Library of Heaven's Path – Chapter 1738

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1738

Chapter 1738: Menyerang Petapa Kuno

Hu!

Segel Aula Pencapaian Besar bersinar, dan Zhang Xuan dan Zhao Ya terbang keluar.

Menurutmu kemana kamu akan pergi?

Delapan pemuda dengan beberapa lainnya dari Hundred Schools of Philosophers dengan cepat mengepung mereka berdua begitu mereka muncul.

"Apa? Apakah Anda masih ingin memukul? " Zhang Xuan mendengus dengan dingin.

Dia telah menyelamatkan hidup mereka, tetapi mereka tidak tahu rasa terima kasih. Apakah mereka benar-benar berpikir bahwa dia penurut?

"Kami ingin duel yang adil denganmu, satu lawan satu. Anda tidak diizinkan untuk menggunakan senjata atau binatang yang dijinakkan. Apakah Anda berani menerima tantangan kami? " salah satu pemuda meludah dengan dingin.

"Duel yang adil? Lalu apa taruhannya? " Zhang Xuan melirik pemuda itu dengan acuh tak acuh.

Tanpa ada taruhan yang terlibat, dia tidak bisa diganggu untuk membuang-buang waktunya melawan pertempuran yang tidak berarti dengan kerumunan ini.

Sebelum pemuda itu bisa menjawab, suara Sage Kuno terdengar di udara. "Sebelumnya, Saudara Hongtian memberimu lima tetesan darah Sage Kuno. Jika Anda bisa memenangkan duel dengan mereka, saya juga akan menawarkan lima tetesan darah Sage Kuno sebagai taruhannya!

"Ini adalah taruhan yang ingin kami tawarkan. Lalu, apa yang bisa Anda tawarkan kepada kami? "

"Apa yang saya tawarkan?" Zhang Xuan merenung sejenak sebelum berkata, "Saya bisa mengampuni nyawa mereka!"

"…" The Ancient Sage tiba-tiba merasakan denyut tidak nyaman di dalam hatinya.

Pertama, tidak pasti siapa yang akan menang dalam duel tersebut. Selain itu, saya telah menawarkan Anda lima tetesan darah Sage Kuno, tetapi apakah ini benar-benar yang Anda tawarkan kepada saya? Apakah Anda yakin akan bisa menang?

"Jika Anda kalah dari kami, Anda harus menyerahkan Kanvas Empat Musim!"

"Memang! Anda harus mengeluarkan Kanvas Empat Musim sebagai taruhan Anda! "

…

Para pemuda lainnya berteriak dengan keras.

Namun, sebelum mereka bisa menyelesaikan bagian mereka, mereka menemukan Zhang Xuan menatap mereka dengan tatapan yang seolah-olah dia sedang melihat orang bodoh. "Apakah kamu sedang bermimpi? Apakah menurut Anda beberapa tetesan darah dari nenek moyang Anda yang lama layak untuk saya bawa keluar Kanvas Empat Musim sebagai taruhan? "

"T-lalu… Taruhanmu juga tidak akan berhasil! Jika Anda kalah dalam duel, kami tidak akan mendapatkan apa-apa dari pertempuran! "

Massa dari Hundred Schools of Philosophers memprotes dengan marah.

Petapa Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf merasa lebih tertahan dari sebelumnya.

"Itu bukan urusanku, kan? Bukannya aku benar-benar tertarik melakukan duel ini denganmu. Jika Anda tidak ingin melawan saya, kami selalu dapat membatalkan duel, "Zhang Xuan berkata sambil meregangkan punggungnya dengan malas.

Dia tidak bermaksud untuk berduel dengan orang-orang dari Ratusan Sekolah Filsafat di tempat pertama, jadi itu tidak akan menyakitkan baginya untuk tidak berduel.

"Bagaimana dengan ini? Kami akan mempertaruhkan lima tetesan darah untuk kesempatan mencapai terobosan dalam Kanvas Empat Musim Anda, "saran Petapa Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf.

"Hmm… Taruhan itu terdengar adil bagiku, tapi aku hanya pada penyempurnaan alam Tubuh Aureate sedangkan keturunanmu semua adalah kultivator penyempurnaan alam Sempiternal. Ada dua dunia perbedaan di antara kita, jadi bukankah sangat merugikan bagi saya untuk tidak dapat menggunakan artefak dan binatang buas yang saya jinakkan? " Zhang Xuan berkata.

"Saya akan meminta mereka menurunkan kultivasi mereka ke level Anda!" jawab Pertapa Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf.

Sungguh tidak adil bagi mereka untuk memaksakan begitu banyak pembatasan pada pihak lain, namun mengirim para pembudidaya alam yang lebih tinggi untuk melawannya.

