Library of Heaven's Path – Chapter 161

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 161

Chapter 161: Naga Melintasi Ganda

Penerjemah: Editor StarveCleric: GaiaNove

Hualala!

Zhang Xuan berhenti.

Meskipun Tuan Lu Chen memiliki banyak koleksi buku, Zhang Xuan berhasil membolak-balik semuanya dalam dua jam. Puluhan ribu buku yang identik dengan yang ada di rak buku telah muncul di perpustakaan di benaknya.

《Pengenalan Lukisan Dasar》, 《Koleksi Lengkap Teknik Melukis》, 《Koleksi Matahari Terbenam》 …

Seperti yang diharapkan dari seorang ahli seni lukis, hampir semua buku tentang lukisan di Kerajaan Tianxuan dapat ditemukan di ruang kerjanya. Ia bahkan memiliki beberapa ratus buku koleksi eksklusif, yang sulit ditemukan di pasaran.

Pelukis ulung lainnya tidak akan bisa mencapai prestasi seperti itu. Karena bimbingannya kepada Kaisar Shen Zhui, Kaisar Shen Zhui menyuruh anak buahnya mengumpulkan koleksi ini untuknya.

"Seharusnya cukup dengan buku-buku ini!"

Setelah mencetak semua buku di kepalanya, Zhang Xuan berhenti. Dengan sentakan pikirannya, dia bergumam di kepalanya, "Versi yang benar!"

Huala!

Ayat-ayat yang benar dari buku-buku yang tak terhitung banyaknya digali dan disusun menjadi sebuah buku yang sama sekali baru.

Zhang Xuan membuka buku itu dan mulai membacanya.

"Lukisan bisa dikategorikan dalam gambar dan kaligrafi. Itu dapat membebaskan seseorang dari ketidaksabarannya, memungkinkan seseorang untuk mencapai keadaan pikiran yang tenang… "

Pengenalannya terutama pada pemahaman seseorang tentang seni lukis. Setelah itu, dijelaskan secara rinci tentang bagaimana seseorang harus memegang kuas, bagaimana seharusnya seseorang menulis kata-kata, dan bagaimana cara mengisi warna.

Semua pekerjaan memiliki teknik untuk mereka, dan lukisan juga tidak terkecuali. Meskipun itu membutuhkan ketekunan di pihak seseorang, jika seseorang memiliki seorang guru yang baik untuk menunjukkan jalan yang benar, ia akan dapat menghindari kesalahan umum dan meningkat dengan cepat.

Perpustakaan ini telah mengumpulkan esensi seni lukis dari puluhan ribu buku lukisan menjadi satu buku pamungkas. Dengan kata lain, itu adalah buku yang menunjuk langsung ke puncak; tidak ada rute melengkung yang harus diambil sama sekali selama orang mempelajarinya dengan saksama. Pemahaman Zhang Xuan tentang lukisan meningkat dengan sangat pesat.

Dengan tenang berdiri di tempat, dia perlahan membaca halaman manual.

Setelah periode waktu yang tidak diketahui, dia tiba-tiba membuka matanya. Segera, dia melihat sepasang mata hitam di depannya.

"AH…"

Pemilik sepasang mata itu menganggap perilaku Zhang Xuan aneh dan sedang belajar untuk melihat apa yang salah dengannya ketika mata Zhang Xuan tiba-tiba terbuka. Karena terkejut, dia berteriak dan melompat mundur.

"Tuan Lu Chen?"

Baru kemudian Zhang Xuan melihat dengan jelas penampilan orang itu. Itu adalah Tuan Lu Chen.

Pelukis ahli memandang Zhang Xuan dengan waspada, seolah-olah dia adalah sejenis binatang purba.

"Apa yang salah?"

Setelah melihat reaksinya, Zhang Xuan bingung.

Bukannya aku akan membunuhmu, apa maksudmu dengan bersikap seperti ini?

"Kamu… tidak mencapai terobosan, kan?"

Tuan Lu Chen bertanya dengan hati-hati.

"Penerobosan? Saya tidak! " Zhang Xuan bingung

"Itu bagus…" Tuan Lu Chen jelas masih trauma dengan kejadian sebelumnya. Sambil menghela nafas lega, dia melanjutkan, "Melihat kamu berada di ruangan untuk waktu yang lama, aku masuk untuk melihat …"

Awalnya, dia mengira Zhang Xuan akan keluar dalam sepuluh menit atau lebih setelah melihat-lihat beberapa buku. Dia tidak menyangka bahwa perjalanan tunggal ini akan memakan waktu empat jam berturut-turut. Tidak bisa menunggu lebih lama lagi, dia masuk untuk melihat-lihat.

