Library of Heaven's Path – Chapter 1782

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1782

Chapter 1782: Zhang Xuan Jatuh Ke dalam Koma

"Kakak Hongtian…"

Melihat mayat di depan mereka, semua orang terdiam. Tampak suram bisa dilihat di seluruh ruangan.

Ini terutama untuk mereka yang berasal dari Paviliun Guru. Mereka sangat diam.

Mereka telah berjuang bersama selama hampir sepuluh ribu tahun, dan mereka tahu bahwa perpisahan seperti itu akan datang sejak awal. Namun, ketika saatnya tiba, mereka masih merasa sedikit kosong di dalam.

"Bahkan mereka yang sekuat Sage Kuno tidak bisa lepas dari hukum waktu!" Sage Kuno Yan Qing menggelengkan kepalanya dan menghela nafas.

"Bukankah para Sage Kuno yang telah melampaui surga? Mengapa mereka masih dikendalikan oleh hukum dunia? " Zhang Xuan bertanya.

Sebagai makhluk yang dianggap telah melampaui surga, dia merasa tidak dapat dimengerti bahwa mereka masih dibatasi oleh hukum dunia, bahkan tidak mampu mengendalikan hidup dan mati mereka sendiri.

"Orang bijak Kuno telah melampaui langit, tetapi hanya dalam hukum mereka sendiri yang telah mereka pahami," jelas Sage Kuno Yan Qing. "Saudara Hongtian memahami hukum ilmu pedang, dan tingkat penguasaannya bahkan melebihi langit itu sendiri. Namun, dalam aspek lain, seperti umurnya sendiri, dia tidak mengatasi keterbatasan dunia. "

Mendengar kata-kata itu, Zhang Xuan tertegun sejenak. "Ilmu pedang? Kamu mengatakan itu … selama seseorang mampu melampaui langit dalam satu bidang, seseorang akan memenuhi syarat untuk menjadi Sage Kuno? "

Dia telah mendengar sedikit demi sedikit tentang prasyarat untuk mendorong terobosan ke Sage Kuno dari ayahnya, Sword Saint Xing. Namun, Sword Saint Xing hanya ada di alam Great Sage 4-dan Sempiternal, dan hal-hal yang dia tahu didasarkan pada rumor yang diturunkan dari generasi ke generasi. Tidak dapat dipungkiri bahwa apa yang dia ketahui terbatas dibandingkan dengan ahli top dari Ratusan Sekolah Filsuf.

"Betul sekali. Hanya mereka yang telah memahami hukum yang melampaui surga yang akan dapat naik sebagai Petapa Kuno, "jawab Sage Kuno Yan Qing.

"Bukankah waktu adalah bidang spesialisasi Klan Zhang? Mengapa leluhur tua tidak menggunakan pemahamannya tentang waktu untuk mendorong terobosan ke Sage Kuno? " Zhang Xuan bertanya sekali lagi.

Garis keturunan Klan Zhang memanfaatkan Intisari Waktu.

Karena itu masalahnya, jika Zhang Hongtian mendorong terobosan menggunakan Time Quintessence, apakah dia tidak akan bisa memperpanjang umurnya dan mengatasi keterbatasan waktu?

"Hukum duniawi di berbagai dimensi semuanya terhubung satu sama lain dalam satu atau lain cara. Ini termasuk tidak hanya Guru Benua Benua dan medan perang Dunia Lain Suku Iblis Dunia Lain tetapi juga dunia yang lebih tinggi seperti tempat dimana Dewa Roh berada. Bahkan mereka yang telah memahami Intisari Waktu tidak akan memahami hukum temporal dari Benua Guru Guru. Untuk benar-benar mengatasi surga di bidang ini hampir mustahil! Bahkan Kong shi gagal saat itu, apalagi mereka yang mengejarnya! " Kata Sage Kuno Yan Qing dengan senyum pahit.

Waktu adalah salah satu hukum paling mendasar di alam semesta. Bahkan jika dunia runtuh, Lima Elemen dipadamkan, dan ruang tidak ada lagi, waktu akan terus berlalu.

Bagaimana mungkin aturan yang begitu kuat bisa dikuasai dan dikendalikan dengan mudah?

Jika Kong shi benar-benar mampu memahami hukum duniawi, dia tidak akan lenyap dalam catatan sejarah.

"Kamu benar …" Zhang Xuan mengangguk setuju.

Dia dapat menggunakan kekuatan garis keturunannya untuk mempengaruhi aliran waktu dan mempercepat gerakannya, tetapi dia tidak dapat mengubah inti dari waktu.

"Inti dari waktu terlalu sulit untuk dipahami. Jika aku bisa memahaminya, mungkin aku masih bisa melakukan sesuatu untuk menyelamatkan Leluhur Tua Hongtian! " Zhang Xuan menghela nafas dalam-dalam.

Tiba-tiba, pikirannya tersentak. Seolah-olah gempa bumi telah terjadi, Perpustakaan Jalan Surga di benaknya mulai bergetar hebat.

"Ini buruk …" Zhang Xuan menyipitkan matanya dengan ngeri.

Sebelum dia bisa melakukan apa pun, penglihatannya menjadi gelap.

Putong!

Dia jatuh ke tanah.

"Senior!" Yang shi bergegas maju.

Petapa Kuno Yan Qing dengan cepat melangkah maju untuk memeriksa kondisi Zhang Xuan sebelum mengerutkan kening dengan bingung. Sepertinya ada semacam kekurangan dalam jiwanya?

