Library of Heaven's Path – Chapter 1604

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1604

Chapter 1604: Jimat Utama

Patung anak remaja itu terkejut sesaat sebelum dia tertawa canggung. "A-apa yang kamu katakan? Aku hanyalah roh artefak yang ditinggalkan oleh Sage Kuno Ran Qiu untuk memandu para pengunjung berkeliling! "

Luo Ruoxin dan Wu Chen juga memiliki ekspresi bingung di wajah mereka.

Patung bocah remaja ini telah menemani mereka di sekitar Aula Ran Zi sejak mereka tiba di sana. Mereka selalu menganggap pihak lain sebagai patung yang terpesona, jadi bagaimana dia bisa menjadi Celestial Amulet of Legacy?

Jika itu benar-benar masalahnya, bagaimana bisa empat pemuda sebelum mereka tidak menyadarinya meskipun jumlah artefak Sage Kuno yang mereka miliki?

"Roh artefak? Bolehkah saya tahu roh artefak macam apa Anda ini? Maukah Anda membagikannya dengan saya? " Zhang Xuan menjawab sambil tersenyum.

"Akulah roh artefak yang lahir dari patung batu ini!" pahatan remaja laki-laki itu berseru.

Roh artefak yang lahir dari patung batu ini? Bibir Zhang Xuan melengkung saat dia meletakkan tangannya di belakang punggungnya dan mengelilingi patung itu. "Bahan yang membuatmu terbuat dari itu dikenal sebagai Batu Magi. Itu ditemukan di Pegunungan Luxu timur laut jauh di benua itu, perlahan-lahan melunak selama periode waktu yang tak terbayangkan melalui penggilingan lempeng tektonik, arus laut, dan panas membakar lava bawah tanah. Tidak banyak dari bebatuan ini di benua itu, yang pasti jumlahnya tidak lebih dari sepuluh!

"Properti terbesar dari Batu Magi terletak pada kemampuannya untuk memelihara jiwa. Jiwa yang disimpan ke dalamnya akan tumbuh lebih tangguh dan kuat. Ironisnya, karena energi jiwa yang luar biasa yang dimanfaatkan dalam Batu Magi, tidak mungkin untuk mengumpulkan sebagian besar energi jiwa bersama-sama untuk melahirkan jiwa yang sadar. Dengan kata lain … tidak peduli seberapa terampil seorang pencipta roh, tidak mungkin berhasil menyihir Batu Magi! Anda menyebutkan bahwa Anda adalah roh artefak dari patung batu ini. Mengapa Anda tidak memberi tahu saya siapa orang yang memberi Anda hidup itu? "

"Aku…" Patung anak laki-laki remaja itu terlihat terpana dengan kata-kata itu. Dia tidak berpikir bahwa pemuda di hadapannya benar-benar dapat mengidentifikasi batu yang langka seperti dia, dan dia secara tidak sadar mundur selangkah dari ketakutan saat dia menjawab, "Itu adalah Pertapa Kuno Ran Qiu … Kemampuan seorang Petapa Kuno melampaui imajinasi Anda! Hanya karena Anda tidak dapat melakukannya bukan berarti orang lain tidak dapat melakukannya! "

"Ha ha ha!"

Mendengar kata-kata itu, bibir Zhang Xuan melengkung menjadi senyuman, seolah dia berhasil menyudutkan mangsanya. "Petapa Kuno Ran Qiu adalah salah satu dari Sepuluh Rasul, dan aku memang tidak mampu memahami sepenuhnya kemampuannya. Namun, artefak terpesona cenderung memiliki perasaan yang dalam terhadap kebangkitan roh yang memberi mereka kehidupan, sehingga membuatnya sangat mudah bagi kebangkitan roh untuk menjinakkannya. Karena Petapa Kuno Ran Qiu meninggalkan Aula Ran Zi di tanganmu dan mempercayakanmu misi untuk membawa pengunjung berkeliling, aku tidak mengerti mengapa dia tidak menjinakkanmu. Bagaimanapun, akan ada risiko bahwa Anda bisa mengkhianatinya jika tidak… Namun, sejak bertemu dengan Anda, saya perhatikan bahwa Anda telah memanggilnya sebagai ‘Sage Kuno Ran Qiu’ alih-alih … tuan. "

Semua artefak yang terpesona memendam perasaan yang dalam pada para pembangun roh yang mempesona mereka, dan itu adalah properti yang memungkinkan para pembangun roh untuk dengan mudah mengontrol artefak yang telah mereka sihir.