Ketika dia masuk ke ruang kerja, dia melihat pihak lain berdiri di depan rak buku dengan mata tertutup, seolah-olah dia sedang tidur.

Dia tiba-tiba teringat … Sebelumnya, setelah membaca beberapa buku, dia menutup matanya dan menjadi linglung. Setelah itu, ruang kerjanya hancur dan dia terlempar kemana-mana, hampir padam nyawanya yang berharga. Kalau begitu… Tidak ada lagi.

Kali ini… Tidak mungkin hal yang sama juga terjadi…

Tepat ketika dia berkonflik tentang apa yang harus dia lakukan, pihak lain tiba-tiba membuka matanya. Sejujurnya, butuh seluruh keberaniannya untuk tetap berada di ruangan ini.

"Bagaimana bisa menembus batasan seseorang semudah itu?"

Setelah melihat tampangnya yang waspada, Zhang Xuan segera menyadari dan menggelengkan kepalanya dengan senyum pahit.

Adalah satu hal jika Zhang Xuan tidak mengucapkan kata-kata itu, tetapi setelah mendengar kata-kata itu, Tuan Lu Chen merasakan sakit yang tumpul di dadanya dan mulutnya bergerak-gerak dengan intens.

Tidak mudah?

Bukankah kamu mencapai terobosan semudah itu sebelumnya?

Faktanya, Anda mencapai terobosan yang terlalu besar sehingga Anda tidak dapat beradaptasi dengan kekuatan Anda … Jika bukan karena fakta bahwa saya telah berkultivasi sedikit, saya mungkin sudah mati di tempat …

Semakin dia memikirkannya, semakin dia merasa tertekan. Lupakan, ada baiknya Anda tidak mencapai terobosan di sini kali ini. Kalau tidak… Saya benar-benar mempertimbangkan apakah saya harus melarang Anda dari studi saya secara permanen…

"Bagaimana, apakah kamu sudah selesai menyesuaikan keadaan pikiranmu?" Lu Chen mengubah topik pembicaraan.

"Aku kira-kira di sana, ayo keluar!" Zhang Xuan mengangguk.

Kembali ke ruang tunggu, dia melihat Huang Yu dan Bai Xun menatapnya keluar. Untuk berpikir bahwa dia akan menghabiskan empat jam penuh hanya untuk menyesuaikan keadaan pikirannya, itu benar-benar tak terbayangkan.

"Bagaimana itu?"

Kulit Tuan Yuanyu tampak mengerikan.

Rencana awalnya adalah mengunjungi Guru Guru Yang Xuan sore itu, namun orang ini menyesuaikan keadaannya sampai matahari akan terbenam di cakrawala. Seiring dengan dugaan sebelumnya, dia sudah bisa dianggap sangat sabar karena tidak langsung pergi.

"Er… aku siap!"

Melihat tatapan semua orang yang menembaki dia, Zhang Xuan merasa bersalah dan malu.

"Kamu harus mulai menggambar!" Merasakan suasana berubah serba salah, Tuan Lu Chen buru-buru menunjuk Zhang Xuan ke depan.

"Un!" Dengan cepat menelusuri teknik melukis yang direkam dalam manual Jalan Surga sekali lagi, Zhang Xuan berjalan maju ke meja dan dengan santai mengambil kuas.

Setelah melihat Zhang Xuan akan melukis, ketertarikan Huang Yu dan Bai Xun terusik dan mereka buru-buru melihatnya dengan penuh semangat.

Mereka penasaran untuk melihat jenis mahakarya apa yang bisa dibuat oleh Tuan Zhang ini setelah menyesuaikan keadaan pikirannya untuk jangka waktu yang lama.

Bahkan Tuan Yuanyu tidak bisa tidak memperhatikan. Jika orang itu benar-benar mencoba menipu semua orang di sini dengan membuat pertunjukan, dia akan menghukumnya secara pribadi …

Tepat ketika mata semua orang menatapnya dengan saksama, Zhang Xuan ragu-ragu sejenak sebelum bertanya, "Tuan Lu, apakah Anda memiliki kertas tambahan? Saya ingin menguji kuasnya dulu. "

Melukis tidak seperti teknik kultivasi di mana seseorang hanya perlu mengedarkan zhenqi ke seluruh tubuh untuk mulai bertarung. Terlepas dari seberapa banyak seseorang mengetahui tentang lukisan, seseorang harus mencobanya terlebih dahulu dengan tubuhnya sendiri terlebih dahulu.

