Library of Heaven's Path – Chapter 1616

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1616

Chapter 1616: Kekuatan Luo Qiqi

Merasakan tekanan besar yang datang dari bola berputar di depan mereka, Nangong Yuanfeng bertanya dengan hati-hati, "Siapa kamu?"

Wanita muda di depan mereka tampaknya tidak memiliki tingkat kultivasi yang terlalu tinggi, tetapi bola yang berputar di depannya menimbulkan sensasi mengental darah di dalam dirinya. Dia bisa merasakan bahwa bola itu memiliki yurisdiksi absolut di luar angkasa.

Biasanya, wanita muda itu seharusnya tidak dapat mengendalikan bola karena keterbatasan kultivasinya, tetapi untuk beberapa alasan, bola tersebut tampak selaras sempurna dengan wanita muda itu, hampir seolah-olah mereka membentuk satu kesatuan yang lengkap.

Dia secara naluriah tahu lebih baik untuk tidak meremehkan wanita muda yang berdiri di hadapannya.

Sebuah pikiran muncul di benaknya, dan Nangong Mo dengan cepat berseru, "Guru, dia mungkin adalah putri kecil Klan Luo!"

"Putri kecil? Anda adalah Luo Yuxin? " Nangong Yuanfeng mengepalkan tinjunya erat-erat.

Dia telah mendengar bahwa Luo Clan memiliki seorang putri kecil yang sangat berbakat, tetapi karena dia belum pernah bertemu dengannya sebelumnya, dia memutuskan untuk mengabaikannya sebagai rumor. Siapa yang mengira bahwa pihak lain benar-benar akan datang jauh-jauh ke sini untuk menghentikan mereka? Mungkinkah pihak lain berpikir bahwa dia akan dapat menghentikan mereka dengan kekuatan pribadinya?

"Luo Yuxin? Anda mungkin benar, tapi mulai hari ini, nama saya… Luo Qiqi! " wanita muda itu menjawab.

Selama ini, nama aslinya adalah Luo Yuxin. Luo Qiqi hanyalah alias lain yang dia lewati setelah dia kehilangan ingatannya saat menyegel kultivasinya.

"Tidak peduli siapa namamu, masalah dengan Klan Luo telah diselesaikan. Kami telah mengakui kekalahan dan memberi kompensasi kepada Klan Luo dengan artefak Sage Hebat. Bolehkah saya tahu apa yang Anda maksud dengan menghentikan kami di sini? " Nangong Yuanfeng bertanya dengan cemberut tidak senang.

"Apa yang saya maksud?" Alis Luo Qiqi terangkat. "Mari berhenti membuang-buang waktu dan selesaikan dan selesaikan!"

"Selesaikan dan selesaikan?" Nangong Yuanfeng tercengang.

"Jika kamu tidak akan bergerak, aku akan pergi dulu!" Luo Qiqi mendengus dengan dingin.

Bola di depannya bersenandung ringan, dan tiba-tiba, tubuhnya muncul di hadapan salah satu pemuda.

Peng!

Darah segar menyembur keluar dari mulut pemuda yang diserang itu, dan dia dipukul ke tanah. Sebelum ada yang bisa bereaksi, seseorang sudah terluka parah, dan dari kelihatannya, dia akan terbaring di tempat tidur setidaknya selama tiga sampai empat bulan.

"Penghinaan!"

Tidak mengharapkan wanita muda itu tiba-tiba menyerang mereka, wajah ketiga pemuda lainnya berubah menjadi sangat pucat. Mereka segera bergegas maju untuk menundukkan wanita muda itu.

Kekuatan yang sangat besar meledak dari tubuh mereka saat aura kuat mereka melonjak tepat ke langit yang tinggi. Dalam sekejap, serangan mereka telah mengunci wanita muda itu.

Meskipun melihat murid-muridnya melakukan gerakan terkuat mereka secara bersamaan, Nangong Yuanfeng sama sekali tidak merasa lega. Sebaliknya, matanya menyipit ngeri saat dia berteriak dengan cemas, "Jangan lakukan itu!"

Namun, itu sudah terlambat.

Peng! Peng! Peng!

Tiga gedebuk berturut-turut, dan ketiga pemuda itu sudah dipukul bahkan sebelum mereka bisa mengetahui apa yang sedang terjadi. Sama seperti pemuda pertama, mereka jatuh dengan keras ke tanah, tidak sadarkan diri dan terluka parah. Menilai dari tingkat kerusakan yang mereka alami, akan membutuhkan beberapa bulan perawatan sebelum mereka bisa kembali sehat.

