Library of Heaven's Path – Chapter 1752

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1752

Chapter 1752: Keheranan Yan Xue

"Hanya beberapa pohon yang benar-benar berani menghalangi jalan kita? Bermimpilah!"

Binatang buas yang tadi berbicara mengangkat cakarnya dan menyapu ke bawah.

Cakarnya sangat tajam, mungkin setara dengan artefak Great Sage. Dengan gerakan agresifnya, ruang di sekitarnya bergetar sedikit, dan celah dimensi hitam pekat kecil muncul di udara.

Cakar dan taring dari Suku Beast adalah material terbaik untuk menempa artefak Great Sage. Selanjutnya, binatang itu memiliki kekuatan yang setara dengan Lima Raja. Bahkan guru master penyempurnaan alam Sempiternal akan kesulitan mempertahankan diri dari serangannya.

Dalam keadaan normal, cakar tajam seperti itu seharusnya lebih dari cukup untuk merobek cabang-cabang pohon menjadi serpihan. Namun, sebelum cakar itu bisa mencapai target mereka, suara ‘pah’ yang bergema tiba-tiba bergema di udara.

Sebuah laserasi mencolok muncul di wajah binatang itu. Cabang pohon muncul entah dari mana dan mencambuk binatang itu tepat di depan mukanya!

"Mengaum!"

Rasa sakit yang membakar di wajahnya membuat binatang itu merasa sangat terhina dan hiruk pikuk. Ia menggesekkan cakarnya dengan cepat ke cabang-cabang pohon di depannya, menciptakan dinding serangan yang hampir tak tertembus sebelumnya. Meski begitu, dahan pohon masih mampu melewati pertahanannya pada saat-saat genting dan secara akurat menyerang area kelemahannya.

Tak lama kemudian, tubuh binatang itu sudah ditutupi dengan luka yang mencolok, dan darah segar mengalir tanpa henti dari tubuhnya.

Melihat bahwa pemimpin mereka berada dalam posisi yang tidak menguntungkan, monster yang tersisa segera bergegas ke depan untuk menawarkan dukungan mereka. Namun, ketika cabang pohon melesat di udara, tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk membumi, sama sekali tidak berdaya untuk membalas sama sekali.

"Ini…"

Melihat pemandangan seperti itu, alis kerumunan itu bergerak-gerak. Mereka tidak dapat mempercayai apa yang mereka lihat.

Mereka dari Suku Binatang diketahui memiliki kekuatan fisik yang lebih unggul dibandingkan dengan pembudidaya rata-rata, namun semuanya dilakukan oleh satu pohon aprikot.

"Heh!"

Menyaksikan pemandangan seperti itu, pemuda terpelajar, Yan Xue, terkekeh pelan sebelum menutup matanya, seolah-olah dia mengharapkan hal-hal berakhir dengan cara seperti itu.

Seorang pria muda dari Ratusan Sekolah Filsafat berjalan ke Yan Xue dan bertanya dengan suara tertahan, "Haruskah kita bergerak? Jika kita bisa menyelamatkan mereka sekarang, kita mungkin bisa mendapatkan rasa terima kasih mereka dan berhasil menjinakkan mereka. "

Mempertimbangkan betapa buruknya hewan-hewan itu dihajar, jika mereka bisa campur tangan pada saat ini dan menyelamatkan mereka, kemungkinan besar mereka bisa memenangkan niat baik mereka dan meyakinkan mereka untuk menjadi hewan jinak mereka.

"Tidak perlu itu. Mengesampingkan fakta bahwa tidak pasti apakah kita akan bisa menyelamatkan mereka atau tidak, hanya fakta bahwa kita tidak menghentikan mereka lebih awal sudah cukup untuk mengubah permusuhan mereka terhadap kita, "jawab Yan Xue dengan tenang. "Selain itu, pohon aprikot ini hanya berfungsi untuk menghentikan penyusup untuk melangkah lebih jauh. Mereka tidak akan membunuh siapa pun, jadi Anda tidak perlu khawatir! "

"Baik-baik saja maka!" Pria muda itu mengangguk.

Sangat mungkin bahwa binatang buas itu akan menyimpan dendam kepada mereka karena tidak menghentikan mereka ketika mereka mencoba untuk maju lebih awal. Bahkan jika mereka melangkah maju dan menyelamatkan mereka sekarang, binatang buas itu hanya akan mengambilnya seolah-olah mereka mencoba mempermalukan mereka. Dalam skenario terburuk, binatang bahkan mungkin mengarahkan amarah mereka ke arah mereka!

