Library of Heaven's Path – Chapter 1758

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1758

Chapter 1758: Sage Kuno Yan Qing

Memperhatikan sedikit kerutan di wajah wanita muda itu, alis Zhang Xuan terangkat saat menyadari. Dia dengan cepat bergegas dan dengan panik menjelaskan, "Aku bertemu dengannya sebelumnya di Hall of Lull, jadi aku mengajaknya dan Wei Ruyan keluar bersama …"

"Ayo pergi!"

Namun, sama sekali tidak peduli dengan penjelasan Zhang Xuan, Luo Ruoxin memimpin dan menuju ke Prime Hall terlebih dahulu.

"Ini…"

Bingung dengan reaksi Luo Ruoxin, Zhang Xuan dengan cepat mengikuti di belakangnya.

Eksterior Prime Hall jauh lebih megah dari pada Aula Bawahan. Pada saat itu, alun-alun besar di depan Prime Hall sudah penuh dengan orang.

Sebagian besar ahli yang telah terjebak dalam dimensi tertentu karena satu dan lain hal telah berjalan ke sana, sehingga membentuk kerumunan yang berjumlah beberapa ribu.

Bahkan jika mereka tidak dapat memasuki Aula Utama, perjalanan tidak akan sia-sia jika mereka menyaksikan kemampuan mistik dari Great Codex of Spring and Autumn.

"Guru, saya telah mendapatkan kembali ingatan saya. Enam Aula Bawahan harus dibuka agar pintu gerbang ke Aula Utama muncul … "Suara Jimat Kecil terdengar di benak Zhang Xuan. "Aku bisa membuatmu masuk tapi tidak sekarang. Prime Hall belum sepenuhnya terbuka! "

"Saya melihat!" Melihat jimat yang tidak berguna itu hanya berhasil mendapatkan kembali ingatannya setelah semuanya ada, Zhang Xuan menggelengkan kepalanya tanpa daya. Dia berjalan ke arah Luo Ruoxin, dan setelah melihat wajah yang terakhir masih sedingin es, dia bergidik sedikit ketika dia mencoba menjelaskan situasinya. "Ini… Bukan itu… Kita hanya bertemu secara kebetulan…"

Luo Ruoxin menoleh untuk melihat Zhang Xuan, tetapi saat dia hendak berbicara, suara bersemangat terdengar di samping.

"Zhang shi, aku tahu kamu akan berada di sini!"

Setelah itu, sosok dengan penuh semangat bergegas ke arahnya.

"Fei-er, kamu juga di sini!" Mata Luo Qiqi berbinar saat dia dengan cepat berjalan menuju sosok yang mendekat.

Itu tidak lain adalah teman baiknya, putri dari Kekaisaran Huanyu, Yu Fei-er!

Melihat Luo Qiqi juga, Yu Fei-er memberinya pelukan hangat dan berkata dengan rasa terima kasih, "Aku sudah tahu bahwa Ji laoshi menerima aku sebagai muridnya karena kamu …"

Dia hanyalah seorang putri kecil dari Kekaisaran Huanyu. Untuk dapat menarik perhatian Penatua Ji Ruochen dari markas Paviliun Guru Guru dan bahkan diterima sebagai murid langsungnya … sudah jelas bahwa teman baiknya, putri kecil dari Klan Luo, telah berperan dalam hal itu.

Kalau tidak, bahkan jika dia benar-benar berbakat, tidak mungkin dia bisa menarik perhatian eselon atas dari Guru Benua Benua dari tempat dia berada.

"Tidak perlu berdiri di atas upacara!" Luo Qiqi menjawab sambil tersenyum.

Mereka dengan cepat menyusul satu sama lain sebelum Yu Fei-er berbalik untuk melihat Zhang Xuan sambil tersenyum. Suaranya terdengar tegas dan tegas seperti biasa, tapi ada sedikit konflik yang bisa dirasakan dari nadanya. "Zhang shi, sudah cukup lama sejak terakhir kali kita bertemu!"

Dia memendam perasaan untuk pemuda di depannya, tetapi dia sudah mendengar tentang apa yang terjadi dengan Luo Qiqi, dan itu membuatnya sangat sadar bahwa mereka berdua tidak memiliki masa depan bersama. Dia merasa marah, dan dia juga enggan menerima kebenaran. Namun, dia adalah orang yang sombong, dan dia bukan orang yang merendahkan dirinya sendiri dan bergantung pada seseorang. Karena itu, dia memilih untuk tersenyum cerah dan menyapa pemuda itu seperti biasa.

