Library of Heaven's Path – Chapter 1712

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1712

Chapter 1712: Penampilan Oasis

Zhang Xuan telah berencana untuk meniru kesuksesannya di hutan — menjinakkan raksasa pasir dan membawanya ke oasis. Dia tidak berpikir bahwa pasir raksasa itu akan begitu rapuh sehingga bahkan tembakan biasa qi pedangnya akan benar-benar membuatnya hancur menjadi pasir.

Bahkan dia tidak memiliki kemampuan untuk mengembalikan pasir menjadi raksasa pasir!

"Bukankah semangatnya sedikit terlalu lemah?" Zhang Xuan mengusap glabella-nya tanpa berkata-kata.

Dia mengira bahwa kedua orang itu setidaknya akan sekuat pembudidaya alam Sempiternal normal, tetapi siapa yang tahu bahwa mereka akan jatuh dengan mudah!

Dari segi roh, mereka benar-benar jauh lebih lemah dari artefak yang dia sihir.

"Maaf telah mengganggumu, tapi bisakah kamu membantuku memikat beberapa raksasa pasir lagi?" Zhang Xuan berbalik untuk melihat para pembudidaya dengan ekspresi malu di wajahnya.

Tidak mudah bagi mereka untuk memikat dua orang, tetapi dia akhirnya membantai mereka sebelum mendapatkan informasi yang berguna … Dia benar-benar harus memperhatikan masalah ini agar tidak membuat kesalahan yang sama lagi.

"Baik!"

Kerumunan itu mengangguk.

Kultivator lain dari kerumunan mengambil labu, tetapi kali ini, dia membuangnya tanpa repot-repot meminumnya.

Saat air mengalir ke gurun, asap putih mulai melayang keluar dari pasir yang mendesis. Namun, kali ini, tidak ada raksasa pasir yang muncul bahkan setelah kerumunan menunggu cukup lama.

"Saya pikir itu hanya akan berhasil jika Anda meminum airnya," kata Zhang Xuan.

"Un!" Menggelengkan kepalanya tanpa daya, pembudidaya mengambil labu air lagi dan menyesap beberapa suap.

Dia masih baik-baik saja sebelum meminum air, tetapi begitu air masuk ke mulutnya, wajahnya langsung berubah menjadi merah sehingga seolah-olah asap akan mengepul dari wajahnya. Menahan rasa pusingnya, dia membuang labu itu sekali lagi.

Gugugugu!

Air mengalir ke gurun, dan seperti sebelumnya, dua raksasa pasir ditarik.

Kedua raksasa pasir ini juga berada di tahap utama alam Sempiternal, dan mereka tampaknya tidak memiliki terlalu banyak kecerdasan.

Menarik napas dalam-dalam, Zhang Xuan melibatkan kedua raksasa pasir itu sekali lagi. Kali ini, dia tidak berani mengerahkan terlalu banyak kekuatan. Dia fokus terutama untuk menjebak mereka berdua di tempat.

Kedua raksasa pasir terus memukul segel yang menjebak mereka di tempatnya, tetapi mereka tidak dapat membebaskan diri.

Pencarian Jiwa!

Kali ini, alih-alih mencoba menjinakkan raksasa pasir, dia memilih untuk memanfaatkan seni jiwanya.

Setelah membaca semua buku di Jiang Clan dan memahami Intisari Jiwa, dia menjadi sangat terampil dalam teknik oracle jiwa seperti Soul Search.

Hanya saja itu mengganggu keharmonisan dunia, jadi dia menghindari penggunaan teknik sebanyak yang dia bisa.

Raksasa pasir di hadapannya sepertinya bukan makhluk hidup alami, jadi dia tidak ragu-ragu menggunakan Pencarian Jiwa pada mereka.

Hula!

Kesadarannya menyelam ke dalam tubuh pasir, dan saat berikutnya, dia menemukan dirinya dikelilingi oleh kegelapan. Secara samar-samar, dia bisa melihat benih cahaya bersinar di kedalaman kegelapan.

"Itu adalah … seni pesona roh?" Zhang Xuan mengerutkan kening.

Dia mengira raksasa pasir itu agak terlalu membosankan untuk makhluk alam Sempiternal, tapi siapa yang tahu kalau mereka adalah produk dari pesona roh!

