Library of Heaven's Path – Chapter 1602

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1602

Chapter 1602: Memang Iblis Dunia Lain!

"Di mana Zhao Ya dan murid-murid saya yang lain?"

Setelah mengirim kedua pemuda itu terbang, Zhang Xuan terus berjalan ke arah mereka saat kilatan dingin bersinar dari ujung tombaknya. Pada saat itu, rasanya seolah-olah dia adalah Dewa Perang yang turun dari surga.

Tringg tingggggg!

Tepat ketika Zhang Xuan hendak menangkap salah satu pemuda untuk diinterogasi, gelombang sonik menyapu ke arahnya, menembus jiwanya. Memalingkan kepalanya, dia melihat pemuda rapuh yang memegang artefak Sage Kuno Yan Yan mengelus sitarnya ke arahnya.

Dia segera mengalihkan pandangannya ke Wu Chen, hanya untuk melihat bahwa yang terakhir saat ini terhalang oleh tiga Prajurit Emas. Prajurit Emas ini memiliki kekuatan luar biasa yang membuat ruang di sekitar mereka hancur dengan pukulan mereka. Bahkan dengan kekuatan Wu Chen, dia masih tidak dapat menaklukkan mereka dalam waktu singkat.

"Mereka pasti punya banyak artefak…"

Ketiga Prajurit Emas ini mirip dengan yang mereka temui ketika mereka memasuki Aula Ran Zi. Mereka juga tentara yang diciptakan oleh tulisan pribadi seorang ahli Sage Kuno, memanfaatkan semangat dan jiwanya.

Namun, tidak seperti Prajurit Emas yang telah terwujud sebelumnya, ketiganya tidak menekan kultivasi mereka sama sekali, dan koordinasi mereka sempurna. Akibatnya, bahkan Wu Chen mengalami kesulitan berurusan dengan mereka!

Keraguan muncul di benak Zhang Xuan. Golden Warriors of Mentor’s Calligraphy, sitar kuno yang digunakan oleh Sage Kuno Yan Yan… Apakah mereka benar-benar Iblis Dunia Lain?

Bahkan Paviliun Guru Guru tidak mampu mengeluarkan begitu banyak harta berharga sekaligus. Namun, Iblis Dunia Lain ini sebenarnya memiliki begitu banyak yang mereka miliki, dan mereka menggunakannya seolah-olah tidak terlalu berharga sama sekali.

Mungkinkah mereka bukan dari Suku Iblis Dunia Lain tetapi dari Ratusan Sekolah Filsuf?

Namun, jika keempat pemuda itu benar-benar dari Seratus Sekolah Filsuf, siapakah Luo Ruoxin dan Wu Chen?

Bagaimanapun, Luo Ruoxin telah memberitahunya secara pribadi bahwa dia bukan Iblis Dunia Lain, dan dia benar-benar ingin mempercayainya.

Cacat!

Dengan keraguan seperti itu, Zhang Xuan dengan tegas mengaktifkan Library of Heaven’s Path pada mereka dengan harapan bisa mengungkap identitas mereka.

Weng!

Library of Heaven’s Path tersentak, tetapi tidak ada buku yang dikompilasi.

Apa yang sedang terjadi? Tidak mungkin mereka juga memiliki Konstitusi Diskarnasi Ramalan, kan? Tidak mungkin ada begitu banyak orang yang memiliki konstitusi itu di dunia! Zhang Xuan menyipitkan matanya.

Dia masih bisa menerima tidak bisa membaca Luo Ruoxin dan Wu Chen, tapi mengapa dia tidak bisa membaca para pemuda ini? Apa yang sebenarnya terjadi?

Para pemuda itu saat ini sedang menjalankan teknik bertarung mereka, jadi dia seharusnya bisa membacanya dengan mudah!

Mungkinkah… Ya, sepertinya itu sangat mungkin! Bahkan jika mereka tidak memiliki Konstitusi Diskarnasi Ramalan, ada kemungkinan yang sangat tinggi bahwa mereka mungkin masih memiliki beberapa artefak pada mereka yang memungkinkan mereka untuk menyembunyikan diri dari surga … Jika tidak, tidak mungkin markas Paviliun Guru Guru dan Zhang Clan mungkin tidak sadar bahwa mereka akan menculik Zhao Ya dan yang lainnya! Zhang Xuan mengangguk saat menyadari.

