Library of Heaven's Path – Chapter 1652

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1652

Chapter 1652: Tempering Tubuh Aureate

Kalau terus begini, aku akan benar-benar kehilangan nyawaku… 

Mengetahui bahwa tidak ada yang tersisa darinya pada saat api selesai menyala, Zhang Xuan dengan cepat mendorong Soul Quintessence.

Mengumpulkan kekuatannya, dia mengirimkan semburan energi jiwa tepat ke dalam bola api hitam di sekelilingnya.

Saat ledakan energi jiwa bertabrakan dengan api hitam, itu dengan cepat tersebar menjadi benih api yang tak terhitung jumlahnya. Namun, sebelum Zhang Xuan bisa bereaksi, mereka sudah berkumpul kembali di sekitarnya sekali lagi, melanjutkan serangan tanpa henti mereka pada Roh Primordialnya.

"Saya bisa dengan paksa membaginya, tetapi tingkat regenerasi api hitam terlalu cepat …" Zhang Xuan menganalisis dengan muram.

Serangan dengan Soul Quintessence-nya adalah serangan percobaan untuk melihat apakah energi jiwa akan bekerja pada api hitam, dan sejujurnya, dia tidak berpikir itu akan efektif. Sayangnya, api hitam berkumpul kembali terlalu cepat sehingga serangan itu membuat banyak perbedaan.

Baik! Saya bisa menggunakan Time Quintessence…  Sebuah pikiran muncul di benak Zhang Xuan.

Tidak peduli seberapa cepat api hitam berkumpul, itu akan membutuhkan waktu. Selama ada selang waktu, dia akan bisa menggunakan Time Quintessence untuk melawannya!

Istirahat!

Dengan demikian, dia mengumpulkan energi jiwanya bersama untuk meluncurkan serangan kuat melawan api hitam. Pada saat yang sama, dia mengangkat jarinya dan mengetuk dengan lembut ruang di depannya.

Weng!

Segala sesuatu di sekitarnya tiba-tiba menjadi sangat lambat. Api hitam perlahan membelah menjadi benih api yang tak terhitung jumlahnya, dan ketika mereka akhirnya mencapai jarak tertentu darinya, mereka mulai berkumpul kembali di tengah.

Pisahkan!

Mendorong pikirannya ke batasnya, Zhang Xuan menyebarkan energi jiwanya ke masing-masing benih api yang lebih kecil dan mendorongnya lebih jauh dari satu sama lain.

Tak lama setelah itu dilakukan, percepatan waktu berakhir. Seperti yang diharapkan, sensasi membakar yang dia rasakan pada Roh Primordialnya berkurang secara signifikan.

Kekuatan api hitam memang berkurang sesuai dengan skala …  Zhang Xuan berpikir sambil menghela nafas lega.

Bahkan jika mereka memiliki suhu yang sama, api yang menyala-nyala pasti jauh lebih berbahaya dibandingkan dengan hanya beberapa percikan api.

Setelah melanjutkan proses beberapa kali, nyala hitam itu akhirnya membelah menjadi seperseratus dari ukuran aslinya. Akhirnya, sensasi terbakar telah dikurangi ke tingkat yang dapat ditoleransi oleh Roh Primordial Zhang Xuan.

"Waktu, Ruang, dan Jiwa, ini adalah tiga Intisari yang paling sulit untuk dipahami … Dia mungkin satu-satunya di dunia yang berhasil menguasai ketiganya …" Tidak mengharapkan untuk melihat manuver seperti itu, Dragonbone Divine Tombak bergumam dengan linglung di bawah nafasnya.

Ketika pertama kali melihat Api Surgawi Empyrean turun dari surga, tidak ada keraguan bahwa pemuda itu akan menjadi abu. Siapa yang mengira bahwa pemuda itu benar-benar dapat menemukan cara yang layak untuk mengatasi Api Surgawi Empyrean melalui manipulasi terampil dari tiga Quintessences yang kuat itu?

"Namun, ini bukanlah akhir dari Ujian Tubuh Aureate. Bahkan jika dia mampu menahan Kesengsaraan Jiwa yang Panas, masih akan sulit baginya untuk mengatasi Kesengsaraan Roh yang Menyengat dan Kesengsaraan Hati yang Menyengat… "

Tombak Dewa Tulang Naga menggelengkan kepalanya, jelas tidak percaya diri dengan kemampuan pemuda itu untuk menahan cobaan ini.

…

Ini jauh lebih baik!

Tidak menyadari kekhawatiran Tombak Ilahi Tulang Naga, jantung Zhang Xuan yang berdebar-debar akhirnya tenang setelah dia menemukan bahwa sensasi membakar pada Roh Primordialnya telah berkurang ke tingkat di mana dia bisa mengatasinya. Dia tidak bisa membantu tetapi bersyukur bahwa dia telah menguasai Intisari Tata Ruang, Waktu, dan Jiwa. Kalau tidak, dia akan benar-benar tidak berdaya sebelum situasinya saat ini.