"Binatang buas itu tidak akan bisa kabur. Begitu kita berhasil, mereka akan mengikuti kita dengan patuh. Kemudian, kita tidak akan bisa melepaskan mereka bahkan jika kita ingin … "Yan Xue terkekeh pelan.

Namun pada saat ini, seorang pemuda di bagian paling belakang kerumunan tiba-tiba berlari ke depan secepat kilat.

Hu!

Dalam sekejap mata, dia sudah berada tepat di depan binatang buas. Dia dengan mahir menenun jaring menggunakan zhenqi-nya dan menyeret semua binatang keluar dari jarak serang pohon aprikot.

"Terima kasih telah menyelamatkan hidup kita…"

Mengetahui bahwa pemuda itu mencoba menyelamatkan mereka, binatang itu menoleh padanya dengan ekspresi syukur. Namun, bertentangan dengan ekspektasi, pemuda itu tiba-tiba berlari ke tengah-tengah mereka dan…

Pilipala!

Tinju dan tendangan dilemparkan ke sana-sini.

Binatang buas itu tercengang.

Mereka dari Ratusan Sekolah Filsuf dan Suku Iblis Dunia Lain juga tercengang.

Mereka mengira pemuda itu telah menyelamatkan binatang buas itu untuk memenangkan niat baik mereka dan berhasil merekrut mereka ke sisinya. Namun, setelah menyelamatkan mereka dari ranting pohon aprikot yang mencambuk, dia melanjutkan untuk memukulnya sendiri. Apa apaan?

Pohon aprikot juga saling memandang dengan bingung. Cabang-cabang pohon yang telah mereka rentangkan untuk mengajari pemuda itu pelajaran karena mencampuri urusan mereka ditarik kembali dalam ketakutan.

Mereka mengira pemuda itu mencoba menyelamatkan binatang buas itu dari mereka, tetapi ternyata dia juga ingin memukul mereka! Apakah karena cambukan mereka telah membangunkan sesuatu di lubuk hatinya dan dia ingin mencobanya?

Ini adalah kesempatan kita!

Yan Xue tertegun sesaat sebelum senyum percaya diri merayap di bibirnya. Dia segera berpaling ke keturunan lain dari Ratusan Sekolah Filsuf dan mendesak, "Binatang buas itu disiksa secara tidak adil oleh pemuda di sana! Selama kita melangkah maju untuk menghentikan pemuda itu, kita akan dapat memenangkan rasa syukur dan kesetiaan mereka! "

"Iya!" Mendengar kata-kata itu, kerumunan itu mengangguk setuju.

Binatang buas di sana semuanya telah mencapai kesempurnaan alam Sempiternal. Menjinakkan salah satu dari mereka berarti gelombang besar dalam kekuatan bertarung mereka. Jika mereka dapat kembali ke Ratusan Sekolah Filsuf dengan salah satu dari mereka, kedudukan mereka pasti akan naik pangkat!

"Mari selamatkan hewan-hewan itu dari kesusahan yang mereka alami!"

Karena itu, para pemuda dengan tergesa-gesa bergegas maju dan mengacungkan pedang di tangan mereka ke arah pemuda yang secara fisik menyiksa binatang itu.

"Apa yang sedang kamu lakukan? Hentikan tindakan konyolmu! "

"Sudah takdir kita bertemu di sini. Teman-teman dari Beast Tribe, kami tidak bisa menonton dengan iseng saat kamu di-bully oleh pemuda ini! "

"Teman dari Suku Beast, kami di sini untuk menyelamatkanmu!"

Para pemuda itu mengeluarkan pernyataan yang bergema, mengucapkan kata-kata yang benar satu demi satu. Pada saat itu, mereka tampak seperti pahlawan yang telah mengambil alih kekuasaan untuk menaklukkan dunia kejahatan.

Orang-orang itu pasti akan cepat mengerti. Yan Xue mengangguk setuju. "Mereka tahu apa yang harus mereka lakukan untuk memenangkan rasa syukur dari binatang buas itu. Selama mereka memenangkan niat baik dari binatang buas, akan lebih mudah bagi mereka untuk menjinakkannya sesudahnya. "

Dia baru saja akan terus mengeluarkan beberapa perintah lagi untuk mengarahkan situasi ketika matanya tiba-tiba melotot dari matanya. Ekspresi yang benar-benar ngeri muncul di wajahnya saat sumpah serapah keluar dari mulutnya. "Sial! Apa sih yang terjadi sekarang? "

Sebelum pedang rekan-rekannya bahkan bisa menyerang pemuda yang memukul binatang buas itu, binatang itu meraung dengan marah. Mereka menggesekkan cakar mereka dan menyapu ekor mereka ke arah rekan-rekannya, dan dalam sekejap mata, para jenius dari Seratus Sekolah Filsuf tergeletak di tanah, seluruh tubuhnya memar.