Itu menjelaskan kelemahan mengejutkan mereka meskipun mereka berkultivasi. Tidak dapat dipungkiri bahwa kecerdasan makhluk yang terpesona akan lebih rendah dibandingkan dengan para pembudidaya biasa, jadi kekuatan bertarung mereka juga akan sangat kurang.

Selama konfrontasi dengan markas Paviliun Guru Guru di Empire Alliance City, Wang Ying telah mempesona semua Paviliun Guru Guru, tetapi kekuatan keseluruhan pasukan masih sangat terbatas.

"Tunggu sebentar… raksasa pasir ini terbuat dari pasir biasa! Untuk dapat memberikan kehebatan pasir biasa yang sebanding dengan pembudidaya tahap primer alam Sempiternal … "Zhang Xuan tiba-tiba membeku di tempat.

Raksasa pasir ini mungkin sedikit membosankan, tapi tidak diragukan lagi kekuatan yang mereka miliki. Jika tidak, kelompok delapan belas tidak akan menghadapi begitu banyak masalah berurusan dengan satu.

Dia telah membunuh tiga dari mereka sejauh ini, dan setelah roh mereka hancur, mereka segera larut kembali menjadi pasir biasa. Dengan kata lain, ada sesuatu di dalam gurun ini yang bisa mempesona pasir biasa dan memberinya kekuatan yang sebanding dengan pembudidaya alam Sempiternal!

Itu sendiri adalah gagasan yang sangat menakutkan!

Sebagai orang yang telah mengembangkan Seni Pesona Jiwa Jalan Surga, Zhang Xuan yakin bahwa kemampuan pesonanya tidak tertandingi di dunia, bahkan jika dibandingkan dengan Wang Ying, kepala markas besar Persekutuan Pembangkit Jiwa! Namun meski begitu, dia tahu bahwa batas kemampuannya terletak pada pemberian roh pada item yang berbentuk. Menuju entitas tak berbentuk, pesonanya tidak mungkin bekerja sama sekali, apalagi memberi mereka kekuatan dari Sage Agung!

Peng!

Jauh di dalam pikirannya, Zhang Xuan kehilangan kendali atas energi jiwanya sejenak, dan sekilas kehidupan di dua raksasa pasir itu segera padam. Tubuh mereka dengan cepat hancur kembali menjadi tumpukan pasir.

Zhang Xuan melangkah maju untuk melihat lebih dekat tumpukan pasir yang tersisa. Mereka memang hanya pasir biasa. Tidak ada hal lain yang tercampur di dalamnya.

Setelah itu, dia mengamati sekelilingnya dan menyipitkan matanya.

Itu seperti yang dia harapkan.

Jika raksasa pasir ini adalah produk dari pesona, kemungkinan kebangkitan roh yang telah mempesona mereka tahu di mana jalan keluarnya!

Dengan kata lain, kunci untuk keluar dari ruang terlipat ini terletak pada apakah dia dapat menemukan kebangkitan roh atau tidak.

Hanya itu … bagaimana dia bisa menemukan kebangkitan roh ini?

Zhang Xuan jatuh ke dalam kontemplasi yang mendalam, dan sesaat kemudian, kesadaran menyadarinya.

"Jika kuingat dengan benar… raksasa pasir sepertinya muncul dari arah itu. Sepertinya kebangkitan roh juga ada di arah itu! "

Dia harus melakukan kontak langsung dengan suatu item jika dia ingin membuatnya terpesona. Meskipun dia tidak tahu apakah kebangkitan roh di gurun terikat oleh batasan yang sama seperti dia, arah kemunculan raksasa pasir sepertinya memiliki semacam petunjuk.

"Semuanya, ikuti aku!"

Tanpa ragu-ragu, Zhang Xuan memimpin mereka ke arah munculnya raksasa pasir.

Setelah melakukan perjalanan kira-kira sepuluh menit, dia berhenti.

Masih belum ada perbedaan di sekelilingnya. Semua yang terlihat hanyalah pasir kuning.

Zhang Xuan melihat sekelilingnya, tetapi dia tidak dapat menemukan petunjuk apa pun. Karena itu, dia berpaling ke kelompok delapan belas dan menginstruksikan, "Aku membutuhkanmu untuk menarik raksasa pasir ke sini sekali lagi …"

Setelah mendengar permintaan itu, ekspresi pahit muncul di wajah di sekitar.

