Library of Heaven's Path – Chapter 164

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 164

Chapter 164: Binatang Itu

Penerjemah: Editor StarveCleric: GaiaNove

"Kenapa, kamu tidak menginginkannya lagi?"

Menyadari keheningan di sekitarnya, Zhang Xuan menatapnya.

"Bukan itu…"

Huang Yu buru-buru melambaikan tangannya.

"Itu bagus bukan itu. Aku akan menggambarnya sekarang … "

Zhang Xuan tidak membuang waktu tentang masalah ini. Dia segera mengambil sepotong kanvas putih, mengambil kuasnya, mengoleskannya dengan tinta, dan mulai melukis. Tidak lama kemudian, lukisan lain muncul.

Kali ini, ini bukan lukisan tentang halaman. Dalam lukisan itu tergambar seekor rusa liar di padang rumput. Saat ini ia memakan rumput sambil dengan hati-hati mengawasi sekelilingnya. Ada bunga liar di sekelilingnya dan saat lukisan itu selesai, lebah yang tak terhitung jumlahnya tertarik ke permukaan, sibuk mengerumuninya. Setelah itu, rusa liar itu tampak hidup dan melompat dari lukisan sebelum menghilang secara bertahap di udara.

Ini adalah lukisan lain dari tingkat kelima!

"Ini…"

Master Yuanyu dan yang lainnya terkejut hingga tidak bisa berkata-kata.

Bahkan para grandmaster mengeluarkan tenaga dan semangat yang tak tertandingi untuk membuat lukisan tingkat kelima, namun orang ini menggambarnya seolah-olah itu bukan urusan siapa-siapa. Selanjutnya, dia menggambar dua secara berurutan tanpa istirahat …

Apakah Anda perlu tampil mengesankan?

Apakah Anda harus begitu sombong?

Apakah dunia sudah berubah, atau dia hanya sebatas itu sehingga dia bisa menggambar lukisan tingkat kelima dengan begitu mudah?

"Apakah kalian berdua menginginkannya juga? Itu dua juta per lukisan… "

Masih membeku karena terkejut atas perbuatan yang terakhir, mereka melihat Grandmaster Zhang memandang mereka dengan penuh harap.

Baginya, membuat lukisan tingkat kelima hanya membutuhkan sedikit tenaga. Kebetulan juga dia kekurangan uang, dan itu jauh lebih mudah untuk melukis daripada berpura-pura sebagai guru master.

Lagipula, jika penyamarannya terlihat, dia mungkin akan dipukul sampai mati …

"Kita… bisa membelinya juga?" Yuanyu dan Lu Chen menelan ludah mereka.

"Selama Anda membayar, apapun itu …" kata Zhang Xuan.

"…"

Keduanya terhuyung.

Kita berbicara tentang lukisan tingkat kelima! Ini sangat berharga sehingga Anda tidak dapat menemukannya di seluruh ibu kota! Untuk berpikir bahwa dia akan melukisnya begitu saja hanya untuk uang, hanya untuk uang …

Pu!

Siapa bilang pelukis grandmaster adalah ahli nonmaterialistis yang ambisius yang memandang kekayaan sebagai kotoran …

Keluarlah, mari kita lihat apakah saya akan mengalahkanmu sampai mati…

Tidak lama kemudian, Zhang Xuan membuat dua lukisan lagi dan mereka juga berada di tingkat kelima. Kedua tetua sangat gelisah sehingga air mata mengalir di wajah mereka.

Mereka benar-benar berhasil membeli lukisan yang sangat berharga … Selanjutnya, masing-masing dari mereka mendapatkan salah satu lukisannya sendiri …

Mereka tidak pernah membayangkan situasi seperti itu menjadi mungkin.

Karena Huang Yu dan Bai Xun tidak lagi menginginkan Kanvas Tinta Daylily, tidak ada gunanya melanjutkan pemeriksaan. Selain itu, keributan yang diciptakan Zhang Xuan begitu hebat sehingga kedua tuan kehilangan minat pada pemeriksaan.

"Tuan Zhang, saya akan mempersiapkan dan mengirimkan dua juta koin emas secepat mungkin!"

"Saya akan mengirimkannya ke akademi besok!"

Yuanyu dan Lu Chen kaya, jadi mereka bisa mengeluarkan dua juta dengan mudah. Namun, Huang Yu dan Bai Xun tidak memiliki banyak uang untuk mereka. Namun, mengingat identitas mereka, tidak mungkin bagi mereka untuk menolak membayar.

