Library of Heaven's Path – Chapter 1720

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1720

Chapter 1720: Munculnya Kembali Dewa Roh

Artefak ini menyerupai kompas giok, namun bisa jadi itu adalah cangkang kura-kura giok. Begitu bersentuhan dengan benang sempit yang menghubungkan semua orang, kerumunan merasakan sensasi mati rasa mengalir melalui tubuh mereka. Saat berikutnya, zhenqi mereka mulai mengalir keluar melalui utas tanpa terkendali.

"Mereka tidak berniat membunuh para sandera?"

Niat awal Zhang Xuan adalah menggunakan Soultheft Shackle untuk melakukan serangan balik dan membunuh Iblis Dunia Lain. Bertentangan dengan harapannya, bagaimanapun, alih-alih membunuh seratus sandera manusia yang harus mereka persembahkan kepada dewa mereka, Iblis Dunia Lain hanya melemahkan zhenqi mereka.

Karena itu masalahnya, dia tidak berpikir bahwa dia perlu bergerak sekarang. Sejujurnya, dia ingin melihat apa yang Iblis Dunia Lain harus lakukan untuk masuk ke Kuil Konfusius.

Mengingat bahwa tidak ada bahaya untuk saat ini, dia bertindak seolah-olah dia telah dikendalikan juga dan membiarkan zhenqi-nya mengalir melalui Belenggu Pencurian Jiwa juga, sama seperti sandera manusia lainnya.

Segera, aliran zhenqi mereka membentuk lingkaran melingkar.

Weng!

Cahaya yang mencolok bersinar dari Soultheft Shackle dan selaras dengan prasasti di tanah.

Hong panjang!

Pilar cahaya di atas altar segera melebar beberapa kali lipat. Ditambah oleh energi kerumunan, itu menyembur ke langit dengan kekuatan yang jauh lebih besar dari sebelumnya.

Hualala!

Di bawah serangan intens pilar cahaya, suara air yang mengalir bergema dari segel di atas. Namun, masih menolak untuk membuka.

Melihat pemandangan seperti itu, Iblis Dunia Lain lapis baja hitam menyipitkan matanya. Dengan jentikan pergelangan tangannya, dia mengeluarkan pedang dan memotong telapak tangannya dengan lembut.

Darah segar mengucur dari tangannya dan mengalir ke altar.

Dalam sekejap, pilar cahaya menjadi lebih terang dari sebelumnya.

"Keturunan Suku Roh, Bei Hong, mempersembahkan darahnya sebagai penghormatan kepada Dewa Roh. Saya dengan rendah hati memohon kepada Dewa Roh untuk memberikan kepada kami kekuatan untuk membuka segel spasial! " Iblis Dunia Lain lapis baja hitam berbicara dengan suara kesukuan yang mengingatkan pada kutukan.

Cahaya di atas altar semakin menyilaukan. Setelah itu, sebuah pintu besar muncul di depan semua orang.

Pintu ini memancarkan aura yang sangat menindas. Rasanya seolah-olah bahkan seseorang dengan kemampuan Zhang Xuan tidak lebih dari semut di depan aura ini.

Dia memanggil Dewa Roh? Mata Zhang Xuan menyipit.

Raja Skyleaf telah menggunakan kemampuan ini sebelumnya. Kultivasinya masih rendah saat itu, tetapi dia tidak berpikir bahwa dia masih akan benar-benar tidak berdaya bahkan melawan keinginan yang ada di sisi lain pintu dalam kondisinya saat ini.

Hu!

Pintu perlahan muncul, dan siluet samar mulai terlihat.

Seiring dengan kehadiran siluet itu datang tekanan yang menghancurkan jiwanya. Bahkan dengan Kedalaman Jiwa 29,9, dia tidak bisa membantu tetapi merasakan keadaan pikirannya jatuh ke dalam keadaan tidak stabil.

Mengingat bagaimana bahkan siluetnya cukup kuat untuk menyebabkan sensasi seperti itu di dalam dirinya, jika sosok itu berbalik, kemungkinan semua orang akan runtuh dan mati di tempat sebelum upeti apa pun dapat ditawarkan.

Tangguh …  tubuh Zhang Xuan menegang saat wajahnya memucat.

Dia telah bertemu dengan seorang Petapa Kuno di masa lalu, tetapi terlihat jelas bahwa Dewa Roh jauh lebih kuat daripada Petapa Kuno. Faktanya, diragukan apakah Vicious akan mampu bersaing dengannya di puncaknya!