Dia belum pernah menggambar atau menggunakan kuas sebelumnya. Dia harus terlebih dahulu mencoba kekakuan kuas dan seberapa dalam warnanya saat dicetak di atas kertas sebelum dia bisa mulai melukis.

Itu juga karena alasan yang sama mengapa dia tidak dapat menjadi apoteker sejati dengan cepat meskipun membaca begitu banyak buku tentang penempaan pil.

Penempaan pil membutuhkan banyak latihan sedangkan menggambar berfokus pada keadaan pikiran seseorang. Bahkan jika keahlian seseorang kurang, jika ada jiwa dalam lukisan mereka, itu tetap akan menjadi karya yang mengesankan.

"Cobalah!" Ekspresi Master Yuanyu semakin gelap.

Jika pihak lain benar-benar seorang ahli pelukis, mengapa dia perlu mencoba kuas?

Dia jelas mencoba untuk menarik semuanya.

Hmph, seret selama yang kamu mau. Sebentar lagi, saya akan melihat alasan apa yang bisa Anda berikan.

Tanpa menyadari tatapan aneh yang ditembak Master Yuanyu padanya, Zhang Xuan mengambil kuas, mengoleskan ke cat air dan menggambar beberapa sapuan di atas kertas. Kemudian, dia mengambil kuas lain, mengoleskannya dengan air dan dengan santai mengecat warnanya.

"Teknik penyebaran warna paling dasar? Harus menguji bahkan ini … Tidak mungkin Tuan Zhang sedang melukis untuk pertama kalinya? "

Melihat tindakannya, Huang Yu tanpa sadar bergumam.

Penyebaran cat adalah salah satu teknik paling dasar dalam melukis. Singkatnya, seseorang menggunakan air untuk menyebarkan cat di atas kanvas, menciptakan efek warna yang perlahan meringankan di kejauhan. Ini seperti Long Fist dalam seni bela diri, tidak ada satu orang pun yang mampu melukis yang tidak mengetahuinya …

Orang lain biasanya hanya menguji kekakuan kuas dan kedalaman warnanya. Namun, orang ini mencoba setiap teknik dalam buku itu, seolah-olah seperti bayi yang penasaran yang baru pertama kali berhubungan dengan dunia.

Ekspresi sembelit muncul di wajah semua orang.

Saudaraku, kami telah menunggu beberapa jam untukmu. Bisakah kamu lebih cepat?

Jika ini terus berlanjut, saya mungkin akan mati karena usia tua sebelum saya dapat melihat lukisan Anda.

"Ketika saya pertama kali melakukan kontak dengan sikat, saya pikir saya juga seperti itu, ingin mencoba segalanya padahal sebenarnya … saya tidak tahu apa-apa …" Bai Xun ragu. Bahkan dia tahu ada sesuatu yang salah.

Watak Tuan Lu dan Tuan Yuanyu berubah pada saat mereka mengambil kuas, seolah-olah seorang pendekar pedang telah mengambil pedangnya. Kamu… Apa yang kamu lakukan?

Meskipun Master Zhang yang dia hormati memiliki postur yang benar dalam memegang kuas, gerakannya kaku dan terkekang, seolah-olah ini adalah pertama kalinya dia memegang kuas.

Jangan bilang bahwa ‘masuk ke negara bagian dengan melihat-lihat buku’ sebenarnya adalah alasan untuk belajar melukis?

Bahkan Tuan Lu Chen bingung. Dia benar-benar tidak tahu apa yang sedang dilakukan Zhang Xuan.

"Saya siap!"

Setelah mengambil waktu sejenak untuk beradaptasi dengan kuas, Zhang Xuan dapat merasakan bahwa gerakan dan pengetahuan di kepalanya akhirnya selaras, dan dia menghela nafas lega.

"Kalau begitu… Kamu harus mulai!"

Melihat dia berhenti, Tuan Lu Chen dengan cepat berkata sebelum orang itu sebelum dia bisa melakukan apapun.

Untungnya, Zhang Xuan hanya menganggukkan kepalanya dan berjalan maju ke selembar kertas bersih. Dengan jentikan jarinya, sebuah kuas terlempar ke udara, yang dia tangkap dan usapkan ke tinta. Pada saat yang sama, dia dengan lembut meraih sikat lain dengan tangannya yang lain.

Hualala!

