Library of Heaven's Path – Chapter 162

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 162

Chapter 162: Tingkat Kedua?

Penerjemah: Editor StarveCleric: GaiaNove

"Lebih jauh lagi, lukisan berputar di sekitar keadaan pikiran seseorang. Tanpa konsepsi artistik, tidak peduli seberapa jelas gambar seseorang, itu tidak berguna. Teknik Naga Melintasi Ganda secara paksa membagi lukisan menjadi dua bagian, menyebabkan perpecahan dalam konsepsi artistik … Jadi, bahkan jika kedua sisi cocok sempurna di tengah, akan sulit untuk mencapai tingkat ketiga. "

Tidak peduli seberapa baik tangan kiri dan kanan seseorang bisa berkoordinasi bersama, seseorang masih memisahkan lukisan itu menjadi dua. Jelas sekali bahwa konsepsi artistiknya akan kurang jika dibandingkan ketika seseorang hanya menggunakan satu tangan untuk keseluruhan lukisan.

"Memamerkan teknik melukisnya, tetapi melupakan tujuan awal melukis. Munafik!" Setelah menjelaskan, Tuan Yuanyu menggelengkan kepalanya.

Setelah keterkejutan awal, kesannya terhadap Zhang Xuan tidak hanya tidak membaik, bahkan memburuk.

Baginya, Zhang Xuan sombong dan tidak sopan. Dia tidak hanya membuat mereka menunggu ketika mereka setuju untuk mengadakan ujian pada siang hari, dia bahkan mengaku perlu menyesuaikan keadaan pikirannya sebelum melukis, menyeret masalah itu keluar selama empat jam berturut-turut. Dan sekarang, untuk memamerkan keterampilan melukisnya, dia memilih untuk memamerkan tekniknya daripada berfokus pada menciptakan karya terbaik yang dia bisa, kehilangan jiwa di balik karyanya.

Tanpa keadaan pikiran yang tenang dan damai, tetapi sebaliknya, niat untuk membuat kagum orang lain, tidak mungkin untuk menciptakan sebuah mahakarya tidak peduli seberapa terampilnya seseorang. Tidak mungkin orang seperti itu menjadi grandmaster.

"Kakak Zhang masih muda, dan itu normal jika dia ingin membuat orang lain terkesan …"

Guru Lu Chen memahami kepribadian jujur ​​dan langsung teman lamanya itu dan tersenyum pahit.

Dia adalah anak muda. Wajar jika ingin memamerkan tekniknya. Kita tidak bisa mengharapkan dia menjadi seperti kita, makhluk dengan setengah kaki sudah berada di kuburan.

"Menciptakan karya terbaik yang bisa dibuat seseorang adalah cara terbaik untuk mengesankan orang lain. Dual Traversing Dragon adalah sesuatu yang digunakan pengrajin pinggir jalan untuk memproduksi lukisan secara massal. Jika dia tidak menghentikan kebiasaannya ini, akan sulit baginya untuk mencapai hal-hal hebat di masa depan! "

Tuan Yuanyu berkata tanpa menahan sama sekali.

"Er…"

Mendengar evaluasinya, Huang Yu dan Bai Xun terdiam.

Keduanya tidak berpengalaman dan berwibawa di bidang seni lukis dibandingkan dengan sesepuh sebelumnya, sehingga tidak mampu menyangkal perkataannya.

Saat Lu Chen ingin mengatakan sesuatu, suara Bai Xun terdengar.

"Lihat, dia mulai menghubungkan kedua ujungnya…"

Perhatian kerumunan beralih ke lukisan itu dan persis seperti yang dikatakan Bai Xun, kuas Zhang Xuan menyatu, mulai menghubungkan kedua sisi lukisan.

"Ini… dia tidak mungkin menghubungkan mereka!"

Melihat sekilas, Huang Yu tidak bisa membantu tetapi berkomentar.

Kedua bagian lukisan itu akan digabungkan, tetapi masing-masing lukisan di setiap sisi benar-benar berbeda, baik itu kedalaman warna, daya tarik yang mendasarinya, dan gaya lukisannya. Bahkan jika Zhang Xuan menggabungkan kedua bagian itu bersama-sama, itu hanya akan menjadi dua lukisan berbeda di satu kanvas alih-alih membentuk satu kesatuan yang sempurna.

Satu setengah cerah sementara setengah lainnya membosankan … Bahkan jika dia menggabungkan mereka bersama, itu hanya akan berakhir dengan kegagalan.

Mungkinkah dia gagal?