"Kamu …" Nangong Yuanfeng hampir meledak. Dengan niat membunuh di musim dingin di matanya, dia memelototi wanita muda itu dan menggeram, "Apa yang kamu inginkan?"

"Seperti yang kubilang, jangan buang waktu satu sama lain. Buat perubahan Anda!" Wanita muda itu tidak mau repot menjelaskan dirinya kepada Nangong Yuanfeng.

Dengan ekspresi dingin di wajahnya, dia mengangkat kakinya dan mulai berjalan ke arahnya.

Gerakannya tidak terlalu cepat, mengingatkan pada jalan-jalan santai di taman, tapi setiap langkah yang dia ambil secara misterius menempuh jarak beberapa ratus meter. Sebelum Nangong Yuanfeng menyadarinya, dia sudah berdiri tepat di hadapannya.

Menyadari bahwa pemahaman pihak lain tentang hukum tata ruang sebenarnya jauh di atas miliknya, Nangong Yuanfeng merasakan rambutnya berdiri. Mengetahui bahwa dia berada dalam posisi yang sangat berbahaya, dia dengan cepat mengarahkan kekuatannya ke batas, menyebabkan aura luar biasa yang mengingatkan pada naga yang gigih untuk dicurahkan.

Seperti yang diharapkan dari seorang ahli dari Ratusan Sekolah Filsuf, keturunan dari Petapa Zi Rong Kuno! Saat bertarung dengan Zhang Xuan, dia harus menurunkan kultivasinya, jadi dia tidak dapat melakukan sebagian besar teknik pertempurannya. Namun, saat dia menggunakan kekuatan sejatinya pada saat ini, rasanya seakan seluruh dimensi gemetar di bawah dominasinya. Cahaya dunia telah dicuri, menjerumuskan lingkungan ke dalam kegelapan yang meresahkan.

Tidak hanya itu, udara di sekitar mereka juga seolah-olah telah dikeringkan, menciptakan ruang hampa di sekitarnya dan wanita muda itu.

"Segel!"

Tanpa sedikit pun gangguan dalam ekspresinya, Luo Qiqi mengangkat jarinya dengan tenang dan mengetuk area di depannya.

Huala!

Amukan Nangong Yuanfeng mungkin tiba-tiba berhenti di tempatnya, dan serangan telapak tangan yang dia lakukan juga membeku di udara, tidak dapat maju sama sekali.

Setelah itu, Luo Qiqi dengan santai menjentikkan jarinya.

Peng!

Nangong Yuanfeng segera dikirim terbang ke kejauhan. Darah merah tua memuntahkan tanpa henti dari mulutnya, dan kehilangan banyak darah menyebabkan wajahnya menjadi pucat menakutkan. Sekilas terlihat bahwa dia sudah menderita luka parah. Mereka mungkin tidak separah murid-muridnya, tapi bagaimanapun, dia butuh beberapa hari untuk sembuh total.

Dengan ketakutan terpantul di matanya, Nangong Yuanfeng memperhatikan wanita muda itu perlahan berjalan menjauh ke kejauhan dengan napas tertahan. Penampilannya yang menggairahkan dan jubahnya yang berkibar akan membuatnya tampak seperti dewa yang turun dari surga, tetapi setelah menyaksikan kekuatannya yang menakutkan, Nangong Yuanfeng tidak dapat menganggapnya sebagai sesuatu yang lebih dari iblis wanita.

Pada suatu saat, wanita muda itu tiba-tiba berhenti.

Tanpa menoleh, dia berkata, "Klan Luo mungkin tidak cocok untuk Seratus Sekolah Filsuf, tapi itu juga bukan kekuatan untuk dianggap enteng! Jika Anda ingin menantang Klan Luo lagi, ketahuilah bahwa Anda akan menjadikan saya musuh juga! "

Setelah mengatakan bagiannya, dia membuat lubang di angkasa dan melangkah ke celah spasial, menghilang dari tempatnya.

"Sungguh kekuatan mengerikan yang dia pegang! Bagaimana bisa ada seseorang yang sekuat itu di Guru Benua Benua? " Hanya setelah melihat siluet wanita muda itu lenyap dari pandangan, Nangong Yuanfeng berani mengatur napas dengan ketakutan.

Dia dengan cepat bergegas ke tanah untuk memberi makan para siswanya satu pil.

