Library of Heaven's Path – Chapter 1630

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1630

Chapter 1630: Tantai Zhenqing

"Saya Tantai Zhenqing, keturunan dari Petapa Kuno Zi Yu. Merupakan kehormatan bagi saya untuk bertemu dengan kepala Klan Zhang! "

Pria paruh baya dengan wajah tidak proporsional yang duduk di samping Nangong Yuanfeng berdiri dan membungkuk dalam-dalam. Tata krama dan etiketnya benar-benar sempurna, membuatnya mustahil bagi seseorang untuk mengambil tulang bersamanya. Meskipun kunjungan mereka bersifat provokatif, sikap halusnya membuat seseorang sulit untuk tidak menyukainya.

Jadi, ini adalah filsuf sejati…  Zhang Xuan berkomentar dalam hati.

Dia telah bertemu banyak guru besar dan ahli dalam perjalanannya, dan ada segelintir orang yang telah berperilaku baik dan sopan. Namun, tidak satupun dari mereka yang bisa menandingi pria paruh baya sebelumnya.

Hanya dengan melihat, orang dapat mengatakan bahwa dia adalah seorang Konghucu sejati.

"Penatua Tantai, Anda terlalu sopan …" Zhang Xuan berdiri dan membalas salam.

"Saya yakin Saudara Yuanfeng telah mengklarifikasi alasan di balik kunjungan kami. Warisan Kong shi adalah sesuatu yang kami pegang teguh, jadi saya khawatir kami tidak bisa menyerah begitu saja. Para pemuda di belakang saya adalah murid langsung saya, dan mereka telah belajar di bawah bimbingan saya cukup lama. Agar tidak menodai hubungan di antara kami, saya mengusulkan duel hukum duniawi dengan klan Anda yang terhormat antara junior kami … Terlepas dari hasil duel, kami bersedia memberikan batu tinta ini yang pernah digunakan oleh leluhur saya kepada Klan Zhang sebagai tanda permintaan maaf. "

Saat dia mengucapkan kata-kata itu, Tantai Zhenqing menjentikkan pergelangan tangannya, dan batu tinta hitam pekat muncul di udara.

"Ini adalah milik Sage Kuno Zi Yu?"

Sword Saint Xing dan yang lainnya tercengang dengan hadiah itu.

Batu tinta itu tidak terlalu besar, tapi memancarkan aura berat yang terasa seolah bisa membebani dunia. Seolah-olah gangguan di ruangwaktu akan ditenangkan oleh kehadirannya.

Ini adalah … artefak Sage Kuno sejati! Alis Zhang Xuan terangkat keheranan.

Pedang yang dipersembahkan Nangong Yuanfeng di Klan Luo hanyalah artefak yang pernah digunakan oleh Sage Zi Rong Kuno; itu tidak bisa dianggap sebagai artefak Sage Kuno yang sebenarnya. Itu bukan untuk mengatakan bahwa itu tidak memiliki nilai apa pun, tetapi itu bukan sesuatu yang benar-benar akan membuat orang lain hiruk pikuk karenanya. Di sisi lain, batu tinta di depan mereka adalah artefak yang digunakan Sage Kuno Zi Rong di puncaknya!

Namun, itu masih jauh dari menyamai Tombak Ilahi Tulang Naga saya…

Mengesampingkan fakta bahwa Petapa Kuno Ran Qiu jauh lebih kuat daripada Petapa Kuno Zi Yu, hanya fakta bahwa Tombak Ilahi Tulang Naga adalah artefak yang dimaksudkan untuk pertempuran sedangkan batu tinta adalah perangkat sastra, tujuan utama keberadaan mereka sudah sangat bervariasi. dari satu sama lain.

Namun demikian, jika mereka bisa mendapatkan batu tinta itu, kehadirannya bisa membantu mengandung keberuntungan dalam Klan Zhang!

Zhang Xuan mengalihkan pandangannya kembali ke Tantai Zhenqing dan berkata, "Dengan ketulusan yang telah Anda tunjukkan, saya kira tidak sopan bagi saya untuk menolak duel itu."

"Saya meminta pengertian Anda untuk masalah ini," jawab Tantai Zhenqing dengan senyum lembut.

"Kuil Konfusius, tempat yang ingin dikunjungi oleh semua guru besar generasi kita. Di bawah kesopanan dan kesopanan, persaingan memperebutkannya tidak bisa dihindari. Karena itu masalahnya, semoga individu yang paling memenuhi syarat mendapatkan hak! " Zhang Xuan melambaikan tangannya sambil tersenyum saat dia berdiri. "Bolehkah saya tahu format apa yang Anda inginkan untuk duel?"