"Itu akan bagus. Mari kita mulai! " Zhang Xuan mengangguk sebelum mengambil langkah maju. Dengan sedikit terkekeh, dia berkomentar, "Agar kita tidak menyia-nyiakan waktu satu sama lain, kamu boleh datang padaku bersama. Namun, jika Anda datang kepada saya sekaligus, saya mungkin tidak bisa menahan diri. Saya harus meminta maaf jika beberapa dari Anda kehilangan nyawa dalam prosesnya! "

"Kamu ingin membunuh kami? Cobalah! " salah satu pemuda mencibir dengan dingin.

Dia menekan kultivasinya sampai ke penyempurnaan ranah Tubuh Aureate sebelum menyerang ke arah Zhang Xuan, membuat langkah pertama.

Menggunakan beberapa seni rahasia misterius, pergerakan pemuda menjadi sangat cepat. Dalam sekejap mata, pemuda itu sudah tiba sebelum Zhang Xuan, dan telapak tangannya menghantam kepala Zhang Xuan secara diagonal.

Pada saat itu, pemuda itu berpikir bahwa dia sudah mendapatkan Zhang Xuan untuk selamanya, tetapi sebelum telapak tangannya bisa terhubung, dia tiba-tiba merasakan sensasi tajam di dadanya saat udara menyembur dari paru-parunya. Memalingkan matanya ke bawah, dia menemukan bahwa telapak tangan pihak lain telah tenggelam tepat ke dadanya.

Peng!

Pemuda itu terbang ke kejauhan sebelum dia jatuh dengan mengenaskan di lantai, batuk seteguk darah.

Yang membuatnya heran, dia bahkan tidak bisa melihat bagaimana Zhang Xuan bergerak ke arahnya sama sekali! Seolah-olah telapak tangan pihak lain baru saja berteleportasi tepat di depannya!

"Datanglah padaku bersama. Tidak mungkin ada di antara kalian yang memiliki kesempatan melawanku dalam pertarungan satu lawan satu! " Zhang Xuan melirik pemuda yang tersisa.

"Ayo kumpulkan dia!"

Kerumunan telah melihat pertukaran sebelumnya, dan mereka menyadari bahwa kekuatan bertarung pihak lain jauh lebih besar daripada mereka di ranah kultivasi yang sama. Tidak mungkin mereka bisa berharap untuk mengalahkannya sendirian. Tanpa ragu-ragu lama, mereka mengangguk satu sama lain sebelum menyerang ke pihak lain secara bersamaan.

Peng peng peng peng!

Sebelum kerumunan bahkan bisa mencapai Zhang Xuan, orang yang dimaksud sudah langsung menyerang mereka. Seolah seekor harimau di sekitar sekawanan domba, tidak ada satu orang pun yang mampu menahan pukulan darinya.

Mereka adalah jenius top dari Seratus Sekolah Filsuf, dan mereka membanggakan diri atas kehebatan bertarung superior mereka melawan rekan-rekan mereka. Namun, di hadapan pemuda di hadapan mereka, kekuatan yang begitu mereka yakini begitu menyedihkan sehingga tampak seolah-olah mereka adalah anak-anak kecil yang berparade di hadapan orang dewasa.

"Bagaimana dia bisa begitu kuat?"

Menyaksikan pemandangan ini, Petapa Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf dapat dengan cepat mengatakan bahwa keturunannya telah kalah dalam pertempuran!

Meskipun pihak lain hanya pada penyempurnaan ranah Tubuh Aureate, kekuatan bertarung sejatinya sudah setara dengan pembudidaya ranah Sempiternal!

Dari seluruh Ratusan Sekolah Filsuf, satu-satunya yang diketahui memiliki kemampuan unggul seperti itu adalah Kong Shiyao!

Menonton pertempuran sedikit lebih lama, sangat jelas bahwa bahkan dalam pertempuran kelompok, mereka tidak mendekati tandingan Zhang Xuan.

Meski dia tidak mau mengakuinya, Petapa Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf masih menghela nafas dalam-dalam dan menasihati, "Kamu bukan tandingannya … Akui kekalahan!"

Namun, setelah dia mengucapkan kata-kata itu, situasi yang tidak terduga terjadi.

Di bawah serangan tanpa henti dari kelompok dari Ratusan Sekolah Filsuf, Zhang Xuan secara tidak sengaja membuat kesalahan fatal, membuatnya terbuka untuk sesaat. Salah satu pemuda sangat memperhatikan kesempatan ini dan menusuk jarinya ke arah titik buta Zhang Xuan.

