Library of Heaven's Path – Chapter 1607

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1607

Chapter 1607: Ratusan Sekolah Filsuf Ingin Duel

"Mereka dari Ratusan Sekolah Filsuf?" Terkejut, Zhang Xuan mengangkat kepalanya untuk menilai dengan cermat lima orang yang mengambang di atas.

Orang yang berbicara adalah pria paruh baya berusia empat puluhan. Dia memiliki janggut abu-abu, melambai, dan topi tinggi, mengingatkan pada citra khas cendekiawan kuno. Jubah panjang yang dia kenakan mirip dengan jubah guru master, satu-satunya perbedaan adalah warnanya hitam. Dari jauh, dia tampak agak parah.

"Dia mengenakan pakaian yang sama dengan empat Iblis Dunia Lain yang mengambil Zhao Ya dan yang lainnya!" Alis Zhang Xuan terangkat.

Pria paruh baya itu mengenakan pakaian yang sama persis dengan empat Iblis Dunia Lain yang baru saja mereka temui di domain kuno Sage Ran Qiu! Dari kelihatannya, sepertinya keempat pemuda itu berniat untuk menyamar sebagai ahli dari Ratusan Sekolah Filsafat untuk menipu Little Amulet!

Namun, di bawah serangan Tombak Ilahi Tulang Naga, mereka masih dipaksa untuk menunjukkan bentuk aslinya.

Ada empat pria muda yang tampaknya berusia akhir dua puluhan berdiri di sekitar Nangong Yuanfeng. Masing-masing membawa aura seorang ahli yang mengesankan.

"Mereka semua adalah kultivator Great Sage 1-dan Introspective Convalescence," Luo Ruoxin berkomentar dengan anggukan. "Jika saya mengingatnya dengan benar, Nangong Yuanfeng adalah keturunan dari Petapa Kuno Zi Rong, seorang Master Skolastik dari Phrontistery Agung Konfusianisme!"

"Petapa Zi Rong Kuno?" Zhang Xuan merenung sejenak sebelum mengangguk.

Petapa Kuno Zi Rong adalah salah satu dari tujuh puluh dua murid langsung Kong shi, dan dia terkenal sebagai seorang bijak. Sementara ketenarannya tidak mendekati Sage Kuno Ran Qiu, Petapa Kuno Bo Shang, atau Sage Kuno Yan Yan, namanya masih diingat bahkan setelah lewat bertahun-tahun, dan dia terus dihormati oleh banyak pembudidaya.

Untuk berpikir bahwa Nangong Yuanfeng benar-benar akan menjadi keturunannya!

"Apa Phrontistery Besar Konfusianisme?" Zhang Xuan bertanya dengan rasa ingin tahu.

"The Great Phrontistery of Confucianism agak mirip dengan Paviliun Guru Besar di benua itu. Namun, sementara Paviliun Guru Guru berusaha untuk menyebarkan pengetahuan dan nilai-nilai kepada manusia dan kultivator biasa, Phrontistery Agung Konfusianisme hanya mengkhususkan diri dalam penelitian dan penyampaian ajaran Kong shi kepada yang dibudidayakan. Biasanya, hanya pembudidaya yang telah mencapai Great Sage yang memenuhi syarat untuk bergabung dengan barisannya, "jelas Luo Ruoxin.

"Hanya para pembudidaya Sage Agung yang memenuhi syarat untuk bergabung dengan Frontalisme Besar Konfusianisme?" Zhang Xuan tercengang.

Dia mengira bahwa Tempat Suci Orang Bijak adalah akademi tertinggi dari Guru Besar Benua, tetapi siapa yang tahu bahwa Ratusan Sekolah Filsuf akan benar-benar memiliki Phrontistery Konfusianisme yang Hebat di atas itu!

Zhang Xuan baru saja akan terus bertanya tentang hal itu ketika sebuah suara tiba-tiba menggelegar di udara.

"Saya adalah wakil kepala klan Luo Clan, Luo Ganzhen. Senang bertemu Anda, Penatua Nangong. Silahkan lewat sini!"

Setelah itu, ayah Luo Xuanqing, diikuti oleh Luo Qingchen dan banyak tetua Luo Clan lainnya, terbang keluar dan mengepalkan tangan mereka dengan sopan.