"Tidak mungkin menggabungkan kedua bagian itu bersama-sama…"

Tuan Lu Chen bermaksud untuk berbicara atas nama Zhang Xuan, tetapi setelah menyaksikan situasinya, dia terdiam. Kulitnya menjadi gelap dan tanpa sadar, dia mengerahkan begitu banyak tenaga pada jari-jarinya sehingga dia secara tidak sengaja mencabut beberapa helai janggutnya.

Meski tak mau mengakuinya, berdasarkan pemahamannya tentang lukisan, ia bisa melihat dengan jelas bahwa kedua belahan lukisan itu tak bisa dipertemukan. Seolah-olah mereka adalah dua dunia yang sama sekali berbeda; itu benar-benar tidak mungkin untuk pertandingan kedua ujung. Mungkinkah seperti yang dikatakan Brother Yuanyu, bahwa Brother Zhang munafik?

Meskipun dia hanya pernah bertemu dengannya sebelumnya, kesannya tentang dia adalah orang yang bijaksana, rendah hati, dan sopan. Dia bukan orang seperti itu sebelumnya …

Jika ini benar-benar kepribadian aslinya, akan sulit baginya untuk mencapai ketinggian yang lebih tinggi di bidang seni lukis di masa depan …

"Jika dia tidak berhasil menggabungkan kedua ujungnya, itu akan menjadi kegagalan. Untuk berpikir bahwa saya menunggu sepanjang sore hanya untuk ini… "Tuan Yuanyu menggelengkan kepalanya karena kecewa.

Ketika Lu Chen berbicara tentang urusan Zhang Xuan, dia sebenarnya dipenuhi dengan harapan besar untuk yang terakhir. Dia benar-benar berpikir bahwa seorang jenius lukisan muda telah muncul dan bahwa dia mungkin menjadi harapan untuk memuliakan lukisan di dalam kerajaan. Namun, setelah bertemu langsung dengannya, dia menyadari bahwa dia hanyalah seorang yang munafik.

Meskipun jelas tidak mampu, dia memilih untuk berpura-pura sebagai seorang ahli dengan menggunakan teknik Naga Melintasi Ganda daripada menggambar dengan tenang. Sekarang lihat apa yang telah terjadi, kedua ujung lukisan itu ternyata sangat berbeda, membuatnya tidak mungkin untuk dihubungkan. Saya akan melihat bagaimana Anda berbicara untuk keluar dari rasa malu ini.

Sekalipun Anda ingin pamer, Anda harus terlebih dahulu memiliki kemampuan untuk melakukannya. Jika tidak, Anda hanya akan membodohi diri sendiri.

Jelas, Zhang Xuan ini adalah salah satu dari orang bodoh seperti itu.

Sambil menghela nafas, Tuan Yuanyu menutup matanya perlahan, menolak untuk menonton.

Bukan karena dia tidak ingin melihat, tapi dia takut dia tidak bisa menahan amarahnya saat melihat pihak lain mempermalukan dirinya sendiri ketika dia gagal untuk mencocokkan kedua ujungnya.

"Hm?"

"Tunggu, itu…"

"Bagaimana ini mungkin?"

Segera setelah dia menutup matanya, dia mendengar seruan kaget, seolah-olah yang lain telah melihat sesuatu yang tak terbayangkan.

Sambil mengerutkan kening, dia membuka matanya sekali lagi dan melihat Tuan Lu Chen, Huang Yu, dan Bai Xun menatap kaget pada apa yang ada di depan mereka, seolah-olah mereka baru saja melihat hantu.

"Apa yang salah? Bahkan jika dia gagal untuk mencocokkan kedua ujungnya, seharusnya tidak perlu ada kejutan seperti itu … "

Bingung, Tuan Yuanyu menoleh untuk melihatnya juga. Dengan sekejap, matanya langsung menyipit dan tubuhnya bergoyang. Dia langsung tercengang juga, "Ini … Ini … Apa yang terjadi?"

Dia juga tercengang.

Tepat di hadapannya, di batas tempat kedua ujung lukisan itu bersatu, guratan lembut Zhang Xuan mendirikan dinding, sehingga menciptakan penghalang yang memisahkan kedua ujungnya menjadi dua entitas yang berbeda.

Pembagian yang dibuat oleh dinding menghapus disonansi antara dua bagian lukisan. Sebaliknya, kontras antara kedua belah pihak diharmonisasi bersama untuk menciptakan sensasi mengintip ke dua dunia berbeda sekaligus.

"Ini halaman ini…"

Bai Xun tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak.

