Library of Heaven's Path – Chapter 1751

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1751

Chapter 1751: Pohon Aprikot

"Zhang shi!"

Begitu Zhang Xuan tiba di daerah itu juga, Ren shi dari markas Paviliun Guru Guru segera menuju ke depan untuk menyambutnya.

Setelah itu, Klan Luo Luo Ganzhen, Jiang Fangyou dari Klan Jiang, dan beberapa pembangkit tenaga listrik lainnya dari Guru Benua Guru berkumpul di sekitarnya.

Sepertinya orang-orang itu juga tersandung pada pertemuan kebetulan mereka sendiri. Sama seperti orang tuanya, mereka semua telah mencapai kesempurnaan alam Sempiternal!

Setelah berbasa-basi, Zhang Xuan menyadari bahwa selain enam dimensi luar dan Aula Bawahan, ada beberapa wilayah ruang-waktu yang unik di Kuil Konfusius. Mereka yang berhasil tersandung akan menemukan aliran waktu mereka semakin cepat, dan mengatasi kemacetan yang mereka hadapi dalam kultivasi mereka akan jauh lebih mudah.

Dari kelihatannya, terlihat jelas bahwa mereka mendapat banyak manfaat dari Kuil Konfusius, dan perjalanan mereka tidak sia-sia.

Sebaliknya, sepertinya hanya Zhang Xuan, yang sibuk berkeliaran di sekitar area dan tidak menghabiskan terlalu banyak waktu untuk berkultivasi, yang tertinggal di belakang yang lain.

"Pertama dan terpenting, aku harus menyelamatkan Yuan Tao…"

Saat dia mengobrol, Zhang Xuan melihat sosok Yuan Tao di tengah kerumunan tempat keturunan Ratusan Sekolah Filsuf berkumpul.

Sama seperti Zhao Ya dan Wei Ruyan, indra Yuan Tao telah disegel, jadi dia tidak bisa merasakan Zhang Xuan ada di sekitarnya.

Setelah melihat Zhang Xuan berniat untuk pergi, Ren shi buru-buru mencoba membujuknya. "Zhang shi, para Pertapa Kuno telah mengumumkan bahwa kekuatan yang berbeda tidak untuk bergerak satu sama lain. Siapapun yang melanggar aturan akan dibunuh di tempat! "

"Itu adalah aturan yang diputuskan oleh Petapa Kuno untuk mengamankan keselamatan generasi muda. Jika tidak, jika pertempuran meletus dan semua jenius mereka yang memiliki kesempatan untuk maju ke Sage Kuno terbunuh, perjalanan mereka ke sini akan sia-sia! " Luo Ganzhen menambahkan.

"Mengingat keadaan saat ini, akan lebih baik jika tidak terlibat konflik dengan mereka. Selain itu, dengan adanya Pertapa Kuno kita, aku ragu mereka akan berani menyakiti Yuan Tao! "

"Ini …" Zhang Xuan tahu bahwa apa yang dikatakan Luo Ganzhen benar, tetapi dia tidak bisa menahan keraguan.

"Mereka benar," kata Luo Ruoxin sambil tersenyum. "Ratusan Sekolah Filsuf belum akan menyakiti Yuan Tao. Jika kita melakukan langkah sembrono di sini, situasinya bisa berubah menjadi lebih buruk. Akan lebih baik untuk menyelamatkannya setelah kita memasuki Paviliun Aprikot, di mana para Petapa Kuno tidak dapat lagi mengganggu. Selain itu, ini mungkin juga kesempatan bagus untuk Yuan Tao! "

"Kesempatan bagus?" Zhang Xuan mengerutkan kening.

"Un. Paviliun Aprikot adalah area di mana Kong shi menyebarkan ajarannya kepada orang lain, sehingga kata-katanya bergema di seluruh gedung. Sejak Ratusan Sekolah Filsuf telah menculik Yuan Tao, sudah pasti mereka telah membuat persiapan untuk sesuatu dengan Keturunan Kaisar. Ini bisa menjadi kesempatan baginya, dan akan sangat rugi jika kita menyelamatkannya sekarang. Mengambil langkah mundur, bahkan jika dia ditempatkan dalam posisi berbahaya, kita dapat turun tangan dan menyelamatkannya kapan saja! " Luo Ruoxin berkata.

Zhang Xuan mengangguk saat menyadari.

Ia tidak tahu bahwa Apricot Pavilion adalah tempat Kong shi menyebarkan ajarannya kepada orang lain.

Saat itu, ketika dia masih di Kekaisaran Hongyuan, dia telah membuat reputasi untuk dirinya sendiri dengan Impartasi Kehendak Surga dengan mendorong terobosan pembudidaya, hewan, dan bahkan tumbuhan. Mengingat bahwa Kong shi jauh lebih kuat darinya, ajarannya pasti berada pada tingkat yang jauh lebih tinggi.

