Library of Heaven's Path – Chapter 1605

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1605

Chapter 1605: Saya Ingin Pergi ke Klan Luo

"Itu lebih seperti itu!" Zhang Xuan mengangguk puas saat dia memegang jimat di antara ujung jarinya.

Karena pihak lain telah ditempa menggunakan esensi darah Kong shi, dia yakin Guru Guru Surgawi bahwa dia bisa membuatnya tunduk kepadanya dengan mengungkapkan identitas aslinya.

Dan semuanya berjalan sesuai dengan harapannya.

"…" Wu Chen membuka matanya lebar-lebar tak percaya.

Dia adalah seorang veteran yang bisa dianggap sebagai salah satu individu paling berpengetahuan di Benua Guru Guru, tetapi kejutan yang dia temui hari itu jauh lebih berharga daripada seumur hidup baginya. Pada titik ini, dia benar-benar harus tunduk pada pemuda itu.

Jimat yang dipalsukan oleh Kong shi bahkan tidak menganggap Sage Qiu Wu atau Sage Kuno Ran Qiu sama banyaknya, namun, dengan sedikit cumbuan, itu benar-benar diserahkan kepada pemuda itu!

Apakah tidak ada yang tidak bisa Anda jinakkan dengan jari-jari itu?

Tapi yang benar-benar membuatnya terkejut bukanlah hanya itu. Sebaliknya, setelah menjinakkan Prime Amulet, yang tak terhitung jumlahnya akan membunuh untuk dimiliki, Zhang Xuan benar-benar menjentikkannya dengan ringan ke dalam genggaman Luo Ruoxin!

"Ruoxin, aku akan mempercayakan Prime Amulet ini padamu. Bagaimanapun, itu tidak akan banyak berguna di tanganku! "

Tubuh Wu Chen membeku karena tidak percaya.

Keempat pemuda sebelum mereka bersedia mengeluarkan artefak Sage Kuno satu demi satu untuk merebutnya, dan itu lebih dari cukup untuk menunjukkan betapa berharganya Prime Amulet sebenarnya. Namun, pemuda itu tidak ragu untuk memberikannya kepada Luo Ruoxin…

Tapi yang lebih mengejutkan akan segera datang …

"Karena Prime Amulet telah mengakui Anda sebagai tuannya, Anda harus menyimpannya. Aku bahkan lebih jarang menggunakannya di sini… "Luo ​​Ruoxin menggelengkan kepalanya dengan dingin saat dia memberikan Prime Amulet kembali ke Zhang Xuan. "Itu akan cukup selama kau membawaku masuk saat Kuil Konfusius dibuka."

Setelah ragu-ragu sejenak, Zhang Xuan mengambil kembali Prime Amulet dan mengangguk. "Baik-baik saja maka."

Tidak peduli betapa hebatnya Kodeks Besar Musim Semi dan Musim Gugur, sebagai seseorang yang memiliki Library of Heaven’s Path, Zhang Xuan tidak berpikir bahwa itu adalah sesuatu yang dia perlukan, apalagi Prime Amulet belaka.

Alasan dia pergi ke domain kuno ini semata-mata karena Luo Ruoxin mengundangnya ke sana. Dia bermaksud untuk mengungkap identitas pelaku yang telah mengambil Zhao Ya dan murid-muridnya yang lain, serta untuk mengklarifikasi kesalahpahaman tentang pertunangan dengannya …

Selama dia tidak akan menggunakannya untuk menyakiti umat manusia, dia tidak keberatan memberikan Prime Amulet yang berharga kepadanya!

Tetapi siapa yang menyangka bahwa wanita muda itu akan sedikit memperhatikannya juga.

Melihat itu didorong dan didorong, Prime Amulet hampir menangis.

Sebagai artefak yang dipalsukan secara pribadi oleh Kong shi, bahkan Petapa Kuno Ran Qiu tidak memenuhi syarat untuk menjinakkannya, namun, di sanalah, dilemparkan dari orang ke orang seolah-olah itu adalah sampah tidak berguna yang tidak diinginkan siapa pun …

Jangan hentikan aku, biarkan aku membenturkan kepalaku ke pilar dan mati!

