Library of Heaven's Path – Chapter 1610

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1610

Chapter 1610: Bagian Atas Spasial Tidak Akan Berhenti

Siapa orang itu?

"Saya tidak punya ide!"

"Saya tidak ingat pernah melihat wajah seperti itu sebelumnya. Dia mungkin dari keluarga sampingan, kan? "

"Aku kenal sebagian besar individu yang lebih terkenal dari keluarga sampingan, tapi wajahnya tidak terlihat familier … Kenapa dia berlari saat ini?"

"Aku tidak tahu itu, tapi dia sepertinya tidak terlalu lemah. Mungkin, dia mungkin bisa melakukan sesuatu! "

…

Melihat seorang pria paruh baya muncul entah dari mana, keributan besar terjadi di bawah panggung. Semua orang saling memandang dengan bingung, tidak yakin apa yang sedang terjadi.

Sebagian besar tokoh penting di keluarga sampingan cenderung mengenal satu sama lain, tetapi penampilan pria paruh baya itu tampaknya tidak mengingatkan siapa pun. Yang mengejutkan, ternyata tidak ada yang mengenalinya sama sekali!

"Kamu adalah…?" Luo Ganzhen bertanya dengan cemberut.

"Saya Luo Tianya, kerabat jauh dari Klan Luo. Saya tidak sering berada di klan, jadi wajar jika Anda tidak mengenali saya, wakil kepala klan! " Zhang Xuan menggenggam tinjunya dan melaporkan.

Karena dia ada di sana untuk memberi kompensasi kepada Klan Luo, ini adalah kesempatan bagus untuk memulihkan reputasi Klan Luo.

Jadi, setelah mendengar kata-kata Nangong Yuanfeng, dia tidak ragu-ragu sebelum melompat ke kanan.

Luo Tianya? Luo Ganzhen melirik ke arah Tetua Pertama Luo Qingchen, hanya untuk melihat bahwa yang terakhir sama-sama bingung.

Sepertinya bahkan Elder Pertama tidak menyadari siapa pihak lain itu.

Luo Qingchen menatap pria paruh baya di hadapannya untuk waktu yang lama, tetapi dia menemukan bahwa dia tidak dapat mengidentifikasi pihak lain, jadi dia hanya bisa menanggapi dengan tawa canggung. "Warisan Luo Clan telah diturunkan selama puluhan ribu tahun, dan keturunannya telah menyebar jauh dan luas di seluruh Benua Guru Guru. Tidak ada buku silsilah untuk keluarga sampingan, jadi tidak ada cara untuk mengkonfirmasi identitasnya secara pasti. Namun demikian, kami tidak dapat menyangkal kemungkinan bahwa mungkin ada anggota keluarga sampingan yang telah bekerja keras dan naik dengan kemampuannya sendiri… "

Ini adalah masalah yang muncul ketika klan menjadi terlalu besar. Setiap tahun, akan ada banyak murid yang keluar untuk menjelajah dunia, dan tidak ada yang bisa menjamin bahwa mereka tidak akan berselingkuh di luar. Jika mereka memiliki keturunan, akan sulit untuk mengetahui apakah orang itu benar-benar anggota Klan Luo tanpa memeriksa garis keturunan mereka.

"Un!" Memahami logika ini, Luo Ganzhen menggelengkan kepalanya tanpa daya sebelum kembali ke pria di depannya. "Tianya, aku mengerti keinginanmu untuk membela klan, tapi mereka adalah ahli dari Ratusan Sekolah Filsuf, dan topik duelnya adalah pemahaman tentang hukum spasial. Ini bukan masalah yang bisa diselesaikan hanya dengan kekuatan semata… "

Sejujurnya, dia tidak berpikir bahwa kemungkinan anggota keluarga sampingan akan mampu mengalahkan Ratusan Sekolah Filsuf.

Bahkan Luo Xuanqing, yang membanggakan salah satu garis keturunan Luo Clan yang paling murni, akhirnya menderita kerugian yang tragis, jadi dia tidak berani berharap bahwa anggota keluarga sampingan benar-benar dapat mencapai kemenangan.

"Mengapa Anda tidak mengizinkan saya untuk mencobanya? Aku adalah anggota keluarga sampingan, jadi bahkan jika aku kalah, itu tidak akan membuat malu Klan Luo! " Zhang Xuan berkata.