Mengingat pentingnya Zhao Ya, Wei Ruyan, dan Yuan Tao dalam ekspedisi ke Kuil Konfusius, Paviliun Guru memiliki peramal paling terampil yang mengawasi mereka. Jika mereka akan ditangkap, para pelihat itu pasti akan meramalkannya, tetapi itu tidak terjadi. Satu-satunya alasan untuk itu adalah bahwa keempat pemuda itu memiliki suatu metode untuk menyembunyikan diri dari pandangan surga!

Dalam arti tertentu, ini mirip dengan bagaimana Kulit Penyu Sage Xi disembunyikan dari deteksi langit di bawah penghalang isolasi Kuil Peramal saat itu.

Sepertinya saya benar-benar harus melakukan perjalanan di sekitar Kuil Peramal setelah meninggalkan domain kuno ini…  pikir Zhang Xuan.

Jika ini terus berlanjut, rasanya Library of Heaven’s Path miliknya akan menjadi usang dalam waktu singkat!

Ini adalah waktu yang sangat tepat baginya untuk meningkatkan Library of Heaven’s Path miliknya. Jika itu juga tidak berhasil, paling tidak yang bisa dia lakukan adalah belajar tentang berbagai cara untuk menghindari deteksi langit sehingga dia bisa mengatasinya di masa depan!

Lupakan! Bahkan jika saya tidak bisa melihat melalui mereka, saya akan tahu setelah mencobanya! Zhang Xuan berpikir saat dia melirik ketiga pria di depannya dengan dingin.

Hanya karena Library of Heaven’s Path tidak dapat melihat melalui mereka tidak berarti bahwa dia tidak memiliki cara lain untuk mencari tahu!

Bahkan jika Iblis Dunia Lain mampu menyamar sebagai manusia, mereka masih tidak dapat mengubah sifat dasar zhenqi mereka. Di saat-saat bahaya, respons naluriah mereka akan segera muncul, sehingga mengungkap identitas asli mereka.

Kecuali jika mereka begitu kuat sehingga mereka bisa menghadapi serangannya dengan mudah…

Namun, mengingat kekuatan keempat pemuda itu, kemungkinan situasi seperti itu tidak ada. Bagaimanapun, Zhang Xuan tidak percaya bahwa siapa pun di bawah Sage Kuno akan dapat menyembunyikan bentuk asli mereka darinya!

"Kalian bertiga harus datang padaku bersama-sama!" Zhang Xuan tertawa terbahak-bahak saat dia menjentikkan pergelangan tangannya dan mendorong tombak ke depan.

Weng!

Gelombang sonik yang dihasilkan oleh pemuda yang rapuh itu dicegah oleh ujung tombak, dan mengambil langkah besar ke depan, Zhang Xuan menyapu tombaknya menjadi busur horizontal di depannya.

Huala!

Tombak itu terbang ke arah pemuda berkulit gelap yang paling dekat dengannya.

Huh! Dengan jentikan pergelangan tangannya, pemuda berkulit gelap itu mengeluarkan kuas untuk bertahan dari sapuan tombak Zhang Xuan.

Ding ding ding ding ding!

Kuas dengan cepat memotong kekuatan Tombak Ilahi Tulang Naga dengan beberapa serangan. Sementara pemuda berkulit gelap itu masih terpaksa mundur delapan langkah pada akhirnya, dia berhasil keluar dari pertemuan ini dengan relatif tanpa cedera.

Apakah kuas itu juga artefak Sage Kuno? Zhang Xuan bertanya-tanya dengan heran.

Namun, mengetahui bahwa ini bukan waktunya untuk membiarkan pikirannya mengembara, dia dengan mulus menggerakkan tombaknya ke atas untuk menembus pemuda terakhir.

Tzzzzzzzz!

Badai yang dahsyat menyapu udara seperti badai, dan wajah pemuda terakhir itu langsung memucat di hadapan tombak.

Sungguh menyebalkan!

Tepat saat tombak hendak menyerang pemuda terakhir, sitar pemuda rapuh itu mulai bermain sekali lagi.

Kali ini, Zhang Xuan tidak melawan nada iblis. Sebaliknya, dia menarik seluruh serangan jiwa ke dalam tubuhnya.

Kacha!

Dalam sekejap, metamorfosis yang dia mulai di bawah tekanan Tombak Ilahi Tulang Naga segera selesai, dan jiwanya mulai mengalami perubahan kualitatif.

Zhang Xuan jelas bisa merasakan kultivasi jiwanya diangkat ke tingkat yang sama sekali baru. Meskipun belum mencapai level Great Sage, itu telah menjadi lebih murni, dan ukuran jiwanya juga berkurang hampir setengahnya.

