Library of Heaven's Path – Chapter 1780

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1780

Chapter 1780: Zhang Hongtian vs. Bo Yu

Sovereign Chen Yong dapat menggunakan darahnya untuk menggerakkan lengan kerangka Vicious, dan itu hanya menunjuk pada satu kemungkinan. Dia memiliki asal darah yang sama dengan Vicious.

"Dia kakekku!" Sovereign Chen Yong menjawab tanpa menyembunyikan apapun.

"Kakek?" Zhang Xuan tercengang.

Dia tidak menyangka bahwa hubungan mereka sebenarnya akan begitu dekat. Dia mengira mereka akan terpisah beberapa generasi.

Vicious adalah seorang ahli yang telah hidup puluhan ribu tahun yang lalu, namun Sovereign Chen Yong masih hidup meskipun dia adalah cucunya. Umur panjang Suku Iblis Dunia Lain benar-benar menakutkan.

"Dewa Jiwa memberi tahu saya bahwa Anda telah mengumpulkan banyak bagian tubuh kakek saya, Tuan Muda, dan dia memerintahkan saya untuk berkoordinasi dengan Anda mengenai masalah ini. Karena itu masalahnya, saya akan memberikan sepasang lengan ini kepada Anda. Meskipun itu tidak cukup untuk membiarkan kakekku kembali ke puncaknya, itu sudah cukup baginya untuk pulih ke ranah Reinkarnasi Darah! "

Dengan jentikan pergelangan tangannya, kedua lengan di tanah terbang ke sisi Zhang Xuan.

"Terima kasih!"

Memang benar dia mengumpulkan bagian tubuh Vicious. Karena Sovereign Chen Yong bersedia memberikan senjata kepadanya, dia tidak berniat berdiri di atas upacara.

Dia mengeluarkan Buku Jalan Surga, dan tak lama kemudian, lengannya sudah sepenuhnya menyatu dengan Vicious yang tersegel di dalam buku itu.

Merasakan perpaduan sempurna antara lengan dengan tubuh⁠, yang berarti Vicious tidak pergi ke hibernasi sebagai akibat dari konflik keinginan di antara bagian-bagian tubuh, Zhang Xuan bertanya dengan ragu, "Kamu telah menghilangkan kesadaran di dalam lengan?"

"Dewa Roh membantu saya untuk menghilangkan kesadaran di dalam lengan kerangka dan menggantinya dengan keinginan saya sendiri. Karena saya memberikannya kepada Anda, Tuan Muda, saya tidak berani meninggalkan kesadaran saya di dalam, "Sovereign Chen Yong menjelaskan.

Setelah menyaksikan bakat luar biasa pemuda itu dan hubungannya dengan Dewa Roh, Penguasa Chen Yong tidak berani untuk tidak menghormatinya.

Karena Sovereign Chen Ling dan Sovereign Chen Xing tidak memiliki banyak kontak dengan Dewa Roh, mereka tidak jelas betapa kuatnya Dewa Roh itu. Namun, tidak mungkin Sovereign Chen Yong tidak menyadarinya.

Jika Dewa Roh benar-benar melepaskan kekuatannya, seluruh Benua Guru Guru akan dihancurkan!

Bagaimana mungkin orang yang bisa menarik perhatian Dewa Roh bisa jadi biasa saja?

Mengingat itu, Sovereign Chen Yong tidak akan menyerah pada kesempatan apa pun untuk membangun niat baik dengan pemuda itu. Selain itu, pemuda itu juga baru saja menyelamatkan nyawanya.

"Terima kasih." Zhang Xuan menghela nafas lega.

Vicious adalah salah satu kartu truf terbesarnya saat ini, dan akan sangat disayangkan jika Vicious mengalami koma karena konflik keinginan. Selama Vicious mendapatkan energi yang cukup, dia akan dapat pulih ke puncaknya segera!

Dengan ketukan jarinya, botol giok dibawa ke Library of Heaven’s Path. Itu diisi dengan darah Sage Kuno Iblis Dunia Lain yang telah dia kumpulkan sejauh ini.

Vicious dengan cepat mengambil darah Sage Kuno Iblis Dunia Lain, dan saat berikutnya, energi luar biasa melonjak ke seluruh tubuhnya.

"Perkuat kultivasi Anda," Zhang Xuan menginstruksikan sebelum menutup Buku Jalan Surga dan menyimpannya kembali ke Perpustakaan Jalan Surga.

