Library of Heaven's Path – Chapter 1691

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1691

Chapter 1691: Dua Penguasa di Ambang Kegilaan

Kultivator lain akan meluangkan waktu untuk menulis surat wasiat terakhir mereka sebelum menghadapi kesengsaraan api surgawi, mengetahui bahwa ada kemungkinan nyata bahwa mereka akan kehilangan nyawa dalam cobaan kultivasi. Namun, orang ini menyelam ke dalamnya berulang kali seolah-olah dia sedang menikmati pemandian air panas, melakukannya sehari sebelum kemarin, kemarin, dan hari ini…

Apakah tidak apa-apa mempermainkan kekuatan surga seperti itu?

Sementara kultivator lain harus mempertaruhkan nyawa mereka untuk bertahan hidup dari cobaan kultivasi, ketika sampai pada Zhang Xuan, dia merasa seperti sedang melakukan tur dengan santai!

Dan sebenarnya, yang terkejut bukan hanya Luo Ganzhen dan yang lainnya. Api surgawi di langit juga tercengang.

[[[[[[Aneh, ini orang ini!

Sialan, orang ini lagi!

Sialan, kenapa sih orang ini lagi?

Bro, tidak bisakah kamu mengizinkanku untuk beristirahat selama sehari?

Anda membuat saya bekerja lembur hari demi hari! Tidak bisakah kamu bersimpati padaku?

Aku sudah lari ke medan perang dunia lain untuk menghindarimu, tapi kamu masih mengejarku …

…

Kerumunan tidak dapat memahami mengapa Zhang Xuan mampu menantang kesengsaraan api surgawi tiga kali, dan mereka tidak dapat memahami mengapa itu adalah Api Surgawi Empyrean setiap saat. Akhirnya, mereka hanya bisa menyerah untuk mencoba memahami fenomena yang tak terbayangkan ini dan memfokuskan perhatian mereka untuk menonton cobaan kultivasi sebagai gantinya.

Api hitam yang ganas mengepul dalam awan di langit. Pada awalnya, mereka masih mengaum dengan kejam, seolah-olah mereka akan membawa kehancuran total ke dunia.

Tapi ketika Zhang Xuan menyelam, awan yang tidak menyenangkan tiba-tiba mulai bergetar dan berkedut. Bahkan raungan liar itu sepertinya telah berubah menjadi erangan tak berdaya.

Pada tanda sepuluh menit, kesengsaraan telah berbalik dan melarikan diri, meninggalkan Zhang Xuan yang direvitalisasi dan puas mengambang di udara.

Memodifikasi Dantiannya dan mengubah jaringan meridiannya memakan waktu cukup lama, hampir sepanjang hari, tetapi efeknya luar biasa. Jika tidak, dia tidak akan bisa mendorong terobosan ke ranah Tubuh Aureate secepat itu.

Dengan dua pengalaman sebelumnya berurusan dengan kesengsaraan api surgawi, dia telah membuka semua titik akupunturnya dan melahap api tanpa ragu-ragu. Dengan penambahan berbagai sumber daya kultivasi, dia benar-benar berhasil maju ke penyempurnaan ranah Tubuh Aureate dalam sepuluh menit singkat!

Mengemudi zhenqi-nya, kilau emas dengan cepat menyelimuti tubuhnya. Seolah-olah inkarnasi Buddha telah turun ke dunia.

Setelah mengatasi kesengsaraan api surgawi, Zhang Xuan turun ke tempat kerumunan itu dan bertanya, "Mengapa kalian semua ada di sini?"

Secara logika, Luo Ganzhen, Jiang Fangyou, Ren Qingyuan, dan Luo Ruoxin seharusnya berada di Galeri Bawah Tanah yang berbeda, menangkis invasi Suku Iblis Dunia Lain. Mengapa mereka berkumpul di medan perang dunia lain, untuk menyaksikan cobaan kultivasinya?

"Kami menyadari beberapa gerakan aneh dari Suku Iblis Dunia Lain, jadi kami datang untuk mencari tahu situasinya. Apakah Anda satu-satunya … yang membunuh Iblis Dunia Lain ini? "

Meskipun Ren Qingyuan samar-samar menebak ceritanya, dia masih merasa sulit untuk percaya bahwa hal seperti ini mungkin terjadi. Karena itu, dia menunjuk ke tumpukan mayat yang berserakan.

"Oh. Ketika saya pertama kali tiba, bajingan ini berencana untuk meluncurkan invasi yang menentukan ke Guru Benua Benua. Untuk menghentikan mereka, saya memainkan ketegangan antara dua faksi yang membentuk tentara dan memicu mereka untuk bertarung satu sama lain. Untungnya, semuanya berjalan sesuai rencana! " Zhang Xuan berkata.

