Library of Heaven's Path – Chapter 1762

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1762

Chapter 1762: Memasuki Ruang Utama

Sebagian besar dari mereka di alun-alun telah berada di enam dimensi luar, tetapi tanpa arah yang jelas dan batasan penerbangan dan Persepsi Spiritual mereka, mendapatkan bahkan satu inti akan menjadi keberuntungan besar. Namun, pemuda sebelum mereka benar-benar mendapatkan empat dari mereka.

Ini terlalu dibesar-besarkan!

Di langit, rahang bawah Zhang Hongtian dan Yang shi mengendur, hampir jatuh ke tanah.

Ini adalah situasi yang tidak pernah mereka impikan.

"Mereka semua bersamamu?" Pipi Sage Kuno Yan Qing berkedut tak percaya.

Ratusan Sekolah Filsuf mereka telah berusaha keras untuk mendapatkan hanya satu inti. Di sisi lain, orang ini sendirian mendapatkan empat dari mereka.

Apakah dia manusia?

Namun, ini juga menguntungkan mereka. Setidaknya, mereka bisa membuka Prime Hall lebih cepat.

"Un!" Zhang Xuan mengangguk, tidak menyembunyikan apa pun.

Dengan jentikan pergelangan tangannya, dia mengeluarkan kristal es dan ikan koi. Keduanya dengan cepat terbang ke lubang di samping pintu masuk Aula Utama, dan cahaya yang memancar dari gerbang semakin terang.

"Kamu sendirian memenangkan empat slot untuk Master Teacher Pavilion," Sage Kuno Yan Qing bergumam dengan ekspresi sedikit pahit di wajahnya. Sambil mendesah dalam-dalam, dia berbalik untuk melihat kerumunan itu sekali lagi dan berkata, "Yang tersisa hanyalah inti dari dimensi hutan batu. Bolehkah saya tahu siapa yang memiliki inti? "

Tidak ada yang melangkah maju, jadi situasinya macet sekali lagi.

"Dimensi hutan batu itu dipenuhi dengan teknik budidaya dan teknik pertempuran bebatuan. Tidak ada inti di dalamnya, bukan? "

"Memang. Saya telah berada di dimensi selama beberapa jam, dan saya tidak menemukan apa pun yang menyerupai inti dari dimensi! "

"Bisakah Anda memberi tahu kami apa inti dari dimensi hutan batu itu?"

…

Terjadi keributan saat kerumunan itu berpaling ke Sage Kuno Yan Qing untuk mencari jawaban.

Zhang Xuan sama bingungnya dengan kerumunan lainnya.

Dia sendiri pernah ke dimensi hutan batu, dan siapa pun yang menemukan urutan yang benar ke salah satu seni rahasia akan diberikan akses ke Aula Bawahan. Menilai dari itu, sepertinya tidak ada inti dari dimensi itu. Jadi, apa yang seharusnya mereka tempatkan di aperture?

"Dimensi hutan batu tidak memiliki inti yang nyata. Intinya adalah seni rahasia yang memungkinkan seseorang memasuki Aula Perang Salib Ilahi dan mengklaim Batu Perang Salib Ilahi! " Sage Kuno Yan Qing terungkap.

Dia tampaknya cukup tahu tentang urusan tentang berbagai dimensi luar dan Aula Bawahan.

Seni rahasia adalah inti dari dimensi? Zhang Xuan tercengang.

Dia merasa sedikit malu karena mengambil inti dari empat dimensi luar untuk dirinya sendiri… tapi tiba-tiba, dia menyadari bahwa dia belum mendapatkan empat tapi lima inti!

Benar-benar sulit untuk bersikap rendah hati! Sungguh memalukan!

"Betul sekali. Selama seseorang mencetak urutan yang benar dari secret art ke dalam aperture terakhir, Prime Hall akan terbuka. Jadi, untuk orang yang memasuki dimensi hutan batu dan memahami intinya, saya harus mengundang Anda untuk melangkah maju, "jawab Sage Kuno Yan Qing.

Di tengah kata-katanya, dia tiba-tiba melihat sebuah tangan terangkat di tengah kerumunan — Zhang Xuan.

Mengalihkan pandangannya, Petapa Kuno Yan Qing bertanya, "Ada apa?"

