Library of Heaven's Path – Chapter 1600

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1600

Chapter 1600: Batu Roh Asal Emas

Terlepas dari apakah orang besar itu membawa Garis Darah Naga atau setumpuk tulang naga, karena ada ‘Naga’ dalam namanya dan itu belum mencapai tingkat Naga Darah Murni, itu akan ditekan oleh Delapan Catatan Surgawi Naga.

Bahkan sebelum pertempuran, Zhang Xuan telah mengetahui hal ini, tetapi sebagai orang yang rendah hati, dia bermaksud menggunakan kekuatan mentahnya untuk memenangkan Tombak Dewa Tulang Naga. Namun, siapa yang mengira bahwa pihak lain akan begitu tidak tahu malu untuk meningkatkan kekuatannya setelah melihat bahwa itu kalah?

Saya masih bisa menutup mata terhadap Anda meningkatkan kultivasi Anda secara nyata, tetapi meningkatkannya beberapa sekaligus, itu benar-benar akan terlalu jauh.

Bahkan seseorang yang murah hati sepertiku tidak bisa menutup mata!

Dengan demikian, dia tanpa ampun menggunakan Delapan Catatan Naga Langit … dan tentu saja, seperti yang diharapkan, Tombak Ilahi Tulang Naga segera ditekan.

Berbaring di tanah, skeletal dragon bertanya melalui gigi geraham yang berceloteh, "K-kau … apakah Naga Berdarah Murni?"

Ditekan oleh kekuatan Delapan Catatan Naga Langit, rasanya kesadarannya hampir menjauh darinya.

Itu bukanlah kesadaran utama dari tulang naga tapi roh senjata yang tumbuh setelah tulang naga ditempa menjadi tombak. Karena itu, ia telah mempertahankan ciri-ciri Suku Naga, dan penghormatan naluriah serta ketakutan terhadap Naga Darah Murni tertanam di tulang-tulangnya.

Naga berdarah murni adalah eksistensi yang mewakili puncak otoritas Suku Naga, dan tidak ada naga yang lebih rendah yang bisa mengerahkan keberanian untuk melawan mereka!

"Haruskah saya menjadi Naga Berdarah Murni untuk menggunakan Delapan Catatan Naga Langit?" Zhang Xuan mencibir dengan dingin.

"Ini…"

Naga kerangka itu tidak bisa berkata-kata.

Setelah bertarung bersama Pertapa Kuno Ran Qiu, ia telah bertemu dengan makhluk terkuat dari Guru Benua Benua, Kong shi, sebelumnya, tetapi bahkan Kong shi tidak memiliki kemampuan untuk menyuarakan Delapan Nada Naga Langit … Namun, pemuda sebelum itu benar-benar mampu melakukannya.

Siapakah sebenarnya pemuda itu sebelumnya?

Naga kerangka itu ragu-ragu sejenak sebelum akhirnya menundukkan kepalanya. "A-Aku bersedia mengakui kamu sebagai tuanku!"

Hierarki dalam Suku Naga didasarkan pada garis keturunan mereka. Itu wajar bagi mereka dari garis keturunan yang lebih rendah untuk melayani mereka dari garis keturunan yang lebih tinggi. Selain itu, itu adalah fakta bahwa pemuda itu telah mengalahkannya, jadi tidak ada rasa malu dalam tindakannya.

"Baik!" Zhang Xuan mengangguk. Saat hendak menanyakan bagaimana upacara pengakuan akan berlangsung, naga kerangka itu tiba-tiba mulai berkontraksi dengan cepat, dan seperti sebelumnya, itu berubah menjadi tombak besar.

Weng!

Itu berputar di udara sebentar karena menyusut kira-kira sepanjang zhang  1 sebelum jatuh ke tangan Zhang Xuan.

Menurunkan kepalanya untuk melihat lebih dekat, Zhang Xuan menilai kemenangannya. Tombak di tangannya berwarna hitam, dan kilatan cahaya dingin terpantul dari ujungnya. Hanya dengan melihat tombak itu meninggalkan seseorang dengan sensasi bahwa tombak itu akan menembus lubang pada saat berikutnya, mengirimkan getaran ke duri orang yang berpikiran lemah.

"Tombak yang luar biasa!" Zhang Xuan berseru dengan gelisah.

