Library of Heaven's Path – Chapter 1698

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1698

Chapter 1698: Kekhawatiran Luo Ruoxin

Pada saat Zhang Xuan dan kelompoknya meninggalkan Paviliun Hati, matahari sudah mulai terbenam.

Alih-alih berkeliaran di sekitar kota, Zhang Xuan pergi ke salah satu tempat tinggal milik Klan Zhang untuk memperkuat kultivasinya dan melihat perubahan di tubuhnya.

Kultivasi adalah proses yang sulit. Tidak mungkin mencapai puncak hanya dengan sedikit kerja keras. Bahkan seseorang yang berbakat seperti dia harus terus bekerja keras untuk mencapai levelnya saat ini.

Dengan terobosan baru-baru ini yang dia buat, baik kultivasi zhenqi dan kultivasi jiwanya telah mencapai penyempurnaan alam Tubuh Sage 2-dan Aureate. Dengan Tombak Ilahi Tulang Naga dan Intisari Tata Ruang, Waktu, dan Jiwa, dia akan mampu melawan bahkan melawan ahli penyempurnaan alam Sempiternal.

Dia tidak lagi harus bergantung pada bantuan eksternal, seperti tetesan darah Kong shi, untuk menantang mereka.

Selama beberapa hari berikutnya, dia memilih untuk tetap tinggal di akomodasi, dan dia tidak banyak keluar.

Tiga hari kemudian, rombongan ekspedisi Klan Zhang tiba di Qufu juga dan berkumpul bersama dengan kelompok mereka.

Setelah beberapa hari berkultivasi, Orang Suci Pedang Xingmeng berhasil memperkuat kultivasi alam Sempiternal mereka. Jika mereka mengeksekusi ilmu pedang kolaboratif mereka, mereka akan mampu melawan bahkan ahli penyempurnaan alam Sempiternal. Ada sangat sedikit di bawah Sage Kuno yang bisa mengancam mereka lagi.

Hampir semua penatua dari Klan Zhang telah bergabung dengan rombongan ekspedisi untuk Kuil Konfusius. Melihat sekilas, ada lebih dari dua puluh dari mereka yang telah mencapai alam Sempiternal.

Seperti yang diharapkan dari Klan Petapa nomor satu dari Guru Guru Benua, akarnya benar-benar berjalan dalam!

…

Pada hari kelima, Luo Ruoxin tiba-tiba mengetuk pintunya.

"Zhang Xuan, kudengar ada keributan di luar. Apakah Anda tertarik untuk berjalan-jalan dengan saya? "

"Tentu!" Zhang Xuan mengangguk tanpa ragu-ragu.

Sejak dia tiba di Qufu, dia telah menghabiskan hampir seluruh waktunya untuk berkultivasi. Itu memang mulai sedikit membosankan dan monoton, jadi alangkah baiknya dia keluar untuk melihatnya!

Meninggalkan kediaman, dia menemukan bahwa kota telah menjadi jauh lebih ramai selama empat hari terakhir. Dia tidak hanya melihat guru-guru utama dan para ahli dari Paviliun Guru, tetapi juga para leluhur tua dan nenek moyang dari pekerjaan lain juga.

Sebelum dia menyadarinya, hampir semua ahli top dari Guru Benua Benua sudah berkumpul di Qufu.

Faktanya, para ‘ahli top’ ini tidak hanya terbatas pada manusia. Cukup banyak monster Great Sage juga telah tiba di Qufu selama beberapa hari terakhir.

Meskipun banyak ahli masuk ke Qufu, secara mengejutkan kota ini masih tetap teratur. Dia tidak melihat ada pertempuran atau duel yang terjadi. Kota itu tetap damai dan harmonis seperti sebelumnya.

Melihat keraguan Zhang Xuan, Luo Ruoxin menjelaskan sambil tersenyum, "Ini adalah tanah suci para guru utama; tidak ada yang berani menimbulkan masalah di sini. Bahkan jika konflik pecah, mereka akan memilih untuk menyelesaikannya di luar. "

Qufu bukan hanya tempat di mana Kuil Konfusius berada, tetapi juga merupakan tanah leluhur Paviliun Guru. Tidak ada orang yang sebodoh itu menyebabkan masalah di sini dan menjadi musuh publik bagi semua orang.

Berjalan-jalan di jalanan yang sibuk, Zhang Xuan tidak bisa tidak memperhatikan betapa padatnya Qufu. Dia melirik Luo Ruoxin dan bertanya, "Apa menurutmu ada Iblis Dunia Lain di sini?"

