Library of Heaven's Path – Chapter 1713

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1713

Chapter 1713: Air Lak yang Aneh

Hanya mencakup beberapa lusin mu, oasis itu tidak terlalu besar. Ada danau sebening kristal yang duduk dengan tenang di tengah tanaman hijau. Seperti batu permata indah yang tertanam di ujung tiara, itu sangat menarik. Sebatang pohon besar yang menjulang di tepi danau, dan dedaunannya yang rimbun memberikan kesejukan bagi para pembudidaya yang berdiri di bawahnya.

"Memang ada oasis!"

"Air! Saya ingin minum air!"

Tidak dapat menahannya lebih lama lagi, pembudidaya itu berlari ke depan dengan putus asa.

Setelah melihat oasis, Zhang Xuan jatuh ke dalam momen kontemplasi. Dia dengan cepat mengamati sekelilingnya sebelum alisnya terangkat ketakutan.

"Tunggu sebentar! Jangan minum airnya! " dia berteriak saat dia bergegas ke depan untuk menghentikan mereka.

Namun, terlalu diliputi oleh kehausan, kerumunan mata merah telah menyerbu langsung ke danau dengan putus asa. Dalam waktu yang dihabiskannya untuk merenung, beberapa dari mereka telah meraup segenggam air dan menyesapnya.

Menyadari reaksi intens Zhang Xuan, salah satu kultivator yang lebih tenang mengalihkan pandangannya dan bertanya, "Tetua, ada apa?"

Meskipun pemuda itu telah merampas esensi roh mereka untuk memikat raksasa pasir, itu adalah fakta bahwa dia telah membawa mereka ke oasis. Di atas semua itu, dia telah menunjukkan penilaian tajam yang jauh melampaui mereka. Mungkin, dia mungkin telah memperhatikan sesuatu yang membuatnya menghentikan mereka.

"Ada sesuatu yang sangat aneh tentang situasi ini!" Zhang Xuan berkomentar saat dia buru-buru menahan para pembudidaya lain yang belum menyesap air. "Mengingat sudah berapa lama sejak kamu berteleportasi di sini, beberapa kelompok seharusnya menemukan rahasia di balik gurun dan bergegas ke oasis. Faktanya, jejak kaki di sekitar menunjukkan bahwa beberapa orang sudah pasti ada di sini sebelum kita. Namun, kemana orang-orang itu pergi? "

Dia telah tertunda di hutan selama beberapa jam sebelum tiba di gurun. Sementara rahasia di balik gurun agak tidak jelas, pasti ada beberapa orang yang bisa menemukan jalan mereka.

Bagaimanapun, sebagian besar dari mereka yang telah memasuki Kuil Konfusius dapat dianggap sebagai pembangkit tenaga listrik dari Guru Besar Benua. Kecerdasan dan ketajaman mereka jauh melebihi kultivator biasa.

Namun… kemana orang-orang itu pergi?

"Kamu benar! Memang ada langkah kaki yang menuju ke oasis… "Terkejut, kultivator alam Intuitive Impulse buru-buru melihat ke sekelilingnya dan melihat beberapa jejak kaki dangkal di sekeliling oasis. Sayangnya, mereka menjadi tidak jelas setelah diselimuti oleh lapisan pasir.

"Luar biasa, air ini benar-benar berfungsi! Akhirnya, saya tidak perlu menderita lagi… "

Beberapa orang yang berlari ke oasis dan menguji air menangis kegirangan.

Air yang mereka bawa tidak bisa memuaskan dahaga mereka sama sekali. Faktanya, itu hanya membuat mereka semakin dehidrasi. Pada titik ini, mereka merasa seperti berada di ambang api.

"Biar saya mencobanya juga…"

Setelah mendengar kata-kata itu, para pembudidaya lain yang dihentikan Zhang Xuan segera berlari ke depan, ingin merasakan airnya juga. Namun, saat mereka akan meminum air, pria paruh baya yang pertama kali meminum air tiba-tiba mulai mengejang dengan liar, dan asap putih mengepul dari tubuhnya.

"Ah …" Teriakan kesakitan keluar dari tenggorokannya.

Seolah-olah ada sesuatu yang mencekik lehernya, menyebabkan dia berguling dengan panik di tanah dengan mata melotot karena putus asa.

Tapi semakin dia berguling, semakin banyak asap yang keluar dari tubuhnya. Rasanya seperti dia akan terbakar kapan saja.

