Library of Heaven's Path – Chapter 1653

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1653

Chapter 1653: Penerbangan dari Racun Janin bawaan

Pada saat ini, Zhang Xuan benar-benar ingin menangis. Jika ada lubang yang bisa dia selami sekarang, dia akan melakukannya tanpa ragu sedikit pun.

Dia harus mengeksekusi Intisari Waktu, Tata Ruang, dan Jiwa, dan meskipun demikian, dia hanya berhasil menyerap dua biji api berukuran ujung jarum sejauh ini. Lebih jauh lagi, dia bahkan merasa berhasil karena dapat melakukannya …

Tetapi di saat berikutnya, klonnya muncul dan menelan seluruh bundel seluruhnya …

Selanjutnya, ada apa dengan ekspresi orang itu? Apakah orang itu bersikap seperti dia? Apakah orang itu meremehkannya?

Dasar! Anda hanya klon! Kau mengerti? Sebuah tiruan!

Bagian mana dari klon yang tidak Anda mengerti?

Bisakah Anda membuka mata dan menyadari bahwa saya adalah tubuh utama? Ada celah yang tak bisa dipecahkan dalam posisi antara tubuh utama dan klon… Sadarilah!

Berpikir untuk berdiri, kulit Zhang Xuan berubah menjadi lebih mengerikan …

Dia telah menantang orang itu sejak dia muncul, tapi sepertinya setiap pertarungan telah berakhir dengan kerugian yang tragis di pihaknya… Dalam hal berdiri, itu benar-benar terlihat seperti dia tidak memiliki semua itu sebelum klonnya…

Di tengah berkubang dalam kesedihannya, Zhang Xuan tiba-tiba mengangkat kepalanya dan melihat tiruannya dengan mata yang tidak terbaca. Untuk pertama kalinya, dia merasa tidak terlalu buruk melihat klonnya dibakar sampai mati oleh api hitam itu.

Tetapi bertentangan dengan keinginannya, yang dia lihat adalah pihak lain bersendawa dengan santai, "Enak!"

Hula!

Setelah itu, dia menyelam tepat ke awan dan menghilang.

"Apa?"

Menyaksikan seluruh pemandangan dari awal hingga akhir, Tombak Ilahi Tulang Naga berderak karena tercengang. Seolah-olah itu telah menghabiskan seluruh kejutan seumur hidupnya hari ini.

Fakta bahwa tuannya memiliki klon bukanlah masalah besar. Banyak ahli telah memalsukan klon dari diri mereka sendiri, dan bahkan Kong shi juga memilikinya… Namun, ini adalah pertama kalinya dia melihat klon yang bahkan lebih sombong dari tuannya!

Lebih penting lagi … itu adalah Api Surgawi Empyrean yang bahkan ditakuti! Namun, bukan hanya orang itu tidak takut olehnya, dia bahkan menyerang tepat di tengah-tengahnya… Apakah dia tidak takut terbakar habis?

Pada saat dia terkejut, dia melihat sepasang paha menyembul dari awan, dan sebuah tangan sedang menggosoknya dengan santai.

Pilipala!

Seikat besar api hitam sedang menyebar ke seluruh tubuh dengan tangan, dan suara ledakan yang memekakkan telinga bisa terdengar dari atas sesekali. Namun, sepertinya pemilik tubuh itu sama sekali tidak ketakutan. Sebaliknya, dia malah melepaskan erangan yang menyenangkan, dengan jelas menikmati seluruh proses …

"I-ini… Apa dia masih manusia?" Tombak Dewa Tulang Naga meringkuk ketakutan.

Sejujurnya, masih sedikit mengkhawatirkan apakah itu membuat keputusan yang tepat untuk menyerahkan kepada Zhang Xuan atau tidak. Bagaimanapun, itu adalah senjata pribadi dari Sage Kuno Ran Qiu yang terkenal, keberadaan legendaris dalam sejarah! Namun, setelah melihat kehebatan klon Zhang Xuan, tiba-tiba merasa harga dirinya benar-benar hancur.

Jika bahkan klon tidak pilih-pilih dengan tuannya, hak apa yang dimilikinya untuk menjadi pemilih?

Dengan pemikiran seperti itu, Tombak Ilahi Tulang Naga mengalihkan pandangannya ke arah Zhang Xuan dan melihat yang terakhir gemetar dengan ekspresi pucat di wajahnya.