Memang benar bahwa Paviliun Guru Besar di Benua Guru Besar telah ditinggalkan oleh Kong shi, tetapi pada akhirnya, warisan yang mereka warisi dari Kong shi masih kalah dengan Ratusan Sekolah Filsuf, yang terdiri dari Kong shi. murid langsung.

Dalam arti tertentu, ini mirip dengan hubungan antara Zhang Xuan dan murid langsungnya berbeda dengan Fraksi Xuanxuan.

Dengan dibukanya Kuil Konfusius, Ratusan Sekolah Filsuf mereka telah memutuskan untuk kembali ke Guru Besar Benua dalam upaya untuk mengklaim harta di dalamnya. Mereka berpikir bahwa mereka seharusnya mampu menjulang di atas kekuatan utama dari Guru Besar Benua dan memaksa mereka untuk tunduk kepada mereka dengan mudah dengan kecakapan superior mereka, tetapi siapa yang bisa mengira bahwa bahkan satu Klan Luo akan menggunakan kehebatan yang begitu menakutkan!

Lebih penting lagi… wanita muda itu tampaknya belum berusia dua puluhan!

Untuk memiliki kekuatan seperti itu meski belum mencapai usia dua puluhan… Bakatnya bisa dikatakan setara dengan monster-monster dari Frontalisme Besar Konfusianisme!

"Luo Tianya dan Luo Qiqi … Guru Besar Benua benar-benar tidak selemah yang saya kira …" kata Nangong Yuanfeng dengan muram.

…

Guru, apa yang kita lakukan mulai sekarang?

Kira-kira setengah hari kemudian, salah satu siswa Nangong Yuanfeng akhirnya mendapatkan energi yang cukup untuk dapat berbicara. "Apakah kita masih menuju ke Klan Zhang?"

"Kita harus melakukan perjalanan ke sana pada akhirnya! Namun, mengingat keadaan kami saat ini, kami tidak akan bisa melakukannya sendiri! " Nangong Yuanfeng mengerutkan kening.

Butuh beberapa waktu bagi mereka untuk pulih ke puncaknya, dan meski begitu, tidak ada jaminan bahwa mereka akan bisa mendapatkan Jimat Surgawi Warisan dari Klan Zhang. Bagaimanapun, mereka tidak bisa begitu saja mengabaikan desas-desus bahwa mereka telah mendengar tentang keajaiban muda Klan Zhang lagi, terutama setelah mengalami kehebatan putri kecil Klan Luo secara pribadi.

Desas-desus mungkin hanya rumor, tetapi jika rumor tentang kekuatan luar biasa yang dimiliki oleh putri kecil itu benar, anak ajaib itu juga tidak mungkin menjadi orang lemah!

"Kalau begitu, Guru, apa yang ingin kamu lakukan?" pria muda itu bertanya dengan bingung.

"Kirim pesan ke Zhenqing laoshi  1  . Bukankah dia sudah lama ingin bersaing denganku? Biarkan dia bergerak dulu, dan kita akan menyaksikan di sampingnya. Jika kita dapat menemukan kartu truf yang dimiliki Klan Zhang, peluang kita untuk sukses akan lebih tinggi! Kami telah gagal memperoleh Jimat Surgawi dari Klan Luo, jadi kami tidak boleh gagal dengan Klan Zhang juga! " Nangong Yuanfeng mendengus dengan dingin.

Mendengar kata-kata itu, pemuda itu dengan cepat mengangguk dan mengeluarkan Token Giok Komunikasi miliknya. "Baiklah, saya akan mengirim pesan ke Zhenqing laoshi sekarang…"

‘Zhenqing laoshi’ yang dimaksud gurunya menggunakan nama lengkap Tantai Zhenqing, keturunan dari Petapa Kuno Zi Yu  2  .

"Un. Anda harus segera menyembuhkan dan mengkondisikan tubuh Anda sebelum Zhenqing dan yang lainnya sampai di sini. Jika tidak, mereka hanya akan mengejek kami sekali lagi, "kata Nangong Yuanfeng sebelum menutup matanya untuk fokus pada asimilasi energi obat untuk menyembuhkan luka-lukanya.

Muridnya juga dengan cepat mengalihkan perhatiannya untuk memulihkan diri.

Mereka mengira bahwa mereka akan dapat dengan mudah memaksa Klan Luo untuk melakukan penawaran mereka, tetapi harapan mereka jatuh datar.

Benua Guru Besar benar-benar telah banyak berubah.

Naga yang kuat dan harimau ganas bersembunyi di sekeliling, dan mereka mungkin bisa dihancurkan jika mereka lengah!