Pada saat yang sama, firasat buruk tampaknya merayap ke dalam hatinya. Dia memiliki firasat tentang apa yang akan dikatakan dan dilakukan oleh pemuda itu, tetapi gagasan itu begitu menggelikan sehingga dia secara naluriah menolaknya.

"Batuk batuk … Sulit bagiku untuk mengatakan ini, tapi sepertinya inti dari dimensi hutan batu ada bersamaku juga!" Zhang Xuan berkata sambil tertawa canggung.

"…" Petapa Kuno Yan Qing.

"…" Zhang Hongtian.

"…" Yang lain.

Kenapa sih kamu jadi malu?

Jika ada, kami adalah orang-orang yang seharusnya merasa malu, oke?

Dari empat kekuatan besar dan beberapa ribu ahli, kami hanya berhasil mendapatkan satu inti secara total sedangkan Anda memperoleh total lima di antaranya …

Tiba-tiba, kerumunan itu tiba-tiba merasakan dorongan untuk mati begitu saja.

Zhang Xuan tertawa canggung beberapa saat lagi untuk menenangkan suasana sebelum berjalan ke pintu masuk Prime Hall. Dengan ketukan jarinya, dia memasukkan rumus seni rahasia ke dalam celah.

Weng!

Cahaya meledak dari pintu masuk Aula Utama saat seluruh tempat mulai bergetar tanpa henti. Dengan derit yang memekakkan telinga, gerbang besar itu mulai terbuka.

Setelah itu, aura primordial melayang keluar dari bagian dalam Aula Utama, menghasilkan udara kuno yang mengesankan.

Melihat bahwa Aula Utama akhirnya dibuka, Sage Kuno Yan Qing menekan sensasi tertahan di dadanya dan dengan cepat mengambil alih kendali situasi. "Karena slot telah dikonfirmasi, saya ingin meminta empat kekuatan utama untuk memilih pembudidaya mereka untuk memasuki Aula Utama!"

Distribusi terakhir dari slot adalah tujuh untuk Ratusan Sekolah Filsuf, enam untuk Paviliun Guru Guru dan kekuatan utama dari Benua Guru Guru, satu untuk Suku Iblis Dunia Lain, dan satu untuk Suku Binatang.

Ini didasarkan pada aturan yang telah mereka sepakati sebelumnya, jadi Suku Iblis Dunia Lain dan Suku Binatang tidak memiliki cara untuk menyangkal distribusi slot.

Selain itu, apakah seseorang dapat memperoleh Kodeks Besar Musim Semi dan Musim Gugur atau tidak sangat didasarkan pada keberuntungan. Angka belum tentu menjadi keuntungan di Prime Hall.

Tidak butuh waktu lama bagi Ratusan Sekolah Filsuf, Suku Iblis Dunia Lain, dan Suku Binatang untuk memilih orang-orang untuk memasuki Aula Utama.

Di atas batasan yang mencegah orang bijak kuno memasuki tempat, Aula Utama tampaknya juga memiliki batas usia lima puluh tahun. Siapa pun yang berusia di atas lima puluh akan dilarang oleh segel tak terlihat di sekitar Prime Hall.

Secara alami, setiap kekuatan besar memilih anggota terkuat di barisan mereka yang memenuhi dua batasan tersebut untuk memasuki Prime Hall.

"Bagaimana kami menentukan distribusi slot di sini?" salah satu Petapa Kuno dari markas Paviliun Guru Guru bertanya.

Hampir semua slot telah dimenangkan sendirian oleh Zhang Xuan, jadi pendapatnya sangat membebani dalam menentukan distribusi slot di antara mereka.

"Aku, Ruoxin, Zhao Ya, Ruyan, Yuan Tao, dan… Qiqi juga. Itu membuat enam! " Zhang Xuan berkata dengan kontemplatif.

The Ancient Sage hampir pingsan di tempat setelah mendengar kata-kata itu. "Tidak peduli apa, bukankah seharusnya Anda setidaknya memesan dua slot untuk Paviliun Guru?"

Memang benar dia telah memainkan peran besar dalam mengamankan slot untuk mereka, tetapi itu tidak akan berhasil baginya untuk mengambil semuanya!

"Yakinlah, saya akan memesankan dua slot untuk Anda. Benar, Zheng Yang, Wang Ying, dan Lu Chong juga ada di sini, bukan? Dimana mereka saat ini? Saya juga harus memesan tiga slot untuk mereka, "Zhang Xuan menambahkan.