"Siapa yang takut pada siapa? Hmph! "

Sou!

Sebelum Tombak Ilahi Tulang Naga dapat memproses apa yang sedang terjadi, ia melihat Roh Primordial dari tuannya berlari ke awan, menghilang dari pandangan dalam sekejap mata.

"…"

Tombak Dewa Tulang Naga benar-benar hiruk pikuk.

Alasan mengapa klon tuannya berani menerobos ke awan dapat dikaitkan dengan bahan unggul yang digunakan untuk membuatnya, tetapi untuk tuannya … Apa yang dia rencanakan untuk melakukan pengisian hanya dengan Roh Primordialnya?

Apakah dia lelah hidup?

Jika dia mati… Haruskah aku mengakui klonnya sebagai tuanku?  Tombak Ilahi Tulang Naga merenung dengan serius saat ia mulai merencanakan rencana daruratnya.

…

Bagaimana mungkin Zhang Xuan bisa mentolerir dipandang dengan hina oleh klonnya?

Tanpa ragu-ragu, dia langsung berlari ke awan.

Ledakan!

Sebelum dia menyadarinya, kumpulan api yang tak terhitung jumlahnya sudah menyembur ke arahnya.

Klonku memang memiliki tubuh yang jauh lebih kuat dariku, terutama karena dia terbuat dari Sembilan Hati Lotus. Namun, dalam hal jiwa, dia sejajar dengan saya. Karena dia mampu menahan api hitam, saya seharusnya bisa melakukannya juga…

Itu mungkin merupakan keputusan spontan di pihaknya untuk menyerang awan kesusahan, tapi itu jelas bukan keputusan yang sembrono.

Dia sudah menghitung risikonya dan memutuskan bahwa itu layak sebelum masuk.

Setelah mendapatkan level Seni Jiwa Jalan Surga berikutnya, itu secara otomatis dibagikan dengan klonnya ketika dia memasuki Myriad Anthive Nest. Sementara dia telah mengolah jiwanya, klonnya juga melakukan hal yang sama. Dengan kata lain, klonnya juga telah mencapai terobosan ke ranah Tubuh Aureate juga, sama seperti dia.

Karena klonnya mampu menahan api hitam, mengapa dia tidak bisa melakukannya juga?

Dia pasti melewatkan beberapa informasi penting.

Karena itu, dia mulai mengamati klonnya tidak terlalu jauh. Klonnya terselubung di tengah api hitam, melakukan gaya punggung pada satu saat, merangkak ke depan di saat lain, mendayung anjing di saat berikutnya, dan berbaring dengan santai dalam bentuk ‘太’ setelah … Seolah-olah dia keluar untuk liburan , menikmati dirinya sendiri.

Api hitam terus menyala di sekelilingnya. Segera, tubuhnya mulai memancarkan cahaya keemasan, dan Roh Primordialnya juga tumbuh secara signifikan lebih tangguh dari sebelumnya.

Saya mengerti!  Mata Zhang Xuan melebar saat kesadaran menyadarinya.

Tombak Ilahi Tulang Naga mengatakan bahwa Cobaan Tubuh Aureate dibagi menjadi Kesengsaraan Jiwa yang Menyengat, Kesengsaraan Roh yang Menyengat, dan Kesengsaraan Hati yang Menyengat… Saya selalu berpikir bahwa Kesengsaraan Jiwa yang Panas adalah fase pertama, dan yang lainnya akan muncul setelahnya. Itu bisa saja benar untuk kesengsaraan api surgawi biasa, tetapi untuk Api Surgawi Empyrean, ketiganya muncul sekaligus!

Panasnya api hitam memang luar biasa sampai-sampai hampir tak tertahankan, tapi belum mencapai tingkat yang sama sekali tak tertahankan bagiku. Bagaimanapun, saya telah mengkultivasi jiwa saya dengan Seni Jiwa Jalan Surga, dan Roh Primordial saya telah ditempa oleh banyak kesengsaraan petir. Dalam hal ketahanan, Roh Primordial saya sudah setara dengan sebagian besar artefak Great Sage … 

Namun, saya takut dengan api hitam. Aku menggunakan segala macam cara untuk menghindari menyerapnya… Ini pasti ujian keteguhan hatiku!

Klon saya dapat mengisi tanpa ragu karena dia memiliki keyakinan mutlak pada tubuh fisiknya, dan tanpa rasa takut di hatinya, kekuatan api hitam berkurang secara signifikan!