Tidak hanya itu, pemimpin de facto dari Beast Tribe bahkan melolong marah. "Apa yang kamu coba tarik dari Ratusan Sekolah Filsuf? Coba hindari kami sekali lagi agar tidak dipukul, dan aku bersumpah aku akan memakan kalian semua hidup-hidup! "

"Sekelompok idiot ini! Tidak bisakah Anda semua melihat bahwa kami menikmati pukulan yang diberikan pakar ini kepada kami? "

"Wannabes pahlawan tak tahu malu! Enyahlah dan berhenti mengganggu kami! "

Binatang buas itu berteriak dengan sangat marah. Setelah membuat kerumunan terbang, mereka kembali ke pemuda itu dan memohon dengan menyedihkan, "Tolong terus pukul kami sekeras yang kamu bisa! Silahkan! Lebih keras! Lebih sulit! "

"…" Yan Xue dan yang lainnya mencengkeram rambut mereka dengan hiruk pikuk.

Mata Iblis Dunia Lain juga tumbuh selebar telur ayam, dan mereka bahkan lupa menelan ludah mereka.

Pohon aprikot juga berhenti bergerak, dan cabang-cabangnya jatuh ke tanah yang dingin karena syok. Seolah-olah mereka tidak dapat memproses apa yang sedang terjadi.

Suku Beast Tribe selalu dikenal angkuh dan egois. Mengapa di dunia ini mereka memperoleh kegembiraan karena dipukul seperti itu?

Ada tangisan kesakitan, bukan tangisan kegembiraan, ketika pohon aprikot memukulnya lebih awal. Apakah sesuatu yang aneh terbangun dalam diri mereka selama periode waktu yang singkat ini?

"Tunduklah padaku, dan aku akan menghajarmu kapanpun aku punya waktu!" Zhang Xuan melambaikan tangannya dengan megah.

Kulit binatang itu agak terlalu tebal. Tangannya mulai sakit karena semua pukulan yang dia lakukan.

"Itu akan menjadi kesenangan kami! Memberi hormat kepada Guru! "

"Hidup Tuan kami! Merayu…"

Huala!

Saat berikutnya, semua binatang berlutut di tanah dengan ekspresi bangga di wajah mereka. Jelas bahwa mereka tidak berpikir bahwa mengakui pemuda itu sebagai tuan mereka adalah perbuatan yang salah.

Kacha!

Yan Xue mencabut segumpal rambut dari atas kepalanya, tetapi terlalu terbebani oleh keterkejutan, dia tidak bisa merasakan apa-apa.

Sial! Apa sih yang membuat kalian semua sangat bangga!

Anda akan menjadi binatang jinak seseorang! Tidak peduli seberapa tinggi kedudukan Anda, itu tidak mengubah fakta bahwa Anda hanyalah hewan peliharaan. Seekor hewan peliharaan, apakah kamu mendapatkannya? Apakah ini sesuatu yang membahagiakan?

Untuk benar-benar tunduk pada orang lain setelah dihajar … Kapan mereka dari Suku Beast menjadi begitu mudah untuk dijinakkan?

Setelah menjinakkan binatang buas, pemuda itu melambaikan tangannya sebelum berjalan ke tengah-tengah pohon aprikot. "Baiklah, saya telah menuntut balas untuk Anda!"

Melihat bagaimana pemuda itu menjadi begitu membengkak setelah menjinakkan binatang buas itu, Yan Xue mau tidak mau mencibir dengan dingin. "Dia sedang mendekati kematian!"

Trik apa pun yang dia gunakan pada binatang buas untuk menjinakkan mereka, tidak mungkin itu akan berhasil pada pohon aprikot.

Pohon aprikot itu adalah keberadaan yang telah mendengar ajaran Kong shi! Menghadapi mereka tidak berbeda dengan mendekati kematian!

Sebelum tatapan menghina Yan Xue, pemuda itu akhirnya tiba tepat di depan pohon aprikot.

Hula!

Pohon aprikot dengan cepat mengelilingi pemuda itu, tidak menyisakan ruang bagi pemuda itu untuk mundur sama sekali.