Mempertimbangkan betapa besarnya perselingkuhan pembukaan Kuil Konfusius, dapat dipastikan bahwa Zheng Yang, Wang Ying, Lu Chong, dan yang lainnya akan ada di sana. Hanya saja ada terlalu banyak orang di sana, dan tempat itu terlalu besar, sehingga mereka tidak dapat bertemu satu sama lain.

Mendengar perhitungan yang dibuat Zhang Xuan, Yang shi dengan sopan mengingatkannya, "Kami hanya memiliki total enam slot."

Itu sebelas slot, jauh melebihi apa yang mereka miliki saat ini!

"Enam slot? Jangan khawatir, ini tidak akan menjadi enam dalam sekejap, "kata Zhang Xuan dengan senyum misterius di bibirnya. Dia menoleh ke Zhao Ya dan yang lainnya dan menginstruksikan, "Cari Zheng Yang dan yang lainnya. Bawa mereka ke sini secepat mungkin! "

"Iya!" Zhao Ya dan yang lainnya menjawab saat mereka buru-buru mengeluarkan Token Komunikasi Giok mereka untuk mengirim pesan.

Dengan enam dimensi luar yang terhubung satu sama lain, komunikasi jarak jauh sudah memungkinkan.

"Baik! Karena anggotanya sudah diputuskan, ayo masuk ke Prime Hall! " Sage Kuno Yan Qing memerintahkan dengan mengesankan.

Dengan lambaian tangannya, ‘Prime Amulet’ muncul di hadapannya sekali lagi. Gelombang energi mengalir dari Prime Amulet-nya, menyelimuti berbagai ahli yang dipilih oleh Ratusan Sekolah Filsuf.

Yan Xue juga salah satu dari mereka yang diselimuti gelombang energi.

"Ayo pergi juga!"

Hanya ada satu slot untuk Suku Iblis Dunia Lain dan Suku Binatang. Tak perlu dikatakan bahwa mereka tidak senang dengan situasi tersebut, tetapi mereka tahu bahwa akan sulit bagi mereka untuk menegosiasikan kembali masalah ini.

Melihat Zhang Xuan dan yang lainnya masih membuang waktu, belum menyelesaikan kandidat yang akan mereka kirim ke Aula Utama, Yan Xue mendengus dengan dingin. "Berhentilah membuang-buang waktu kita dan cepatlah!"

"Tidak apa-apa, kamu tidak harus menunggu kami. Jangan ragu untuk melanjutkan. Kami akan segera menyusul! " Zhang Xuan menjawab sambil tersenyum.

"Anda menyuruh kami masuk lebih dulu dari Anda? Apakah kamu mengerti apa yang kamu katakan? " Terkejut dengan kata-kata yang diucapkan Zhang Xuan, Yan Xue tampak tercengang sesaat sebelum alisnya disatukan.

Apakah ada yang salah dengan kepala mereka?

Prime Amulet hanya dapat membawa lima belas orang ke Prime Hall dalam sekali jalan. Apakah orang-orang itu secara naif berpikir bahwa mereka akan kembali untuk mereka setelah mereka memasuki tempat itu?

"Jangan ragu untuk melanjutkan. Kami akan segera mengikuti setelah kami memilih kandidat kami! " Zhang Xuan menjawab dengan tegas.

"Baiklah kalau begitu!" Mencemooh dalam hatinya, Yan Xue tidak bisa diganggu untuk membuang napas pada orang bodoh yang bahkan tidak bisa memahami sesuatu yang sederhana seperti ini. Karena itu, dia berbalik dan memimpin kelompok itu menuju pintu masuk Prime Hall yang menjulang tinggi.

Hula!

Butuh sekejap bagi mereka untuk tiba tepat sebelum segel.

‘Prime Amulet’ memancarkan semburan cahaya lain, menyelimuti kelompok yang dipilih oleh empat kekuatan besar.

"Kami tidak akan menunggu mereka lebih lama lagi. Ayo masuk! " Tidak mau membuang waktu lagi, Yan Xue bergegas masuk.

Padah! Padah! Padah!

Gelombang energi yang luar biasa menyapu seluruh area. Sebelum kelompok itu bisa masuk, mekanisme pertahanan segel diaktifkan. Dalam satu ledakan, mereka terlempar ke kejauhan, jatuh ke tanah tanpa daya, dan darah muncrat ke udara.