Library of Heaven's Path – Chapter 1753

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1753

Chapter 1753: Diktum Kebenaran Mutlak, Dekrit untuk Mendikte Musim Semi dan Musim Gugur

Pria muda yang telah menjinakkan binatang buas dan melangkah ke tengah-tengah pohon aprikot, tentu saja, tidak lain adalah Zhang Xuan.

Melihat ada begitu banyak binatang buas yang memiliki kekuatan setara dengan Lima Raja, tidak mungkin dia akan melewatkan kesempatan ideal ini untuk memperkuat pasukannya. Jadi, ketika dia melihat cabang pohon mencambuk mereka dengan kejam, reaksi pertamanya adalah berlari ke depan dan menyelamatkannya sebelum memukulnya sendiri.

Dengan menyuntikkan zhenqi Jalan Surga ke dalam tubuh mereka, dia mampu menyembuhkan luka mereka dan menghilangkan trauma apa pun yang ada di dalam tubuh mereka. Tindakannya segera membuatnya dihormati dan disyukuri oleh para monster, dan mereka dengan rela mengakuinya sebagai tuan mereka.

Pada saat itu, dia benar-benar dikelilingi oleh lapisan tebal pohon aprikot. Mereka mengamatinya dengan saksama, dan sepertinya mereka akan mencambuknya sampai mati saat dia menunjukkan celah.

Namun demikian, Zhang Xuan sama sekali tidak panik. Sebagai gantinya, dia menjentikkan pergelangan tangannya dan mengeluarkan akar seperti batu giok.

Huala!

Seolah-olah pohon aprikot telah melihat segel persetujuan, dan mereka dengan cepat membuka jalan untuk dilewati Zhang Xuan.

Zhang Xuan bermaksud melewati jalan yang terbuka, tetapi dia tiba-tiba berhenti dan merenung sejenak. Kemudian, dia mengirim pesan telepati ke pohon aprikot. "Tunggu sebentar. Alasan Anda begitu kuat adalah karena Anda mendengarkan ajaran Kong shi, bukan? Mengapa saya tidak memberikan ceramah untuk Anda juga? "

Pohon aprikot sangat kuat karena mereka telah mendengarkan ajaran Kong shi. Sebelumnya, Zhang Xuan bertanya-tanya apakah Kong shi memiliki Library of Heaven’s Path juga, terutama mengingat fakta bahwa yang terakhir mampu mengembangkan teknik di tingkat Jalan Surga. Karena pohon aprikot ini telah mendengar ajaran Kong shi sebelumnya, mereka seharusnya dapat menilai apakah ceramahnya atau Kong shi lebih baik.

Ini bisa menjadi ukuran baginya untuk menentukan apakah Kong shi benar-benar memiliki Library of Heaven’s Path atau tidak.

Itu adalah cara tidak langsung untuk melakukannya, tetapi inilah yang terbaik yang bisa dia lakukan saat ini.

Huala?

Pohon aprikot mengguncang dahannya dengan bingung.

Kami telah membuka jalan untuk Anda lewati. Mengapa Anda masih ingin memberikan ceramah untuk kami?

Tanpa mempedulikan kebingungan pohon aprikot, Zhang Xuan memulai ceramahnya. "Jalur kultivasi tidak hanya terbatas pada manusia dan binatang. Tumbuhan juga dapat mencari pencerahan melalui budidaya… "

"Hulala?"

Pohon aprikot sedikit bingung pada awalnya, tetapi setelah mendengarkan sebagian ceramah, mereka mulai menari dengan gembira di sekitar area tersebut. Sepertinya mereka tidak bisa menahan kegembiraan yang meluap di hati mereka!

Isi ceramah pihak lain sama dalam dan mendalamnya dengan Kong shi, dan setiap kata yang dia ucapkan sepertinya menancapkan tepat ke inti keberadaan mereka.

Dengan kata lain… sementara pemuda di hadapan mereka mungkin tidak tampak seperti apa-apa, dalam hal menyebarkan pengetahuan, dia sudah setara dengan Kong shi!

Sementara Zhang Xuan sibuk membagikan pengetahuan ke pohon aprikot, Yan Xue, keturunan lain dari Seratus Sekolah Filsuf, dan Iblis Dunia Lain mengerutkan kening karena tidak memahami situasi aneh di depan mereka.