Dalam menghadapi krisis yang tidak terduga ini, mungkin itu karena Zhang Xuan berpikir sudah terlambat baginya untuk menghindari serangan itu, dia mengangkat telapak tangannya untuk memukul kepala pemuda itu.

Ini adalah langkah kehancuran yang saling meyakinkan! Pemuda itu mungkin bisa menembus jarinya ke jantung Zhang Xuan, tetapi kepalanya juga akan hancur berkeping-keping dan mati di tempat!

Lebih penting lagi, menilai dari momentum menakutkan dari gerakan duo ini, sudah terlambat bagi mereka untuk menarik kembali serangan mereka.

"Berhenti!" Petapa Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf meraung dengan cemas.

Gelombang energi yang kuat dengan cepat menyelimuti seluruh area, menyegel ruang di sekitarnya. Sepertinya Petapa Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf telah memutuskan untuk bergerak untuk mencegah tragedi terjadi.

Namun, sesaat setelah dia melepaskan energinya, pemuda di bawah, yang beberapa saat jauh dari jantungnya ditusuk, tiba-tiba bergerak dalam lintasan yang canggung dan secara misterius menghindari gerakan mematikan itu.

Setelah itu, pedang muncul di telapak tangannya.

Huala!

Yang membuat heran Petapa Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf, target dari pedang itu bukanlah keturunannya tetapi dia!

"Itu adalah … senjata Sage Kuno!" Petapa Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf menyipitkan matanya karena terkejut.

Dia tidak berpikir bahwa pemuda itu dengan sengaja mengungkapkan kekurangannya hanya untuk memancingnya agar bergerak dan memastikan lokasinya.

Dia segera berusaha melarikan diri, tetapi sudah terlambat. Pedang itu telah membungkus auranya di sekelilingnya, membuatnya tetap di tempatnya.

Puhe!

Kilatan tajam melintas di udara, dan darah segar muncrat di udara.

"Ha ha! Saya sangat berterima kasih atas kemurahan hati Anda! " Zhang Xuan terkekeh pelan saat dia dengan cepat menangkap semua darah dengan labu yang telah dia siapkan.

Secara keseluruhan, ada lebih dari dua puluh tetesan darah.

Kelima tetesan darah Sage Kuno itu tidak lagi cukup baginya untuk bergerak. Sejak awal, inilah yang dia tuju!

Petapa Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf telah bersikap sopan padanya di permukaan, tetapi dia telah mengabaikan tindakan tercela yang dilakukan oleh keturunannya, menutup mata saat mereka menculik murid-muridnya dan memanfaatkannya untuk keuntungan mereka sendiri. Tidak hanya itu, dia bahkan menggunakan kekuatannya untuk menekannya sehingga menghentikannya untuk mendekati Zhao Ya.

Tidak mungkin dia akan melewatkan kesempatan untuk membalas dendam dengan pihak lain!

"Kamu…"

Karena kehilangan terlalu banyak darah, wajah Petapa Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf memucat dari kelemahan. Marah dengan serangan mendadak itu, dia baru saja akan bergerak ketika dia tiba-tiba merasakan aura mengesankan yang mengamuk di sampingnya.

Itu adalah nenek moyang lama Klan Zhang, Zhang Hongtian, memperingatkan dia agar tidak bergerak pada keturunannya. Mengetahui bahwa dia tidak mampu bertarung dengan Zhang Hongtian saat ini, dia menekan amukannya yang mengamuk dan menahan diri.

Untuk berpikir bahwa seorang Petapa Kuno seperti dia sebenarnya telah dibodohi oleh bocah ranah Tubuh Aureate, bahkan menderita luka dalam prosesnya! Hal seperti itu sama sekali tidak terpikirkan!

"Kepala muda Klan Zhang benar-benar sosok yang luar biasa! Saya terkesan. Ratusan Sekolah Filsuf kami mengakui kehilangan kami. Pamitan!"

Hu la!

Dengan angin kencang, Petapa Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf dengan cepat menarik keturunannya kembali ke sisinya sebelum berbalik, bersiap untuk meninggalkan daerah itu.

"Tunggu sebentar. Di mana lima tetesan darah Sage Kuno yang Anda janjikan kepada saya karena kehilangan tantangan? Apakah Anda berniat untuk mengingkari janjimu? " Zhang Xuan berteriak setelah Sage Kuno.

Sage Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf terhuyung-huyung mendengar kata-kata itu. Dia hampir menyemburkan seteguk darah segar.

Menekan perasaan tertahan di dadanya, dia menjentikkan botol giok sebelum pergi dengan tegas.

Dia takut dia akan tercekik sampai mati jika dia terus berbicara dengan pemuda itu!