Melihat tumpukan uang kertas senilai empat juta di tangannya, Zhang Xuan sangat senang.

Awalnya, dia hanya datang ke sini untuk membalas budi. Tidak pernah dalam mimpinya dia berpikir bahwa dia akan kembali dengan begitu banyak keuntungan.

Menambah hutang Huang Yu dan Bai Xun padanya, dia mendapatkan total delapan juta koin emas dengan perjalanan tunggal ini!

Dia telah mendapatkan satu juta dari merawat istri Ling Tianyu, dan jumlah rata-rata tiga juta diperoleh dari Du Miaoxuan, Wang Chong, Apoteker Chen Xiao, masing-masing Luo Chong… Dia telah mendapatkan total dua puluh juta!

Dia tidak terlalu jauh dari mengumpulkan dua puluh tiga juta sekarang.

"Hebat!"

Zhang Xuan mengepalkan tinjunya dengan penuh semangat.

Awalnya, dia mengira butuh beberapa tahun untuk mendapatkan dua puluh juta. Tapi sekarang, sepertinya itu bukan masalah besar sama sekali…

Jika orang lain mendengar kata-katanya, mereka pasti akan menyemburkan darah ke wajahnya.

Sial, kenapa kamu tidak mati saja…

"Saudara Zhang Xuan, aku akan mempertebal kulitku untuk memanggilmu saudara. Kaisar Shen Zhui akan kembali malam ini dan saya telah mengirim seorang utusan untuk memberi tahu dia tentang masalah tersebut. Kamu seharusnya bisa masuk ke Gudang Koleksi Buku kerajaan besok! "

Lu Chen berkata sambil dengan hati-hati menyimpan lukisan itu.

"Saya bisa masuk ke Gudang Koleksi Buku besok? Bagus!"

Zhang Xuan mengangguk senang.

Alasan mengapa dia datang ke Lu Residence sebelumnya adalah untuk mencari buku Fighter 6-dan. Jika dia mengunjungi Gudang Koleksi Buku kerajaan, dia pasti bisa menyusun versi lengkap dari Seni Dewa Jalan Surgawi dan Petarung 6-dan. Mungkin … Dia bahkan mungkin bisa membentuk teknik kultivasi 7-dan!

Di ranah Fighter 7-dan Tongxuan, meridian seseorang sepenuhnya terhubung satu sama lain, memungkinkan zhenqi mengalir bebas melalui setiap bagian tubuh. Nafas seseorang akan disejajarkan dengan surga yang dalam, memungkinkan kecakapan bertarung seseorang ditingkatkan beberapa kali lipat. Dengan kekuatan semacam ini, bahkan jika Zhang Xuan meninggalkan akademi, tidak akan ada tempat di mana dia tidak bisa pergi dan melambung ke ketinggian yang lebih tinggi.

Huang Yu dan Bai Xun tidak lagi perlu menjalani pemeriksaan sementara Yuanyu dan Lu Chen telah menerima lukisan tingkat kelima mereka sendiri. Setiap keinginan mereka terpenuhi dan dengan demikian, tidak perlu lagi Zhang Xuan tetap di sini jadi dia mengucapkan selamat tinggal.

Pada saat dia meninggalkan Kediaman Lu, matahari sudah terbenam.

Sejak tiba di sini pada siang hari, dia sibuk sepanjang hari.

Namun, itu semua sepadan. Library of Heaven’s Path telah membentuk manual (Heaven’s Path Painting Art) , yang memungkinkannya, yang tidak tahu satu hal pun tentang melukis, untuk menjadi seorang ahli pelukis yang sama sekali tidak kalah dengan Lu Chen. Meskipun pekerjaan ini hanya termasuk dalam Sembilan Jalan Tengah, pelukis memegang posisi yang luar biasa di dunia.

Ini khususnya terjadi di Kerajaan Tianxuan, di mana tradisi dan nilai-nilai sosial sangat dihormati. Pelukis dengan kemampuan sejati bisa dengan mudah mendapatkan rasa hormat.

Tentu saja, bagi Zhang Xuan, mendapatkan uang adalah yang paling penting saat ini. Dibandingkan dengan tinggal di mansionnya dan menunggu orang lain datang mengetuk pintunya, perjalanan ini saja telah memberinya delapan juta koin emas. Ini bisa dianggap sebagai rejeki nomplok yang besar.

Kembali ke kediamannya, Sun Qiang segera melangkah maju untuk menyambutnya.

"Apakah ada orang di sini hari ini?" Zhang Xuan bertanya.