Luo Ganzhen merenung secara mendalam.

Pihak lainnya benar. Mereka sudah cukup mempermalukan diri mereka sendiri seperti itu, jadi bahkan jika anggota lain dari keluarga sampingan kalah dalam duel, itu tidak akan benar-benar memperburuk keadaan mereka.

Kebetulan juga mereka perlu mengulur waktu agar putrinya bisa sampai di sana.

"Baiklah kalau begitu!" Luo Ganzhen mengangguk. Beralih ke Nangong Yuanfeng, dia berkata, "Elder Nangong, Luo Tianya di sini ingin menantang muridmu …"

Tapi sebelum Nangong Yuanfeng bisa mengucapkan sepatah kata pun, Mo-er sudah berseru dengan sangat jijik, "Tantangan? Anda ingin kami melawan keturunan keluarga sampingan dari Klan Luo? "

Sepertinya Klan Luo benar-benar putus asa sehingga mereka akan mencengkeram setiap sedotan yang mereka miliki!

Alis Nangong Yuanfeng juga terangkat karena ketidaksenangan. "Darah dari Petapa Kuno Zi Rong mengalir melalui pembuluh darah dari keturunan Klan Nangong kita. Aturan kesopanan dari Kong shi menyatakan bahwa seseorang harus menghormati tamu dengan sopan dan hormat. Apakah menurutmu pantas bagi anggota keluarga sampingan Luo Clan untuk menantang kita, atau apakah Luo Clan mencoba mempermalukan kita melalui ini? "

Bahkan anggota inti tidak cocok untuk mereka, jadi untuk menemukan siapa pun dari keluarga sampingan untuk menantang mereka … Klan Luo benar-benar tidak menganggap mereka serius!

"Menghina?" Sebelum Luo Ganzhen dapat menanggapi kata-kata itu, Zhang Xuan telah menggelengkan kepalanya dan berkata dengan nada menghina, "Kamu benar-benar memiliki pandangan yang luar biasa! Jangan khawatir, sekelompok orang lemah sepertimu tidak layak aku melakukan cara untuk mempermalukanku! "

"Kamu …" Tidak mengharapkan untuk dibenci oleh hanya keturunan dari keluarga sampingan, Nangong Yuanfeng menyipitkan matanya mengancam.

"Jika kamu tidak berani bertarung melawanku, katakan saja. Tidak perlu menemukan begitu banyak alasan! " Zhang Xuan meletakkan tangannya di belakang punggung dan berbicara dengan acuh tak acuh.

Arogansi orang bodoh! Mo-er mendengus dengan dingin.

Adalah satu hal bagi keturunan dari Ratusan Sekolah Filsuf seperti mereka untuk turun ke tempat terpencil seperti ini, tetapi untuk berpikir bahwa orang-orang dusun pedesaan ini masih berani mengatakan kata-kata seperti itu kepada mereka! Apakah orang itu benar-benar tidak tahu betapa tidak pentingnya dia di hadapan mereka?

Mo-er bukanlah satu-satunya yang memiliki pemikiran seperti itu. Di sampingnya, Luo Ganzhen juga mencengkeram dahinya dengan sedih.

Apakah anggota keluarga sampingan ini benar-benar tidak mengetahui arti dari istilah ‘Ratusan Sekolah Filsuf’ di Benua Guru Besar?

Kalau tidak, bagaimana dia bisa memaksa dirinya untuk mengucapkan kata-kata konyol seperti itu?

Dia benar-benar tidak tahu malu seperti Zhang Xuan itu! Luo Xuanqing mendengus dengan dingin di dalam.

Sebagai mantan teman Zhang Xuan, saya telah melihat betapa tidak memalukannya pria itu … Namun, sama tidak tahu malu apa pun dengan pria itu, dia memiliki kemampuan untuk mendukungnya. Adapun bagi Anda… apakah baik bagi Anda untuk mengatakan kata-kata seperti itu?