Ini mirip dengan bagaimana berjalan dalam kegelapan bisa menjadi pengalaman yang menakutkan bagi mereka yang menyimpan rasa takut di dalam hati mereka. Mereka akan terus-menerus memeriksa lingkungan mereka, takut seseorang akan menyakiti mereka. Namun, jika seseorang melangkah maju dengan pikiran terbuka, malam tidak akan lagi menjadi makhluk yang menakutkan bagi seseorang …

Saat pikiran-pikiran ini melintas di benak Zhang Xuan, dia membuka Roh Primordialnya lebar-lebar di hadapan bundel api hitam yang masuk. Pada saat yang sama, dia juga menghilangkan cahaya keemasan di sekitar Roh Primordialnya, membuat dirinya benar-benar rentan terhadap api hitam. Seolah-olah dia sudah menyerah pada dirinya sendiri.

Tzzzzz!

Api mulai membakar Roh Primordialnya. Namun, karena keadaan pikirannya yang lebih tenang, api hitam tidak menyiksa seperti sebelumnya. Sebaliknya, di bawah pelampiasan api, Roh Primordialnya dengan cepat sedang ditempa.

Memang seperti yang saya harapkan!  Melihat itu efektif, Zhang Xuan menghela nafas lega.

Api surgawi adalah kekuatan mistik alam. Itu tidak hanya membakar tubuh seseorang tetapi juga jiwa dan pikiran seseorang.

Semakin takut dia pada api hitam, semakin besar kehebatannya. Itu karena targetnya bukan hanya Roh Primordialnya tapi juga pikiran dan kesadarannya.

Ketakutan membuat pikiran seseorang rentan, membuatnya mudah untuk menanamkan pikiran dan delusi menjadi satu. Dan bagi para kultivator pada level mereka, pikiran bukan lagi sekedar pikiran lagi.

Jadi, ketika dia meninggalkan rasa takutnya dan memeluk api hitam, kekuatan api hitam itu malah berkurang.

Namun demikian, meskipun kekuatan api hitam berkurang, dia masih merasakan rasa sakit yang menusuk menyerang Roh Primordialnya, membuatnya merasa seolah-olah itu akan terkoyak kapan saja.

Saya harus fokus untuk menahan Roh Primordial saya untuk saat ini…

Meskipun sakit, Zhang Xuan membuka Roh Primordialnya lebar-lebar dan dengan hiruk pikuk menyerap api dari sekitarnya.

Ledakan!

Api yang memasuki Roh Primordialnya berputar-putar di sekitarnya tanpa henti, melembutkannya dengan panas luar biasa yang dipancarkannya. Roh Primordialnya secara bertahap berubah warna sepenuhnya keemasan, dan cahaya yang dipancarkannya semakin terang dan semakin terang. Seolah-olah dia berubah menjadi Buddha hidup.

Biarkan saya melihat apakah saya bisa memberantas Racun Janin bawaan sekarang!

Setelah merasakan bahwa Roh Primordialnya telah terbiasa dengan suhu api hitam, Zhang Xuan mulai memusatkan api hitam ke arah Racun Janin bawaan.

Gugugu!

Seolah menemukan sesuatu yang menakutkan, Racun Janin bawaan mundur dengan ketakutan.

Mata Zhang Xuan menyala sebagai tanggapan dan terus mengarahkan api hitam ke arah Racun Janin bawaan, menyudutkannya.

Jijiji!

Dengan jeritan ketakutan, Racun Janin bawaan akhirnya mencapai batasnya dan berlari keluar dari Roh Primordialnya. Itu lolos dalam bentuk asap hitam sebelum menghilang sepenuhnya dari pandangan.

Racun Janin bawaan telah mendapatkan kesadarannya sendiri, atau tidak mungkin bisa melarikan diri dari serangan zhenqi Jalan Surga.

"Akhirnya!!" Melihat bahwa Racun Janin bawaan akhirnya lolos, Zhang Xuan menghela nafas lega.

Racun Janin bawaan telah menjadi bom waktu baginya sejak ia menemukan keberadaannya. Dia telah menjalani hidupnya dalam ketakutan bahwa dia akan mati setiap saat, dan itu adalah motivasi terbesarnya untuk terus berkultivasi juga.

Tapi hari ini, dia akhirnya bebas dari beban ini!