Library of Heaven's Path – Chapter 1660

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1660

Chapter 1660: Markas Paviliun Guru Guru

Terlepas dari skala yang sangat besar dari markas Paviliun Guru Guru, penampilannya tidak bisa dikatakan mewah. Faktanya, itu bahkan mungkin tidak setara dengan istana kerajaan dari beberapa Kerajaan yang Diakui.

Namun demikian, melalui Eye of Insight, Zhang Xuan masih bisa melihat aura lurus memenuhi area tersebut, menciptakan suasana yang bermartabat dan serius. Bahkan individu yang paling tidak sabar akan merasa harus menjaga dirinya tetap sopan dan pantas dalam suasana seperti itu.

"Itu disebut aura akademis," kata Luo Ruoxin. "Paviliun Guru Guru telah menyebarkan ajarannya ke seluruh Benua Guru Guru selama puluhan ribu tahun, membawa kebijaksanaan kepada banyak orang. Aura akademis dunia bisa dikatakan terkumpul di area ini. Karena itu, jauh lebih mudah untuk mencapai terobosan budidaya di sini. "

"Saya melihat." Zhang Xuan mengangguk.

Dia sedikit bingung mendengar bahwa Luo Ruoxin mampu ‘melihat’ aura akademis seperti dia, tetapi dia memilih untuk tidak mempermasalahkannya. Sebagai gantinya, dia melanjutkan ke markas Paviliun Guru bersama dengannya.

Area tepat sebelum pintu masuk adalah tempat terbuka. Ada sebuah monumen yang menjulang tinggi berdiri di ketinggian lebih dari seratus meter didirikan di tengah-tengah tanah kosong, dan ujung tablet itu sepertinya menembus tepat ke awan.

"Apakah ini … Monumen Keberanian Paviliun Guru?" Ekspresi Zhang Xuan tiba-tiba berubah serius.

Meskipun belum pernah sebelumnya, dia telah membaca banyak buku yang berhubungan dengan markas Paviliun Guru. Dia tahu bahwa ada Monumen Keberanian yang didirikan di lapangan kosong tepat di luar pintu masuknya. Itu digunakan untuk mencatat nama-nama pahlawan yang telah mengorbankan diri di tengah membebaskan umat manusia dari penindasan.

Tidak ada ornamen di monumen, tapi di tanah, ada beberapa keranjang bunga dan dupa yang meninggalkan jejak asap melayang ke langit tanpa batas.

Ada beberapa kata besar yang tertulis di monumen yang menimbulkan perasaan berat bahkan sebelum mendekatinya. Ini adalah perasaan yang datang dari kedalaman jiwa seseorang, bahkan memaksa para pembudidaya Sage Agung untuk menundukkan kepala dengan hormat.

"Nama-nama ini semuanya ditulis oleh Kong shi secara pribadi. Mereka adalah nama-nama para pahlawan yang bertarung melawan Suku Iblis Dunia Lain saat itu. " Luo Ruoxin menjelaskan saat dia menatap monumen dengan tatapan yang tidak terbaca di matanya. "Begitu banyak nyawa yang hilang dalam konflik."

"Memang …" Zhang Xuan mengangguk dengan serius. "Zhang Lingyuan, Chen Qiquan, Wu Lingzhi…"

Itu hanya nama — tidak ada label yang menunjukkan pencapaian atau kedudukan mereka. Namun, nama-nama ini sepertinya memiliki jiwa mereka sendiri. Mereka menandakan semangat membara dari mereka yang telah berjuang dengan gagah berani untuk kebebasan di era yang penuh gejolak itu. Tekad mereka diturunkan dari generasi ke generasi, dan bahkan hingga saat ini, hal itu masih terus memotivasi orang lain untuk berani membela diri dan sesama.

"Jika bukan karena keberanian mereka, kami tidak akan memiliki kedamaian seperti yang kami nikmati sekarang. Mungkin, kita mungkin masih berada di bawah penindasan Suku Iblis Dunia Lain… "Zhang Xuan mengangguk. "Mereka layak dianggap sebagai pahlawan!"

Nilai monumen itu tidak terletak pada tulisan Kong shi tetapi semangat mereka yang telah mati berjuang melawan Suku Iblis Dunia Lain.

Setelah hening sejenak, mereka berdua berjalan melalui pintu masuk dan memasuki markas Paviliun Guru Guru.