Tidak hanya Anda merampas esensi roh kami, Anda bahkan memaksa kami untuk minum air untuk membuat diri kami dehidrasi …

Tahukah kamu bahwa kita akan mati kehausan jika terus begini?

Betapapun tertahannya kerumunan itu, mereka tahu bahwa pemuda itu adalah satu-satunya harapan mereka untuk keluar dari tempat terkutuk ini. Tanpa ragu-ragu, kultivator lain mengulangi ritual sebelumnya.

Tidak lama kemudian, dua raksasa pasir berlomba dari arah lain.

Kedua raksasa pasir ini jelas jauh lebih kuat dari sebelumnya. Sementara budidaya mereka masih di tahap utama alam Sempiternal, kekuatan bertarung mereka jauh lebih tinggi. Pada saat yang sama, mereka tampaknya memiliki kecerdasan yang lebih besar.

Mengetahui bahwa tidak mungkin menjinakkan raksasa pasir, Zhang Xuan membunuh mereka tanpa ragu-ragu. Setelah itu, dia melanjutkan berjalan ke arah munculnya raksasa pasir itu.

Setelah melakukan perjalanan selama sepuluh menit lagi, dia meminta kelompok delapan belas mengulangi ritual itu sekali lagi.

Dua raksasa pasir lagi muncul, tapi kali ini, kekuatan bertarung raksasa pasir telah meningkat ke tahap peralihan ranah Sempiternal.

"Sepertinya kekuatan bertarung raksasa pasir meningkat semakin dekat kita dengan kebangkitan roh …" Melihat bahwa akhirnya ada beberapa perubahan dalam keadaan mereka, mata Zhang Xuan berbinar kegirangan.

Begitu saja, mereka terus maju. Setiap kali Zhang Xuan merasa tidak yakin akan arahnya, dia akan meminta orang banyak melakukan ritual minum air dan menuangkannya.

Mengulangi proses sepuluh kali lagi, kekuatan bertarung raksasa pasir telah meningkat ke tahap lanjutan ranah Sempiternal.

Namun, sepertinya kekuatan bertarung raksasa pasir telah mencapai puncaknya dan tidak dapat tumbuh lebih jauh.

"Ini adalah kekuatan raksasa pasir sepuluh menit yang lalu, dan kekuatannya masih sama saat ini. Jika aku membentuk garis lurus di antara dua titik yang kita panggil raksasa pasir … kemungkinan kebangkitan roh terletak di garis tegak lurus lain di sepanjang pusat garis lurus ini! "

Pembangun roh menggunakan jiwa mereka sebagai media untuk mengontrol artefak sihir mereka, dan kekuatan kendali mereka akan bergantung pada jarak antara kebangkitan roh dan artefak sihir. Mempertimbangkan bahwa kedua raksasa pasir itu memiliki kekuatan yang sama, itu berarti bahwa tingkat kendali kebangkitan roh atas artefak sihirnya identik di kedua titik.

Dengan kata lain, kemungkinan kebangkitan roh memiliki jarak yang sama dari dua titik.

Wilayah yang mungkin berjarak sama dengan dua titik di mana mereka memanggil raksasa pasir berada di sepanjang garis tegak lurus yang terbentuk di tengah garis lurus yang menghubungkan dua titik.

Sederhananya, mereka hanya harus menuju ke tengah di antara dua titik di mana mereka telah memanggil raksasa pasir dan melakukan perjalanan ke atas atau ke bawah, dan mereka akan dapat menemukan kebangkitan roh!

"Ayo pergi!"

Setelah memastikan arah, Zhang Xuan menuju ke titik tengah dan mulai menuju ke atas.

Beberapa waktu kemudian, saat kerumunan dengan cepat mendekati batas mereka, mereka mendengar seruan.

"Lihat! Ada oasis di depan! "

Zhang Xuan dengan cepat mengalihkan pandangannya ke depan. Persis seperti yang dikatakan suara itu, ada tanda yang mencolok dari tanaman hijau subur di tengah pasir kuning kusam dari gurun yang luas tepat di depan mereka.