Mereka mengira orang itu akan dicambuk dengan kejam begitu dia melangkah ke tengah-tengah pohon aprikot, mirip dengan yang terjadi dengan binatang buas itu. Namun, bertentangan dengan dugaan mereka, pohon aprikot sama sekali tidak bergerak padanya. Sebaliknya, mereka tampaknya menjadi linglung.

"Dia duduk. Dia sepertinya mengatakan sesuatu… Apakah dia sedang memberikan ceramah tentang pohon aprikot? " teriak seseorang di kerumunan.

Setelah mendengar kata-kata itu, kerumunan dengan cepat memperhatikan bahwa bibir pemuda itu bergerak tanpa henti. Sulit untuk mengatakan apa yang dia katakan — itu bisa saja ceramah, atau dia mungkin hanya bercakap-cakap dengan pohon aprikot.

Huala!

Sebelum mereka pulih dari keterkejutan mereka, beberapa pohon aprikot tiba-tiba menurunkan semua cabang pohon mereka di tanah, seolah-olah dengan sungguh-sungguh memberi hormat kepada pemuda di depan mereka.

"Mereka adalah pohon yang telah mendengar ajaran Kong shi, namun… mereka mengakui ceramah pemuda itu?"

Semua orang tercengang.

Ini adalah pohon yang tumbuh ke penyempurnaan alam Sempiternal mendengarkan ceramah Kong shi. Mereka cukup kuat untuk menaklukkan para pembudidaya di alam yang sama dengan mereka … Jadi, mengapa mereka begitu patuh di dunia ini terhadap pemuda itu?

Ini sama sekali tidak masuk akal!

Hong long long!

Pada saat ini, tanah tiba-tiba bergetar. Setelah itu, kerumunan itu melihat daun-daun layu berjatuhan di tanah berdiri satu demi satu, dan mereka berlari dengan gelisah ke arah pemuda itu, seolah-olah tertarik oleh ajarannya.

"Bahkan daun pohon dapat memperoleh manfaat dari ajarannya?"

Kerumunan merasa seolah-olah batas antara kenyataan dan fantasi telah kabur.

Satu hal jika pohon dapat mendengarkan ceramahnya. Bagaimanapun, Kong shi telah menyebarkan ajarannya di sana selama bertahun-tahun, jadi tidak heran jika pohon-pohon itu berangsur-angsur menjadi hidup dan memperoleh kemampuan untuk bercocok tanam. Tapi daun-daun pohon itu… mereka sudah setengah layu, dan mereka hampir kembali ke bumi setiap saat. Namun, mereka masih bisa berlari untuk mendengarkan ceramah!

Bukankah ini sedikit berlebihan?

Sebuah pikiran tiba-tiba melintas di benak Yan Xue saat dia berseru dengan heran, "Tunggu sebentar. Pohon-pohon ini telah mencapai kesempurnaan alam Sempiternal… jadi mengapa mereka masih merontokkan daun? Lebih penting lagi, mengapa daun-daun ini layu? "

"Ini…"

Mendengar pertanyaan itu, kerumunan di belakang tercengang.

Memang! Jika pohon itu mampu mencapai tingkat budidaya ini, setiap cabang dan daunnya sebanding dengan artefak Great Sage. Baik itu musim semi, panas, gugur, atau dingin, pergantian musim tidak akan bisa mengganggu sama sekali!

"Mungkin daun-daun yang gugur dan layu mereka mungkin merupakan proses alami yang mengikutinya… Dengan kata lain, ketika musim semi tiba, daun-daun ini secara otomatis kembali ke dahan alih-alih menumbuhkan yang baru!" Yan Xue berkomentar dalam-dalam.

Hampir tidak setelah dia menyelesaikan kata-katanya, daun layu yang berada di tengah-tengah mendengarkan ceramah Zhang Xuan tiba-tiba sedikit bergetar. Setelah itu, mereka terbang di atas dahan pohon aprikot, dan bagian luarnya yang kekuningan secara bertahap kembali ke warna hijau subur sebelumnya.

Di saat yang sama, pohon aprikot sepertinya menyambut datangnya musim semi baru.

Seorang pemuda dari Hundred Schools of Philosophers tiba-tiba teringat sesuatu, dan dia menelan ludah karena terkejut.