Oh ya, saya hanya selembar kertas. Bahkan jika kepalaku membentur dinding, aku tidak bisa mati …

Saat itu merasa sangat tertahan, tuan barunya tiba-tiba mengalihkan pandangannya ke sana dengan kilatan rakus di matanya.

"Jimat Kecil. Karena Anda sudah mengakui saya sebagai tuan Anda, bukankah Anda harus menunjukkan ketulusan? Harus ada harta karun lain di domain kuno, bukan? Ayo, bawa aku ke mereka! "

"…" Prime Amulet bergerak-gerak setelah mendengar kata-kata itu. "Tidak ada harta yang tersisa di sini …"

"Bagaimana bisa tidak ada harta karun di sini? Bukankah ada sembilan puluh sembilan pintu? Karena pintu yang saya lewati memiliki Tombak Ilahi Tulang Naga, tentunya yang lain pasti berisi semacam harta berharga, bukan? " Zhang Xuan berseru dengan gelisah.

"Lintasan lainnya benar-benar hanya percobaan yang terdiri dari Formasi Pembantaian atau Formasi Ilusi. Tidak ada harta yang tersisa… "jawab Prime Amulet.

"Betulkah?" Zhang Xuan mengalihkan pandangannya yang ragu ke Luo Ruoxin dan Wu Chen, hanya untuk melihat dua yang terakhir mengangguk setuju.

"Itu benar. Jalan yang kami lalui sebenarnya hanyalah cobaan. Tidak ada harta di akhir. "

"Apakah begitu?" Zhang Xuan tidak bisa membantu tetapi menundukkan kepalanya karena kecewa.

Dia mengira bahwa masing-masing dari sembilan puluh sembilan pintu granit akan berisi harta karun kelas atas yang sebanding dengan Tombak Ilahi Tulang Naga, tetapi sepertinya dia telah menetapkan harapannya terlalu tinggi.

Karena itu masalahnya, Zhang Xuan tidak punya pilihan selain berkompromi.

"Benar, aku akan merepotkanmu untuk membantuku mencungkil tiga kata, ‘Ran Zi Hall’, di plakat pintu masuk. Itu bagus juga! "

"…" Prime Amulet.

Dia telah bertemu banyak orang pelit pada masanya, tapi ini adalah pertama kalinya dia melihat orang seperti itu. Itu adalah plakat masuk ke Aula Ran Zi, namun, dia bahkan tidak akan melepaskannya …

Orang lain berusaha untuk mengklaim pedang, tombak, dan harta karun legendaris dari domain kuno, namun, Zhang Xuan bahkan merebut wajah Aula Ran Zi yang terhormat.

…

Tanpa memperhatikan Prime Amulet yang menangis, Zhang Xuan melakukan apa yang dia suka dan mengambil semua yang ada di nilai sekecil apapun dari Aula Ran Zi sebelum pergi dengan senyum puas.

Seperti pepatah lama, hanya pencari nafkah sebuah keluarga yang tahu betapa mahalnya setiap butir beras.

Tidak mudah bagi Zhang Xuan untuk terjadi pada rumah tangga yang begitu kaya, jadi sudah sewajarnya dia harus mengisi kantongnya sampai penuh jika hari hujan!

"Teleport kami keluar!" Zhang Xuan menginstruksikan Prime Amulet.

Tubuh kertas Prime Amulet berkerut, dan bayangan melahap tubuh mereka. Detik berikutnya, mereka sudah berdiri di tengah-tengah Gunung White Creek sekali lagi.

Begitu Wu Chen mendapatkan kembali keseimbangannya, dia menggenggam tinjunya dan membungkuk dalam-dalam. "Nyonya, Zhang shi, saya memiliki beberapa hal yang harus saya tangani, jadi saya harus mengucapkan selamat tinggal sekarang. Aku akan menemukanmu sekali lagi setelah bisnisku selesai! "

Ada ekspresi khawatir di wajahnya.

"Apa yang terjadi? Apakah Anda memerlukan bantuan?" Zhang Xuan bertanya.

"Itu hanya beberapa hal yang remeh. Saya sangat berterima kasih atas tawaran Anda, Zhang shi, tapi saya akan bisa menyelesaikannya sendiri! " Wu Chen mengangguk.

"Itu bagus." Zhang Xuan mengangguk sebagai jawaban.