"Melaporkan ke tuan tua, setelah kepergianmu, tidak ada yang datang berkunjung!"

"Un!" Zhang Xuan mengangguk.

Sepertinya biaya masuk tiga juta telah membuat takut beberapa orang. Namun, itu bagus juga. Paling tidak, dia akan terhindar dari banyak masalah. Bagaimanapun, dia hampir mengumpulkan jumlah yang dibutuhkan untuk pil dan karenanya, dia tidak cemas tentang masalah ini seperti sebelumnya.

Kembali ke kamar, Zhang Xuan tidak melanjutkan kultivasi. Meskipun dia memiliki panduan Seni Lukis Jalan Surga untuk memberikan fondasi, menghasilkan empat lukisan dari tingkat kelima secara berurutan namun menumpuk kelelahan yang tak terbayangkan dalam dirinya. Segera, setelah berbaring, Zhang Xuan tertidur.

…………

Di Kediaman Lu.

Tuan Yuanyu, Huang Yu, dan Bai Xun tidak pergi bersama Zhang Xuan saat dia mengucapkan selamat tinggal.

"Sepertinya sudah terlambat untuk mengunjungi Guru Guru Yang Xuan hari ini …" Melihat matahari terbenam di luar, Lu Chen berkomentar.

Tidak sopan berkunjung setelah matahari terbenam. Jika itu orang lain, itu tidak akan dapat diterima, tetapi Tuan Lu Chen dan Tuan Yuanyu memiliki kedudukan khusus. Namun demikian, pihak lain adalah guru utama. Bahkan mereka tidak berani melakukan tindakan tidak hormat sedikit pun terhadap pihak lain.

"Tidak masalah, belum terlambat untuk mengunjunginya besok!" Tuan Yuanyu menjawab.

Lu Chen mengangguk. Dia melirik lukisan yang ditinggalkan Zhang Xuan sekali lagi. Sampai sekarang, dia masih tidak percaya dengan apa yang baru saja terjadi. "Awalnya, saya mengira Brother Zhang ini hanyalah seorang anak muda yang memiliki semangat dan bakat yang kuat untuk melukis. Jadi, saya ingin menguji dan menerima dia sebagai murid saya. Saya tidak pernah berpikir bahwa dia akan berubah menjadi grandmaster painter… "

Berbicara tentang hal ini, dia menggelengkan kepalanya dengan senyum pahit.

Jika berita bahwa dia bermaksud menerima pelukis grandmaster sebagai muridnya tersebar, dia pasti akan menjadi bahan tertawaan.

"Baginya untuk menjadi grandmaster painter di usia yang begitu muda, saya bertanya-tanya tentang latar belakangnya." Tuan Yuanyu bertanya.

Melukis adalah seni yang lebih sulit untuk ditingkatkan daripada kultivasinya. Jika Zhang Xuan berusia tujuh puluhan dan delapan puluhan, mereka mungkin akan terkejut dengan kemampuannya menghasilkan lukisan tingkat lima, tetapi kemampuan seperti itu tidak akan terbayangkan. Namun, bagi seseorang yang bahkan belum berusia dua puluhan untuk membuat lukisan setinggi itu, mereka tidak bisa tidak jatuh ke dalam kontemplasi yang mendalam.

Hanya ada dua kemungkinan untuk situasi seperti itu. Pertama, dia memiliki bakat yang begitu besar sehingga orang lain hanya bisa memandang dengan kagum. Kedua, ada guru master luar biasa yang membimbingnya dari belakang.

Dari dua kemungkinan ini, Yuanyu condong ke yang kedua.

"Saya tidak terlalu yakin dengan detailnya. Huang Yu dan Bai Xun, kalian berdua pernah ke Akademi Hongtian, jadi kalian berdua harus tahu lebih banyak tentang Kakak Zhang. Mengapa kalian berdua tidak memberitahu kami sedikit tentang latar belakangnya? " Lu Chen mengalihkan pandangannya ke duo itu.

"Kami tahu sedikit tentang itu… Tapi, saya khawatir Anda tidak akan percaya jika saya mengatakannya dan… Anda mungkin akan marah…"

Huang Yu berkata dengan canggung.

"Terbang dengan amarah? Mengapa saya marah karenanya? Jangan khawatir dan beri tahu kami! " Tuan Lu Chen bingung.

Tidak ada baginya untuk tidak percaya atau marah tentang perbuatan Zhang Xuan sebagai guru di Akademi Hongtian.