"Benar, Tuan Muda! Ini pakaian jerami yang ditinggalkan kakek saya. Jika kau mengasimilasinya dan menggabungkannya dengan tubuhnya, itu akan mempercepat proses dimana kakekku dapat mengembangkan darah dan dagingnya! " Sovereign Chen Yong berkata sambil menunjuk artefak di atas.

"Ini akan membantu Vicious mengembangkan darah dan daging?" Mata Zhang Xuan berbinar setelah mendengar kata-kata itu.

Menurut Vicious, cara tercepat untuk mempercepat kebangkitannya adalah dengan melahap daging dan darah para guru besar. Dengan demikian, sementara beberapa bagian tubuh Vicious telah mengembangkan daging dan darah, yang lain seperti tubuh bagian atas tetap sebagai kerangka.

Secara alami, Zhang Xuan tidak akan menggunakan cara seperti itu, jadi dia telah menunda masalah itu sejauh ini.

Jika pakaian jerami benar-benar dapat membantu Vicious mengembangkan darah dan daging, itu akan meningkatkan kekuatan bertarung Vicious secara signifikan.

Zhang Xuan melompat dan meraih pakaian jerami itu.

Setelah melihat tindakan Zhang Xuan, wajah Kakek Tua Yu, yang sedang memulihkan diri dari lukanya, menjadi gelap. "Apa yang sedang kamu lakukan? Itu adalah milik Sovereign Chen Ling! "

Namun, sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, semburan pedang qi tiba-tiba melonjak ke arahnya.

Puhe! Puhe!

Dua lubang berlumuran darah robek di tubuhnya saat darah segar muncrat dari mulutnya.

"Zhang Hongtian, apa sih yang kamu coba tarik?" Kakek Tua Yu meraung marah.

Orang yang baru saja bergerak tidak lain adalah pendahulu Zhang Xuan, Zhang Hongtian!

Beberapa saat yang lalu mereka mengesampingkan perbedaan mereka untuk berurusan dengan Sovereign Chen Yong bersama. Mengapa pihak lain tiba-tiba mendekati dia?

"Apa yang saya coba tarik di sini? Tidak banyak, sungguh. Tanpa pilihan lain aku berkolaborasi denganmu untuk berurusan dengan Sovereign Chen Yong, tapi bukankah menurutmu sudah waktunya bagi kita untuk menyelesaikan dendam pribadi kita? " Zhang Hongtian mendengus dingin saat dia mengangkat pedang di tangannya dengan mengesankan.

Dia tidak ingin menghalangi rencana Ratusan Sekolah Filsuf sebelumnya, jadi dia tidak punya pilihan selain untuk sementara waktu bekerja sama dengan Petapa Kuno dari Suku Iblis Dunia Lain. Namun, dengan masalah Sovereign Chen Yong diselesaikan, sudah waktunya bagi mereka untuk menyelesaikan dendam mereka.

"Kamu ingin membunuhku? Apa menurutmu aku takut padamu? " Kakek Tua Yu berdiri dan meraung. "Namun, mari kita perjelas dulu. Jika kamu kalah, sebaiknya kamu minggir dengan patuh dan membiarkan kami pergi! "

Bukan karena dia memilih untuk dengan bodohnya berlama-lama di sekitar daerah itu setelah akhir pertempuran, tetapi dengan Petapa Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf dan Paviliun Guru mengamatinya dengan hati-hati, mereka tidak berani untuk bergerak sembarangan.

Karena Zhang Hongtian bermaksud untuk menyelesaikan perbedaan pribadi mereka, akan lebih baik jika mereka bisa menyelesaikan keduanya bersama.

Kakek Tua Yu tahu bahwa manusia akan mencoba untuk bergerak pada mereka setelah berurusan dengan Sovereign Chen Yong, jadi dia sengaja menahan sedikit selama pertempuran sebelumnya. Dengan demikian, luka yang dideritanya secara signifikan lebih ringan dari pada Zhang Hongtian. Jika mereka berhadapan satu sama lain dalam pertempuran, sulit untuk mengatakan siapa pemenang terakhirnya.

"Saya akan menyetujui permintaan Anda!" Zhang Hongtian mengangguk. Dia berpaling ke kerumunan dan berkata, "Hari ini, aku akan menyelesaikan dendam pribadi antara aku dan Kakek Tua Yu. Jika saya kalah secara kebetulan, itu karena kelemahan saya sendiri. Aku harus memintamu untuk tidak membalas dendam kepadaku dan membiarkan dia pergi! "

"Saudara Hongtian …" Petapa Kuno Yan Qing mengerutkan kening.