Weng!

Sebuah cahaya keemasan bersinar cemerlang di permukaan Primordial Spirit-nya, menjaga banyak benih api tersebar secara merata di luar. Itu telah mengurangi intensitas nyala api, dan rasa sakit yang menyiksa pada Roh Primordialnya telah berkurang secara signifikan juga.

Saat dia terus menggerakkan energi jiwanya, cahaya keemasan menjadi semakin terang. Kapanpun biji-biji hitam api mulai berkumpul sekali lagi, dia akan menggunakan Intisari Jiwa untuk memisahkan mereka sekali lagi. Tentu saja, itu adalah proses yang sangat melelahkan, tetapi untungnya, dia masih bisa mengatasi Roh Primordialnya yang kuat.

Izinkan saya mencoba menggunakan panas api surgawi untuk mengusir Racun Janin bawaan …  Melihat bahwa dia akhirnya keluar dari bahaya untuk saat ini, Zhang Xuan tahu bahwa kesempatannya telah tiba.

Ini adalah kesempatan langka baginya untuk mencoba mengeluarkan Racun Janin bawaan dalam dirinya.

Selama Racun Janin bawaan tetap tidak terselesaikan, hitungan mundur umurnya tidak akan berhenti. Karena dia akhirnya menemukan kesempatan untuk beristirahat, ini adalah waktu yang tepat baginya untuk mencobanya.

Mengumpulkan kesadarannya bersama-sama, dia membuang semburan energi jiwa lagi dan membagi biji api seukuran kacang menjadi biji seukuran wijen. Dengan kemauannya, dia perlahan mendorong benih api yang terbagi ke arah area di mana Racun Janin bawaan berada.

Setelah itu, dia menyalurkan energi yang membakar dari benih api melalui cahaya keemasan dan ke dalam Roh Primordialnya.

Szzzzzzzz!

Rasa sakit yang menyayat hati segera menyerang Zhang Xuan, tetapi dia mengertakkan gigi dan menahannya. Jika ini adalah rasa sakit yang harus dia lalui untuk menyelesaikan Racun Janin bawaan, dia hanya harus melewatinya.

Namun, sesaat kemudian, kerutan yang dalam muncul di dahinya, "Mengapa tidak berhasil?"

Kong shi pernah berkata bahwa api surgawi dapat menghancurkan Racun Janin Bawaan, tetapi yang mengejutkannya, energi membakar dari benih api tampaknya tidak mengganggu Racun Janin Bawaan sedikit pun. Itu hampir seolah-olah Racun Janin bawaan tidak tahan terhadapnya!

Atau … mungkinkah aku harus menarik seluruh benih api langsung ke dalam Roh Primordialku? Zhang Xuan menyipitkan matanya karena ngeri.

Dia hanya menyalurkan energi membakar dari api hitam ke tubuhnya sebelumnya; api hitam itu sendiri masih dijaga oleh cahaya keemasan. Dalam arti tertentu, itu mirip dengan menggaruk kaki seseorang melalui sepatu. Mungkinkah ini alasan mengapa Racun Janin bawaan tidak terpengaruh olehnya?

Tetapi bahkan jika itu benar-benar masalahnya …

Memang benar bahwa Roh Primordialnya tidak rentan terhadap panas, tidak seperti peramal jiwa biasa. Namun, api hitam bukanlah api biasa juga. Itu adalah Api Surgawi Empyrean, api surgawi terkuat dari semuanya!

Jika dia menggambar sesuatu yang bahkan bisa menghancurkan ahli alam Sempiternal ke dalam Roh Primordialnya, kemungkinan dia akan mati bahkan sebelum dia bisa melenyapkan Racun Janin bawaan!

Lupakan! Pada tingkat ini, aku pasti akan mati …  Mengetahui bahwa dia tidak akan bisa tenang selama Racun Janin bawaan tetap ada di tubuhnya, Zhang Xuan tidak ragu-ragu lama sebelum mengambil keputusan.

Mengemudi Seni Jiwa Jalan Surga dengan marah, dia terus mempertahankan penghalang cahaya keemasan di sekitar Roh Primordialnya untuk menangkis api hitam. Tetapi pada saat yang sama, dia membuka celah kecil untuk memasukkan benih api ke dalam Roh Primordialnya.

Tzzzzzzz!

Seolah-olah daging segar ditekan di atas arang yang terbakar, suara mendesis yang memekakkan telinga bergema di udara. Ini adalah rasa sakit yang belum pernah dialami Zhang Xuan sebelumnya. Rasanya seolah-olah ada sesuatu yang mengkonsumsinya dari dalam, meninggalkannya mengerut tak terkendali. Secara bertahap, dia bisa merasakan kesadarannya merembes darinya.

