Library of Heaven's Path – Chapter 1675

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1675

Chapter 1675: Menjinakkan Sabre Iblis

Ini adalah pertama kalinya Komandan merasa berada di ambang kegilaan. Dia merasa seperti dia bisa menderita gangguan mental di sana dan kemudian!

Nyanyikan nyanyikan, nyanyikan, nyanyikan kepalamu!

Saya adalah anggota dari kerajaan Iblis Dunia Lain, ahli alam Sempiternal. Namun, Anda ingin saya bernyanyi dengan Anda?

Apakah kepalamu hancur di bawah batu besar?

Seorang bawahan yang sangat cakap dan bijaksana adalah Jenderal Auer, Komandan selalu menghormatinya dan memperlakukannya sebagai orang kepercayaannya. Yang terakhir ini sangat pandai membaca suasana dan tidak akan pernah melakukan apa pun yang melampaui batasnya. Mengapa dia tiba-tiba menjadi sangat menyebalkan untuk dihadapi hari ini?

Sudah kubilang dengan jelas jangan ganggu aku, tapi sepertinya kau menganggap segala macam omong kosong menggangguku. Apakah Anda melakukan ini dengan sengaja?

Sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benak Komandan, dan dia buru-buru melihat lebih dekat ke Jenderal Auer. Namun, penampilan, aura jiwa, niat membunuh, dan intonasi ketika dia berbicara, semuanya identik dengan Jenderal Auer yang dia kenal…

Jika dia benar-benar harus menunjukkan perbedaan, itu adalah helmnya …

Tunggu, helmnya berbeda?

Mungkinkah orang ini bukan Jenderal Auer tetapi orang lain yang menyamar? Tapi dia belum pernah mendengar ada orang di dunia ini yang bisa melakukan penyamaran yang begitu meyakinkan yang bahkan dia sendiri tidak bisa melihatnya!

Sementara dia masih tenggelam dalam pikirannya, Jenderal Auer menarik napas dalam-dalam dan berkata, "Baiklah, saya akan pergi dulu… Kong shi punya seekor domba kecil, domba kecil, domba kecil…"

Pu! Komandan menyemburkan seteguk darah lagi. Dengan matanya yang memerah karena marah, dia berteriak, "Aku akan membunuhmu dulu!"

Tidak dapat menahan omong kosong ini lebih lama, dia dengan tegas menarik telapak tangannya dari pedang iblis dan mendorongnya ke arah Jenderal Auer sebagai gantinya.

Pelecehan terus-menerus Jenderal Auer telah menempatkannya pada posisi yang buruk melawan pedang iblis, dan tiba-tiba melepaskan cengkeramannya dari itu hanya memperburuk situasinya. Gelombang aura jahat membanjiri tubuhnya, membuatnya pusing.

Gerakan tunggal ini telah menyebabkan kerusakan parah pada Roh Primordialnya. Dia tahu bahwa dia membutuhkan setidaknya setengah tahun untuk sembuh total. Namun… dia tidak tahan lagi!

Bahkan ibunya pun tidak cerewet seperti ini!

Jika dia tidak membunuh bajingan ini sekarang, hatinya mungkin akan meledak karena semua amarah yang dia kumpulkan di dalam!

Ledakan!

Kekuatan telapak tangannya tercurah seperti naga ganas, melonjak ke depan dengan momentum yang tak terhentikan. Dalam sekejap, itu sudah tiba tepat di hadapan Jenderal Auer.

Ngeri, Jenderal Auer buru-buru bersembunyi di balik salah satu platform batu saat dia berteriak dengan marah, "Komandan, saya Auer tercinta!"

Cermin anti ramalan ditempatkan di atas platform batu. Jika Komandan mendorong maju dengan serangannya, tidak ada keraguan bahwa dia akan merusak cermin, dan itu berpotensi mengungkap keberadaan pedang iblis.

Tidak punya pilihan, dia hanya bisa menarik kembali serangan telapak tangannya dengan tergesa-gesa.

Sesaat setelah dia menarik kembali serangan telapak tangannya, suara cemas Jenderal Auer terdengar di telinganya, "Komandan, hati-hati! Seseorang menyerangmu dari atas! "

Komandan buru-buru mengangkat kepalanya, tetapi selain lapisan kabut tebal di atas, tidak ada orang yang terlihat.

Hu!

Menyadari bahwa dia telah ditipu, Komandan dengan cepat menurunkan pandangannya, hanya untuk melihat tombak menusuk tepat ke dadanya.

Terpesona oleh kekuatan dan kecepatan luar biasa yang datang dari serangan Jenderal Auer, wajah Komandan menjadi gelap. Dia dengan cepat memiringkan tubuhnya untuk menghindari tindikan.

Puhe!

Namun meski begitu, tombak itu masih merobek luka yang dalam di dadanya, menyebabkan darahnya mengalir deras.

Artefak Great Sage?

Komandan menyipitkan matanya karena terkejut.

