Library of Heaven's Path – Chapter 1770

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1770

Chapter 1770: Harta Karun Tertinggi

Sebelumnya, Kedalaman Jiwa Zhang Xuan telah mencapai 29,99, hanya sedikit dorongan untuk membuat terobosan terakhir ke Sage Kuno.

Dia telah berencana untuk berkultivasi dengan rajin di bawah Pohon Bodhi sehingga dia dapat segera membuat terobosan. Namun, siapa yang tahu bahwa Kedalaman Jiwa-nya akan melonjak hingga 30,0 saat dia membaca semua buku itu?

30.1!

30.2!

30,3!

…

Kedalaman Jiwa Zhang Xuan melonjak hingga 31,9 sebelum perlahan berhenti.

Dalam waktu yang sangat singkat, Kedalaman Jiwa-nya telah dinaikkan sebesar 2.0.

Ledakan!

Dengan peningkatan Kedalaman Jiwa yang tiba-tiba, Zhang Xuan merasa seolah-olah badai telah melanda kepalanya. Semua indranya tiba-tiba menjadi sangat sensitif, dan dia merasa seperti orang desa yang memasuki kota yang hidup untuk pertama kalinya dalam hidupnya, menyaksikan warna merah dan hijau yang semarak, tarian yang menyenangkan dan lagu-lagu ceria. Seolah-olah dia melihat sisi dunia yang tidak dia ketahui keberadaannya.

Teknik kultivasi dan teknik pertempuran yang belum pernah bisa dia pahami sebelumnya memenuhi pikirannya dan cocok secara logis. Seolah-olah teka-teki yang telah lama membuatnya bingung tiba-tiba menjadi tidak berbeda dengan permainan anak-anak.

Tidak hanya itu, dia juga secara samar-samar bisa merasakan keberadaan Aeon of Ancient Sage di sekitarnya. Jika dia mau, dia bahkan bisa mengetuknya dan menggunakannya untuk meredam tubuhnya, meningkatkan tingkat keberadaannya.

Dengan kemampuan seperti itu, peluangnya untuk mencapai terobosan ke Sage Kuno sangat meningkat!

"Tidak heran mereka mengatakan bahwa hanya mereka yang telah mencapai 30.0 di Kedalaman Jiwa mereka yang akan memiliki kesempatan untuk mendorong terobosan ke Sage Kuno …" Zhang Xuan mengangguk dalam kesadaran.

Sebelumnya, orang tuanya telah memberitahunya berbagai kondisi yang diperlukan seseorang untuk membuat terobosan ke Sage Kuno, dan satu poin yang mereka fokuskan secara khusus adalah Kedalaman Jiwa. Dari kelihatannya, memang begitu.

Jika seseorang membandingkan kemacetan dengan Sage Kuno dengan gerbang yang tertutup rapat, terobosan Kedalaman Jiwa seseorang menjadi 30,0 akan setara dengan membuka celah di gerbang yang tertutup rapat. Selama seseorang mengumpulkan energi yang cukup, dia akan mampu membuka paksa gerbang dan menikmati pemandangan indah di sisi lain.

Dengan kata lain, jika dia mencapai kesempurnaan alam Sempiternal, dengan tetesan darah Petapa Kuno yang telah dia kumpulkan sejauh ini, dia bisa mendorong terobosan ke Petapa Kuno dalam satu tembakan.

Dengan ini, tekanan yang diberikan Petapa Kuno tidak akan bisa menggangguku lagi! Selain itu, aku akan bisa menyamarkan diriku dengan meyakinkan sebagai seorang Petapa Kuno juga! Zhang Xuan berpikir sambil tersenyum.

Pikirannya menjadi jauh lebih jernih dari sebelumnya, dan pikirannya terasa segar kembali. Semua emosi negatif yang dia bawa bersamanya sepertinya telah dibersihkan.

"Terus!"

Menarik napas dalam-dalam, Zhang Xuan terus mengumpulkan buku-buku di sekitar gunung ke dalam Library of Heaven’s Path dan mengubahnya menjadi pengetahuannya.

