Library of Heaven's Path – Chapter 1711

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1711

Chapter 1711: Raksasa Pasir

"Kamu sudah ada di sini ketika kamu bangun?" Zhang Xuan tercengang.

Dia terbangun di hutan yang diperintah oleh Lima Raja, tetapi orang-orang ini benar-benar terbangun di sini. Mungkinkah kerumunan tidak hanya diteleportasi ke lokasi acak, mereka juga diteleportasi ke ruang terlipat acak?

Tidak heran aku tidak bisa merasakan Luo Ruoxin atau aura yang kukenal!

Dia telah bertemu dengan beberapa pembudidaya di hutan sebelumnya, tetapi dia tidak menemukan wajah yang dikenalnya. Dia tidak terlalu memikirkannya saat itu, tetapi pada saat ini, sudah lebih dari jelas bahwa ada sesuatu yang salah.

Sepertinya Kuil Konfusius jauh lebih kompleks dari yang dia prediksi.

"Apa raksasa pasir tadi? Karena Anda sudah berada di sini selama beberapa jam, apakah Anda melihat sesuatu yang mencolok? " Zhang Xuan terus bertanya.

Hutan itu dipenuhi dengan harta karun dan ‘lingkungan guru’, yang dapat meningkatkan Kedalaman Jiwa seorang kultivator. Di sisi lain, gurun ini sepertinya menantang batasan seorang kultivator. Kering dan terik, mereka benar-benar dua dunia yang berbeda!

Tapi karena semua orang diteleportasi ke ruang lipat yang berbeda, pasti ada semacam jalan keluar yang akan membawanya ke ruang lipat lain.

"Raksasa pasir adalah makhluk hidup yang ada di gurun ini. Kami menemukannya setelah melakukan perjalanan selama kurang lebih empat jam, dan itu menyerang kami saat menyadari keberadaan kami… Jika bukan karena bantuanmu, kami mungkin sudah menyerah sekarang! " pembudidaya Impuls Intuitif terungkap tanpa menyembunyikan apapun dari Zhang Xuan.

"Mengenai sesuatu yang mencolok… Aku khawatir aku tidak melihat hal semacam itu. Namun, kami memang bertemu dengan beberapa grup lain selama perjalanan kami, dan mereka sepertinya sedang mencari oasis. Saya tidak terlalu yakin apakah mereka berhasil menemukannya atau tidak, tetapi kami tidak melihat hal semacam itu dalam perjalanan kami… "

"Oasis?"

Kata-kata itu membuat mata Zhang Xuan berbinar.

Memang! Karena ada gurun, pasti ada oasis di suatu tempat.

Kemungkinan besar pintu keluarnya terletak di oasis!

Zhang Xuan mengangguk kegirangan setelah menemukan petunjuk tentang apa yang seharusnya dia cari. Setelah itu, dia mengalihkan pandangannya kembali ke kultivator ranah Intuitif Impulse. "Bagaimana Anda bertemu raksasa pasir tadi?"

"Kami hanya beristirahat untuk mengurangi kelelahan kami dan memuaskan dahaga kami saat orang itu tiba-tiba muncul dan menyerang kami!" pembudidaya alam Intuitif Impulse menjawab.

Anda mencoba untuk memuaskan dahaga Anda? Zhang Xuan mengerutkan kening.

Jika itu adalah faktor pemicunya, dia juga meminum sedikit esensi roh sebelumnya, tetapi raksasa pasir tidak muncul.

"Betul sekali. Namun, rasanya ada yang sangat aneh dengan tempat ini. Tidak peduli berapa banyak air yang kita minum, sepertinya itu tidak menghilangkan dahaga kita. Sebaliknya, semakin banyak kita minum, semakin lemah kita menjadi, "kata kultivator alam Impuls Intuitif dengan getir.

"Air minum tidak berhasil?" Bingung, Zhang Xuan menjentikkan pergelangan tangannya dan mengeluarkan air. Dengan menyesap, dia menyadari bahwa mulutnya semakin kering. Seolah-olah dia sedang menuangkan api ke tubuhnya, menyebabkannya layu sedikit demi sedikit.