Tubuh fisiknya telah ditempa oleh kesengsaraan api surgawi, jadi senjata biasa bahkan tidak bisa berharap untuk menyakitinya. Untuk menimbulkan laserasi yang mencolok pada Tubuh Aureate-nya, tidak ada keraguan bahwa tombak itu adalah artefak Great Sage!

Kesadaran ini juga membuatnya sangat sadar bahwa orang yang berdiri di sampingnya bukanlah Jenderal Auer, tidak peduli seberapa mirip mereka berdua!

Mengesampingkan fakta bahwa Jenderal Auer tidak memenuhi syarat untuk memiliki senjata seperti itu, bahkan jika dia memilikinya, tidak mungkin dia bisa mengeluarkan kekuatannya dengan Kultivasi Saint 8-dan!

Kamu siapa di dunia ini? Komandan itu menggeram dengan nada mengancam.

Termasuk Orang Suci Pedang Xingmeng, sebagian besar anggota Klan Zhang adalah pengguna pedang karena sifat warisan mereka. Seharusnya tidak ada pengguna tombak yang mahir di antara musuh!

Munculnya keraguan di benak Komandan tidak menumpulkan gerakannya sedikit pun. Justru, realisasi ancaman di hadapannya membuatnya mempertajam gerakannya. Setelah menghindari tusukan tombak, dia berlari ke depan untuk melakukan serangan balik dengan tusukan telapak tangan.

Dia telah mencurahkan kekuatan penuhnya sebagai ahli alam Sempiternal ke dalam serangan kali ini. Kekuatan yang menghancurkan dari serangannya menyebabkan celah dimensi terbuka di sekitar area. Bahkan udara di sekitarnya mengerang sebagai protes terhadap tekanan besar yang ditimbulkannya.

Tapi sebelum telapak tangan mendarat, sekali lagi, Jenderal Auer berseru dengan cemas, "Bahaya! Komandan, lihat ke atas! "

Karena insting belaka, Komandan segera melepaskan Persepsi Spiritualnya, tetapi area tepat di atasnya masih kosong seperti biasanya. Menyadari bahwa dia telah ditipu sekali lagi, dia meraung dengan suara bergetar karena marah, "Bersiaplah untuk bertemu dengan pembuatmu!"

Zhenqi-nya melonjak dengan liar, semakin menambah kekuatan serangan telapak tangannya yang merusak.

Hu!

Dalam menghadapi serangan yang begitu kuat, orang di depannya melarikan diri dengan panik di belakang salah satu platform batu.

"Anda bajingan!" Dengan cermin lain yang menghalangi serangannya, Komandan tidak punya pilihan selain secara paksa menarik kembali serangan telapak tangannya sekali lagi. "Mengapa kamu tidak berhenti menjadi pengecut dan menghadapiku seperti pria?"

Fakta bahwa pihak lain mampu melukainya berarti pihak lain memiliki kekuatan yang dekat dengan pembudidaya alam Sempiternal, jika tidak sama. Mereka yang telah mencapai ketinggian seperti itu akan sangat menghargai martabat dan reputasi mereka, kadang-kadang bahkan berusaha keras untuk melindungi mereka.

Tapi orang di depannya hanya terus bersembunyi di balik cermin, tidak berani menghadapi serangannya secara langsung sama sekali. Apakah ini jenis etiket yang harus dimiliki seorang ahli?

Tak tahu malu! Pengecut!

Tidakkah menurut Anda tidak pantas bagi seseorang sekuat Anda untuk menggunakan taktik keji seperti itu?

Dia juga pernah bentrok dengan guru master sebelumnya. Mereka adalah individu yang bermartabat dan saleh yang lebih memilih kehilangan nyawa daripada dicemarkan martabatnya … Seolah-olah itu tidak cukup bagi pihak lain untuk menyamar sebagai Auer dan dengan sengaja mengganggunya di tengah-tengah kultivasinya, pihak lain itu bahkan melontarkan kebohongan seolah-olah tidak ada biaya apapun dan terus melesat di balik cermin…

Berhentilah menjadi bajingan yang tidak tahu malu dan hadapi aku langsung! Jika Anda memiliki nyali untuk melakukan apa yang Anda lakukan, tentunya Anda harus memiliki nyali untuk menghadapi kemurkaan saya juga!

Dengan raungan marah, Komandan menyerang ke depan untuk memisahkan pihak lain ketika pihak lain tiba-tiba menunjuk ke langit sekali lagi dan berseru, "Awas! Bahaya!"

"Bahaya kepalamu!" Mengetahui bahwa itu hanyalah taktik pengalih perhatian oleh pihak lain, Komandan memilih untuk tidak mengindahkan kata-kata itu dan melanjutkan dengan tuduhannya.

Tapi sebelum telapak tangannya bisa mendarat di sasarannya, merinding tiba-tiba muncul di sekujur tubuhnya. Dia bisa merasakan kekuatan raksasa jatuh ke arahnya dari langit. Itu di luar jangkauan Persepsi Spiritualnya untuk melihat dengan tepat apa itu, tetapi dengan kecepatan yang dituju, tidak mungkin dia bisa menghindarinya di tengah-tengah serangannya.

Padah!