Hanya dengan membelai tombaknya dengan ringan, dia bisa mendengar auman naga bergema di sekelilingnya. Ketika dia mencoba untuk memasukkan zhenqi-nya ke dalam tombak, dia dengan gembira menyadari bahwa tidak ada penghalang sama sekali, seolah-olah tombak itu hanyalah perpanjangan dari meridiannya. Itu sebenarnya mampu memanfaatkan kekuatannya dengan efisiensi penuh!

Padah!

Tetesan darahnya jatuh di ujung tombak, dan itu dengan cepat terserap masuk. Dalam sekejap mata, gelombang cahaya yang cemerlang meledak dari tombak, dan sedikit retakan muncul di seluruh ruangan.

"Dengan senjata ampuh ini, kekuatan bertarangku akan meningkat setidaknya dua kali lipat!" Zhang Xuan gemetar karena gelisah.

Tidak ada keraguan bahwa Tombak Ilahi Tulang Naga ini adalah artefak terkuat yang dia peroleh sejak dia tiba di Guru Besar Benua. Sementara Sage Kuno Ran Qiu mungkin telah menyegel kekuatannya, kekuatan yang dimilikinya masih luar biasa!

Tentu saja, karena keterbatasan kultivasinya saat ini, tidak dapat dihindari bahwa dia masih tidak dapat mengeluarkan kekuatan tombak yang sebenarnya. Namun demikian, begitu dia memicu tetesan darah Kong shi, dengan tombak di tangan ini, sama sekali tidak akan ada seorang pun di bawah Sage Kuno yang akan cocok untuknya!

Faktanya, bahkan Orang Bijak Setengah Kuno akan berada dalam kemampuannya untuk menghadapinya!

Tidak heran Library of Heaven’s Path membimbing saya ke lorong ini! Dengan ini saja, perjalanan panjang ke sini tidak akan sia-sia!

Sambil tertawa terbahak-bahak, Zhang Xuan menjentikkan pergelangan tangannya, dan tombak itu kembali menjadi kerangka naga.

Dengan pikiran, naga kerangka itu berubah menjadi sabuk yang melilit pinggangnya.

Setelah menjinakkan tombak, dia menemukan bahwa kerangka naga memiliki kemampuan untuk mengubah bentuknya dengan bebas. Sebagai tombak, ia bisa menembus apapun yang menghalangi jalannya. Sebagai cambuk, itu bisa meninggalkan luka yang dalam di dunia.

Setelah itu selesai, Zhang Xuan menghela nafas lega saat dia mengamati sekelilingnya sekali lagi.

Pada titik ini, danau sudah menjadi tenang, kembali ke ketenangan awalnya. Di aula yang tampak kosong, tidak ada pintu keluar yang terlihat.

"Apakah saya… sudah menyelesaikan persidangan?" Zhang Xuan bertanya pada naga kerangka itu dengan bingung.

"Tentu saja, kamu sudah menyelesaikan persidangan! Aku akan mengirimmu keluar sekarang, tapi… ada beberapa harta benda saya di sini yang saya harap dapat saya bawa pergi! " kata naga kerangka itu.

"Begitu … Baiklah!" Zhang Xuan berkata. "Pergi dan bawa mereka kalau begitu!"

Naga kerangka itu dengan cepat terbang keluar dari pinggang Zhang Xuan dan naik ke udara, kembali ke naga besar sepanjang beberapa lusin meter. Ia turun ke atas air dan menggesekkan cakarnya ke dalam danau.

Hula!

Danau itu segera mengepul dengan marah di bawah kekuatan yang luar biasa, dan platform melingkar perlahan naik ke udara. Itu kira-kira berdiameter tiga meter, tetapi itu memancarkan energi spiritual terkonsentrasi mengejutkan yang terasa bergizi seperti angin hangat musim semi.

"Ini adalah … harta pamungkas pandai besi, Batu Roh Asal Emas?" Zhang Xuan membelalakkan matanya karena tidak percaya.

Meskipun merupakan kegagalan seorang pandai besi yang hanya bisa menempa batu bata, pemahamannya tentang pandai besi dan bijih setidaknya memenuhi standar. Atau lebih tepatnya, bahkan pandai besi bintang 9 mungkin tidak dapat bersaing dengannya dalam hal pengetahuan belaka!

Bahkan dengan pandangan sekilas dari jauh, dia bisa mengatakan bahwa platform melingkar adalah harta tertinggi yang diimpikan oleh pandai besi top bahkan dengan mata terbuka lebar — Batu Roh Asal Emas!