Keinginan untuk membantai bisa dikatakan dikodekan ke dalam gen Suku Iblis Dunia Lain. Jika mereka memasuki Benua Guru Besar, banyak manusia yang tidak bersalah pasti akan terbunuh di bawah kebiadaban mereka. Itu membebani hati Zhang Xuan untuk merenggut begitu banyak nyawa tanpa perasaan, tetapi dia merasa itu perlu.

Kebajikan terhadap musuh dalam perang tidak berbeda dengan kebencian terhadap sekutu.

"Kamu mampu membuat kedua faksi itu bertikai satu sama lain?"

Bibir Ren Qingyuan dan yang lainnya bergerak-gerak ketika mereka mendengarkan cerita Zhang Xuan.

Sementara yang terakhir mengucapkannya dengan sangat santai, mereka memahami kesulitan dalam mencoba melakukan sesuatu seperti ini.

Iblis Dunia Lain bukanlah makhluk kekuasaan yang tidak berakal. Mereka juga cerdas, yang membuat mereka menjadi lawan yang sangat sulit untuk dihadapi. Jika tidak, Paviliun Guru Guru tidak akan mengalami begitu banyak kesulitan untuk mencoba menangani mereka.

"Pasti butuh sedikit usaha untuk mengubahnya melawan satu sama lain …" kata Ren Qingyuan.

"Kamu benar, aku butuh satu jam penuh untuk melakukannya! Aku merasa sangat lelah sekarang! " Zhang Xuan mengangguk.

Dia harus beralih di antara banyak identitas lagi dan lagi, yang benar-benar bukan hal yang mudah. Bahkan dengan kekuatannya, dia tidak bisa membantu tetapi merasa benar-benar terkuras pada saat dia berhasil melakukan semuanya.

Memang agak sulit baginya.

"Satu jam?"

Ren Qingyuan dan yang lainnya tiba-tiba merasakan ketidakberdayaan yang membebani mereka.

Jika mereka berada di posisi Zhang Xuan, itu akan menghabiskan lebih banyak biaya untuk memperdalam ketegangan antara kedua faksi dan memaksa mereka untuk bentrok satu sama lain. Paling tidak, mereka membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk persiapan yang cermat.

Namun, orang itu hanya butuh waktu satu jam…

Semakin banyak mereka berbicara dengan pihak lain, semakin mereka merasa tertahan di dalam.

[Bisakah kamu lebih mudah di hati kami?

"Seharusnya ada beberapa lusin komandan ranah Sempiternal di dalam pasukan yang terdiri dari seratus ribu orang ini, kan? Apakah kamu… membunuh mereka juga? " Jiang Fangyou bertanya.

"Aku melakukannya. Aku butuh waktu beberapa saat, tapi aku berhasil membunuh mereka semua! " Zhang Xuan mengangguk dengan sungguh-sungguh. "Aku akhirnya menodai armorku untuk melakukannya…"

Untuk membuat penyamarannya lebih hidup, dia telah membersihkan baju besi kotornya berulang kali. Sekarang, baju besinya sudah benar-benar berlumuran darah, sehingga tidak ada penyeka yang bisa mengeluarkan darah darinya.

"…"

Jiang Fangyou merasa tercekik.

[Bahkan Yang shi akan terpaksa melarikan diri sejauh yang dia bisa ketika berhadapan dengan beberapa lusin pembudidaya alam Sempiternal. Namun, Anda benar-benar berhasil membunuh mereka semua tanpa mengalami cedera serius, dan Anda bahkan mengeluh tentang bagaimana mereka menodai pakaian Anda…

Tiba-tiba, Jiang Fangyou tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit kasihan pada ahli Iblis Dunia Lain yang telah meninggal di tangan Zhang Xuan.

…

Sebuah istana yang megah menjulang di kedalaman medan perang dunia lain, jauh dari tempat Zhang Xuan dan yang lainnya berada.

Dua pria paruh baya duduk berseberangan dengan cangkir anggur di tangan mereka.

Pria paruh baya yang duduk di sebelah kiri mengenakan jubah emas yang melambai. Dengan tawa hangat, dia mengangkat cangkirnya dan berkata, "Bersulang untuk aliansi kita! Semoga suku kami merebut kembali tanah milik kami! "

Dia adalah salah satu dari Tiga Penguasa dari Suku Iblis Dunia Lain, Penguasa Chen Ling!