Dia melemparkan labu kembali ke cincin penyimpanannya dan mengeluarkan esensi roh yang telah dia kumpulkan dari hutan sebelumnya. Menyeruputnya, dia merasakan titik akupunturnya mengendur dalam relaksasi. Sensasi kering di lidahnya mereda, menyegarkannya kembali.

"Saya mengerti …" Zhang Xuan mengangguk dalam kesadaran.

Dari kelihatannya, sepertinya air tidak berguna disana. Satu-satunya pengisian yang bisa diminum adalah esensi roh!

"Elder, Anda memiliki esensi roh dengan Anda? Dapatkah Anda… berbagi dengan kami? "

Sementara tidak ada dari mereka dalam kelompok yang sekuat Zhang Xuan, mereka masih ahli terkemuka dari Guru Besar Benua. Dengan mata tajam mereka, mereka melihat bibirnya pecah-pecah setelah minum seteguk air, tetapi meminum seteguk esensi roh membawanya kembali ke kondisi normal.

Jelas bagi mereka bahwa hanya meminum esensi roh yang akan menghilangkan rasa haus dan menenangkan kelelahan mereka!

"Anda ingin esensi roh? Saya…"

Karena Zhang Xuan telah mengumpulkan banyak esensi roh sebelumnya, dia sangat bersedia memberikannya kepada anggota kelompok lainnya. Namun, sebuah pikiran muncul di benaknya, dan dia bertanya, "Beri aku waktu dulu. Anda menyebutkan sebelumnya bahwa raksasa pasir menyerang Anda saat Anda sedang minum air, kan? "

Kerumunan itu mengangguk.

"Bolehkah saya menyusahkan Anda untuk meniru apa yang Anda lakukan ketika Anda minum air sebelumnya? Pastikan untuk tidak melewatkan detail apa pun. Jika kita bisa menarik raksasa pasir lain, itu mungkin bisa memberi kita kunci untuk melarikan diri dari gurun ini! " Zhang Xuan menginstruksikan.

Dia tidak berharap raksasa pasir itu menjadi begitu lemah hingga mati dengan satu lemparan tombaknya. Mempertimbangkan seberapa luas gurun itu, akan sangat bodoh untuk berpikir bahwa dia akan dapat menemukan oasis hanya dengan berkeliaran tanpa tujuan. Keputusan yang lebih bijaksana adalah mengandalkan ras asli yang tinggal di gurun ini!

Namun, masalahnya adalah dia harus terlebih dahulu menarik raksasa pasir.

Fakta bahwa dia telah berkeliaran selama lebih dari dua jam tetapi tidak bertemu raksasa pasir sepertinya berarti ada semacam pemicu untuk menariknya masuk.

"Ini…" Tak seorang pun di antara kerumunan itu yang bodoh. Setelah mendengar kata-katanya, mereka melebarkan mata mereka saat menyadari dan mengangguk. "Sangat baik!"

Zhang Xuan mengesampingkan Tombak Ilahi Tulang Naga dan mengembalikan auranya kembali normal, membuatnya tampak seolah-olah dia adalah seorang kultivator ranah Tubuh Aureate biasa di permukaan.

Hula!

Setelah menyelesaikan semua ini, dia mengalihkan pandangannya ke kerumunan dan memberi isyarat agar mereka melakukannya. Salah satu pembudidaya dengan cepat menjentikkan pergelangan tangannya dan mengeluarkan labu.

Di ranah kultivasi mereka, tidak ada orang yang tidak memiliki cincin penyimpanan. Mereka biasanya akan menyimpan persediaan makanan dan air jangka panjang di cincin penyimpanan mereka jika terjadi keadaan darurat.

Kultivator menelan beberapa suap air, tetapi semakin banyak dia minum, semakin dia tampak layu. Karena frustrasi, dia melemparkan labu itu ke pasir.

Gulu gulu!

Ketika air dari labu mengalir ke pasir, seolah-olah air dituangkan di atas minyak yang terbakar. Suara mendesis bergema di seluruh gurun saat asap putih melayang di udara.

Boom boom boom!