"Ya, sudah lama …" Zhang Xuan menggaruk kepalanya saat dia menoleh ke Luo Ruoxin dengan canggung. "Lihat… ini benar-benar kebetulan…"

Luo Ruoxin melirik pria muda di hadapannya, yang bingung karena mencoba menjelaskan dirinya sendiri tetapi tidak dapat menemukan kata-kata yang tepat untuk melakukannya, dan bibirnya sedikit melengkung. Tanpa mengatakan apapun, dia terus melihat ke depan.

Tanpa disadari, alun-alun di depan Prime Hall sudah terbagi menjadi empat faksi yang jelas. Paviliun Guru dan klan utama dari Benua Guru Besar membentuk satu faksi, Seratus Sekolah Filsuf membentuk satu faksi, Iblis Dunia Lain membentuk satu faksi, dan suku Binatang Buas membentuk faksi terakhir.

Anggota tiap faksi dikelompokkan berdekatan, mengamati faksi lain dengan waspada.

Zhang Xuan menutup matanya dan dengan hati-hati mengamati sekelilingnya. Itu tidak jelas, tetapi dia pasti bisa merasakan banyak aura kuat yang tersembunyi di sekitarnya.

Kemungkinan besar, alasan bahwa kedamaian yang lembut dapat dibangun di antara empat kekuatan adalah karena Sage Kuno menahan satu sama lain.

"Senior!"

Zhang Xuan baru saja akan mempertimbangkan apakah dia harus mengiris satu atau dua Petapa Kuno untuk mendapatkan darah segar ketika dia mendengar panggilan tidak terlalu jauh. Memalingkan kepalanya, dia melihat Yang shi terbang dengan senyum di wajahnya.

"Kamu … telah mencapai terobosan untuk Sage Kuno!" Zhang Xuan tertegun sejenak sebelum matanya menyala karena gelisah.

Aura yang datang dari sesepuh di hadapannya sama samar-samar seperti sebelumnya, membuatnya sulit untuk mengukur kedalamannya. Pada pandangan pertama, sepertinya pihak lain hanya sedikit di atasnya, tetapi ketika dia mencoba untuk melihat lebih dekat, dia menyadari bahwa dia sedang menatap ke lautan tanpa batas. Tidak peduli bagaimana dia melihatnya, sepertinya tidak ada habisnya kekuatannya.

Tanpa ragu, jelas bahwa juniornya ini telah menemukan semacam pertemuan yang tidak disengaja, sehingga menjadi kultivator pertama yang berhasil mencapai Sage Kuno.

"Saya beruntung!" Yang shi berkomentar dengan senyum ringan.

"Tidak ada yang namanya keberuntungan dalam kultivasi," jawab Zhang Xuan.

Yang shi telah lama mencapai kesempurnaan alam Sempiternal, dan alasan bahwa dia telah berkeliling dunia adalah untuk menemukan Aeon of Ancient Sage, dorongan terakhir yang diperlukan baginya untuk mencapai terobosan ke Ancient Sage. Itu karena akumulasi sebelumnya sehingga dia dapat menangkap peluang ketika akhirnya mengetuk pintunya.

"Semua orang…"

Suara yang jernih dan tajam tiba-tiba bergema di udara.

Kerumunan dengan cepat menoleh dan melihat seorang pria tua berdiri di udara di depan Prime Hall.

"Itu adalah Petapa Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf!"

Pria tua itu mengenakan pakaian yang identik dengan Ratusan Sekolah Filsuf, jadi tidak ada pertanyaan dari faksi mana dia berasal.

"Sejak Prime Hall muncul, saya tidak melihat alasan bagi kami untuk terus bersembunyi dalam bayang-bayang. Keluar!" pria tua itu berkata dengan ringan, tetapi suaranya bergema di seluruh area.

"Memang, kita tidak perlu terus bersembunyi!"

"Jelas bahwa kita semua memiliki tujuan yang sama. Karena Prime Hall akhirnya muncul, tidak ada alasan bagi kita untuk terus bersembunyi di balik bayang-bayang! "

"Ayo keluar!"

Ledakan!

Saat suara-suara ini terdengar satu demi satu, banyak sosok dengan cepat muncul di langit di atas alun-alun. Jumlahnya rata-rata menjadi sekitar enam hingga tujuh Sage Kuno untuk setiap faksi.

"Ada begitu banyak Petapa Kuno di sini!" Alis Zhang Xuan terangkat keheranan.