Dia buru-buru menundukkan kepalanya dan melihat area yang bersentuhan langsung dengan benih api telah direduksi menjadi lubang. Pada saat yang sama, bagian dari Roh Primordial di sekitar lubang terlihat jauh lebih jarang dari sebelumnya. Pada tingkat ini, hanya masalah waktu sebelum Roh Primordialnya menghilang untuk selamanya.

Ini… Bagaimana saya bisa melakukan ini? Kulit Zhang Xuan melengkung karena putus asa.

Dia hanya mengambil api seukuran biji wijen, dan itu telah menimbulkan luka yang menyedihkan pada Roh Primordialnya. Jika dia menyerap lebih dari itu, dia akan benar-benar direduksi menjadi gumpalan asap!

Apa yang harus saya lakukan?

Dia masih berpikir bahwa dia akan mampu mengatasi api surgawi dengan mudah dan menyelesaikan Racun Janin bawaan saat dia berada di sana. Namun, seolah-olah kesulitan permainan itu tiba-tiba beralih dari mode mudah ke mode neraka.

Saya tidak punya pilihan sekarang. Jika biji api seukuran wijen tidak berhasil, saya hanya akan membagi lebih jauh sampai seukuran ujung jarum! Zhang Xuan mengepalkan tinjunya dengan gigih.

Pembagian api hitam akan mengurangi intensitas panas secara signifikan. Karena itu masalahnya, dia hanya harus terus membaginya sampai pada tingkat di mana Roh Primordialnya bisa bertahan.

Dengan pemikiran seperti itu, Zhang Xuan terus menggunakan energi jiwanya untuk selanjutnya membagi benih api hitam.

Dengan tingkat kultivasinya, bahkan untuk setitik tanah, dia masih bisa dengan mudah melihat benjolan di atasnya melalui Persepsi Spiritualnya. Dengan kendali tajamnya atas energi jiwanya, dia mampu melakukan manuver bagus ini dengan mudah.

Setelah tiga divisi lagi, biji api seukuran wijen akhirnya dikurangi menjadi kira-kira seukuran ujung jarum. Bahkan dengan ukuran sekecil itu, kehadirannya yang mengesankan masih memberikan ruang untuk keraguan bahwa ia mampu melelehkan segala sesuatu di dunia.

"Menyerap!"

Zhang Xuan dengan hati-hati membimbing salah satu benih api seukuran ujung jarum ini ke arah Roh Primordialnya dan dengan cepat menyerapnya.

Tzzzzzzz!

Setelah melihat benih api, Racun Janin Bawaan buru-buru mundur karena ketakutan.

Namun, sangat disayangkan benih apinya terlalu kecil. Meskipun Racun Janin Bawaan sangat menakutkan, ia tidak mampu menangani kerusakan substansial pada Racun Janin Bawaan.

Itu efektif! Saya perlu maju!

Dengan pemikiran seperti itu, Zhang Xuan menyerap benih api seukuran ujung jarum ke dalam Roh Primordialnya, sehingga memaksa Racun Janin Bawaan mundur ketakutan sekali lagi. Namun, tidak butuh waktu lama untuk biji api kecil itu juga padam.

Hmmm? Semangat Primordial saya tampaknya telah tumbuh lebih kuat?

Dia menyadari bahwa setelah menyerap dua biji api, bagian dari Roh Primordial tempat biji api telah melewatinya telah tumbuh jauh lebih tangguh, seolah-olah mereka telah ditempa ribuan kali lipat. Pada saat yang sama, cahaya keemasan yang terpancar dari area tersebut menjadi jauh lebih cemerlang juga.

Api surgawi memang mampu meredam Tubuh Aureate! Mata Zhang Xuan berbinar karena kegembiraan.

Biarkan saya mengesampingkan Racun Janin bawaan untuk saat ini. Pada saat aku telah menahan seluruh Roh Primordialku, orang itu tidak akan bisa lari bahkan jika dia mau!

Gemetar karena gelisah, Zhang Xuan baru saja akan menghancurkan benih api lainnya menjadi bagian-bagian yang lebih kecil untuk meredam seluruh Roh Primordialnya ketika cincin penyimpanan di tubuh fisiknya tiba-tiba bergetar. Setelah itu, sesosok muncul di hadapannya.

Dia adalah tiruan Zhang Xuan!

Untuk beberapa alasan, orang ini telah keluar dari Myriad Anthive Nest atas kemauannya sendiri.

"Kamu bahkan tidak bisa menangani api surgawi dengan benar? Aku tidak bisa memaksa diriku untuk melihatnya lagi … "Menembak dengan pandangan menghina Zhang Xuan, klon itu berlari tepat ke awan yang tidak menyenangkan di atas.

Hong long long!

Seolah-olah sebagai pembalasan atas tindakan agresif klon tersebut, seikat api surgawi turun dari surga. Namun, klon itu hanya membuka mulutnya lebar-lebar dan menelannya ke dalam tubuhnya.

"…"

Pipi Zhang Xuan bergerak-gerak.