Anehnya, tidak seperti Master Teacher Pavilions atau guild pekerjaan lainnya, tidak ada yang berjaga untuk menghentikannya.

Melihat melalui pikiran Zhang Xuan, Luo Ruoxin menjelaskan dengan sedikit senyuman, "Ini adalah markas besar kekuatan terbesar di Benua Guru Guru. Kecuali jika ada yang bosan hidup, siapa yang berani membuat kekacauan di sini? "

Alasan cabang Paviliun Guru Guru lainnya dan serikat pendudukan membutuhkan penjaga adalah karena mereka takut pada pembuat onar. Namun, bahkan pembuat onar yang paling disengaja tidak akan berani berkelahi dengan markas Master Teacher Pavilion!

Karena itu masalahnya, tidak ada gunanya menyia-nyiakan tenaga untuk memasang penjaga.

"Kamu benar!" Zhang Xuan mengangguk saat menyadari.

Aura akademis tumbuh secara signifikan lebih kuat saat memasuki tempat itu. Tampaknya menghilangkan salah satu perasaan khawatir, frustrasi, dan semacamnya, sehingga menghasilkan pikiran yang lebih jernih. Luo Ruoxin benar. Tidak hanya akan jauh lebih efektif berkultivasi di sini, kemungkinan berkembang biak iblis batin juga akan jauh lebih rendah.

Dengan pengetahuan muncullah kebijaksanaan untuk mengalahkan iblis batin!

"Para tamu yang terhormat, selamat datang di markas Paviliun Guru Guru. Jika Anda memiliki kontak yang Anda cari, saya dapat membantu Anda menyampaikan berita kedatangan Anda kepada mereka! " kata seorang pria muda setelah berjalan mendekat.

Melihat lambang yang disematkan di dadanya, alis Zhang Xuan terangkat karena terkejut.

Meskipun pemuda itu tampaknya berusia awal dua puluhan, dia sebenarnya adalah guru master bintang 7!

Untuk berpikir bahwa guru master bintang 7 akan melayani sebagai resepsionis… Ini adalah pemborosan yang tidak akan pernah berani dia pikirkan!

Seperti yang diharapkan dari markas Paviliun Guru Guru!

"Saya mencari Ren shi, Ren Qingyuan!" Zhang Xuan menjawab.

Karena dia ada di sana untuk mencari warisan Kong shi, akan jauh lebih nyaman jika dia bisa mencari bantuan dari wakil master paviliun.

"Anda mencari Ren shi?" pria muda itu bertanya.

Zhang Xuan samar-samar bisa melihat dari kedalaman mata pemuda itu bahwa dia sedikit terkejut dengan permintaan itu, tetapi emosi itu tidak muncul di wajahnya. Sebaliknya, pemuda itu terus bertanya dengan sopan, "Bolehkah saya tahu bagaimana saya harus menyapa Anda? Ah, tolong jangan salah paham. Itu untuk memberi tahu wakil master paviliun kami identitas tamunya! "

"Saya Zhang Xuan," jawab Zhang Xuan.

"Zhang Xuan? Anda Zhang Xuan? " Meski tenang selama ini, pemuda itu tersentak kaget saat mendengar nama itu. Suaranya tiba-tiba menjadi lebih tajam, sepertinya tidak dapat mempercayai apa yang baru saja dia dengar.

Suaranya agak keras, menyebabkan kerumunan di sekitarnya mendengar percakapan mereka. Tatapan penasaran mulai berkumpul pada mereka.

"Dia Zhang Xuan?"

"Setelah mendengar perbuatannya, saya pikir dia akan memiliki tiga kepala dan enam lengan, tapi dia terlihat lebih biasa dari yang saya kira!"

"Biasa adalah pernyataan yang meremehkan. Bahkan penampilannya pun tidak ada yang menonjol. Penampilannya bahkan tidak mendekati saya! "

"Aku sungguh mengasihani kamu. Untuk berpikir bahwa Anda akan menjadi buta di usia muda … "

…

Diskusi seperti itu bisa terdengar di sekitarnya.

Zhang Xuan tidak berharap untuk menikmati ketenaran yang begitu besar di markas Paviliun Guru, dan wajahnya sedikit berkedut saat mendengar obrolan di sekitarnya. Mengambil napas dalam-dalam, dia memfokuskan perhatiannya pada pemuda di depannya dan mengepalkan tinjunya. "Kalau begitu aku akan mengganggumu!"