Tidak heran jika akar belaka mampu menjebak begitu banyak ahli yang kuat sekaligus. Kemungkinan besar, akarnya juga telah mendengarkan ajaran Kong shi, dan perasaannya berkembang, sehingga memberinya kemampuan luar biasa!

"Ini akan segera dibuka!"

Sementara beberapa dari mereka berbicara di antara mereka sendiri, suara gemuruh keras yang mengingatkan pada guntur bergema dari bawah tanah. Setelah itu, segel yang menyelimuti Apricot Pavilion memancarkan kilatan cahaya yang cemerlang.

Dengan pengalaman dari Aula Pencapaian Hebat, Zhang Xuan tahu bahwa ini adalah tanda bahwa Aula Bawahan akan segera terbuka, dan tangannya tidak bisa membantu tetapi sedikit gemetar sebagai antisipasi.

Weng!

Segera, gerbang besar itu perlahan terbuka.

"Ayo pergi!" seseorang di tengah kerumunan berteriak.

Setelah itu, Yuan Tao membuat sayatan di ujung jarinya dan mengeluarkan tetesan darah. Energi di dalam darah dengan cepat menyelimuti kelompok dari Ratusan Sekolah Filsuf, dan mereka mulai menuju ke segel. Mereka mampu menyelinap menembus segel tanpa masalah.

Banyak Iblis Dunia Lain juga berjalan ke segel juga. Tidak yakin jenis seni rahasia apa yang mereka gunakan, tetapi yang mengejutkan, mereka benar-benar dapat melewati segel untuk memasuki Apricot Pavilion!

Memperhatikan raut ragu-ragu di wajah Zhang Xuan, Luo Ruoxin secara telepati menjelaskan, "Ada beberapa Iblis Dunia Lain yang memiliki konstitusi yang mirip dengan Yuan Tao."

Mendengar itu, Zhang Xuan mengangguk sebagai jawaban.

Konstitusi yang unik bukanlah sifat yang hanya dimiliki oleh manusia. Tidak terlalu mengherankan bahwa Iblis Dunia Lain memiliki konstitusi unik yang mirip dengan manusia.

Hu la!

Setelah Iblis Dunia Lain masuk, orang-orang dari Suku Binatang dengan cepat terbang menuju segel juga.

Berbeda dengan dua kelompok lainnya, mereka melemparkan jimat ke udara, dan jimat tersebut dengan cepat menyelimuti mereka dalam lapisan energi yang unik. Itu adalah Celestial Amulet of Legacy terakhir!

Seperti yang sudah diduga banyak orang, itu benar-benar ada di tangan Suku Binatang!

"Ayo masuk juga!" Melihat bahwa sebagian besar kekuatan telah memasuki Aula Bawahan, Zhang Xuan menjentikkan pergelangan tangannya dan mengambil Jimat Kecil.

Dia baru saja akan menyelimuti seluruh kerumunan dengan kekuatan Little Amulet ketika Wu Chen tiba-tiba mengepalkan tinjunya dan berkata, "Nyonya dan Zhang shi, saya akan menunggu di luar untuk kalian berdua."

Setelah mengucapkan kata-kata itu, dia mundur selangkah dan mundur dari area yang diselimuti oleh Little Amulet.

Seolah mengetahui bahwa Wu Chen akan membuat keputusan seperti itu, Luo Ruoxin mengangguk dengan tenang sebagai tanggapan. "Un. Ayo pergi!"

"Dia …" Zhang Xuan bingung.

"Dia sudah menjadi Sage Kuno. Bahkan dengan kekuatan Prime Amulet, dia tidak akan bisa memasuki Aula Bawahan! " Luo Ruoxin menjelaskan.

"Seperti yang diharapkan …" Mendengar Luo Ruoxin mengakuinya, Zhang Xuan mengangguk dalam kesadaran.

Dia telah menebaknya sebelumnya, tetapi untuk berpikir bahwa itu sebenarnya benar!

Sepertinya Aeon of Ancient Sage di Hall of Great Accomplishment bukanlah satu-satunya cara bagi seseorang untuk mencapai terobosan ke Ancient Sage di Temple of Confucius. Kemungkinan besar, Wu Chen telah menemukan beberapa pertemuannya sendiri yang tidak disengaja.

Hulala!

Zhang Xuan melepaskan beberapa binatang buas dari Myriad Anthive Nest dan membawa Luo Ganzhen, Jiang Fangyou, dan yang lainnya ke istana megah di hadapannya.

Berbeda dengan Aula Bawahan lainnya, apa yang ada di balik pintu masuk bukanlah ruangan yang luas tetapi sebuah halaman yang terbentang dengan diameter seratus meter. Di tengahnya ada altar menjulang yang dikunci oleh semacam segel. Namun demikian, aura yang menindas bisa dirasakan keluar darinya, membuat semua orang menjauh.

