tombaknya, dan keahliannya adalah teknik tertinggi yang diimpikan oleh banyak praktisi tombak! " Wang Ying berkata dengan kagum.

"Sangat luar biasa?"

Liu Yang tercengang. Dia tidak bisa menahan diri untuk bertanya, "Lalu, apa hubungan antara Wang Chong ini dan Wang Chao laoshi?"

"Wang Chao adalah anak tunggal dari ahli tombak ini. Itu juga alasan mengapa praktisi tombak yang tak terhitung jumlahnya bersaing untuk datang di bawah pengawasannya! " Kata Wang Ying.

"Jadi itu sebabnya!" Mengalihkan perhatiannya ke dua pihak yang berduel, kekhawatiran muncul di wajah Liu Yang. "Bukankah itu berarti Zheng Yang dalam bahaya?"

"Memang, ilmu tombak Wang Clan luar biasa. Bukan sesuatu yang orang luar diperbolehkan untuk belajar, berpikir bahwa Wang Chao laoshi akan melanggar aturan klan dan memberinya beberapa gerakan dengan murah hati. Sepertinya mereka sangat bertekad untuk memenangkan Evaluasi Guru ini. " Zhao Yao mendengus dengan dingin.

Ilmu tombak Wang Clan adalah seperangkat seni tombak keturunan keluarga; itu hanya diturunkan ke keturunan laki-laki dari klan. Namun, Yuan Tao berkata bahwa Wang Chao laoshi memberikan beberapa gerakan kepada Mo Xiao. Dari sini, dapat dilihat betapa yang terakhir sangat menghargai Evaluasi Guru.

Sejak awal, Zheng Yang bukanlah tandingan Mo Xiao ini. Untuk memperburuk keadaan, yang terakhir berhasil mengambil teknik warisan Wang Clan. Bagaimana mungkin dia bisa mengalahkannya sekarang?

Sesaat, kerumunan itu penuh dengan kecemasan.

……

…

Di lapangan.

"Wang laoshi telah memberiku bentuk ke-3, bentuk ke-7, dan ke-18 dari ilmu tombak Wang Clan, jadi lebih baik kamu berhati-hati!" Kata Mo Xiao sambil memutar tombaknya dan mengirim tusukan ke arah Zheng Yang.

"Bentuk ke-3, Onset of the Cold Gleam, bentuk ke-7, Sisa-Sisa Matahari Terbenam, dan bentuk ke-18, The Returning Forest Canary? Baik!" Wajah Zheng Yang berubah muram.

Ilmu tombak Wang Clan sangat terkenal. Mereka yang telah mempelajari dasar-dasar tombak akan mengenalnya. Namun, mereka hanya mengetahui bentuknya tetapi tidak mengetahui esensi dan maksudnya.

"Kalau begitu, aku pergi dulu. Bentuk ketiga, Onset of the Cold Gleam! "

Mo Xiao menggerakkan tombaknya, dan dengan siulan keras di udara, tombaknya melesat keluar.

Bahkan sebelum mencapai Zheng Yang, kekuatannya sudah bisa dirasakan dari gelombang kejut tombak yang kencang. Tombak itu mengeluarkan tekanan yang mengintimidasi yang menyebabkan keringat dingin.

Langkah itu memusatkan semua perhatian dan kekuatan seseorang pada ujung tombak. Mungkin, bahkan papan baja setebal beberapa inci akan langsung tertembus.

Seperti yang diharapkan dari seorang jenius tombak. Meskipun sulit menguasai ilmu tombak Wang Clan, dia mampu mengerahkan kekuatan yang luar biasa.

Langkah yang bagus!

Menyaksikan gerakan luar biasa yang dilakukan pihak lain, Zheng Yang menyipitkan matanya dan menyerbu ke depan untuk menghadapinya dengan seni tombaknya sendiri.

……

…

"Sungguh teknik tombak yang luar biasa…"

Gelombang kejut dari pukulan Mo Xiao meledak di sekitarnya. Merasakan kekuatan luar biasa di balik gerakannya, wajah semua orang berubah muram.

"Zhao Ya, karena Mo Xiao telah mempelajari seni tombak yang luar biasa, mengapa dia tidak menyimpannya untuk Evaluasi Guru? Mengapa dia datang untuk mencari Zheng Yang pada waktu seperti itu untuk berduel dengannya? " Wang Ying bingung.

Jika seseorang mempelajari jurus luar biasa seperti itu, dia harus melatihnya secara diam-diam agar lawannya lengah selama duel. Namun, Mo Xiao datang untuk menantang Zheng Yang, menyebabkan Zheng Yang mengetahuinya terlebih dahulu. Zheng Yang kemudian akan berhati-hati terhadapnya selama duel nanti, membuatnya lebih sulit untuk bergerak.

Ini persaudaraan! Setelah melihat ekspresi kebingungan di wajah Zhao Ya, Liu Yang berkata.

"Persaudaraan?"