"Diktum Kebenaran Mutlak, Keputusan untuk Mendikte Musim Semi dan Musim Gugur  1  … ini adalah kemampuan yang hanya dimiliki Kong shi …"

Legenda mengatakan bahwa ketika Kong shi sedang berkeliling dunia, dia menemukan sebuah pohon tua yang layu sampai mati. Karena belas kasihan, dia mengadakan ceramah di bawah pohon tua, dan tidak lama kemudian, pohon tua itu lahir kembali. Kekuatan dan vitalitas kembali ke batangnya, daun-daun hijau segar mulai tumbuh di cabang-cabangnya, dan buah-buahan yang lezat tumbuh dari bunga yang sedang mekar. Pohon tua telah mengantar musim semi baru.

Karena kagum atas perbuatan Kong shi, murid-muridnya membuat analogi ‘Dekrit untuk Mendikte Musim Semi dan Musim Gugur’…

Mungkinkah pemuda di depan mereka memiliki kemampuan seperti itu juga?

"Ini bukan Diktum Kebenaran Mutlak! Pohon tua yang dikuliahi Kong shi sudah mati sedangkan pohon aprikot ini semuanya adalah ahli alam Sempiternal. Bagaimana kedua prestasi itu bisa dibandingkan satu sama lain? " Yan Xue berseru dengan gigi terkatup.

The Hundred Schools of Philosophers membanggakan warisan terlengkap dari Kong shi. Namun, sungguh ironis bagaimana mereka akhirnya menemukan diri mereka benar-benar tidak berdaya di Kuil Konfusius. Di sisi lain, orang itu mampu membuat gerakan menakjubkan satu demi satu.

Ini membuat Yan Xue merasa sangat terhina.

"Yan Xue, karena pohon aprikot dan dedaunan sedang mendengarkan pelajaran orang itu, tidak bisakah kita memanfaatkan kesempatan ini untuk lolos? Tidak sekarang, kapan lagi kita harus menyerang? " seorang pria muda berkata kepada Yan Xue secara telepati.

"Ini …" Keraguan muncul di mata Yan Xue.

Ada benarnya apa yang dikatakan pemuda itu padanya. Halangan terbesar bagi mereka adalah pohon aprikot itu, dan perhatian mereka terfokus pada pemuda di hadapan mereka. Ini memang kesempatan ideal bagi mereka untuk menyerang.

Yan Xue merenung sejenak lebih lama, tapi dia masih merasa sedikit khawatir tentang masalah itu. Karena itu, dia menoleh ke pria muda yang telah mengusulkan ide sebelumnya dan berkata, "Kamu bisa mencobanya …"

Pria muda itu mengangguk setuju sebelum berjalan ke depan.

Sou sou sou!

Namun, bahkan sebelum dia bisa mendekati pohon aprikot, suara rintihan yang tajam tiba-tiba bergema di udara. Memalingkan kepalanya dengan cemas, dia melihat sebongkah besar daun pohon melesat ke arahnya!

Pu!

Dalam sekejap, pemuda itu menemukan dadanya tertusuk puluhan daun, dan darah segar menyembur dari mulutnya.

Semuanya terjadi terlalu cepat. Sebelum pikiran untuk membalas bahkan bisa terbentuk dalam pikirannya, dia sudah terluka parah!

Diam!

Tidak ada yang mengira bahwa daun pohon itu akan begitu kuat. Setelah menyaksikan pemandangan itu, tidak ada seorang pun di daerah itu yang berani melangkah maju.

Bibir Yan Xue bergetar karena terkejut. Untuk waktu yang sangat lama, dia tidak dapat menemukan kata-kata.

Dia mengira itu adalah kesempatan bagi mereka untuk menyerang, tetapi siapa yang menyangka bahwa daun pohon akan tetap berjaga-jaga bahkan ketika mereka sedang mendengarkan ceramah orang itu? Sepertinya mereka bertekad untuk tidak mengizinkan siapa pun melewati mereka.

Angin …

Kerumunan itu terdiam. Saat semua orang benar-benar bingung apa yang harus dilakukan, angin sepoi-sepoi tiba-tiba bersiul dari kejauhan, dan dengan lembut membelai wajah mereka. Namun, dengan cepat tumbuh semakin kuat, sampai-sampai daun pohon mulai berdesir dengan berisik.

Tak lama kemudian, bumi juga mulai bergetar.

"Lihat!"

Semua orang buru-buru mengangkat kepala mereka, dan mereka melihat bahwa altar di dekatnya mulai memancarkan cahaya yang menyilaukan. Sepertinya ada sosok yang melayang diam-diam di udara. Setelah itu, suara agung memenuhi udara.

"I-ini… Resonansi Empyrean! Akhirnya di sini … "Mata Yan Xue menyala saat tubuhnya gemetar karena gelisah.