Dia tidak berpikir bahwa pihak lain akan tiba-tiba membuat keputusan seperti itu, dan dia juga tidak berpikir bahwa itu adalah ide yang baik mengingat keadaan Zhang Hongtian.

"Pikiranku sudah bulat!" Zhang Hongtian melambaikan tangannya dengan tegas.

Ini bukanlah keputusan spontan dari pihaknya. Dia telah memikirkan masalah ini cukup lama.

Dengan luka parah yang dideritanya dalam pertempuran dengan Sovereign Chen Yong, dia menyadari bahwa dia tidak akan dapat mengawasi Zhang Clan lebih lama lagi. Sudah lama terlambat baginya untuk mempercayakan tanggung jawab kepada generasi yang lebih baru.

Dia memiliki pandangan yang sangat baik dari kepala Klan Zhang saat ini, dan dia percaya bahwa Klan Zhang akan makmur di bawah kepemimpinannya. Sebagai seseorang yang waktunya hampir habis, hadiah terakhir yang bisa dia tawarkan kepada Zhang Clan adalah menyingkirkan salah satu ancaman yang mengintai di sekitarnya.

Dengan ini, dia akan bisa menghadapi pendahulunya dan saudara laki-lakinya yang telah meninggal karena melindungi Klan Zhang dan umat manusia. Ini akan menjadi pengorbanan terakhir yang dia buat untuk umat manusia.

Setelah mengambil keputusan, Zhang Hongtian menebas pedang qi ke arah Kakek Tua Yu, menelan yang terakhir dalam serangan yang menghancurkan.

Huh!

Melihat bahwa kekuatan Zhang Hongtian telah berkurang secara signifikan karena luka-lukanya, Kakek Tua Yu menghela nafas lega. Mengkonsentrasikan zhenqi di lengannya, sepasang cakar fantasmagorik tumpang tindih dengan tangannya.

Ding ding ding ding!

Kedua ahli Sage Kuno mulai bentrok satu sama lain.

Sebagai ahli ranah Reinkarnasi Darah, mereka memiliki banyak trik di lengan baju mereka. Untuk saat ini, mereka tampak serasi satu sama lain.

"Brother Hongtian memaksakan dirinya dalam pertempuran melawan Sovereign Chen Yong sebelumnya, dan dia juga menderita luka yang signifikan dalam pertempuran itu. Aku takut dia tidak akan menjadi lawan dari Kakek Tua Yu, "salah satu Petapa Kuno dari Paviliun Guru Guru berkata dengan cemas.

"Kakek Tua Yu sangat licik. Dengan bertahan, terlihat jelas bahwa dia mencoba mengulur waktu sampai Brother Hongtian kehabisan stamina sebelum melancarkan serangan balik. Haruskah kita turun tangan dan membantunya? " tanya seorang Pertapa Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf.

Pergerakan kedua Sage Kuno itu tajam dan cerdik, dan sepertinya mereka sama-sama cocok satu sama lain. Namun, Petapa Kuno dapat dengan mudah mengatakan bahwa kekuatan Zhang Hongtian jauh di bawah apa yang biasanya dia mampu, dan dia hanya akan terus menjadi lebih lemah selama pertempuran. Jika ini terus berlanjut, bahkan nyawanya akan terancam!

Sebagai perbandingan, Kakek Tua Yu jauh lebih energik. Dia telah terbang di sekitar area tersebut, menemukan peluang untuk menyelinap masuk.

"Yakinlah! Saudara Hongtian tidak akan kalah! " Yang shi terkekeh pelan.

Dia tidak akan kalah?

Dua Sage Kuno lainnya yang telah berbicara beberapa saat sebelumnya sedikit bingung dengan kata-kata itu.

Sebagai Petapa Kuno veteran, jelas bagi mereka bahwa Zhang Hongtian berada dalam posisi yang tidak menguntungkan. Namun, sebagai Sage Kuno yang telah membuat terobosan belum lama ini, bagaimana Yang shi bisa begitu yakin bahwa Zhang Hongtian akan menang?

Yang shi memperhatikan keraguan dalam suara mereka, tetapi dia tidak menjelaskan dirinya sendiri. Sebaliknya, dia mengalihkan pandangannya ke arah pemuda di langit, yang sedang mengasimilasi pakaian jerami.

Sebelumnya, pemuda itu telah memberi Zhang Hongtian token giok yang berisi kekurangan dari budidaya Kakek Tua Yu. Dengan pengetahuan seperti itu, kemenangan Zhang Hongtian praktis dijamin!