"SAYA…"

Pria paruh baya itu bukan satu-satunya korban. Tiga pembudidaya lainnya yang bergegas di depan kelompok untuk meminum air telah jatuh ke tanah juga. Asap putih mulai melayang dari tubuh mereka, dan sepertinya mereka sedang mengalami rasa sakit yang tidak manusiawi.

"Ini sangat buruk!"

Khawatir, Zhang Xuan buru-buru menjentikkan gelombang zhenqi Jalan Surga ke arah pria paruh baya, berniat untuk meringankan kondisinya. Namun, sebelum zhenqi Jalan Langitnya bisa mencapainya, sosok yang berguling itu tiba-tiba retak di tengah.

Huala!

Dia direduksi menjadi tumpukan pasir kuning.

"Ini…"

Ngeri melihat pemandangan di depan mereka, kerumunan itu buru-buru mundur dari air dengan wajah pucat.

Jika para pembudidaya sebelumnya telah dibakar menjadi abu atau direduksi menjadi kerangka, mereka masih bisa menerima kesimpulan tersebut.

Ketika mereka memilih untuk memasuki Kuil Konfusius, mereka telah memutuskan sendiri bahwa mereka mungkin tidak akan kembali hidup-hidup. Namun, orang-orang ini telah berubah menjadi pasir kuning! Apa yang sebenarnya sedang terjadi?

Akan direduksi menjadi pasir setelah kematian … Tidak mungkin gurun yang luas di sekitar mereka adalah sisa-sisa mayat yang tak terhitung jumlahnya, bukan?

Hanya pikiran yang membuat merinding di sekujur tubuh mereka, dan teror meresap ke dalam jiwa mereka yang paling dalam.

"Tetua, selamatkan aku…"

Dengan pria paruh baya direduksi menjadi tumpukan pasir kuning, tiga pembudidaya lainnya memohon dengan kengerian yang terpatri di mata mereka.

Mereka telah memasuki Kuil Konfusius dengan tujuan untuk mengatasi hambatan mereka dan naik ke peringkat yang lebih tinggi. Siapa yang tahu bahwa itu akan membuat mereka begitu dekat dengan rahang kematian?

Zhang Xuan juga dikejutkan oleh kejadian itu, tetapi dia tahu bahwa ini bukan saatnya baginya untuk linglung. Dia dengan cepat bergegas ke mereka bertiga dan meletakkan jarinya di atas mereka. Zhenqi Jalan Surga-Nya dengan cepat melonjak ke tubuh ketiganya.

Huala!

Begitu zhenqi-nya memasuki tubuh mereka, dia segera merasakan segumpal api yang menghancurkan tubuh mereka masing-masing, mengancam akan membakarnya menjadi abu.

Huh!

Dengan gemuruh, Zhang Xuan menyalurkan zhenqi Jalan Surga untuk memadamkan bundel api itu.

Tzzzz!

Begitu zhenqi Jalan Langitnya bertabrakan dengan bundel api, dia segera merasakan kekuatan yang kuat yang merusak zhenqi Jalan Surga-nya, tampaknya mencoba untuk membakar zhenqi-nya menjadi api.

"Istirahat!"

Dengan marah menanamkan semakin banyak zhenqi Jalan Surga ke tiga tubuh mereka, tubuh Zhang Xuan mulai memancarkan kilau keemasan, seolah berubah menjadi patung emas yang bergerak.

Zhenqi, tubuh fisik, dan Roh Primordialnya mampu menahan bahkan kekuatan Api Surgawi Empyrean. Meskipun buntalan api di tubuh trio itu sedikit aneh, itu masih belum cukup untuk menyakitinya.

Hu!

Di bawah serangan ganas zhenqi-nya, buntalan api akhirnya dipadamkan. Merasa bahwa mereka akhirnya keluar dari rahang kematian, trio berwajah pucat itu jatuh ke tanah dengan campuran rasa lega dan gentar. Mereka dengan cepat berlutut di tanah dan bersujud ke Zhang Xuan. "Tetua, terima kasih telah menyelamatkan hidup kita!"

"Tidak perlu berdiri di atas upacara!" Zhang Xuan berkata dengan lambaian tangannya. Beralih ke kerumunan, dia berkata, "Ada sesuatu yang sangat aneh tentang tempat ini, jadi jangan tinggal di sekitar danau. Untuk saat ini, ayo keluar dari oasis! "

Bahkan jika Zhang Xuan tidak mengucapkan kata-kata seperti itu, kerumunan itu akan terlalu takut untuk tetap berada di sekitar danau lagi.