Di seberangnya adalah seorang pria paruh baya dengan jubah ungu panjang — Sovereign Chen Xing!

"Semoga kata-katamu terwujud!" Sovereign Chen Xing mengangguk dengan sikap bermartabat saat dia menyesap anggur, menikmati aromanya yang dalam.

Dia harus mengakui bahwa anggur yang disiapkan oleh Sovereign Chen Ling benar-benar baik-baik saja. Bahkan sebagai salah satu Penguasa, itu bukanlah rasa yang bisa dia rasakan terlalu sering.

"Yakinlah, tidak mungkin manusia memiliki peluang melawan pasukan sekutu kita. Setelah masalah ini terjadi, umat manusia tidak akan lagi menjadi ancaman bagi kita. Kita akan kembali ke tanah kemakmuran kita dan membawa Suku Iblis Dunia Lain kita menuju kebesaran sekali lagi, "Sovereign Chen Ling meraung gembira.

Namun, saat berikutnya, ekspresinya membeku, dan perlahan berubah menjadi cemberut. Tanpa peringatan apapun, dia berlari keluar ruangan.

Memperhatikan gerakan aneh Sovereign Chen Ling, Sovereign Chen Xing menyadari bahwa sesuatu yang besar pasti telah terjadi juga. Karena itu, dia dengan cepat meninggalkan ruangan dan mengikuti Sovereign Chen Ling.

Tak lama kemudian, mereka berdua tiba di depan altar yang sangat luas.

Token giok yang tak terhitung jumlahnya melayang di udara di atas altar yang luas.

Itu adalah tradisi Suku Iblis Dunia Lain untuk mengekstrak sebagian dari keinginan setiap prajurit dan menempanya menjadi token giok sebelum pasukan berangkat berperang. Token giok ini menunjukkan kondisi individu. Jika token giok pecah, itu berarti individu tersebut telah menghembuskan nafas terakhirnya.

Ini berfungsi sebagai metode yang efektif bagi Penguasa untuk mengukur status tentara dan anggota keluarga tentara untuk melacak kondisi orang yang mereka cintai.

Setiap kali pertempuran besar terjadi, token giok akan dengan cepat hancur satu demi satu. Ini berarti bahwa prajurit pemberani dari Suku Iblis Dunia Lain meletakkan tubuh dan jiwa mereka untuk memajukan suku mereka.

Orang-orang ini akan dianggap sebagai pahlawan, dan mereka akan dihormati karena keberanian mereka. Perbuatan mereka akan tercatat dalam sejarah, dan loh nama mereka akan ditempatkan di Altar Tuhan.

Pada saat kedua Penguasa tiba di depan altar, token giok sudah mulai hancur satu demi satu. Sebagai makhluk yang berdiri di bagian paling atas dari Suku Iblis Dunia Lain, mereka telah melihat bagian kematian yang adil. Jika itu hanya pertempuran biasa, pecahan token giok seperti itu bahkan tidak akan mengganggu mereka. Namun…

Pipipah! Pipipah! Pipah pipah pipipah!

Token giok hancur dengan ritme yang indah, mengingatkan pada pertunjukan orkestra. Sungguh membingungkan untuk memikirkannya dengan cara seperti itu, tetapi ada pesona misterius pada melodi itu. Dari waktu ke waktu, seolah-olah melodinya mencapai klimaks, akan ada nada yang luar biasa kuat yang dimainkan di hati para pendengar.

Dalam rentang waktu singkat beberapa menit, ratusan ribu token giok yang melayang di atas altar telah direduksi menjadi tumpukan debu di tanah. Tidak ada yang tersisa sama sekali.

"Tentara kami yang terdiri dari seratus ribu …"

Sovereign Chen Ling terhuyung-huyung lemah saat cangkir anggur di tangannya jatuh ke tanah. Wajahnya memucat karena tidak percaya saat dia menggelengkan kepalanya karena tidak percaya.

Pasukan yang terdiri dari ratusan ribu elit seharusnya cukup untuk menerobos Galeri Bawah Tanah dan membawa malapetaka ke Guru Besar Benua… Mereka mengharapkan banyak korban di tengah-tengah melakukannya, tetapi mereka yakin bahwa kemenangan ada dalam genggaman mereka . Namun, hampir setelah mereka mengkonfirmasi aliansi mereka, bahkan sebelum pasukan sekutu mereka bisa keluar dari Galeri Bawah Tanah, itu sudah musnah.

Untuk token giok untuk menghancurkan satu sama lain dengan tekad dan tanpa henti …

Apa yang sedang terjadi?

Dalam sekejap, kedua Penguasa itu benar-benar tercengang.