Ini mirip dengan bagaimana golem yang dia sihir sebelumnya hanya mau mendengarkan dia dan tidak ada orang lain.

Bahkan tukik akan melihat kehidupan pertama yang dilihatnya sebagai induknya, apalagi roh yang terpesona.

Karena Petapa Kuno Ran Qiu telah meninggalkan Aula Ran Zi yang penting, yang bahkan berisi senjata pribadinya, untuk merawat patung remaja laki-laki, tidak ada alasan mengapa dia tidak menjinakkan yang terakhir, terutama karena dia seharusnya bisa melakukannya. sangat mudah. Namun, sejak mereka memasuki Aula Ran Zi, patung bocah remaja itu tidak pernah menyebut Sage Kuno Ran Qiu sebagai ‘tuan’.

Faktanya, sikapnya terhadap Sage Kuno Ran Qiu bahkan tidak bisa dikatakan hormat!

"Aku …" Patung remaja laki-laki tidak mampu menyangkal kata-kata Zhang Xuan. Keheningan membayang sesaat sebelum dia dengan cemas membantah, "Bahkan jika aku tidak mengakuinya sebagai tuanku, aku juga tidak mungkin menjadi Celestial Amulet of Legacy! Deduksi Anda sama sekali tidak memiliki alasan kuat di baliknya! "

"Sepertinya kamu tidak akan mengakuinya kecuali aku mengejanya dengan jelas!" Kilatan melintas di mata Zhang Xuan saat dia menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. "Saat kami tiba di Aula Ran Zi, saya menantang dua Prajurit Emas secara bersamaan dan menyegel ruang di sekitar mereka. Anda menyebutkan bahwa saya adalah penerus Qiu Wu Zi dan meminta saya untuk menunjukkan belas kasihan! "

"Memang. Apa yang salah dengan itu?" Patung anak remaja itu menderu-deru dengan ragu.

Dia ingat pernah mengucapkan kata-kata seperti itu, dan dia tidak melihat ada masalah dengan kata-kata itu.

"Sementara Petapa Kuno Qiu Wu mungkin adalah bawahan Kong shi, dia jauh lebih tua dari Kong shi, dan Kong shi memanggilnya sebagai rekan. Mempertimbangkan bagaimana Petapa Kuno Ran Qiu adalah murid Kong shi, bahkan dia harus berbicara dengan Petapa Kuno Qiu Wu dengan sangat hormat, tidak berani melampaui batas sama sekali! " Zhang Xuan berkata.

Dalam arti tertentu, ini mirip dengan bagaimana meskipun Sun Qiang adalah bawahannya, Zheng Yang dan yang lainnya masih memanggilnya dengan hormat sebagai ‘Paman Sun’.

Ini bahkan lebih bagi Sage Qiu Wu Kuno, yang jauh lebih tua dari Kong shi. Bahkan Kong shi sangat menghormatinya, jadi bagaimana mungkin Pertapa Kuno Ran Qiu, sebagai seorang murid, berani memanggilnya dengan santai?

"Di sisi lain, Anda memanggil Petapa Kuno Qiu Wu secara langsung sebagai ‘Qiu Wu Zi’, dan itu adalah alamat yang digunakan rekan-rekan untuk menyapa satu sama lain!" Zhang Xuan melanjutkan. "Sebagai artefak yang dipesona oleh Sage Kuno Ran Qiu, bukankah menurutmu tidak pantas bagimu untuk berbicara seperti itu?"

"K-kamu …" Terkejut, patung remaja laki-laki mundur beberapa langkah saat dia menatap Zhang Xuan dengan ekspresi ngeri.

Untuk dapat menyimpulkan bahwa dia adalah Celestial Amulet of Legacy hanya dengan metode penyebutannya … Pemuda itu sangat tajam!

Menyadari bahwa tidak ada gunanya lagi dia menyembunyikan identitas aslinya, patung anak remaja itu mengangkat kepalanya dan bertanya, "Kapan kamu melihat melalui diriku?"

Dia yakin dengan penyamarannya. Bahkan jika seorang Petapa Kuno berdiri di hadapannya, pihak lain belum tentu bisa melihat melalui penyamarannya. Jadi, kapan pemuda itu melihatnya?

"Sebelumnya, sebelum memasuki lorong, saya melihat keanehan dalam materi Anda ketika saya menepuk bahu Anda, dan saat itulah saya mulai mencurigai Anda," jawab Zhang Xuan.