Dia telah menyadari apa yang digambarkan lukisan itu. Apa yang digambar tangan kiri Zhang Xuan adalah halaman tempat mereka berada. Ada seseorang yang melukis, seseorang mengomentari lukisan itu, dan pemandangannya tenang. Di sebelah kanan adalah halaman lain dan interiornya dipenuhi dengan bunga dan burung menari. Ada juga beberapa binatang menari di tengahnya, dan suara jangkrik terdengar cerah. Rasanya seperti surga alami di luar masyarakat manusia yang ramai.

Di satu ujung adalah dunia manusia, di ujung lainnya adalah dunia alam; di satu sisi adalah ketenangan, di sisi lain adalah keributan. Dua pemandangan berbeda, dua kondisi pikiran berbeda, dan dua sensasi berbeda. Namun, mereka berhasil menyatu karena penampilan dinding tunggal ini, dengan sempurna menyelaraskan dua tema yang berbeda.

"Pukulan Ilahi, sungguh pukulan Ilahi…"

Master Lu Chen memuji.

Sebelumnya, dia berbagi pemikiran Guru Yuanyu bahwa lukisan itu pasti akan rusak. Namun, dia tidak pernah membayangkan bahwa dua adegan yang sangat berbeda ini dapat diselaraskan secara sempurna dengan satu dinding, membuat pemirsa dapat menikmati keindahan dan kesenangan yang luar biasa unik.

Keributan dalam keheningan, dan keheningan dalam keributan.

Tembok itu benar-benar pukulan ilahi.

Sebuah dinding tunggal, namun dunia yang sama sekali berbeda. Kualitas lukisan itu langsung melonjak ke tingkat yang baru.

"Luar biasa…"

Setelah hening beberapa saat, Tuan Yuanyu tidak bisa menahan diri untuk tidak memberikan pujian.

Jelas, dia sama sekali tidak mengharapkan kehadiran tembok itu.

Jika konsepsi artistik kedua ujung tembok itu sama, lukisan itu malah gagal.

Aku telah mempermalukan diriku sendiri!

Setelah menambahkan tembok, seluruh lukisan selesai. Zhang Xuan meletakkan kuasnya dan tertawa kecil. "Tolong hargai pekerjaanku!"

Dia baru saja belajar menggambar jadi dia tidak tahu harus menggambar apa. Jadi, dia menggambar ruang tunggu tempat semua orang berada dan halaman tetangga.

"Biar saya lihat!"

Guru Lu Chen berjalan mendekat dan mempelajari lukisan itu dengan kepala menunduk.

Huang Yu dan Bai Xun buru-buru maju juga.

Sebelumnya, mereka berdiri agak jauh agar tidak mengganggu Zhang Xuan, jadi mereka tidak berhasil mendapatkan pandangan yang jelas dari lukisan itu dan tidak dapat mengenali bahwa Zhang Xuan sedang menggambar tempat ini. Sekarang setelah mereka mendekat, mereka tidak bisa membantu tetapi terkesan.

Gambar halaman itu sangat hidup dan seperti aslinya. Di bawah karya kuasnya, gambar indah itu tampak seperti mengambang di atas kertas.

"Betapa cantiknya…"

Mata indah Huang Yu bersinar dengan kekaguman saat dia tanpa sadar menawarkan pujian.

Meskipun kedua bagian lukisan itu dibuat secara bersamaan, bahkan detail kecilnya pun tanpa cela. Bahkan, meja dan kursi pun bisa terlihat jelas di dalamnya. Ekspresi kerumunan dalam lukisan itu dapat dengan jelas terlihat, dan seolah-olah dia telah memetiknya dari kenyataan dan langsung mencetaknya. Hampir tidak bisa dipercaya bahwa sebuah lukisan bisa seanggun itu.

"Kasihannya…"

Setelah melihat sekilas, Tuan Yuanyu tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya. Nyatanya, bahkan Tuan Lu Chen mengungkapkan rasa kasihannya.

"Lukisan ini sangat cantik, apa yang salah tentangnya?" Tidak dapat memahami alasan di balik desahan mereka, Bai Xun bertanya.

Sejujurnya, dia tidak bisa melihat ada yang salah dengan lukisan ini. Dia merasa itu setara dengan dua sebelumnya.

"Lukisan ini memiliki pengerjaan yang sempurna. Tidak ada sedikitpun kesalahan, dan dalam hal pengecatan, kontras, pelengkap… Ini benar-benar bisa dikatakan sebagai yang terbaik. Hanya saja, seperti yang saya katakan sebelumnya, bekerja secara bersamaan dengan kedua tangan akan menyebabkan seseorang terlalu menekankan pada detail dan mengabaikan konsepsi artistik! Tanpa konsepsi artistik, hanya bisa mencapai level kedua, Kanvas Spiritual. Lukisan ini masih sangat jauh dari mencapai Niat yang Diresapi. "

Tuan Lu Chen menggelengkan kepalanya.