Itu adalah fakta yang diketahui bahwa Kaisar Iblis Dunia Lain memiliki kemampuan untuk menyamar sebagai guru master, dan bahkan guru master bintang 9 tidak akan dapat membedakan mereka.

Karena manusia dan binatang telah mencapai Qufu, Suku Iblis Dunia Lain tidak akan membiarkan kesempatan ini lolos dari jari mereka. Mereka pasti akan mencoba bersembunyi di tengah kerumunan dan menyelinap ke Kuil Konfusius ketika waktunya tiba.

"Saya kira begitu," jawab Luo Ruoxin dengan anggukan. Dia melirik Zhang Xuan dan berkata, "Setelah Kuil Konfusius terbuka, kita semua akan dipindahkan ke lokasi acak di dalamnya. Ini artinya kita tidak akan bisa tetap bersama… Kamu harus ingat untuk selalu waspada. "

"Diteleportasi ke lokasi acak di dalam?" Zhang Xuan mengerutkan kening.

"Un. Wu Chen telah mengumpulkan intelijen di Kuil Konfusius. Menurut apa yang dia temukan sejauh ini, begitu Kuil Konfusius dibuka, kita akan diselimuti oleh formasi yang secara acak akan memindahkan kita ke Kuil Konfusius. Tidak ada yang tahu di mana kamu akan muncul … Tanpa ragu, ada Iblis Dunia Lain yang berteleportasi bersama kami juga, jadi kamu tidak boleh lengah, "kata Luo Ruoxin.

"Un, aku tidak akan!" Zhang Xuan mengangguk.

Jika dia diteleportasi ke situasi yang mengerikan, dia hanya harus mengandalkan kemampuan penyamarannya.

Ditambah lagi, ancamannya tidak hanya terbatas pada Iblis Dunia Lain. Sepertinya Ratusan Sekolah Filsuf memiliki permusuhan terhadapnya dengan baik, dan mereka bahkan mungkin berniat menyakitinya.

Dia bukannya tidak berdaya seperti sebelumnya, tapi dia masih akan kesulitan berurusan dengan sekelompok besar orang secara bersamaan. Pada akhirnya, seseorang tidak akan pernah bisa terlalu berhati-hati. Dia tidak ingin kehilangan nyawanya bahkan sebelum dia bisa masuk ke Kuil Konfusius.

Luo Ruoxin ragu-ragu sejenak sebelum melepas liontin di lehernya dan menyerahkannya kepada Zhang Xuan. "Liontin ini diberikan oleh ayahku. Seharusnya bisa menyelamatkan Anda jika Anda menemui bahaya. "

Bagian luar liontin itu menyerupai kristal, tetapi bagian dalamnya berwarna darah segar. Itu adalah artefak yang sangat indah.

"Ini …" Zhang Xuan melihat liontin yang diberikan Luo Ruoxin kepadanya dengan ekspresi ragu.

Dia tahu bahwa akan ada bahaya yang mengintai di dalam Kuil Konfusius, tapi dia memiliki kekuatan bertarung yang sebanding dengan ahli penyempurnaan alam Sempiternal. Bahkan jika seseorang bermaksud menyakitinya, dia memiliki kekuatan untuk melindungi dirinya sendiri.

Melihat Zhang Xuan tidak menerima liontinnya, Luo Ruoxin bersikeras, "Ambil. Kami tidak tahu apa yang ada di dalam Kuil Konfusius, jadi satu-satunya hal yang dapat kami lakukan adalah melakukan tindakan pencegahan sebanyak mungkin. Saya tahu bahwa Anda tidak terlalu khawatir tentang keselamatan Anda, tetapi jika Iblis Dunia Lain berhasil mencapai terobosan ke dalam Sage Kuno dan identitas Anda terpapar pada mereka secara kebetulan, Anda akan berada dalam bahaya besar … "

Identitas yang dia maksud adalah, tentu saja, Guru Guru Surgawi.

Mendengar kata-kata itu, Zhang Xuan terdiam.

Ada beberapa alasan untuk apa yang dikatakan Luo Ruoxin.

Petapa Kuno dilarang memasuki kedalaman Kuil Konfusius, dan tidak ada yang berhasil membuat terobosan ke Petapa Kuno selama sepuluh ribu tahun terakhir. Namun, ada kemungkinan besar bahwa mungkin ada artefak di dalam Kuil Konfusius yang memungkinkan seseorang untuk mengambil langkah terakhir ke depan.

Jika artefak itu jatuh ke tangan Iblis Dunia Lain, itu benar-benar bisa berakhir buruk. Masih akan baik-baik saja jika Iblis Dunia Lain tidak menyadari identitas Zhang Xuan sebagai Guru Guru Surgawi, tetapi jika mereka mengetahui masalah ini, tidak ada keraguan bahwa Zhang Xuan akan menjadi target prioritas mereka.