Ketika dia memasuki pintu granit sebelumnya, dia telah berjalan ke patung anak remaja dan menepuk bahunya untuk menggunakan Jalan Perpustakaan Surga padanya.

Melalui buku yang dihimpunnya, dia mengetahui bahwa bahan dari patung itu tidak cocok untuk pesona, namun meski begitu, dia tidak terlalu memikirkannya. Atau lebih tepatnya, dengan bahaya yang datang setelahnya, dia tidak punya waktu untuk memikirkannya terlalu banyak.

Namun, dengan kaburnya keempat pemuda itu, dia tiba-tiba teringat masalah ini, dan menyatukannya dengan alamat aneh yang digunakan patung anak remaja untuk Petapa Kuno Qiu Wu, dia harus benar-benar padat untuk tidak mengetahuinya. !

Mempertimbangkan bagaimana Celestial Amulets of Legacy adalah artefak yang telah dipalsukan oleh Kong shi, tidak pantas bagi mereka untuk memanggil Petapa Kuno Qiu Wu secara informal sebagai Qiu Wu Zi. Bahkan jika mereka menunjukkan kurangnya rasa hormat pada Sage Kuno Ran Qiu, yang terakhir tidak akan mengatakan apa-apa.

Bukti konklusif yang sebenarnya adalah bahwa dia bisa merasakan aura yang sangat familiar yang berasal dari patung remaja laki-laki.

Enam Jimat Bawahan lainnya ditempa menggunakan esensi darah dari mereka yang memiliki konstitusi unik, tetapi untuk Jimat Utama, jika dia tidak salah, kemungkinan besar telah dipalsukan menggunakan esensi darah Kong shi! Dengan kata lain, aura familiar yang dia rasakan adalah aura sesama Guru Guru Surgawi!

Dengan perasaan yang membimbingnya, tidak akan terlalu sulit baginya untuk mencari tahu siapa sebenarnya patung anak remaja itu!

"Begitu… Seperti yang diharapkan dari penerus Qiu Wu Zi! Tidak hanya Anda telah menguasai Intisari Tata Ruang dari Sealing, Anda juga telah berhasil menjinakkan Tombak Ilahi Tulang Naga… Mata ketajaman Anda benar-benar luar biasa… "Mendengar penjelasan Zhang Xuan, patung bocah remaja itu mengaku. "Kamu benar, aku adalah Jimat Utama yang dibuat oleh Kong shi. Apa yang diambil para pemuda itu hanyalah tiruan! "

Sambil terkekeh pelan, seberkas cahaya muncul dari kepala patung remaja laki-laki dan berkumpul di udara. Hanya dalam beberapa saat, dia sudah berubah menjadi jimat.

Itu identik dengan Celestial Amulet of Legacy yang direnggut pemuda terpelajar itu sebelumnya.

"Aku adalah Jimat Utama yang dipalsukan oleh Kong shi. Hanya orang yang memelukku yang bisa memasuki Aula Utama di Kuil Konfusius! Namun, satu-satunya guru sejati saya adalah Kong shi, dan saya tidak akan tunduk pada sembarang orang. Mengesampingkan fakta bahwa kamu adalah penerus Qiu Wu Zi, bahkan jika Qiu Wu Zi berdiri di hadapanku saat ini, tidak mungkin dia bisa membuatku tunduk padanya! " jimat itu diumumkan secara agung.

Menanggapi kata-kata itu, Zhang Xuan hanya terkekeh pelan. "Kamu tidak mau tunduk padaku?"

"Tentu saja tidak!" jimat itu menjawab dengan bangga.

"Sangat baik. Saya akan menunjukkan sesuatu terlebih dahulu, dan saya akan menerima keputusan apa pun yang Anda buat setelahnya! " Zhang Xuan mengangkat jarinya dan mengetuk jimat itu dengan ringan.

"Tidak ada yang bisa Anda tunjukkan yang akan mengubah pikiran saya. Sebagai artefak yang dibuat oleh Kong shi, bagaimana mungkin saya bisa mengirimkan tt-to… "

Tepat saat jimat itu mendeklarasikan pendiriannya dengan bangga, tiba-tiba jimat itu bergetar sebelum akhirnya runtuh bersama di udara. Setelah itu, dengan tergesa-gesa berdiri di depan Zhang Xuan seperti kartu tegak dan berkata dengan suara menjilat, "Little Amulet menghormati Guru!"