Ada empat level untuk melukis, Penggambaran Realitas, Kanvas Spiritual, dan Kebenaran Hati.

Lukisan-lukisan yang dibuat Yuanyu dan Lu Chen sebelumnya sama-sama berada pada tingkat ketiga karena konsepsi senimannya dimasukkan ke dalam lukisan. Dengan satu tampilan, seseorang akan merasa segar.

Lukisan Zhang Xuan sempurna terlepas dari tema, garis luar, atau pembuatannya. Tapi, sayang sekali… perasaan seperti ini tidak ada.

Tanpa konsepsi artistik, level tertinggi yang bisa dicapai lukisannya adalah level kedua, Kanvas Spiritual. Jika demikian, itu tidak bisa dianggap sebagai mahakarya.

"Sayang sekali, tapi Brother Zhang masih muda. Saat dia mencapai usia kita, dia pasti bisa dengan mudah mengeluarkan lukisan dari tingkat ketiga, atau bahkan salah satu dari tingkat keempat! "

Tuan Lu Chen menghibur.

Meski lukisan itu masih jauh dari mencapai tingkat ketiga, dia tetap terkesan dengan karya Zhang Xuan.

Bagaimanapun, Zhang Xuan bahkan belum mencapai dua puluh tahun, namun dia sudah bisa membuat lukisan dengan kualitas yang bisa membuatnya kagum.

"Sepertinya dia memiliki skill sejati!" Tuan Yuanyu mengangguk setuju. Kemudian, dia berbalik untuk melihat Zhang Xuan dan menegurnya, "Namun, masih lebih baik bagi anak-anak untuk tetap rendah hati!"

Setelah serangkaian perselingkuhan, kesannya terhadap Zhang Xuan sangat buruk. Namun, memang lukisan itu berkualitas unggul. Mengesampingkan kurangnya konsepsi artistik, dia tidak dapat menemukan kekurangan apapun dengan pengerjaannya. Tampaknya orang itu bukan penipu, dan memiliki kemampuan sejati.

Terlepas dari itu, Tuan Yuanyu tidak senang dengan sikap yang dia kenakan hanya karena dia memiliki beberapa kemampuan. Bagaimanapun, dia membuat mereka menunggu lama hanya untuk lukisannya.

"Merendahkan?" Mendengar kata-kata pihak lain, Zhang Xuan tahu bahwa dia pasti membuat mereka menunggu terlalu lama dan pihak lain tidak senang dengan tindakannya. Dia tersenyum malu, "Aku minta maaf karena membuat semua orang menunggu begitu lama!"

"Itu lebih seperti itu!" Melihat pihak lain meminta maaf kepada semua orang dengan sungguh-sungguh, Tuan Yuanyu menganggukkan kepalanya dengan puas. "Anda memiliki fondasi yang bagus. Selama Anda memoles keterampilan melukis Anda dan mengumpulkan lebih banyak pengalaman, Anda pasti bisa segera melukis lukisan tingkat ketiga. Tolong jangan sia-siakan bakat Anda karena berpuas diri! "

"Memang. Untuk membuat lukisan dengan konsep artistik, seseorang harus mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang dunia sekitar dengan memperhatikan lingkungan sekitarnya! "

Guru Lu Chen menasehati dengan sabar.

"Terima kasih atas bimbingan Anda!"

Mengetahui bahwa pihak lain memiliki niat baik di hati, Zhang Xuan menganggukkan kepalanya.

"Baiklah, sekarang kita semua sudah selesai melukis, saatnya kalian berdua mulai menilai karya …" Melihat dia menerima nasihatnya dengan rendah hati, Lu Chen tidak memikirkan masalah itu lebih jauh. Sebagai gantinya, dia mengalihkan perhatiannya ke Huang Yu dan Bai Xun untuk melanjutkan pemeriksaan. Namun, pada saat ini, suara terkejut Bai Xun tiba-tiba bergema.

"Ini tidak benar … Tuan Zhang, mengapa manusia dan burung dalam lukisanmu tidak … punya mata?"

Semua orang lebih mementingkan keseluruhan struktur dan konsep lukisan daripada detailnya sebelumnya. Melihat sekilas lukisan itu, mereka menyadari bahwa burung dan manusia dalam lukisan itu memang tidak memiliki mata.