Tidak butuh waktu lama baginya untuk sampai di puncak gunung.

Tidak ada yang unik di puncak gunung kecuali altar batu. Dia berjalan ke sana dan meletakkan telapak tangannya di atasnya.

Hong panjang!

Sekali lagi, dia dilahap oleh semburan cahaya yang cemerlang dan menghilang di tempat.

Pada saat dia sadar, tumpukan buku sudah menghilang tanpa jejak. Sebaliknya, ia mendapati dirinya terbaring di atas daun, mengambang di tengah lautan.

Di tengah arus laut yang bergoyang, dia duduk dan mengamati sekelilingnya. Langit biru tampak berbaur dengan air laut, meninggalkan cakrawala sedikit kabur. Tidak peduli ke arah mana dia melihat, sepertinya tidak ada ujung dari lautan luas.

Ini membuat Zhang Xuan benar-benar bingung. Dia tidak tahu di mana dia berada, dan dia tidak tahu ke mana dia harus pergi.

"Sebuah jalan setapak melalui segunung buku dengan ketekunan sebagai kuncinya, berlayar melalui lautan pembelajaran dengan dayung yang sulit," gumam Zhang Xuan.

Alih-alih menjadi bingung, dia sepertinya mengalami pencerahan. "Ini sepertinya yang disebut samudra pembelajaran…"

Itu adalah tumpukan buku sebelumnya, dan hanya ketika seseorang mempelajarinya barulah langkah-langkah menuju titik akhir muncul. Sepertinya prinsip yang sama juga diterapkan pada lautan pembelajaran. Jika dia tidak belajar, daun itu tidak akan bergerak, dan dia tidak akan pernah sampai ke pantai.

Angin laut sepoi-sepoi bertiup melintasi lautan, menghasilkan suara yang jernih yang mengingatkan pada ansambel orkestra.

Permukaan air beriak, seperti lukisan biru yang indah.

Di bawah air, orang bisa melihat ikan yang tak terhitung jumlahnya bergerak dalam pola tertentu. Mereka sepertinya mensimulasikan semacam formasi.

Menatap mereka, Zhang Xuan menemukan perhatiannya perlahan tenggelam lebih dalam ke mereka.

Dengan sepasang mata yang tajam, segala sesuatu di dunia ini dapat meningkatkan kebijaksanaan seseorang. Mengamati luasnya dunia, mengamati pergerakan bebas ikan-ikan itu — seluruh samudra memiliki pengetahuan yang luar biasa yang tampaknya menyatu dengan apa pun yang telah dia pelajari sebelumnya di atas tumpukan buku.

Dengan sedikit terayunnya daun, hati Zhang Xuan berangsur-angsur menjadi lebih tenang dan lebih tenang.

Segala jenis pengetahuan mengalir ke dalam pikirannya, dan seolah-olah seperti spons kering, dia dengan rakus melahap kebijaksanaan.

Beberapa waktu kemudian, tubuh Zhang Xuan tersentak, dan dia berdiri.

Pelukis, tunist iblis, pandai besi, penjinak binatang, kebangkitan roh, dokter, master formasi … Semua pengetahuan yang dia pelajari dari pekerjaan itu berasimilasi bersama tanpa cela, mencapai tingkat bintang 9.

Pada saat itu, bahkan tanpa pengecualian khusus, dia akan dengan mudah dapat memenuhi sembilan prasyarat pekerjaan pendukung bintang 9, sehingga membuatnya menjadi guru master bintang 9 sejati.

Faktanya, dalam hal pemahaman dalam pekerjaan ini, dia bahkan mungkin mencapai level yang sebanding dengan Kong shi, jauh melebihi jenius khas dari guild itu.

Meskipun informasi masuk secara besar-besaran, pikirannya tidak menjadi bingung. Sebaliknya, itu menjadi semakin jelas dan lebih jelas karena segala sesuatu yang telah dia pelajari membentuk hubungan satu sama lain, membawa kejelasan yang lebih besar ke jaringan pengetahuannya.

Hu!