Sebagai anak muda berbakat yang sangat ahli dalam melukis, dia pasti akan menjadi sosok yang populer dengan banyak murid.

"Baiklah, kalau begitu aku akan membicarakannya dulu. Zhang Xuan laoshi ini… adalah guru sampah terkenal di Akademi Hongtian. Dia sering dihina oleh orang lain… "Huang Yu mulai menceritakan urusan Zhang Xuan.

"Mendapat nilai nol dalam Ujian Kualifikasi Guru? Menyebabkan kultivasi siswa mengamuk? Bagaimana… Bagaimana itu mungkin? "

Mata Yuanyu dan Lu Chen membelalak tak percaya.

Apakah kamu bercanda? Bagaimana seorang pelukis grandmaster yang telah menghasilkan lukisan tingkat kelima… menjadi sampah?

Mengapa ceritanya terdengar begitu sulit dipercaya?

"Seharusnya Biro Pendidikan sengaja menindasnya …" Huang Yu melanjutkan untuk menceritakan apa yang telah dia lihat selama Ujian Kehendak Pencerahan.

"Sial! Saya telah melihat Shang Chen sebelumnya dan saya pikir dia adalah orang yang tidak memihak. Untuk berpikir bahwa dia akan begitu tercela. "

"Xiao Yu, bukankah kamu asisten guru guru? Selain itu, ayahmu adalah ketua guild dari Guild Guru. Anda harus memberi pelajaran pada kambing hitam ini! "

Mendengar perlakuan ‘bias’ dari Penatua Shang Chen dan ‘perbuatannya’, Yuanyu dan Lu Chen hampir meledak karena marah.

Mereka telah menyaksikan ‘kemampuan’ Zhang Xuan secara pribadi. Bagaimana orang yang mampu menjadi sampah? Karena ini bukan kesalahan dari pihak Zhang Xuan, itu pasti Penatua Shang Chen yang menarik tali dari bayang-bayang.

Bagaimana bisa ada guru seperti itu di Akademi Hongtian?

"Saya benar-benar marah dengan masalah ini … Sepertinya saya harus meluangkan waktu untuk berbicara dengan Kepala Sekolah Hong tentang masalah ini dan meminta dia untuk mengawasi sekolahnya." Tuan Lu Chen mendengus dengan marah.

"Err… Sebenarnya… Saat aku mengatakan bahwa kamu akan marah, aku tidak mengacu pada masalah ini."

Mendengar kata-kata pihak lain, Huang Yu menggaruk kepalanya.

"Bukankah ini masalah? Mungkinkah Saudara Zhang dikenakan hukuman yang tidak adil? "

Lu Chen menatapnya sekali lagi.

Meskipun dia telah menahan diri di kediamannya dan jarang mengganggu urusan luar, hanya mengandalkan identitasnya sebagai guru kaisar dan pelukis ulung, jika dia benar-benar ingin mengajari seseorang pelajaran, bahkan kepala sekolah Akademi Hongtian dapat melakukannya tidak ada apa-apa tentang itu.

"Bukan itu … Sebaliknya, seseorang telah menantang Guru Zhang untuk Evaluasi Guru dan itu akan diadakan beberapa hari dari sekarang …"

Huang Yu ragu sejenak sebelum berbicara.

"Tantangan? Evaluasi Guru? "

Lu Chen bingung dengan kata-kata Huang Yu.

"Saya pernah mendengar tentang Evaluasi Guru. Meskipun itu adalah pertentangan di antara siswa, kehormatan dan prestise guru dipertaruhkan. Siapa yang menantangnya? Jika dia mengetahui kemampuan sejati Brother Zhang, dia mungkin tidak akan berani melakukannya! " Tuan Yuanyu terkekeh.

"Itu belum tentu demikian. Orang yang menantang Master Zhang… adalah seorang guru yang sangat terkenal di Akademi Hongtian. Dia adalah guru selebriti sejati. Lebih jauh lagi, dia memiliki banyak murid di bawahnya, dan lebih dari dua ratus dari tiga ratus siswa baru terbaik di Ujian Masuk berada di bawah pengawasannya! " Kata-kata Huang Yu perlahan melunak sampai tidak terdengar lebih dari gumaman.

"Siapa nama gurunya?"

Napas Lu Chen bertambah cepat.

"Batuk batuk, itu putra Tuan Lu … Lu Xun laoshi!"

Setelah ragu-ragu sejenak, kata Huang Yu.

"Binatang itu… Sialan!" Tubuh Tuan Lu Chen terhuyung. Setelah itu, dia melolong dengan marah.