Tujuan di balik kunjungan pihak lain adalah Celestial Amulet of Legacy, dan terlihat jelas bahwa mereka tidak berniat untuk mundur. Karena itu masalahnya, tidak ada tujuan untuk terlibat dalam tarik-menarik verbal. Akan jauh lebih baik untuk menyelesaikannya dan menyelesaikannya.

"Karena Kepala Klan Zhang telah mempercayakan keputusan itu kepadaku, aku akan mengusulkan format untuk duel itu!" Tantai Zhenqing mengangguk. "Ratusan Sekolah Filsuf kami membedakan duel menjadi dua kategori utama, yaitu akademis dan bela diri. Duel akademis menjaga persahabatan antara dua pihak sedangkan duel bela diri menguji kemampuan seseorang. "

"Jadi apa yang akan duel akademis dan duel bela diri untuk masalah ini?"

"Saya memiliki Cermin Temporal di sini. Dengan merefleksikan Roh Primordial seseorang di atasnya, itu memungkinkan kesadaran seseorang meresap ke dalam cermin. Ada banyak Formasi Temporal dan jebakan waktu yang tertanam di dalam cermin yang harus diatasi oleh penantang. Ini adalah duel akademis, "kata Tantai Zhenqing saat cermin emas muncul di hadapannya.

Tidak seperti cermin biasa, permukaan Cermin Temporal tidak datar. Itu memiliki banyak simpul berbeda yang terpantul satu sama lain, membentuk gambar memusingkan yang mengingatkan pada kaleidoskop.

"Adapun duel bela diri, kita akan menekan kultivasi kita ke level yang sama dan berduel satu sama lain. Semuanya adil, dan orang yang menawarkan kekuatan superior akan muncul sebagai pemenang! "

Setelah menjelaskan dua duel, Tantai Zhenqing duduk kembali dan menatap kerumunan di sekitarnya dengan senyum sabar, menunggu Klan Zhang membuat keputusan.

"Murid Klan Zhang kita belum pernah menemukan Cermin Duniawi sebelumnya, jadi mereka tidak menyadari mekanisme dan formasi yang tersembunyi di dalamnya. Akan sangat merugikan bagi kita untuk menghadapi mereka dalam duel akademis. Adapun duel bela diri, Ratusan Sekolah Filsuf dikenal menggunakan teknik pertempuran yang unggul, jadi tidak akan mudah bagi murid kami untuk mengungguli mereka! " seorang penatua berkomentar dengan muram.

"Bukankah mereka hanya mengusulkan apa pun yang menguntungkan mereka?"

"Mau bagaimana lagi. Klan Zhang kita tidak lemah, tetapi fondasi dari Ratusan Sekolah Filsuf terlalu kuat. Lebih jauh, mereka telah membuat pendirian mereka sangat jelas. Apakah kita menginginkannya atau tidak, kita telah melangkah ke dalam ring bersama mereka! "

"Apa yang harus kita lakukan?"

Corak para tetua di ruangan itu tidak terlihat terlalu bagus.

Sementara duel akademis yang diusulkan mungkin terdengar adil, asimetri informasi membuat keadaan sangat merugikan Klan Zhang. Tak satu pun dari murid Klan Zhang memiliki petunjuk tentang apa yang akan mereka hadapi di Cermin Duniawi sedangkan murid dari Ratusan Sekolah Filsuf kemungkinan besar akrab dengannya.

Bahkan jika pemahaman mereka tentang hukum temporal berada pada level yang sama satu sama lain, orang yang lebih akrab dengan Cermin Temporal kemungkinan besar bisa menghilangkan lebih banyak rintangan daripada orang yang tidak terbiasa dengannya.

Ini mirip dengan lari maraton di kandang orang lain. Bahkan jika kedua pelari sama-sama terampil, pelari yang terbiasa dengan medan lokal pasti akan berada dalam posisi yang menguntungkan.

Hal yang sama diterapkan untuk duel bela diri. Ratusan Sekolah Filsuf telah mewarisi warisan mereka langsung dari Kong shi dan murid-murid langsungnya, sehingga koleksi teknik pertempuran dan seni rahasia mereka pasti jauh lebih unggul daripada Klan Zhang.