Faktanya, rasanya jika Dewa Jiwa hanya berjalan melewati pintu, seluruh Guru Benua Benua akan hancur di bawah tekanan yang dia berikan pada dunia.

Tetapi mengapa siluet Dewa Roh terlihat sedikit akrab bagi saya?

Sementara tercengang oleh kekuatan yang dimiliki oleh Dewa Roh, sensasi yang mirip dengan apa yang dia rasakan sebelumnya menghantamnya.

Kembali ketika dia masih di Istana Qiu Wu, ketika dia melihat Dewa Roh yang dipanggil oleh Raja Skyleaf, dia juga merasakan sensasi keakraban ini juga. Jika dia harus menggambarkan perasaan ini, itu akan menjadi sesuatu yang mirip dengan déjà vu, seolah-olah dia pernah melihat pihak lain di suatu tempat sebelumnya.

Pada saat ini, perasaan seperti itu muncul di hatinya juga. Tidak hanya dia tidak dapat menghilangkan perasaan seperti itu, itu juga sepertinya semakin kuat saat ini.

Namun, ketika dia mencoba untuk memahami perasaan itu, dia menemukan ingatannya kabur dan kesadarannya kosong, mencegah pikirannya mengalir. Seolah-olah ada kekuatan yang memaksa dengan sengaja membuatnya tidak berpikir lebih dalam tentang masalah ini.

Jika itu adalah sesuatu yang berada di luar apa yang bisa dilakukan Zhang Xuan saat ini, dia tidak akan membuang waktunya untuk itu. Karena itu, dia menyingkirkan berbagai macam pemikiran di benaknya dan memfokuskan perhatiannya pada siluet di atas.

Dengan munculnya Dewa Roh, penipisan zhenqi tumbuh lebih cepat. Dalam sekejap, wajah semua orang sudah menjadi pucat.

"Aku memohon kepada Dewa Roh untuk memberikan kita jalan masuk ke Kuil Konfusius …" Iblis Dunia Lain lapis baja hitam bernama Bei Hong mengucapkan dengan suara yang dalam saat dia membiarkan darahnya terus mengalir ke altar.

Karena kehilangan banyak darah, tubuhnya sudah mulai gemetar tak terkendali. Sepertinya dia akan segera mencapai batasnya.

Hula!

Tak lama setelah kata-kata itu diucapkan, seberkas cahaya menerobos pintu, dan segel spasial yang tidak dapat dihancurkan altar mulai perlahan mencair seperti salju musim dingin yang bertemu dengan matahari musim semi.

Tak lama kemudian, sebuah lorong muncul di atas.

Dewa Roh telah menjawab doa Bei Hong dan mulai bergerak!

"Terima kasih, Dewa Roh!" Bei Hong berlutut di tanah dan membungkuk dengan sungguh-sungguh.

Hu!

Setelah itu, siluet itu menghilang, dan pintunya perlahan menghilang. Bei Hong berjuang untuk berdiri dan menoleh ke Iblis Dunia Lain di sekitarnya, berkata, "Lorong ini hanya akan bertahan tiga puluh napas. Cepat dan bergerak! "

"Komandan, manusia ini telah melihat kita memberikan penghormatan kepada Dewa Roh. Haruskah kita… "

Salah satu Iblis Dunia Lain memberi isyarat untuk membunuh sandera manusia.

"Sovereign Chen Yong telah memerintahkan kami untuk tidak menyakiti guru master untuk saat ini. Zhenqi mereka telah habis, jadi mereka tidak akan bisa melakukan apapun juga. Jangan sampai menimbulkan komplikasi yang tidak perlu dan segera tinggalkan area tersebut! " Bei Hong mendengus saat dia melesat menuju segel spasial yang terbuka.

Menurutmu kemana kamu akan pergi?

Melihat Bei Hong akan meninggalkan daerah itu, bagaimana Zhang Xuan membiarkan dia melakukan apa yang dia suka? Tanpa menyembunyikan budidayanya lagi, dia mengulurkan tangan, meraih Bei Hong, dan menariknya ke bawah.

Huala!

Keduanya terpisah hampir seratus meter, tetapi gerakan Zhang Xuan tidak terikat oleh batasan ruang. Jari-jarinya melingkari pergelangan kaki Bei Hong, dan gerakan Bei Hong dengan cepat terhenti.

"Kamu … menyembunyikan kultivasi sejatimu?" Bei Hong melebarkan matanya karena ngeri saat dia merasakan tubuhnya jatuh ke tanah.