Zhang Xuan melanjutkan untuk mempelajari banyak pekerjaan lain, dan ketika perasaan kemahatahuan mulai muncul padanya, ada semburan cahaya lain yang memenuhi penglihatannya dengan keputihan total.

Ketika dia akhirnya mendapatkan kembali penglihatannya sekali lagi, dia menemukan bahwa dia telah kembali ke jalan setapak. Dia merasa seolah-olah dia telah pergi setidaknya selama sepuluh hari, tetapi kesadarannya mengatakan kepadanya bahwa dia hanya pergi satu atau dua menit!

Perbedaan waktu antara kesadaran dan pengalaman membuatnya merasa sedikit linglung sejenak saat pikirannya berjuang untuk memahami anomali ini.

Rasanya seperti dia baru saja bangun dari mimpi sementara.

Dia berbalik untuk memindai sekelilingnya sekali lagi, hanya untuk melihat Luo Qiqi dan dua guru master lainnya berdiri di tempat. Tubuh mereka gemetar hebat, seolah-olah berada di bawah tekanan luar biasa. Meskipun mata mereka terbuka lebar, terlihat jelas bahwa mereka tidak sadar.

Di mana Ruoxin? Zhang Xuan merenung dengan ragu.

Dari enam orang lain yang dia datangi, Zhao Ya dan Wei Ruyan telah gagal dalam persidangan dan telah diteleportasi. Luo Qiqi dan dua guru master yang tersisa masih menghadapi persidangan, tetapi untuk beberapa alasan, Luo Ruoxin tidak terlihat.

Mungkinkah … dia telah gagal dalam persidangan dan telah diteleportasi?

Saat Zhang Xuan masih mencoba memahami apa yang terjadi, suara Kong shi terdengar di udara sekali lagi. "Anda telah menyelesaikan persidangan. Lanjutkan ke ujung jalan setapak, dan Anda akan mencapai Codex Besar Musim Semi dan Musim Gugur. Jika Anda mampu mengasimilasinya, Anda akan memenuhi syarat untuk mewarisi warisan saya. "

Mendengar suara itu, Zhang Xuan ragu sejenak sebelum menuju ke ujung jalan setapak. "Untuk saat ini, saya harus mendapatkan Kodeks Besar Musim Semi dan Musim Gugur sebelum memutuskan tindakan saya selanjutnya…"

Setelah ditempa oleh tumpukan buku dan lautan pembelajaran, Kedalaman Jiwanya telah mencapai tingkat yang sebanding dengan Sage Kuno. Tekanan yang diberikan padanya di jalan setapak tidak bisa lagi mengganggunya.

Tak lama kemudian, dia mencapai ujung jalan setapak.

Mirip dengan pintu masuk Aula Utama dan Aula Bawahan, ada segel tak terlihat yang mencegah pembudidaya yang tidak sah untuk masuk lebih jauh.

Dengan jentikan pergelangan tangannya, Zhang Xuan mengeluarkan Little Amulet dan menempelkan yang terakhir ke segel. Segel itu perlahan runtuh, dan dia dengan cepat berhasil melewatinya.

Sebuah aula yang megah mulai terlihat, di tengahnya ada dudukan marmer dengan sebuah buku diletakkan datar di atasnya. Cahaya bersinar bersinar darinya.

Ada dua karakter besar yang ditulis dalam aksara kuno di sampul buku — Musim Semi Musim Gugur. Waktu seolah-olah mengalir melalui buku itu, membuatnya seolah-olah itu adalah artefak yang ada di masa lalu atau masa depan. Rasanya seperti artefak yang ada di celah-celah waktu.

"Jadi, ini Kodeks Besar Musim Semi dan Musim Gugur!" Mata Zhang Xuan berbinar saat dia mengepalkan tinjunya.

Dia baru saja akan menuju ke buku ketika siluet manusia tiba-tiba memasuki bidang pandangnya. Sebuah tangan meraih buku di atas alas marmer dan mengambilnya.

Setelah melihat lebih dekat pada siluet manusia, Zhang Xuan membeku. "Ruoxin…"