Memang benar bahwa Klan Zhang telah diberkati dengan banyak orang jenius yang luar biasa selama puluhan ribu tahun terakhir, tetapi mereka akan mengharapkan terlalu banyak dari mereka untuk mengalahkan Kong shi dan murid langsungnya.

Dengan kata lain, apakah itu duel akademis atau duel bela diri, semuanya tidak menguntungkan mereka.

Tanpa mempedulikan kerumunan yang khawatir di sekitarnya, Zhang Xuan menjawab dengan tenang, "Duel akademis kedengarannya menarik bagi saya, tapi rasanya itu akan memakan waktu. Ayo pergi dengan duel bela diri dan akhiri dengan cepat! "

"Duel bela diri? Sangat baik!" Tantai Zhenqing mengangguk dengan senyum ramah. Dia mengangkat tangannya, dan seorang pemuda berjalan keluar dari belakangnya. "Pemuda di sini adalah Tantai Jiankui. Dia murid langsung saya dan berusia tiga puluh tahun ini. Pemahamannya tentang hukum duniawi masih agak dangkal, jadi saya mohon maaf jika keahliannya tampaknya tidak terpoles! "

Hula!

Tepat setelah kata-kata itu diucapkan, pemuda itu berjalan ke tengah aula utama dan berhenti. Aura melarang meledak dari tubuhnya, memberikan tekanan berat pada orang-orang di sekitarnya.

"Alam Great Sage 1-dan Introspective Convalescence!" Pedang Saint Xing menyipitkan matanya.

Untuk mencapai Great Sage 1-dan meski baru berusia tiga puluh tahun ini … Selain putranya, tidak ada seorang pun di Zhang Clan yang bisa menandingi Tantai Jiankui dalam hal bakat!

Faktanya, bahkan Sword Saint Xing sendiri telah jauh melampaui usia itu ketika dia pertama kali melangkah ke Great Sage 1-dan.

"Tantai Jiankui. Silahkan!" Pria muda itu menggenggam tinjunya dan membungkuk.

"Xuan-er, meskipun kultivasi Anda telah mencapai puncak Saint 9-dan, Anda tidak pernah secara sistematis mewarisi warisan hukum duniawi Zhang Clan kami … Jika Anda merasa dipaksa untuk terpojok, jangan ragu untuk menggunakan seni rahasia Anda. Saya mengacu pada seni rahasia yang Anda gunakan untuk meningkatkan kekuatan Anda ke alam Sempiternal saat Anda bertarung dengan saya… "Pedang Saint Xing mengirim pesan telepati kepada putranya.

Keturunan paling berbakat di bawah usia seratus tahun dalam Zhang Clan pasti Zhang Xuan.

Jika dia menggunakan seni rahasia yang telah dia gunakan sebelumnya, dia pasti bisa mengalahkan pihak lain dengan sangat mudah.

"Saya khawatir saya tidak akan bisa menggunakan seni rahasia itu lagi …" Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

Dia membutuhkan tetesan darah Kong shi untuk mengaktifkan kemampuan itu, tapi dia sudah mengeluarkan ketiga tetesan itu. Dengan kata lain, kartu truf ini sudah dianggap usang.

"Kamu tidak dapat menggunakan seni rahasia itu lagi?" Alis Sword Saint Xing terangkat keheranan. "Kemudian…"

Meskipun lawan akan menekan kultivasinya, perbedaan alam kultivasi mereka yang sebenarnya masih akan menghasilkan celah yang signifikan dalam kekuatan bertarung mereka … Bahkan untuk putranya yang sangat berbakat, itu pasti akan menjadi pertempuran yang sulit.

"Jangan khawatir, lagipula aku tidak akan menjadi orang yang bertarung dalam duel!" Zhang Xuan berkomentar sambil tertawa kecil.

"Kamu tidak akan menjadi orang yang bertarung dalam duel?" Mendengar kata-kata itu, Sword Saint Xing tampak terkejut.

Yang lain juga dengan cepat mengalihkan tatapan tercengang juga. Jika Anda tidak akan bertengkar, siapa lagi?

"Tentu saja, bukan aku! Tidakkah menurutmu kita akan memanfaatkan tamu kita di sini jika aku melawan mereka? " Zhang Xuan mencemooh tanpa basa-basi, dan senyum merayap di bibirnya.

"Saya pikir kita harus memberikan kesempatan ini kepada generasi muda … Biarkan murid saya, Zhang Jiuxiao, yang bertarung!"