"Oh… Oh! Silakan lewat sini, Zhang shi! "

Pemuda itu dengan cepat tersadar dari kebingungannya dan memimpin jalan ke depan. Saat dia berjalan menuju kantor Ren shi, dia tidak bisa tidak bertanya-tanya …  Saya mendengar bahwa orang ini adalah sosok yang kejam. Apakah dia akan memukul saya karena ketidaksopanan sesaat saya?

Tapi aku hanya guru master bintang 7. Tidak mungkin aku bisa menjadi tandingannya!

Jika dia benar-benar ingin mendekati saya, haruskah saya berbaring dan membiarkan dia melakukan apa yang dia inginkan, atau haruskah saya setidaknya mencoba untuk melawan sebelum dipukul?

Ahh, sungguh dilema!

Apa yang bisa saya lakukan untuk meminimalkan rasa malu saya sekaligus tampil memukau?

Dalam arti tertentu, itu adalah prestasi luar biasa untuk bertahan dari pemukulan Zhang Xuan yang legendaris, bukan? Mungkin, aku mungkin bisa memenangkan hati wanita yang kucintai begitu dia mendengar perbuatan ini!

Begitu saja, pikiran pemuda itu semakin melayang.

Jika Zhang Xuan mengetahui pikiran orang di depannya, dia pasti akan mengirimnya terbang dengan satu tendangan.

Saya orang yang cinta damai, ramah, hormat, mencintai diri sendiri, murah hati, rendah hati, oke? Bagaimana mungkin Anda sampai pada kesimpulan bahwa saya adalah orang yang kejam yang membuat keributan karena tidak ada apa-apa?

…

Mengesampingkan pikiran lain-lain, tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk tiba di depan pintu besar.

"Wakil master paviliun kami ada di dalam. Sampai jumpa di sini kalau begitu … "Melihat Zhang Xuan tidak bergerak padanya, sedikit kekecewaan muncul di kedalaman mata pemuda itu. Meski demikian, tindakannya tetap sangat sopan.

"Apa kau tidak perlu melaporkan kedatanganku?" Zhang Xuan tercengang.

"Zhang shi, kau adalah kepala Klan Zhang dan Tempat Suci Para Bijak. Anda tidak perlu melaporkan kedatangan Anda untuk bertemu dengan wakil master paviliun! " pemuda itu menjawab dengan sopan.

Dalam hal kedudukan, Zhang Xuan bisa dianggap setara dengan Ren shi. Secara alami, dia tidak perlu bersusah payah mencari audiensi.

"Terima kasih untuk bantuannya!" Zhang Xuan memberi tahu pria muda itu sebelum membuka pintu dan masuk.

Saat dia melangkah ke kamar, dia segera menyadari ada sesuatu yang salah.

Ada banyak wajah familiar di dalam ruangan itu. Banyak guru master bintang 9 yang dia temui di Empire Alliance City ada di sana, dan ada cukup banyak ahli terkenal juga.

Pada saat yang sama, kerumunan juga menoleh ke pintu dan terkejut dengan siapa yang mereka lihat.

"Zhang shi, kamu datang pada saat yang tepat. Aku baru saja akan mencarimu! " Yang pertama pulih adalah Ren shi, dan dia dengan cepat membersihkan udara dengan tawa kecil. "Anda telah memahami Intisari Tata Ruang, Waktu, dan Jiwa, dan kultivasi Anda telah mencapai puncak Saint 9-dan juga. Meskipun kamu belum memenuhi persyaratan formal untuk menjadi guru master bintang 9, kamu sudah memenuhi syarat untuk melamar lambang guru master bintang 9. Karena semua orang ada di sekitar hari ini, mengapa kita tidak melakukan ujian guru master bintang 9 sekarang? "

"Anda meminta saya untuk mengikuti ujian guru master bintang 9 sekarang?" Zhang Xuan tercengang. Dia tidak berharap Ren shi mengangkat masalah seperti itu tiba-tiba. "Saya khawatir saya belum siap untuk itu. Aku bahkan tidak menggosok gigi setelah bangun pagi hari ini, jadi mungkin bukan ide yang baik bagiku untuk melakukan pemeriksaan sekarang… "