Saat asap putih melayang semakin tinggi, kerumunan tiba-tiba mendengar suara langkah kaki yang terburu-buru terdengar dari jauh. Dua raksasa pasir besar sedang berlari ke arah mereka!

"Mereka berdua berada di tahap utama alam Sempiternal … Tetua, kamu harus melindungi kami!"

Wajah kerumunan itu melengkung ketakutan.

Atas perintah tetua inilah mereka telah memikat pihak lain. Meskipun mereka memiliki keunggulan jumlah, mereka tahu bahwa mereka tidak memiliki kesempatan melawan dua raksasa pasir mengingat kekuatan bertarung mereka saat ini.

"Yakinlah!" Zhang Xuan berkata dengan percaya diri.

Alih-alih mencabut Tombak Ilahi Tulang Naga, dia mendorong kakinya ke pasir yang terbakar dan berlari menuju salah satu raksasa pasir.

Dia membuka telapak tangannya lebar-lebar dan menekannya dengan keras.

Hula!

Gelombang kuat zhenqi dengan cepat menyelimuti raksasa suci itu.

Mengaum!

Sepertinya raksasa pasir juga memiliki perasaan. Tampaknya menyadari posisi tidak menguntungkan yang dimilikinya dan mengangkat tinjunya dengan bingung untuk membuka zhenqi di sekitarnya.

Badai yang dahsyat menyapu daerah itu, dan awan pasir naik ke udara.

Tak diragukan lagi, raksasa pasir itu adalah musuh yang kuat. Tidak heran kelompok delapan belas orang itu terikat tangan untuk menghadapinya. Namun, itu masih belum cukup sebagai lawan Zhang Xuan.

Raksasa pasir itu melemparkan pukulan demi pukulan, tetapi tidak dapat menembus penghalang zhenqi di sekitarnya.

Di sisi lain, raksasa pasir kedua tampaknya telah menyadari bahwa Zhang Xuan adalah musuh yang tangguh juga, dan ia menyerang ke depan dengan tergesa-gesa untuk membantu rekannya.

"Jangan khawatir, aku tidak berencana meninggalkanmu sendirian!" Zhang Xuan terkekeh pelan saat dia menjentikkan telapak tangannya yang lain ke raksasa pasir kedua.

Padah!

Raksasa pasir kedua segera terlempar ke tanah, tidak bisa bergerak sama sekali.

Menatap dingin pada dua raksasa pasir tak berdaya di hadapannya, Zhang Xuan mendengus dengan dingin. "Tunduklah padaku, dan aku bisa menghindarkanmu dari kematian!"

"Mengaum!"

Sulit untuk mengatakan apakah kedua raksasa pasir itu benar-benar memahami kata-katanya, tetapi mereka melepaskan lolongan ganas dan terus mencakar zhenqi yang menekan mereka.

"Sepertinya kamu tidak akan tunduk padaku sampai aku menunjukkan sedikit kekuatan … Baiklah, aku akan membiarkanmu mencoba tanganku kalau begitu!" Melihat bahwa dia telah diabaikan oleh dua raksasa pasir, Zhang Xuan menyipitkan matanya dengan dingin.

Dia menjentikkan jarinya dan mengirim gelombang qi pedang ke arah dua raksasa pasir.

Sebelum menjinakkan binatang, pertama-tama seseorang harus menggunakan dominasinya atas binatang itu untuk menunjukkan kepada binatang itu bahwa perlawanan itu sia-sia. Hanya binatang yang menyerah pada perlawanan yang bisa dijinakkan.

Ini adalah metode yang biasa digunakan oleh sebagian besar penjinak binatang, memukul binatang itu terlebih dahulu sebelum memberikan insentif kepada mereka … Meskipun raksasa pasir memang terlihat sedikit konyol, sepertinya mereka juga mematuhi ketentuan ini.

Weng!

Zhang Xuan bermaksud menggunakan qi pedangnya untuk memberi pelajaran pada raksasa pasir, tetapi begitu pedang qi mengiris keduanya, mereka mulai hancur berantakan.

Huala!

Dalam sekejap mata, mereka telah direduksi menjadi tumpukan pasir kuning.

"Persetan …" Bibir Zhang Xuan bergerak-gerak.