Komandannya terlempar ke tanah dalam bentuk ‘大’. Dalam sekejap, dia mengalami patah tulang yang tak terhitung banyaknya di sekujur tubuhnya, dan darah merah muncrat dari mulutnya seperti air mancur.

"Ha ha ha! Aku, Ding Ding, akhirnya kembali! Dunia akan bergetar di bawah pantatku! " suara gembira terdengar tepat di atas Komandan.

Bagian bawah besar seperti batu bata berputar di atas Commander, menghasilkan suara tajam yang mengingatkan pada ranting yang patah. Dengan setiap putaran, seteguk darah lainnya akan keluar dari tubuh Komandan.

"…"

Komandan benar-benar ingin menangis saat ini!

Tidak mudah mendapatkan artefak Great Sage. Mereka sangat sulit untuk dibuat, yang membuat mereka menjadi entitas yang langka dan tak ternilai. Bahkan seorang kultivator Sage Hebat akan membuat iri rekan-rekannya jika dia memiliki artefak Great Sage yang dimilikinya! Namun, tombak dan batu bata yang dimiliki orang itu sebenarnya adalah artefak Great Sage …

Darimana sapi terbang monster ini berasal?

"都 告诉 ä½  了, 有人 偷袭, 非 不 听 …"

"Aku memperingatkanmu. Aku menyuruhmu untuk berhati-hati, tetapi kamu tidak akan mengindahkan peringatanku … "Zhang Xuan menggelengkan kepalanya karena kecewa, seolah menegur seorang anak keras kepala yang tidak mau mendengarkan nasihat dari orang yang lebih tua.

Sambil menghela nafas, dia berjalan ke arah Komandan dan mengambil cincin penyimpanan dari jarinya.

"…" komandan.

Saya belum mati!

"Aku akan menyerahkan orang ini padamu!" Setelah mengambil cincin penyimpanan, Zhang Xuan melambaikan tangannya dengan santai sebelum mengalihkan perhatiannya dari Komandan.

Tombak Ilahi Tulang Naga dan Kuali Asal Emas sangat senang menerima perintah seperti itu. Sudah lama sekali mereka tidak punya waktu pertunjukan. Jadi, yang satu melakukan yang terbaik untuk memelintir dan membalikkan pantatnya untuk memeras sedikit jus terakhir dari pria malang di bawahnya sementara yang lain menusuknya tanpa henti dengan ujungnya …

Mempercayakan Komandan pada dua artefaknya, Zhang Xuan mengalihkan perhatiannya ke pedang iblis.

Pedang iblis ini bahkan lebih kuat dari Golden Origin Cauldron. Aura jahat yang dipancarkannya adalah pelanggaran jiwa yang sangat kuat yang bahkan bisa mengganggu Iblis Dunia Lain. Jika dia memiliki senjata seperti itu dalam genggamannya, dia pasti bisa mengalahkan Komandan dengan lebih mudah.

Yang harus dia lakukan hanyalah melemparkannya bersama dengan Tombak Ilahi Tulang Naga dan Kuali Asal Emas, dan ketiganya akan mampu mengakhiri Komandan sendiri tanpa dia mengangkat jari.

"Biar saya mencobanya!"

Meniru apa yang dilakukan Komandan sebelumnya, dia mengulurkan tangan dan menggenggam gagang pedang iblis.

Ledakan!

Semburan niat membunuh melonjak tepat ke tubuhnya, menembus tepat ke Primordial Spirit-nya.

Weng!

Roh Primordialnya memancarkan cahaya keemasan dan menangkal niat membunuh.

"Serangan yang luar biasa…"

Meskipun berhasil menahan serangan itu, Zhang Xuan masih dipaksa mundur selangkah di bawah ledakan niat membunuh yang kuat.

Seandainya dia tidak menahan Roh Primordialnya dengan Api Surgawi Empyrean sebelumnya, serangan itu akan menimbulkan kerusakan parah padanya dalam sekejap!

"Mari kita lihat apakah niat membunuhmu lebih hebat dariku!"

Karena Anda ingin menaruh niat membunuh Anda terhadap saya, saya juga tidak akan berdiri dalam upacara!

Zhang Xuan mengemudikan zhenqi Jalan Surga, dan pada saat berikutnya, semburan niat membunuh menghantam pedang iblis. Niat membunuh ini mentah dan tidak dimurnikan, tetapi kemurniannya akan menyebabkan darah seseorang membeku.

Tanpa diduga, sebelum niat membunuh bahkan bisa mencapai pedang iblis arogan… Putong! Pedang iblis itu jatuh ke tanah dan menurunkan dirinya sendiri dengan patuh, seolah memberi hormat kepada tuan barunya. Tubuhnya bergetar tak terkendali, mengisyaratkan ketakutan mendalam yang dibawanya pada orang yang berdiri di depannya.

"…"

Melihat pemandangan seperti itu melalui matanya yang bengkak, air mata mengalir deras di wajah Komandan.

Bukankah kamu seharusnya menjadi senjata yang sombong dan agung?

Mengapa Anda tunduk padanya begitu cepat? Kemana perginya semua harga diri dan martabat Anda?