Library of Heaven's Path – Chapter 1674

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1674

Chapter 1674: Di Ambang Kegilaan

Artefak Setengah-Kuno Sage?

"Memang. Antara Great Sage dan Ancient Sage, masih ada tier Half-Ancient Sage. Para pembudidaya yang menggunakan artefak tingkat seperti itu akan mampu membunuh bahkan pembudidaya alam Sempiternal dengan mudah. Itu masih jauh dari bersaing dengan artefak Sage Kuno sejati seperti aku. Selama tuan mencapai Sage Kuno, segel saya akan dilepaskan, dan saya akan mendapatkan kekuatan bertarung yang setara dengan para pembudidaya Sage Kuno! " jelas Tombak Dewa Tulang Naga.

Mendengar kata-kata itu, wajah Zhang Xuan berubah muram.

Jika Iblis Dunia Lain benar-benar menggunakan senjata dengan kekuatan seperti itu untuk menyerang Orang Suci Pedang Xingmeng, mereka mungkin akan menjadi korbannya.

"Sialan bajingan ini!" Zhang Xuan mengutuk pelan.

Dia berpikir bahwa Iblis Dunia Lain takut untuk bergerak, tetapi siapa yang bisa mengira bahwa mereka sebenarnya sedang mempersiapkan kartu truf mereka!

"Aku tidak bisa membiarkan mereka berhasil!"

Setelah hidup sebagai yatim piatu di kehidupan sebelumnya, sementara dia merasa sulit untuk mengungkapkan perasaannya, dia sangat menghargai hubungan keluarga yang dia miliki dengan Orang Suci Pedang Xingmeng. Namun, Iblis Dunia Lain sebenarnya ingin membunuh mereka… Tak bisa dimaafkan!

Tidak mungkin dia bisa membiarkan mereka berhasil!

Namun … dengan kekuatannya saat ini, kecuali dia menggunakan mayat Sage Kuno, tidak mungkin dia mengalahkan Komandan yang berdiri di hadapannya!

Tetapi jika dia menggunakan mayat Sage Kuno sekarang, dia akan menghabiskan energi jiwanya dengan cepat. Mengingat bahwa dia saat ini berada di tengah-tengah perkemahan musuh, itu adalah langkah yang sangat berisiko untuk dilakukan.

Hu!

Saat Zhang Xuan masih merenungkan bagaimana dia harus berurusan dengan Komandan, dia melihat yang terakhir tiba-tiba menarik napas. Semburan kekuatan mengalir dari Komandan. Sambil menggertakkan giginya, Komandan melangkah maju dan meraih pedang iblis itu.

Tzzzzzz!

Cahaya merah berkedip dari pegangan kerangka pedang iblis. Dengan sentakan tiba-tiba, pedang iblis itu menjatuhkan Komandan dan menyerangnya dengan pancaran aura jahat.

Wajah Komandan menjadi gelap saat melihat pemandangan ini, dan dia buru-buru mundur dua langkah. Butuh beberapa saat sebelum dia berhasil menekan energi yang mengamuk di tubuhnya.

Dia berhenti sejenak sebelum berbicara perlahan, "Aku tidak bermaksud menjinakkanmu. Aku hanya butuh bantuanmu untuk membunuh dua orang! "

Tak perlu dikatakan bahwa artefak Setengah-Kuno Sage memiliki roh senjata, jadi mungkin untuk bernegosiasi dengannya.

Weng weng weng!

Namun, sepertinya tengkorak di pedang iblis itu tidak mau mendengarkan kata-katanya sama sekali. Itu terdiam setelah menyentak Komandan pergi, benar-benar mengabaikan kata-katanya. Seolah-olah itu memberi tahu Komandan bahwa dia harus menunjukkan kekuatan yang cukup untuk membuktikan dirinya layak berbicara dengannya terlebih dahulu!

"Karena kamu tidak mau bekerja sama, jangan salahkan aku karena mengambil tindakan ekstrim maka …" Melihat betapa sombongnya pedang iblis itu, kulit Komandan juga tidak terlihat terlalu bagus.

Mempersempit matanya, cahaya mulai berkumpul di permukaan telapak tangannya sebelum akhirnya membentuk film tipis transparan. Setelah itu, dia melangkah maju dan meraih pedang iblis itu sekali lagi.

Tzzzzzz!

Pedang iblis juga tidak punya niat untuk menyerah. Dua kekuatan hebat bertabrakan satu sama lain, menyebabkan celah dimensi muncul ke permukaan di sekitarnya.

Karena artefak peramal dan formasi yang dilemparkan ke area tersebut, meskipun gelombang kejut yang kuat menyebar ke sekitarnya sebagai akibat dari bentrokan mereka, tidak ada sedikit pun energi yang bocor keluar dari area tersebut.