Dengan kondisi jiwanya saat ini, dia sudah bisa melakukan Soul Traverse.

Disegarkan dari terobosannya, Zhang Xuan tidak bisa menahan tawa. "Hahaha, terima kasih banyak!"

Kemudian, dia melangkah maju.

Keringat dingin segera turun dari pemuda terakhir saat bel alarm berbunyi tanpa henti di kepalanya. Dia buru-buru mundur, tetapi tombak Zhang Xuan melacaknya tanpa henti seolah-olah itu adalah bayangannya. Tidak peduli bagaimana pemuda terakhir bermanuver di sekitar tempat itu, mencoba semua jenis teknik gerakan, dia tidak dapat melepaskan tombak yang menusuk ke arahnya.

"Sial!" Pemuda berkulit gelap itu memaki di bawah nafasnya saat dia menuangkan tinta ke semua tempat dan mulai melukis dengan cepat.

Dalam sekejap mata, dia sudah melukis perisai untuk pemuda terakhir bersembunyi.

Si la!

Tombak Dewa Tulang Naga bertabrakan dengan perisai yang dicat dan merobeknya dengan mudah.

Namun demikian, perisai yang dicat berhasil mengurangi kekuatan tusukan tombak secara signifikan. Pemuda terakhir dengan cepat berbalik, dan dengan sekuat tenaga, dia menangkis tombak dengan pedangnya, sehingga selamat dari cobaan ini.

Melihat bagaimana pemuda terakhir tidak mengeluarkan artefak aneh apa pun meski didorong ke sudut, Zhang Xuan berpikir,  Sepertinya orang ini tidak memiliki artefak Sage Kuno …

Sejujurnya, meskipun kombinasi tetesan darah Kong shi dan Tombak Ilahi Tulang Naga memberinya kekuatan bertarung yang tak tertandingi, masih butuh beberapa waktu baginya untuk menangkap tiga pemuda itu hidup-hidup.

Sayangnya, ada batasan waktu untuk tetesan darah Kong shi, jadi waktu bukanlah kemewahan yang bisa dia sia-siakan.

Karena itu masalahnya, akan lebih baik baginya untuk memfokuskan perhatiannya pada pemuda terlemah yang tidak memiliki artefak Sage Kuno yang dimilikinya!

Begitu satu jatuh, akan lebih mudah baginya untuk menjatuhkan dua lainnya.

Dengan pemikiran seperti itu, Zhang Xuan dengan tegas meluncurkan tombaknya ke arah pemuda terakhir sekali lagi.

Tzzzzzzzz!

Jika serangan sebelumnya hanyalah sebuah manuver untuk mencoba tangan pemuda terakhir, ini akan menjadi serangan mematikan yang sebenarnya. Sebelum tombak itu bahkan bisa mencapai pemuda terakhir, ledakan sonik yang memekakkan telinga telah merasuki seluruh atrium. Seolah-olah selembar kertas yang rapuh, ruang yang berdiri di antara tombak dan pemuda terakhir terkoyak tanpa perasaan, menyebabkan beberapa riak spasial menyebar ke sekitarnya.

Tiing trrrinnnng! Triiinnnng ding!

Tidak mengharapkan Zhang Xuan mengabaikan mereka berdua dan memfokuskan pelanggarannya hanya pada pemuda terakhir, pemuda yang rapuh itu buru-buru mengelus sitarnya. Tetapi meskipun lagu iblis yang dia mainkan memiliki kekuatan yang menakutkan, itu dicegah oleh riak spasial yang menyebar ke luar.

Interferensi Spasial!

"Sial!"

Pemuda berkulit gelap itu buru-buru bergegas maju untuk melindungi pemuda terakhir juga, tapi hanya dengan jentikan Tombak Ilahi Tulang Naga, kuasnya dikirim terbang.

"Biarkan aku membunuh salah satu dari kalian dulu untuk memadamkan amarahku dulu!" Zhang Xuan berteriak dingin saat dia mengarahkan tombaknya ke depan.

Wajah pemuda terakhir memucat karena ketakutan. Mengetahui bahwa dia akan dibunuh jika dia tidak bergerak, dia mengangkat kepalanya dan meraung.

Ahhh!

Di tengah raungan yang memekakkan telinga, ukuran tubuhnya dengan cepat bertambah. Perawakannya yang sudah tinggi dengan cepat naik lebih dari dua meter, dan aura pembunuhan yang luar biasa meledak dari tubuhnya, menembus ke langit.

"Kamu benar-benar Iblis Dunia Lain …" Zhang Xuan menyipitkan matanya dengan mengancam.