"Ayo turun!" Melihat wakil kepala klan datang untuk menyambut mereka, Nangong Yuanfeng membalas salam sebelum turun ke tanah bersama empat pemuda.

Kerumunan dari Luo Clan dengan cepat melakukan hal yang sama juga.

"Agar Ratusan Sekolah Filsuf muncul saat ini, pasti ada sesuatu! Ayo ikuti mereka! " Zhang Xuan mengirim pesan telepati ke Luo Ruoxin.

Dia tahu bahwa orang-orang dari Ratusan Sekolah Filsuf telah datang ke Benua Guru Guru, tetapi dia tidak berharap lima dari mereka tiba-tiba mengunjungi Klan Luo secara tiba-tiba. Mengingat waktunya, sepertinya kunjungan mereka ada hubungannya dengan dibukanya Kuil Konfusius.

"Un." Luo Ruoxin mengangguk.

Dengan kekuatan luar biasa dari keduanya dan situasi kacau di mana Klan Luo berada, mereka berhasil maju ke kedalaman Klan Luo tanpa menarik perhatian siapa pun. Tentu saja, agar aman, mereka memilih untuk menjaga jarak aman dari Luo Ganzhen dan Nangong Yuanfeng.

Dong dong dong dong!

Tepat saat mereka berencana untuk menyelinap ke aula utama, lonceng keras dari bel tiba-tiba bergema di seluruh Luo Clan.

"Itu adalah Lonceng dari Klan Luo? Apa terjadi sesuatu? "

Alis Zhang Xuan terangkat keheranan saat dia dan Luo Ruoxin dengan cepat mengikuti kerumunan dari Luo Clan ke tempat bel berbunyi.

Tidak lama kemudian, dia sampai di alun-alun yang relatif luas. Pada saat itu, kerumunan besar telah berkumpul di daerah tersebut. Begitu bel mulai berdentang, semua anggota Klan Luo bergegas secepat mungkin.

Di seberang kerumunan, Zhang Xuan melihat Nangong Yuanfeng dan yang lainnya dari Seratus Sekolah Filsuf duduk di atas platform yang ditinggikan di tengah alun-alun, dan Luo Ganzhen, Luo Qingchen, dan yang lainnya duduk di hadapan mereka.

Zhang Xuan mengamati kerumunan dan dengan cepat menemukan beberapa keturunan Luo Clan mengenakan pakaian yang menunjukkan bahwa mereka adalah anggota inti yang berdiskusi dengan tenang satu sama lain. Dia segera berjalan ke arah mereka dan bertanya, "Maaf, bolehkah saya bertanya apa yang terjadi? Mengapa Bel Majelis dibunyikan?

Kebetulan semua anggota Klan Luo berkumpul di sana, jadi tidak mungkin pihak lain mengenali semua wajah di sana.

"Kamu adalah …" Melihat wajah asing di depan mereka, salah satu anggota inti mengerutkan kening.

"Saya Luo Tianya, anggota dari keluarga sampingan!" Zhang Xuan menjawab.

"Ah, begitu!" Anggota inti Klan Luo mengangguk. "Berdasarkan apa yang telah saya dengar sejauh ini, sepertinya Ratusan Sekolah Filsuf ingin memperoleh sesuatu yang dimiliki Klan Luo, tetapi wakil kepala klan kami enggan untuk menyerahkannya. Dengan demikian, Nangong Yuanfeng mengusulkan duel seni spasial antara empat siswa yang dia bawa bersamanya dan keturunan Klan Luo yang berusia di bawah seratus tahun … Jika mereka mencapai kemenangan, Klan Luo harus meletakkan harta karun itu di bawah perawatan dari Phrontistery Agung Konfusianisme mereka. Di sisi lain, jika kalah, mereka akan menyerahkan harta yang setara dengan Klan Luo sebagai kompensasi atas ketidakhormatan mereka! "

"Harta apa yang ditawarkan Nangong Yuanfeng sebagai imbalan?" Zhang Xuan bertanya.

Ada sedikit keraguan bahwa harta yang diinginkan oleh Ratusan Sekolah Filsuf adalah Celestial Amulet of Legacy. Untuk memaksa Klan Luo menerima duel, harta yang harus mereka pertaruhkan juga harus bernilai tinggi.