Yang disebut orang Komandan itu belum menjinakkan pedang iblis itu! Zhang Xuan melebarkan matanya saat menyadari.

Sepertinya cermin memiliki dua tujuan. Pertama, itu untuk menumpulkan naluri Orang Suci Pedang Xingmeng untuk meningkatkan peluang melakukan pembunuhan yang berhasil. Kedua, itu untuk menyembunyikan keberadaan pedang Sage Setengah Kuno ini.

Itu juga menjelaskan mengapa mereka harus memindahkan kotak secara manual. Jika pedang itu sudah dijinakkan, mereka mungkin bisa menyimpannya di dalam ring penyimpanan. Sayangnya, bukan itu masalahnya, jadi mereka tidak punya pilihan selain melalui masalah tambahan.

Mempertimbangkan betapa kuatnya Komandan, jika dia berhasil menjinakkan pedang iblis, bahkan jika pembunuhannya gagal pada akhirnya, kehebatannya masih di luar apa yang bisa ditangani oleh Orang Suci Pedang Xingmeng.

Ini sempurna! Aku hanya harus menghentikannya dari menjinakkan pedang iblis …  Zhang Xuan masih bertanya-tanya bagaimana dia harus menghentikan Komandan, tetapi karena yang terakhir belum menjinakkan pedang iblis, masalah ini akan jauh lebih mudah untuk diselesaikan.

Sementara Komandan mencurahkan semua kekuatannya untuk menangani pedang, Zhang Xuan mulai menggerakkan otot dan tulangnya sekali lagi.

Geji! Geji!

Dalam sekejap mata, dia sudah mengambil identitas lain.

…

Di tengah formasi cermin, Komandan menatap pedang iblis di hadapannya dengan waspada.

Dia tahu betapa kuatnya pedang iblis itu, jadi dia tidak berani menahan sama sekali. Dia mendorong zhenqi-nya ke batas dan mengirimkan rentetan serangan kuat yang terkonsentrasi satu demi satu terhadap pedang iblis.

Dia bisa merasakan angin pertempuran berangsur-angsur menguntungkannya. Ini adalah momen yang menentukan, dia tidak bisa membiarkan perhatiannya mengembara sama sekali. Jika dia mendorong jalannya, dia yakin dia akan bisa memenangkan pengakuan dari pedang iblis.

Tetapi pada saat genting ini, dia mendengar langkah kaki terburu-buru di luar.

Setelah itu, sosok mulai terlihat. Dia adalah orang yang baru saja dia usir beberapa saat yang lalu, Jenderal Auer. Yang terakhir berjalan ke arahnya, mengepalkan tinjunya, dan membungkuk, "Komandan, saya sudah menyampaikan perintah Anda kepada orang-orang. Tidak ada yang akan mengganggu Anda lagi. Anda bisa berkultivasi dengan ketenangan pikiran! "

"…" Tubuh Komandan bergerak-gerak setelah mendengar kata-kata itu.

Kebanyakan pembudidaya Sage Hebat cukup kuat untuk melakukan banyak tugas, tetapi berurusan dengan pedang iblis tidak menyisakan ruang untuk konsentrasinya untuk mengembara. Tidak hanya dia harus menangkis serangan ganasnya, yang lebih penting, dia harus menjaga aura jahat pedang iblis dari merusak pikirannya juga. Pada saat seperti ini, keheningan adalah yang terpenting.

Ini juga alasan mengapa Komandan memerintahkan Jenderal Auer untuk mencegah siapa pun mengganggunya … Namun, orang bodoh ini benar-benar menerobos masuk hanya untuk melaporkan kepadanya bahwa dia telah memenuhi perintah …

Apa kamu punya akal sehat ?!

Bukankah sudah jelas bahwa pesanan saya termasuk Anda juga? Bagaimana saya bisa berkultivasi dengan ketenangan pikiran dengan Anda di sekitar?

Kamu dipecat! Menekan dorongan untuk memberi Jendral Auer tamparan keras, Komandan berteriak dengan suara dingin.

Hu hu!

Fluktuasi tiba-tiba dalam emosinya membuka celah bagi aura jahat pedang iblis meresap ke dalam pikirannya, menyebabkan kesadarannya sedikit kabur. Akibatnya, gerakannya menjadi sedikit lamban.

Ya, Komandan! Jenderal Auer menjawab dengan mantap sebelum mundur selangkah, sepertinya hendak meninggalkan ruangan. Namun, saat dia hendak keluar dari pintu, dia tiba-tiba menghentikan langkahnya, seolah-olah telah mengingat sesuatu. Dia berbalik dan bertanya, "Komandan, sebentar lagi akan makan siang. Apakah Anda ingin memiliki beef brisket noodles atau omelet du fromage? Aku akan meminta dapur untuk menyiapkan satu porsi khusus untukmu! "

"Mie daging sapi? Omelet du fromage? " Komandan terkejut dengan kata-kata itu.