Di kedua sisi altar yang menjulang tinggi itu terdapat puluhan pohon aprikot yang ditanam rapi dalam dua baris. Saat itu masih di tengah-tengah musim dingin di Aula Aprikot, jadi pepohonan sudah merontokkan daunnya, meninggalkan ranting-ranting yang layu.

Ruang tepat di depan altar yang menjulang tinggi dipenuhi dengan bantal bundar. Hanya dengan pandangan sekilas, Zhang Xuan tahu bahwa setidaknya ada tiga ribu dari mereka. Kemungkinan besar, ini sesuai dengan tiga ribu siswa Kong shi.

Jadi, ini adalah Apricot Pavilion. Zhang Xuan mengerutkan kening.

Dia mengira tempat itu akan tampak lebih suci atau suci. Bertentangan dengan harapannya, itu terlihat sangat biasa.

"Ketika Kong shi menyebarkan ajarannya, murid-muridnya akan mendengarkan di bawah!" Luo Ruoxin menjelaskan dengan anggukan. "Jangan meremehkan tempat ini. Betapapun buruknya menurut Anda, itu sebenarnya adalah lokasi terpenting di Kuil Konfusius selain dari Aula Utama! "

"Itu lokasi terpenting selain Prime Hall?" Zhang Xuan mengerutkan kening karena bingung.

Selain altar yang menjulang tinggi dan beberapa pohon, tidak ada yang tampak penting di dalam halaman ini. Tidak terasa seperti tempat menyimpan harta karun. Dia sejujurnya tidak tahu betapa pentingnya tempat ini.

"Impartasi Kehendak Surga Kong shi mencapai tingkat mahir. Bantal dan pohon aprikot itu kemungkinan besar memiliki kehidupan mereka sendiri. Kalau tidak, mereka yang berasal dari Ratusan Sekolah Filsuf pasti sudah langsung menuju altar. Mereka tidak akan berdiri di sana tanpa bergerak, jelas menunggu waktu mereka! " Luo Ruoxin memberi tahu Zhang Xuan secara telepati.

Mendengar kata-kata itu, alis Zhang Xuan terangkat keheranan.

Ketika dia memanfaatkan Impartasi Kehendak Surga di Akademi Guru Master Hongyuan, dia telah berhasil menanamkan semangat bahkan di dalam senjata biasa. Karena itu, tidak heran jika Kong shi mampu memberikan perasaan hanya pada bantal dan pepohonan.

Melihat bahwa Ratusan Sekolah Filsuf sedang berlama-lama di depan, menolak untuk melanjutkan sama sekali, salah satu binatang itu dengan tidak sabar menggeram, "Apakah kalian semua maju atau tidak? Jika tidak, kami akan membuat jalan kami dulu… "

"Jika Anda tidak akan masuk, kami akan berjalan di depan Anda. Anda sebaiknya tidak bermimpi untuk merebut harta apa pun yang kami peroleh dari kami, atau kami akan memberi Anda neraka untuk dibayar! " binatang lain meludah dengan dingin.

Seorang pemuda dari Ratusan Sekolah Filsuf, yang tampaknya adalah pemimpin mereka, tertawa pelan dan berkata, "Silakan masuk jika Anda mau. Kami berniat untuk menunggu lebih lama lagi! "

Dia tidak lain adalah pemuda terpelajar yang ditemui Zhang Xuan di Gunung White Creek, keturunan dari Petapa Kuno Zi Yuan, Yan Xue.

Jadilah itu! Melihat bahwa Ratusan Sekolah Filsuf benar-benar tidak berniat untuk bergerak, binatang buas itu menderu dengan dingin. "Sekelompok pengecut yang tidak berguna. Karena mereka tidak berani masuk, ayo masuk! "

Dengan itu, binatang itu mulai berlari menuju bantal tepat di depan.

Dari pengalaman, binatang itu tahu bahwa bahkan benda yang tampak paling biasa di Kuil Konfusius mungkin bisa menjadi harta yang tak ternilai. Mempertimbangkan bagaimana bantal-bantal ini tetap utuh dengan sempurna bahkan setelah puluhan ribu tahun berlalu, tidak ada keraguan bahwa ada sesuatu yang istimewa pada mereka.

Hula!

Tapi sebelum binatang itu bahkan bisa mencapai bantal, suara tajam dari sesuatu yang menembus udara bergema. Ia buru-buru memutar kepalanya, hanya untuk melihat cabang pohon melonjak ke arahnya. Pergerakan cabang itu begitu kuat hingga merobek celah hitam di jalurnya.

Wuuuuuuu!

Pada saat yang sama, sepasang pohon aprikot berbaris maju dan mengelilingi binatang itu.