"Itu adalah pedang yang pernah digunakan oleh Petapa Kuno Zi Rong!" anggota inti dari Klan Luo menjawab sambil menunjuk ke platform tinggi di depan. "Di sana, kamu harus bisa melihatnya!"

Menelusuri jari anggota inti, Zhang Xuan melihat pedang melayang diam-diam di atas platform yang ditinggikan. Meskipun itu terhunus, seseorang masih bisa merasakan udara dingin dan gelisah yang memancar darinya.

Luo Ruoxin juga melirik pedangnya sebelum mengirim pesan telepati ke Zhang Xuan. "Ini adalah artefak Sage Hebat, tapi karena pernah digunakan oleh Petapa Kuno Zi Rong, kekuatannya sebanding dengan sebagian besar artefak Setengah-Kuno Sage … Bisa dikatakan, itu tidak ada artinya untuk bersaing dengan Tombak Ilahi Tulang Naga Anda."

"Un!" Zhang Xuan mengangguk.

Itu terlalu jauh baginya untuk bersentuhan dengannya, membuatnya mustahil baginya untuk secara akurat mengukur peringkat pedang yang sebenarnya. Namun demikian, dengan mata ketajamannya saat ini, dia bisa mengatakan bahwa itu adalah senjata yang tangguh, meskipun jauh di bawah Tombak Ilahi Tulang Naga miliknya.

Bagaimanapun, Tombak Ilahi Tulang Naga adalah senjata yang digunakan Sage Kuno Ran Qiu di puncaknya. Kembali ke era kuno, tidak ada orang yang tidak akan gemetar di hadapan Tombak Ilahi Tulang Naga! Jadi, bagaimana mungkin pedang yang hanya digunakan oleh Petapa Kuno Zi Rong sebelumnya cocok dengannya?

Luo Ganzhen mengamati kerumunan dan menyatakan dengan keras, "Keturunan dari Klan Luo, Penatua Nangong dari Ratusan Sekolah Filsuf telah membawa murid-muridnya ke sini untuk menantang anggota Klan Luo kami untuk duel seni spasial. Selama Anda berusia di bawah seratus tahun, Anda berhak untuk menantang mereka. Apakah ada orang yang ingin menantang tamu kita di sini? "

Suaranya terdengar tenang di permukaan, tetapi Zhang Xuan bisa mendeteksi nada marah di bawah eksterior yang tenang.

Sepertinya meskipun harta yang ditawarkan oleh Ratusan Sekolah Filsuf, dia tidak berniat untuk menerima duel. Kemungkinan besar, kelompok dari Hundred Schools of Philosophers telah melakukan pemerasan untuk memaksa Luo Clan melakukan perintah mereka.

Mempertimbangkan bagaimana Klan Luo menderita kemunduran besar, mereka memang tidak dalam posisi untuk berbenturan dengan Ratusan Sekolah Filsuf saat ini.

"Izinkan saya untuk menguji kekuatan tamu kita di sini!" Dengan teriakan nyaring, sesosok melompat ke platform tinggi di tengah.

Menatap ke atas, Zhang Xuan melihat bahwa orang yang mengajukan diri tidak lain adalah Luo Xuanqing.

"Aku akan menghadapi mereka juga!"

"Aku juga bersedia mencobanya!"

"Mereka mungkin tamu kita, tapi bukankah mereka terlalu kurang ajar untuk menantang Klan Luo kita dalam duel seni spasial? Huh, itu tidak berbeda dengan mendekati kematian! "

…

Tiga pria muda lainnya melompat ke platform yang ditinggikan di tengah.

Mereka semua adalah ahli muda dari Klan Luo, dan masing-masing dari mereka memancarkan aura yang kuat. Faktanya, dua dari mereka telah mencapai puncak Saint 9-dan, seperti Zhang Xuan, dan mereka sudah melayani sebagai tetua di Klan Luo.

"Sangat baik!" Melihat anak buah mereka telah melangkah ke tantangan, Luo Ganzhen mengangguk setuju.

Dia mengalihkan pandangannya ke Nangong Yuanfeng dan berkata, "Elder Nangong, apa yang Anda usulkan untuk format duel seni spasial?"