Apa kita punya makanan seperti itu di sini?

Selama ada energi spiritual yang cukup, para kultivator pada level mereka dapat dengan mudah berpuasa selama lebih dari sepuluh tahun … Mengingat bahwa mereka berada di tengah-tengah perang, siapa yang berminat untuk makan mie brisket daging sapi atau telur dadar du fromage, apapun itu dulu!

"Scram!"

Dia berada dalam periode krusial dalam proses penjinakan, dan dia membutuhkan keheningan mutlak saat ini. Namun, orang itu hanya harus mengoceh terus dan terus di sampingnya. Jika Komandan menderita hipertensi, nadinya pasti sudah keluar dari kemarahan!

Gangguan sesaat dari Jenderal Auer memungkinkan pedang iblis, yang baru saja dipaksa ke posisi yang tidak menguntungkan, untuk kembali. Itu mengirimkan pancaran aura jahat ke arah Komandan, semakin mengaburkan kesadarannya. Sakit kepala pecah yang disebabkan oleh aura jahat menyebabkan keringat dingin menetes ke kepala Komandan.

"Ah? Sepertinya suasana hatimu sedang tidak bagus… Apa kamu ingin air es untuk menenangkan dirimu? " Jenderal Auer bertanya dengan nada prihatin. "Lihat seberapa banyak kamu berkeringat! Apakah kamu merasa tidak enak badan? "

"…" komandan.

Persetan kau mengacaukanmu! Mengapa saya tidak pernah memperhatikan bahwa idiot ini memiliki mulut yang menjengkelkan sebelumnya?

Anda seorang jenderal, bukan koki atau pelayan! Selain itu, bukankah terlihat jelas bahwa saya sedang sibuk saat ini? Mengapa Anda begitu bertekad untuk merepotkan saya saat ini?

"Aku sudah menyuruhmu enyah! Scram !!! " Tidak dapat menahannya lebih lama lagi, Komandan melolong dengan campuran kemarahan dan keputusasaan dalam suaranya.

Namun, sepertinya intimidasinya tidak bekerja dengan baik karena suara pihak lain segera terdengar sekali lagi, "Wow, tidak perlu terlalu sensitif. Anda bisa saja mengatakan kepada saya bahwa Anda tidak haus… Bagaimana dengan sup? Saya mendengar bahwa dapur baru saja merebus sup tulang babi yang luar biasa. Haruskah saya menyajikan semangkuk untuk Anda juga? "

PUUUU!

Sesuatu di dalam Komandan tersentak saat ini. Namun, selanjutnya, aura jahat berhasil menembus pertahanan mental Komandan, menyebabkan wajahnya pucat dan darah segar keluar dari mulutnya.

Membuatmu takut! Apakah kamu sudah selesai atau belum?

Apakah kamu benar-benar buta? Tidak bisakah kamu melihat bahwa aku sedang menjinakkan pedang iblis?

Dapatkan akal sehat, brengsek!

Menekan amarah yang mendidih di dalam dirinya, Komandan mengambil napas dalam-dalam, dan dengan ketenangan yang dipaksakan, dia meludah dengan gigi terkatup, "Saya tidak ingin makanan, saya tidak ingin air, dan saya juga tidak ingin sup. Sekarang, keluarlah dari kamar ini dan berhentilah menggangguku! "

"Komandan, kamu tidak perlu khawatir! Saya telah menyampaikan perintah tegas kepada para pria, jadi Anda dapat yakin bahwa tidak ada yang berani mengganggu Anda! Hanya orang bodoh yang mencari kematian yang berani menentang perintah Anda. Bahkan jika Anda tidak mengucapkan sepatah kata pun, saya akan membunuh orang tolol itu dengan tangan saya sendiri! " Jenderal Auer melambaikan tangannya dengan megah dan berbicara dengan sikap yang mengesankan.

Komandan merasakan sakit yang menusuk di dadanya.

Apakah ada sekrup yang longgar di benak Anda? Apa yang membuat Anda berpikir bahwa saya mengacu pada orang lain? Orang yang menggangguku adalah kamu!

Saat Komandan hendak melontarkan umpatan pada bawahannya yang padat itu, Jenderal Auer mengalihkan pandangannya yang sungguh-sungguh kepadanya sekali lagi dan bertanya, "Komandan, bukankah terlalu membosankan untuk bermalas-malasan di sini tanpa melakukan apa-apa? Haruskah kita bernyanyi bersama? Jika kamu terlalu pemalu, aku juga tidak keberatan bernyanyi untukmu! "

Pu! Komandan menyemburkan seteguk darah lagi.