"Lanjutkan. Carilah aku setelah kamu selesai dengan apa pun yang ada di tanganmu, "jawab Luo Ruoxin.

"Terima kasih, Nyonya!"

Dengan ketukan jarinya, lubang cacing spasial muncul di depan Wu Chen, dan dia melompat masuk. Dalam sekejap mata, dia sudah lenyap dari pandangan.

Dengan kepergiannya, Zhang Xuan mengalihkan pandangannya ke wanita muda di depannya dan tersenyum. "Ruoxin, apa yang ingin kamu lakukan sekarang?"

Setelah mendapatkan Prime Amulet, tidak masalah apakah mereka menemukan Amulet Bawahan yang tersisa atau tidak. Satu-satunya hal yang harus mereka lakukan adalah menunggu Kuil Konfusius dibuka.

"Aku tidak punya apa-apa saat ini," jawab Luo Ruoxin sambil menggelengkan kepalanya.

"Karena itu masalahnya, mengapa kamu tidak datang ke Zhang Clan denganku?" Zhang Xuan berkata sambil tersenyum. "Kami pergi terlalu terburu-buru sebelumnya, dan aku tidak bisa memperkenalkanmu kepada orang tuaku!"

Sejujurnya, dia masih merasa sedikit canggung di sekitar orang tuanya, terutama karena mereka baru bertemu kembali beberapa hari yang lalu.

Tapi tidak peduli apa, mereka masih saudara sedarahnya, jadi tepat baginya untuk memperkenalkan pacarnya kepada mereka. Selain itu, ini juga akan menunjukkan kepada Luo Ruoxin bahwa dia serius tentangnya.

"Ini …" Sedikit kemerahan merayapi kulit cerah Luo Ruoxin saat dia menjawab dengan sedikit kebingungan dalam suaranya, "Aku menarikmu menjauh dari Klan Luo, menyebabkan perselisihan antara Klan Zhang dan Klan Luo … Isn Bukankah ini saat yang buruk bagi saya untuk mengunjungi mereka? "

"Tidak ada yang buruk tentang waktunya. Jangan khawatir, orang tuaku adalah orang yang sangat terbuka! " Zhang Xuan meyakinkan sambil tersenyum.

Meskipun ada sedikit kecanggungan dalam hubungan mereka — dia bahkan belum sempat memanggil mereka ayah dan ibu — dia harus mengakui bahwa Orang Suci Pedang Xingmeng sangat menyayangi.

Mengesampingkan semuanya, apa yang telah dia lakukan di Klan Luo telah melecehkan tidak hanya reputasi Klan Luo tetapi juga reputasi Klan Zhang. Seandainya itu adalah orang tua lain, mereka pasti sudah membunuh putra mereka yang tidak berbakti itu, namun orang tuanya benar-benar menawarkannya dukungan penuh!

Hanya dari itu saja, dia ingin mencoba menerima orang tuanya.

"Ini …" Luo Ruoxin masih sedikit ragu-ragu dan khawatir bertemu orang tua Zhang Xuan.

Dia bisa tetap dingin dan acuh tak acuh terhadap apa pun di dunia, bahkan Prime Amulet yang berharga tidak bisa menyebabkan sedikit pun gejolak dalam emosinya. Namun, masalah sederhana seperti ini justru membuatnya bingung.

"Tidak ada yang perlu dikhawatirkan, aku ada. Ini hanya masalah waktu sebelum kita harus bertemu mereka untuk menegaskan hubungan kita! " Mengetahui apa yang dikhawatirkan Luo Ruoxin, Zhang Xuan memegang tangannya dengan erat dan menghiburnya. "Mari kita temui mereka, oke?"

"Aku …" Menatap mata Zhang Xuan, Luo Ruoxin ragu-ragu sejenak sebelum akhirnya menghela nafas dalam-dalam. "Baiklah, aku akan bertemu orang tuamu."

"Un!" Melihat Luo Ruoxin telah menyetujuinya, senyum cerah merayap di wajah Zhang Xuan. Pada saat ini, dia tiba-tiba teringat sesuatu dan menambahkan, "Tapi sebelum kita kembali ke Klan Zhang, aku ingin mampir ke Klan Luo dulu!"

"Kamu ingin mampir ke Klan Luo?" Luo Ruoxin mengerutkan kening.