Kematian bukanlah konsep yang menakutkan bagi mereka lagi, tetapi untuk dibakar menjadi pasir kuning, sehingga setiap jejak terakhir dari keberadaan mereka akan lenyap… ini adalah cara kematian yang sangat menyeramkan yang bahkan tidak dapat mereka tanggung.

Tidak seperti kerumunan lainnya, Zhang Xuan tidak mundur dari oasis. Sebaliknya, dia berjalan ke tumpukan pasir yang tersisa dari pria paruh baya dan mencubit segenggam pasir itu. Bersandar ke dalam, dia memeriksanya dengan cermat.

Pria paruh baya telah dibakar dengan sangat bersih sehingga tidak ada pakaian yang tersisa. Jika dia tidak melihatnya dengan matanya sendiri, dia tidak akan pernah percaya bahwa seseorang bisa menghilang begitu saja.

"Elder, apa yang kita lakukan sekarang?"

Seorang kultivator ranah Intuitif Impulse melangkah maju untuk memeriksa tumpukan pasir juga, tetapi dia tidak dapat menyimpulkan apa pun darinya. Dengan demikian, dia hanya bisa mengalihkan pandangannya ke Zhang Xuan.

"Ambil esensi roh ini dan biarkan orang banyak meminumnya!" Zhang Xuan menjentikkan pergelangan tangannya dan melemparkan beberapa labu.

Ini adalah esensi roh yang dia kumpulkan dari hutan, dan itu bisa mengurangi dahaga kerumunan untuk saat ini.

Bukan karena dia sengaja menjauhkannya dari kerumunan, tetapi tampaknya orang yang telah meminum esensi roh tidak akan mampu menarik raksasa pasir lagi. Karena itu, dia tidak punya pilihan selain menjauhkannya dari mereka sehingga mereka bisa mencapai oasis. Namun, karena mereka telah mencapai tujuan mereka, tidak ada alasan baginya untuk menyembunyikannya dari mereka lagi.

"Terima kasih, Tetua!"

Mengambil esensi roh, kultivator ranah Impuls Intuitif dengan cepat menyebarkannya di sekitar kerumunan, dan setelah menelan seteguk besar, rasa haus mereka akhirnya dipadamkan. Mereka tidak bisa membantu tetapi menoleh ke Zhang Xuan dengan ekspresi terima kasih.

Tidak mempedulikan kerumunan, setelah Zhang Xuan selesai memeriksa butiran pasir, dia mulai berjalan di sekeliling danau.

Udara dingin memancar dari danau di depannya. Berdiri di sampingnya, dia tidak bisa merasakan sedikit pun panas meskipun berada di tengah gurun yang terik. Pada saat yang sama, danau itu juga sangat jernih. Itu terlihat sangat polos sehingga sepertinya tidak ada hubungannya dengan api yang telah membunuh pria paruh baya sebelumnya.

Meskipun memindai sekeliling danau, Zhang Xuan tidak dapat menemukan sesuatu yang aneh tentangnya. Juga tidak ada hewan atau sejenisnya di dalam oasis, jadi masalah ini tidak bisa dikaitkan dengan hal lain. Melihat bahwa dia telah mencapai jalan buntu, Zhang Xuan berjalan ke danau dan mengambil air, seperti yang dilakukan pria paruh baya dan ketiganya sebelumnya.

"Tetua, hati-hati!"

Melihat Zhang Xuan telah mengambil air, semua orang melompat ketakutan.

"Tidak apa-apa!" Zhang Xuan meyakinkan mereka dengan senyuman.

Bahkan Api Surgawi Empyrean tidak dapat melukai tubuhnya sedikit pun, jadi tidak mungkin bundel api itu dapat menimbulkan ancaman baginya.

Melihat air jernih yang dia ambil di kedua tangannya, dia memindainya menggunakan Eye of Insight dan Spiritual Perception, tetapi dia masih tidak dapat menemukan sesuatu yang salah dengannya. Karena bingung, dia membungkuk dan menyesap air.

"Lebih tua!"

"Hati-hati!"

Wajah kerumunan menjadi pucat karena ngeri saat melihat pemandangan yang tidak bisa dipercaya di depan mereka.

Pria paruh baya itu meninggal tak lama setelah meminum air. Apa yang harus mereka lakukan jika sesuatu terjadi pada sesepuh sebelum mereka juga?