Meskipun Mo-er sangat marah sehingga dia bisa membunuh, dia masih harus menjaga reputasi Seratus Sekolah Filsuf, jadi dia menunjuk ke Top Tata Ruang di samping dan berkata, "Baik, aku akan berduel bersamamu jika kamu suka. Namun, Anda setidaknya harus menunjukkan bahwa Anda memiliki kualifikasi untuk menantang saya terlebih dahulu. Jika Anda setidaknya bisa membuat Puncak Tata Ruang ini berdiri, saya akan memberi Anda kesempatan! "

"Kamu ingin aku membuatnya berdiri?" Zhang Xuan bertanya sambil melirik Spasial Top. Tiba-tiba, atasan bermalas-malasan itu tiba-tiba muncul dan mulai berputar tanpa henti, seolah-olah takut akan mati jika itu menunjukkan sedikit saja kelambanan. "Apakah maksudmu seperti ini?"

Mo-er menggosok matanya karena tidak percaya.

Dengan kemahirannya saat ini, yang paling bisa dia lakukan adalah menjadi yang teratas untuk berdiri. Dia masih belum bisa membuatnya berputar. Faktanya, satu-satunya orang yang mampu melakukannya adalah gurunya, Nangong Yuanfeng. Meski begitu, gurunya masih harus berusaha keras. Namun, agar Spasial Top mulai berputar hanya dari pandangan…

Apakah orang itu menembakkan laser dari matanya atau sesuatu?

Nangong Yuanfeng sama tercengangnya dengan kejadian mendadak itu.

Dia mengira ini adalah drama yang dipentaskan oleh Luo Ganzhen untuk mengurangi duel ini menjadi lelucon, tetapi setelah menyaksikan pemandangan ini, menjadi jelas baginya bahwa pria paruh baya yang tampak tidak mencolok itu sebenarnya adalah seorang ahli sejati.

Pada saat yang sama, Luo Ganzhen, Luo Xuanqing, dan anggota Klan Luo menatap pemandangan itu dengan mulut ternganga, hampir seolah-olah mereka telah melihat hantu.

"Mungkinkah …" Luo Ganzhen tiba-tiba memikirkan sesuatu, dan dia dengan cepat mengalihkan pandangannya ke arah Elder Pertama Luo Qingchen.

"Sepertinya itu masalahnya. Selain orang yang telah memahami Intisari Tata Ruang dari Penyegelan, saya benar-benar tidak dapat memikirkan orang lain yang memiliki kemampuan untuk membuat putaran Puncak Tata Ruang seperti itu! " Luo Qingchen mengangguk.

"Kami telah mencarinya di antara anggota klan dalam … tapi siapa sangka dia berasal dari keluarga sampingan yang jauh!" Wajah Luo Ganzhen memerah karena gelisah.

Dia sudah memutuskan dirinya untuk menghadapi kerugian yang tragis, dan dia berpikir bahwa Luo Clan akan benar-benar dipermalukan. Bahkan dalam mimpi terliarnya pun dia tidak dapat membayangkan bahwa ahli anonim yang mereka cari selama ini akan muncul pada saat genting ini untuk menyelamatkan mereka dari krisis!

Selain itu, pihak lain adalah anggota dari keluarga sampingan jauh yang bahkan tidak dikenali oleh Tetua Pertama!

” Saya benar-benar meremehkan Luo Clan. Sepertinya mereka masih memiliki banyak ahli hebat yang tersembunyi di antara mereka … "

Menarik napas dalam-dalam, Nangong Yuanfeng menahan keheranannya dan menginstruksikan, "Mo-er, kamu harus melangkah dengan hati-hati. Pemahamannya tentang hukum spasial pasti jauh di bawah Anda! "

"Ya Guru!" Mengetahui bahwa pria paruh baya yang berdiri di depannya juga bukan target yang mudah untuk dihadapi, Mo-er dengan cepat menelan kepuasannya saat dia berjalan kembali ke tengah platform yang ditinggikan. Dia menggenggam tinjunya dan membungkuk, "Jangan ragu untuk memilih format duelmu!"

Format duelnya? Dengan tangan masih di belakang punggungnya, mengambil posisi yang tampaknya tidak dijaga, Zhang Xuan melirik Mo-er tanpa ekspresi dan berkata, "Apa menurutmu kamu layak untuk berduel denganku?"

"Kamu …" Wajah Mo-er memerah karena marah.

"Biarkan orang tua itu menghadapiku sendiri, atau jika kamu masih merasa itu tidak masuk akal, aku akan mengizinkan kalian berlima untuk datang padaku bersama," kata Zhang Xuan dengan tenang.