Dalam penempaan artefak Saint tingkat tinggi rata-rata, hanya menambahkan satu gram Batu Roh Asal Emas ke dalam proses penempaan akan cukup untuk meningkatkan artefak menjadi artefak Saint puncak … dan sebenarnya ada platform melingkar besar darinya tepat di depannya!

Berapa ton beratnya?

Bahkan seseorang setenang Zhang Xuan tidak bisa membantu tetapi merasakan wajahnya memerah karena gelisah, dan keinginan yang tak terkendali tumbuh di lubuk hatinya.

Bisa dikatakan bahwa hanya platform melingkar ini, dalam hal nilai, tidak akan kalah dengan artefak Great Sage puncak!

"Memang, ini adalah Batu Roh Asal Emas! Saat itu, ketika Petapa Kuno Ran Qiu menyegelku di sini, dia memerintahkanku untuk menunggu orang yang ditakdirkan berikutnya muncul dan memenangkan pengakuanku … Namun, aku telah menunggu di sini begitu lama sehingga aku sudah lupa waktu! Pada akhirnya, sebagai roh senjata, umurku masih terbatas. Mengetahui hal ini, Petapa Kuno Ran Qiu menempatkan artefak ini ke dalam danau. Selama saya beristirahat di atasnya, kekuatan saya tidak akan hilang, dan umur saya dapat diperpanjang secara signifikan! " naga kerangka itu menjelaskan.

"Saya melihat!" Zhang Xuan mengangguk saat menyadari.

Ini juga pertanyaan yang selama ini dia pikirkan. Bahkan jika Tombak Dewa Tulang Naga telah menjadi salah satu senjata terkuat puluhan ribu tahun yang lalu, setelah berlalunya sekian tahun, roh senjatanya seharusnya sudah menua ke titik di mana pertempuran tidak mungkin dilakukan karenanya. Untungnya, sepertinya Petapa Kuno Ran Qiu telah memprediksi masalah ini dan membuat persiapan sebelumnya!

Dengan Golden Origin Spirit Stone untuk menopang Tombak Ilahi Tulang Naga, vitalitas roh senjatanya dapat dipertahankan. Bahkan setelah berhibernasi selama puluhan ribu tahun, ia masih bisa mengerahkan kecakapan bertarung terhebatnya tanpa masalah!

"Namun, karena aku sudah terbangun, Batu Roh Asal Emas ini tidak berguna bagiku. Karena itu, saya bersedia menawarkannya kepada Anda, Guru! " Dengan gelombang cakarnya, Batu Roh Asal Emas terbang menuju Zhang Xuan.

Zhang Xuan buru-buru menangkapnya dan menyimpannya ke dalam cincin penyimpanannya. "Hahaha, aku tidak akan menolak hadiahmu!"

Melihat kepemilikan dan kemurahan hati Pedang Saint Xing membuatnya sangat sadar betapa dangkal pandangannya tentang ‘berharga’ dibandingkan dengan orang lain. Sementara Batu Roh Asal Emas ini mungkin merupakan harta yang tak ternilai baginya, kemungkinan itu tidak berarti apa-apa bagi seorang ahli sekaliber Sage Ran Qiu.

Karena skeletal dragon bersedia menawarkannya, dia tidak punya alasan untuk menolaknya.

Selain itu, kebetulan Batu Jiwa Asal Emas adalah sumber daya yang ideal untuk merombak Kuali Asal Emas. Dengan ini, dia akan dapat meningkatkan Kuali Asal Emas sekali lagi, dan itu akan dapat membantunya dalam pertempuran di masa depan!

"Tuan, kita bisa pergi sekarang!"

Setelah menyerahkan Batu Roh Asal Emas, naga kerangka itu melengkung kembali ke sabuk dan membungkus dirinya di sekitar Zhang Xuan. Sambil mengangkat kepalanya, Zhang Xuan menemukan bahwa ada pintu batu yang identik dengan yang dia masuki tidak terlalu jauh.

Dia dengan cepat berjalan ke sana dan mendorongnya hingga terbuka.

Jiya!

Ketika pintu batu terbuka, dia menemukan bahwa dia telah kembali ke atrium, di mana dua kelompok orang berdiri berseberangan. Zhenqi mereka berderak di udara, mengisyaratkan pertempuran yang akan datang.