"Un, Mo Xiao tumbuh bersama Zheng Yang, dan tidak peduli apa, dia pasti enggan untuk menghadapi Zheng Yang dalam duel resmi. Karena itu, dia secara khusus datang ke sini untuk mencari teman baiknya untuk menunjukkan kepadanya apa yang telah dia pelajari dengan dalih berduel dengannya sehingga dia akan terlindung dari itu! Apakah Anda tidak melihatnya mengungkapkan nama-nama jurus sebelum duel? Pernahkah Anda melihat seseorang mengungkapkan gerakan yang akan mereka gunakan sebelum duel? "

Hanya pria yang mengerti perasaan persaudaraan. Meskipun Mo Xiao telah melakukannya secara tidak langsung dan tertutup sehingga Zhao Ya dan Wang Ying tidak dapat melihat niatnya yang sebenarnya, bagaimana tindakannya dapat luput dari perhatian Liu Yang!

Jadi itu masalahnya!

Semua orang menyadari dan mengalihkan perhatian mereka ke duel sekali lagi.

Ding ding ding!

Dalam momen singkat yang lain sedang bercakap-cakap, kedua belah pihak di lapangan sudah saling berhadapan beberapa kali. Suara tajam dari penyilangan tombak bisa didengar, dan kekuatan benturan mereka mengirimkan gelombang kejut ke sekitarnya. Seperti yang diharapkan, Zheng Yang tidak dapat berdiri tegak melawan Mo Xiao dan mundur terus menerus.

"Seni tombak yang bagus! Aku tidak pernah malas saat kamu bekerja keras. Mo Xiao, izinkan aku menunjukkan seni tombak yang telah diajarkan Zhang laoshi kepadaku! "

Meski berada dalam posisi yang tidak menguntungkan, Zheng Yang tidak bingung. Sebaliknya, dia tersenyum dengan tenang.

Dia hanya menggunakan pemahamannya sendiri dan dasar-dasar ilmu tombak untuk menangkis pukulan Mo Xiao sebelumnya, dan dengan demikian, dia tidak dapat menahan tombak Wang Clan pihak lain.

Ledakan!

Sesaat setelah Zheng Yang berkata demikian, tombaknya naik dan terbang menuju Mo Xiao, seolah-olah seekor naga menginjak sungai. Itu hanya gerakan yang sangat sederhana, tetapi Mo Xiao merasa seolah-olah ada gunung yang membebani dirinya. Tekanan luar biasa membuatnya sesak napas.

Peng!

Bahkan sebelum dia sempat bereaksi, dia merasakan nyeri tumpul di dadanya. Bentuk tombak Wang Clan-nya hancur seketika dan dia terlempar, tergelincir mundur tujuh sampai delapan meter.

"Ah?"

Zheng Yang jelas tidak menyangka langkah tersebut dapat menggunakan kekuatan seperti itu dan terkejut.

Dia telah berlatih gerakan ini sejak dia mempelajarinya dari Zhang Xuan, tapi dia tidak berpikir itu akan melampaui ilmu tombak Wang Clan.

Dia selalu berpikir bahwa itu karena zhenqi Zhang laoshi sehingga dia mampu mengalahkan Zhou Tian laoshi. Baru sekarang dia menyadari bahwa bahkan tanpa gelombang zhenqi itu, ini adalah teknik yang tak terkalahkan.

Sejak mereka masih muda, terlepas dari apakah itu di bidang ilmu tombak atau kultivasi, Zheng Yang tidak pernah cocok untuk Mo Xiao. Sekarang setelah dia mempelajari ilmu tombak Wang Clan, dia pikir itu sudah luar biasa jika dia bisa melawannya sendiri. Namun, dia tidak membayangkan bahwa satu gerakan pun akan membuat yang terakhir terbang. Faktanya, jika dia tidak menahan pada saat-saat terakhir, Mo Xiao kemungkinan besar telah terluka.

"Saya baik-baik saja!"

Zheng Yang bergegas ke depan untuk membantu temannya.

"Kamu… Gerakan apa itu?"

Sambil berjuang, mata Mo Xiao membelalak tak percaya.

Gerakan yang dia gunakan adalah bagian dari tombak Wang Clan, teknik tombak nomor satu di Kerajaan Tianxuan. Namun… Seni tombaknya sama menggelikannya dengan bermain rumah dibandingkan dengan pihak lain. Dengan satu gerakan, tombaknya hancur berantakan.

Jika dia tidak menyaksikannya secara pribadi, dia tidak akan pernah berani mempercayainya.

"Ini adalah seni tombak yang Zhang laoshi berikan padaku!" Zheng Yang berkata dengan bangga.

Saat itu, keinginan terbesarnya adalah berada di bawah pengawasan Wang Chao, dan menyaksikan, serta belajar, satu atau dua hal dari ilmu tombak Wang Clan. Namun, saat ini, dia bersyukur karena Wang laoshi telah menolaknya. Kalau tidak, bagaimana dia bisa tersandung pada kesempatan seperti itu dan menjadi murid Zhang laoshi?