Perkiraan awalnya adalah bahwa akan ada sekitar lima hingga sepuluh Orang Bijak Kuno di Kuil Konfusius, tetapi dalam sekejap, daerah itu sudah dipenuhi dengan dua puluh orang.

Orang yang telah dia lukai sebelumnya berdiri di antara Ratusan Sekolah Petapa Kuno Filsuf.

Sementara pembudidaya lain bisa pergi ke sana untuk mencari pertemuan kebetulan lainnya, tujuan dari Orang Bijak Kuno saat ini jelas — Kodeks Besar Musim Semi dan Musim Gugur. Sebelumnya, ketika Aula Bawahan mulai terbuka, mereka memilih untuk bersembunyi di latar belakang untuk melindungi keturunan mereka dari orang lain, serta untuk menghindari konflik yang tidak perlu dengan faksi lain.

Namun, dibukanya Prime Hall menandakan bahwa mereka dengan cepat mendekati garis finis. Pada titik waktu seperti itu, tidak ada gunanya mereka bersembunyi lagi. Sudah waktunya bagi mereka untuk meletakkan kartu mereka.

"Setelah melalui enam Ruang Bawahan, saya percaya bahwa kita telah memperoleh gambaran kasar tentang cara kerja Kuil Konfusius. Prime Hall memang sudah muncul, tapi pintu masuknya masih tertutup rapat. Ada proses penting lainnya yang harus kita lakukan untuk membukanya sekali dan untuk selamanya! " kata pria tua itu.

Seorang Petapa Kuno Iblis Dunia Lain menderu. "Sage Kuno Yan Qing, kamu sudah menjadi yang terkuat dari kami di sini. Berhenti bertele-tele dan langsung saja ke pengejaran. Apa yang Anda harapkan dari kami? "

"Sage Kuno Yan Qing? Apakah dia keturunan dari Petapa Zi Yuan Kuno? " Zhang Xuan mengerutkan kening.

Sage Kuno Zi Yuan  1  adalah pemimpin dari tujuh puluh dua Sage, murid langsung Senior Pertama dari Kong shi. Yan Xue tampaknya adalah keturunannya, dan sangat mungkin Yan Qing adalah pendahulu Yan Xue.

"Junior, apakah kamu mengenali Petapa Kuno Yan Qing itu?" tanya Zhang Xuan dalam pesan telepati kepada Yang shi.

"Saya tidak mengenalnya … Sementara Paviliun Guru kami berbagi asal-usul yang sama dengan Ratusan Sekolah Filsuf, kami jarang berhubungan satu sama lain," Yang shi, yang telah bergabung dengan kelompok Orang Bijak Kuno Paviliun Guru Guru, menjawab secara telepati.

"Anda tidak mengenalinya, tetapi orang-orang dari Suku Iblis Dunia Lain dapat menyebutnya dengan namanya dengan sangat percaya diri …" Zhang Xuan mengerutkan kening.

Dari apa yang dia ketahui, Petapa Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf tidak muncul selama puluhan ribu tahun, sehingga bahkan markas Master Teacher Pavilion tidak yakin tentang situasi saat ini dalam Ratusan Sekolah Filsuf. Namun, untuk Iblis Dunia Lain untuk dapat berbicara kepada pihak lain secara langsung dan bahkan berkomentar bahwa pihak lain adalah yang terkuat dari semuanya …

Dia tidak bisa membantu tetapi mengingat interaksi luar biasa yang dia lihat antara Ratusan Sekolah Filsuf dan Suku Iblis Dunia Lain.

"Aku akan menjelaskan semuanya. Karena kita semua ada di sini, saya berharap mendapat bagian juga. Sejauh ini, Suku Binatang kami belum berhasil mendapatkan apapun dari Aula Bawahan. Jika Anda ingin meninggalkan kami, saya hanya dapat mengatakan bahwa Anda harus siap menghadapi kemurkaan kami! " binatang besar dari Suku Binatang berkata dengan dingin.

Binatang buas ini juga telah mencapai Sage Kuno, dan ruang di sekitarnya tampak kokoh.

"White Overlord, harap tenang. Alasan saya meminta semua orang keluar adalah untuk membahas alokasi slot untuk masuk ke Prime Hall. Adapun pertemuan kebetulan macam apa yang akan ditemukan oleh mereka yang masuk ke dalam, itu akan bergantung pada keterampilan dan keberuntungan mereka sendiri! " Kata bijak kuno Yan Qing sambil tersenyum.