Kekuatan yang diberikan melalui tangan yang melingkari pergelangan kakinya sebenarnya lebih kuat dari miliknya! Karena khawatir, dia dengan cepat mencabut pedangnya untuk memutuskan tangan di pergelangan kakinya.

Hula!

Terlepas dari agresi Bei Hong, dia tidak menggunakan kekuatan penuhnya karena dia mengharapkan pemuda itu menarik tangannya. Bertentangan dengan ekspektasinya, tangan pemuda itu terus mencengkeram kakinya dengan kuat. Ekspresi suram muncul di wajahnya saat dia mendorong kekuatannya lebih jauh.

Ding!

Pedang itu menghantam pedang pemuda itu, menyebabkan percikan api terbang di sekitar tempat itu. Namun, pedang itu gagal meninggalkan jejak sekecil apa pun di tangan pemuda itu!

"Bagaimana ini mungkin?" Bei Hong menyipitkan matanya karena tidak percaya.

Pedangnya adalah artefak Half-Great Sage. Mengesampingkan pembudidaya alam Tubuh Aureate, tebasan dari pedangnya akan memotong bahkan kepala pembudidaya alam Sempiternal! Tapi pedang semacam itu sebenarnya gagal meninggalkan bekas sama sekali pada pemuda itu. Seberapa kuat pemuda itu?

"Bunuh dia!"

Saat itu juga, Bei Hong menyadari bahwa dia sangat dikuasai. Dia tahu bahwa tidak mungkin baginya untuk mengalahkan pemuda dengan pedangnya, jadi dia segera mengalihkan pandangannya ke Soultheft Shackle sebagai gantinya.

Dia belum menjinakkan Soultheft Shackle, tapi dia masih bisa memerintahkannya untuk melakukan perintahnya. Dengan artefak yang dimilikinya, dia tidak akan takut pada pemuda itu tidak peduli seberapa kuat pertahanan pihak lain!

Dia memerintahkan Soultheft Shackle melalui pikirannya, tetapi bahkan setelah menunggu beberapa saat, masih belum ada respon. Dia buru-buru mengalihkan pandangannya ke Soultheft Shackle, hanya untuk melihat bahwa itu bergoyang dengan santai di tangan pemuda itu.

"Kamu… menjinakkan artefakku?"

Saat itu, Bei Hong merasa kepalanya meledak.

Untuk memasuki Kuil Konfusius, Penguasa Chen Yong telah meminjamkan artefak ini untuk digunakan. Bahkan dia tidak dapat menjinakkan Soultheft Shackle, jadi mengapa dia harus menyerah pada pemuda itu secara tiba-tiba?

"Heh!"

Dengan seringai dingin, pemuda itu mengetuk Soultheft Shackle dengan ringan.

Hula!

Soultheft Shackle segera melesat ke atas dan mengikat Bei Hong seolah-olah dia adalah pangsit nasi.

Mengingat bagaimana pemuda itu bahkan berhasil menjinakkan Soultheft Shackle, Bei Hong segera menyadari bahwa tidak mungkin mereka memiliki kesempatan melawan pemuda itu bahkan jika mereka menyatukan kekuatan mereka. Karena itu, dia dengan cepat menoleh ke bawahannya dan berteriak dengan cemas, "Semuanya, lari!"

Tapi sesaat setelah teriakan keluar dari mulutnya, dia menyadari bahwa lima binatang penyempurnaan alam Sempiternal yang kuat telah muncul di medan es dan membantai semua sukunya. Tidak ada satu pun yang selamat.

"Kamu… Pu!"

Tidak diragukan lagi ini ulah pemuda itu. Tidak tahan lebih lama lagi, Bei Hong menyemburkan seteguk darah.

"Segel!"

Mengetahui bahwa dia masih bisa mendapatkan lebih banyak informasi dari Bei Hong, Zhang Xuan menjentikkan pergelangan tangannya dan melemparkan yang terakhir ke Myriad Anthive Nest. Setelah ini selesai, dia dengan cepat menyimpan altar dan kristal es di atasnya ke dalam cincin penyimpanannya.

Setelah itu, dia berpaling ke kerumunan dan berkata, "Bagian luar di sekitar Kuil Konfusius terlalu berbahaya. Akan jauh lebih aman bagimu untuk tetap di sini! "

Setelah mengucapkan kata-kata itu, dia melompat dan menuju ke lorong spasial.