Kedua kuas mulai terbang di sekitar kertas seolah-olah mereka memiliki nyawa sendiri. Sebuah lukisan perlahan muncul di atas lembaran kosong yang semula.

"Ini adalah… Naga Melintasi Ganda?"

Setelah menyaksikan pemandangan itu, Tuan Yuanyu, yang bermaksud untuk mengeksposnya atas penipuannya, melebarkan matanya karena terkejut.

Tubuh Tuan Lu Chen bergoyang dan hampir pingsan.

Apa itu Naga Melintasi Ganda?

Melihat ekspresi heran dari dua tuan, Bai Xun tidak bisa menahan untuk bertanya.

"Biasanya, saat kita menggambar, kita sering menggunakan hanya satu kuas untuk membuat garis kasar sebelum menambahkan warna!" Lu Chen menjelaskan.

Huang Yu dan Bai Xun mengangguk.

Dalam beberapa minggu terakhir, mereka bersentuhan dengan seni lukis dan mempelajari langkah-langkah dasar yang biasa dilakukan seseorang saat melukis sebuah gambar. Seseorang biasanya membuat garis kasar terlebih dahulu sebelum melanjutkan untuk menambahkan tinta dan warna secara detail.

"Ini seperti membangun rumah. Seseorang memulai dengan membuat perancah sebelum menambahkan bahan ke dalamnya. Meskipun hal ini menciptakan fondasi yang kokoh untuk lukisan, ini membuat proses melukis menjadi sangat lambat dan melelahkan! "

Guru Lu Chen melanjutkan, "Jadi, untuk mempercepat prosesnya, beberapa pelukis luar biasa menciptakan teknik melukis Naga Melintasi Ganda ini. Persis seperti namanya, sang pelukis mengalihkan perhatiannya untuk mengerjakan dua tugas sekaligus. Kedua tangannya akan menjadi entitas yang sepenuhnya terpisah, dimulai dari kiri dan kanan kertas secara bersamaan. Tanpa membangun garis besar gambar, pelukis melukis sesuai dengan konsep yang ada dalam pikirannya dan… bila dua kuas bertemu satu sama lain, lukisan itu akan selesai! "

"Dengan melakukan itu, durasi pengecatan dapat ditingkatkan lebih dari satu kali lipat, tetapi tingkat kesulitannya sangat tinggi!"

"Pertama, seseorang perlu memiliki gambaran yang jelas tentang apa yang akan dimiliki gambar mereka, dan ini termasuk detail yang sangat kecil. Kedua, seseorang harus dapat sepenuhnya memutuskan pikiran mereka menjadi dua dan melakukan banyak tugas tanpa membuat satu kesalahan pun. Akhirnya, seseorang harus sangat jelas tentang pewarnaan gambar. Hanya dengan begitu tidak akan ada masalah ketika kedua sisi lukisan itu bertemu … "

"Sejujurnya, ini adalah teknik tingkat tinggi. Bahkan Brother Yuanyu dan saya tidak mampu melakukannya … "

Pada titik ini, Tuan Lu Chen menggelengkan kepalanya. Ketidakpercayaan masih terlihat di wajah lamanya.

Seseorang membutuhkan keyakinan mutlak untuk menyelesaikan lukisan dengan menggunakan teknik Naga Melintasi Ganda ini. Tanpa beberapa dekade latihan, mustahil menguasai teknik ini. Namun, Zhang Xuan dengan santai menunjukkan keterampilan seperti itu …

Bisakah hal-hal menjadi lebih dibesar-besarkan?

"Singkirkan keterkejutanmu untuk saat ini. Metode melukis semacam ini perlu bersatu sempurna di tengah sebelum bisa dianggap sukses. Jika gagal, seluruh lukisan bisa hancur! "

Pulih dari keterkejutan, Tuan Yuanyu menderu.

Memang benar bahwa Naga Melintasi Ganda adalah teknik yang luar biasa, tetapi terlepas dari seberapa baik seseorang menggambar di kedua sisi lukisan, jika tidak bisa bersatu menjadi satu, itu akan berakhir dengan kegagalan.

Menggunakan konstruksi rumah sebagai analogi sekali lagi, bahkan jika kedua belah pihak menggunakan teknologi yang sangat canggih untuk membangun rumah yang sangat tahan banting, bahkan seorang Petarung 6-dan tidak dapat menghancurkannya, jika pada akhirnya … kedua ujungnya gagal untuk terhubung dengan sempurna, konstruksi tersebut masih akan dianggap gagal!