Dengan kemampuan Zhang Xuan, dia masih bisa menangkis pembudidaya alam Sempiternal tanpa masalah, tetapi ketika berhadapan dengan Sage Kuno, satu-satunya pilihan yang dia miliki adalah melarikan diri sejauh yang dia bisa.

Perbedaan kekuatan mereka terlalu besar bahkan untuk mencoba melawan.

Mengetahui bahwa Luo Ruoxin mengkhawatirkannya, Zhang Xuan mengambil liontin itu sebelum bertanya dengan cemas, "Tetapi jika saya mengambil liontin Anda, bagaimana dengan Anda?"

Jika liontin itu benar-benar memiliki kemampuan untuk melindunginya, apakah tidak masalah baginya untuk mengambilnya? Apakah Luo Ruoxin tidak akan berada dalam bahaya jika demikian?

"Anda tidak perlu mengkhawatirkan saya. Bahkan jika saya bertemu lawan yang tidak bisa saya kalahkan, saya masih bisa melarikan diri, "Luo ​​Ruoxin meyakinkan. Tidak ingin berlama-lama membahas topik ini, Luo Ruoxin berkomentar, "Saya melihat Luo Qiqi sebelumnya."

Qiqi? Zhang Xuan tercengang. "Apakah dia di sini juga?"

Dia belum pernah melihat Luo Qiqi sejak mereka berpisah di Luo Clan. Jika Luo Ruoxin melihatnya, mungkinkah dia berada di sana untuk Kuil Konfusius juga?

Memikirkannya, itu masuk akal. Sebagai pemilik Peredam Dimensi, Luo Qiqi membanggakan kekuatan yang sebanding dengan pembudidaya alam Sempiternal. Mempertimbangkan betapa besarnya masalah pembukaan Kuil Konfusius, masuk akal baginya untuk muncul di sekitarnya.

"Ya. Dia… orang yang baik, "kata Luo Ruoxin dengan bingung.

"Ruoxin, kamu baik-baik saja?" Mendengar ucapan tiba-tiba yang dibuat oleh Luo Ruoxin, Zhang Xuan mengerutkan kening.

"Tidak apa. Saya hanya tidak bisa berhenti berpikir bahwa begitu kita berpisah satu sama lain setelah pembukaan Kuil Konfusius, kita mungkin tidak akan pernah bertemu lagi, "kata Luo Ruoxin.

Dia biasanya memiliki ekspresi tinggi dan acuh tak acuh di wajahnya, tetapi pada saat itu, sedikit kekhawatiran dan keengganan dapat terlihat di wajahnya.

Melihat Luo Ruoxin mengkhawatirkan masalah ini, Zhang Xuan berusaha menghiburnya. "Jangan khawatir. Kami pasti akan selamat dari bahaya di Kuil Konfusius dan bersatu kembali satu sama lain! "

Sejak dia pertama kali bertemu dengannya, dia sepertinya bisa tetap tenang tidak peduli apa yang terjadi. Seolah-olah tidak ada apa pun di dunia ini yang dapat mengganggunya, atau mungkin, dia hanya sedikit terpisah dari dunia. Namun, dia terlihat sangat emosional hari itu.

Memang benar bahwa dia akan menghadapi banyak musuh di Kuil Konfusius, dan teleportasi acak hanya membuat ekspedisi semakin tidak dapat diprediksi. Tidak ada keraguan bahwa ekspedisi itu akan penuh dengan bahaya, tetapi dia tidak akan menyerah tanpa perlawanan.

Adapun Luo Ruoxin … bahkan dengan mata ketajamannya saat ini, dia masih tidak dapat melihat melalui kedalaman kekuatannya. Dari sini, terbukti bahwa kekuatannya jauh lebih menakutkan daripada dia.

Mengingat demikian, apa yang harus mereka takuti?

"Saya rasa begitu. Mari kita tidak membicarakan hal ini lagi! " Luo Ruoxin menjawab dengan senyum ringan. Dia mengulurkan tangannya dan bertanya, "Di mana Prime Amulet? Dapatkah Anda mengizinkan saya untuk melihatnya? "

"Itu disini!" Dengan jentikan pergelangan tangannya, Zhang Xuan mengeluarkan Little Amulet dan memberikannya.

Ini adalah artefak yang mereka peroleh melalui kemitraan mereka. Mengesampingkan fakta bahwa dia hanya ingin melihatnya, bahkan jika dia menginginkan Prime Amulet, dia akan memberikannya tanpa ragu-ragu.