"Zhang laoshi memberimu seni tombak ini? Seperti… Seni tombak yang luar biasa, dan dia hanya memberikannya padamu seperti itu? "

Mo Xiao menemukan situasinya tidak bisa dipercaya.

Wang Chao laoshi sangat menghargai ilmu tombak Klan Wang, dan jika bukan karena permintaan Lu Xun laoshi, dia tidak akan pernah memberikan ketiga jurus ini kepada orang luar.

Kedalaman gerakan ini bukanlah sesuatu yang bisa dibandingkan dengan ilmu tombak Wang Clan. Namun, Zhang laoshi memberikan langkah seperti itu dengan begitu mudahnya kepada Zheng Yang… Apakah Anda nyata?

"Zhang laoshi tidak pernah menahan apa pun saat membagikan pengetahuan kepada kami, dia adalah guru sejati!" Zheng Yang berkata dengan tegas.

"Ini…"

Mendengar kata-kata tulus dari teman baiknya dan memahami bahwa dia benar-benar mengagumi Zhang laoshi ini, Mo Xiao terkekeh.

Awalnya, dia merasa menyesal karena teman baiknya gagal berada di bawah pengawasan Wang Chao. Untuk berpikir bahwa itu akan menjadi berkah terselubung, dia menemukan seorang guru yang lebih baik dan belajar seni tombak yang lebih hebat.

Hanya dengan melihat gerakannya, dia mengerti bahwa bahkan jika dia mempelajari seluruh perangkat tombak Wang Clan, dia tidak akan cocok untuk temannya.

"Seni tombak ini luar biasa, saya mengakui kekalahan. Bisakah Anda memberi tahu saya namanya? "

Pulih dari keterkejutannya, Mo Xiao bertanya.

Dia setidaknya harus tahu nama dari teknik tombak yang telah dia kalahkan.

"Nama?" Zheng Yang menggaruk kepalanya karena malu. "Saya juga tidak tahu namanya. Ini adalah jurus yang baru saja dibuat oleh Zhang laoshi dan dia tidak punya waktu untuk menamainya… "

"Dibuat? Tidak punya waktu untuk menyebutkannya? " Mo Xiao terhuyung. Dia hampir pingsan karena shock.

Siapakah di antara mereka yang berhasil menciptakan seni tombak yang bukan ahli tombak yang memiliki pengetahuan yang mendalam tentang ilmu tombak? Biasanya, bahkan sebelum sebuah kepindahan dibuat, mereka sudah menemukan nama untuk itu … Dia sudah memberikan kepindahan itu kepada muridnya, namun dia tidak memiliki nama untuk itu?

Selain itu, gerakan ini bahkan lebih luar biasa daripada ilmu tombak Wang Clan. Tidaklah berlebihan untuk menyebutnya sebagai tombak nomor satu Kerajaan Tianxuan … Dan itu tidak memiliki nama …

Apakah Anda yakin Anda tidak menarik kaki saya!

"Bagaimana dengan ini? Mengapa Anda tidak membantu saya memikirkan nama untuk itu… "

Di tengah keterkejutannya, dia mendengar suara temannya terdengar.

"Kamu…"

Setelah mendengar kata-kata itu, wajah Mo Xiao menjadi gelap. "Zheng Yang, perhatikan kata-katamu! Setiap teknik pertempuran diciptakan melalui darah, keringat, dan air mata seorang kultivator dan namanya akan diturunkan selama bertahun-tahun yang akan datang. Karena langkah ini dibuat oleh Zhang laoshi, dia harus menjadi orang yang menamainya. Menamainya sendiri… Bagaimana ini bisa diterima? Jika dia mengetahuinya, bukankah dia akan berpikir bahwa kamu menghina usahanya dan menjadi marah? "

Menamai langkah orang lain setelah mempelajarinya dari mereka? Kamu pasti bercanda!

"Ah…"

Setelah mendengar nada serius dari teman baiknya, Zheng Yang terkejut.

Menghina usahanya?

Zhang laoshi telah menciptakan beberapa teknik kultivasi dan setiap kali, dia meminta kami menamainya sendiri …

Mengingat fakta ini, dia menjawab, "Jangan khawatir tentang itu. Zhang laoshi sudah menyuruhku untuk menamainya sesukaku. Sejujurnya, teknik kultivasi kami juga diciptakan oleh Zhang laoshi, dan dia meminta kami menamainya sendiri juga … "

"Apa? Dia mengizinkan Anda untuk menyebutkan teknik budidaya dan pertempuran yang dia ciptakan? "

Tubuh Mo Xiao bergoyang dan dia hampir pingsan.

Guru lain enggan meneruskan gerakannya sendiri kepada siswanya karena takut bocor. Sebagai perbandingan, Zhang laoshi tidak hanya menciptakan teknik kultivasi dan teknik bertarung untuk muridnya sendiri, dia bahkan mengizinkan mereka untuk menamainya sendiri …

Zhang Xuan … Guru macam apa dia sebenarnya?