Sebagai seorang kultivator Sage Hebat, mengingat bagaimana Zhang Xuan tidak diserang atau diserang, bagaimana mungkin sebuah luka muncul di jiwanya secara tiba-tiba? Apa yang sebenarnya terjadi?

"Saya mengkhususkan diri dalam bidang jiwa. Izinkan saya untuk melihatnya! " Petapa Kuno dari Klan Jiang melangkah maju.

Dia dengan cepat memperluas energi jiwanya ke arah Zhang Xuan, tetapi sebelum dia bisa menyelidiki tubuh Zhang Xuan, tubuhnya sendiri mulai bergetar. Dia buru-buru mundur beberapa langkah ke belakang saat wajahnya menjadi sangat pucat

"Apa yang terjadi?"

Melihat keadaan di mana Petapa Kuno dari Klan Jiang berada, semua orang menjadi bingung.

"Ada semacam energi aneh yang melindungi jiwanya. Aku tidak bisa menyelidiki lebih dalam ke dalam tubuhnya! " kata Petapa Kuno dari Klan Jiang.

"Semacam energi aneh melindungi jiwanya? Hanya jenis energi apa yang mampu menahanmu? " Petapa Kuno Yan Qing mengerutkan kening karena tidak mengerti.

Sebagai Petapa Kuno yang berspesialisasi dalam bidang jiwa, tidak mungkin bagi Petapa Kuno dari alam budidaya yang sama untuk menangkal penyelidikannya. Mempertimbangkan bagaimana Zhang Xuan tidak sadarkan diri, tidak terbayangkan baginya untuk dapat menangkal penyelidikan Sage Kuno Klan Jiang dan bahkan melukainya.

"Tampaknya menjadi …" Tubuh Petapa Kuno dari Klan Jiang menegang saat dia berbicara. "Sepertinya itu adalah kekuatan dari surga!"

Dia dilindungi oleh surga?

Mendengar kata-kata itu, kerumunan itu melebarkan mata mereka dengan heran saat mereka mengalihkan pandangan mereka ke arah Zhang Xuan sekali lagi.

Untuk berpikir bahwa seorang kultivator Sage Hebat benar-benar akan dilindungi oleh surga.

Apa yang sebenarnya terjadi?

"Yang shi, aku akan meninggalkanmu untuk melindunginya. Jika terjadi sesuatu, hubungi saya segera. Sementara itu, saya akan memimpin yang lain untuk memperkuat ruang di sekitarnya. Tanpa Kodeks Agung Musim Semi dan Musim Gugur dan segel Kong shi yang menjaga tempat itu tetap utuh, seluruh Kuil Konfusius telah jatuh ke dalam kehampaan ruangwaktu. Jika kita tidak segera menariknya kembali, kita semua akan mati! " Sage Kuno Yan Qing berkata dengan cemas.

Bintang-bintang telah menghilang dari langit, menandakan bahwa mereka tidak lagi berada di Benua Guru Besar.

"Iya!" Yang shi mengangguk.

"Baiklah, ayo beraksi!" Kata Sage Kuno Yan Qing saat dia dengan cepat membawa para Petapa Kuno pergi.

Sementara kemunculan Kodeks Besar Musim Semi dan Musim Gugur dan pertempuran besar yang akibatnya pecah telah merusak Kuil Konfusius secara signifikan, itu masih merupakan tanah suci yang ditinggalkan oleh Kong shi sendiri. Sebagai keturunan dari garis keturunan Kong shi, mereka tidak bisa membiarkan apapun terjadi padanya.

Saat kerumunan pergi, Yang shi menurunkan pandangannya ke Zhang Xuan yang tidak sadarkan diri dan mengerutkan kening karena khawatir. "Senior, apa yang terjadi padamu?"

…

Sama sekali tidak menyadari kejadian di luar, pada saat itu, Zhang Xuan dalam keadaan setengah sadar. Rasanya kesadarannya telah dilucuti dari tubuhnya.

Samar-samar, dia sepertinya melihat siluet familiar di depannya. Dia menatapnya dengan kekhawatiran di matanya.

"Ruoxin …" gumamnya lemah.

"Jangan khawatir, saya baik-baik saja," kata wanita muda itu. "Anda harus menjaga diri sendiri. Ingatlah untuk selalu menyimpan hadiah saya bersamamu. Anda tidak boleh berpisah darinya bahkan untuk sekejap. "

"Maksudmu… liontin itu? Saya telah menyimpannya dekat dengan saya… "Zhang Xuan menjawab dengan lemah. Dia mencoba untuk berdiri, tetapi tubuhnya terasa berat seolah-olah seseorang telah mengisinya dengan timah.

Sebelum memasuki Kuil Konfusius, Luo Ruoxin memberinya liontin. Dia mengatakan bahwa itu adalah sesuatu yang diberikan kepadanya oleh ayahnya, dan itu akan menyelamatkannya selama momen genting.

Sementara dia menemukan kata-katanya tidak bisa dijelaskan, dia telah memastikan untuk tetap dekat dengannya setiap saat.

"Itu bagus… Zhang Xuan, aku harus pergi sekarang. Artefak di perpustakaan adalah hadiah terakhirku untukmu. Manfaatkan dengan baik… Aku akan menunggumu… "

Secara bertahap, suara dan siluet Luo Ruoxin tampak semakin redup, seolah dia akan menghilang kapan saja.

"Perpustakaan…? Anda… Anda tahu tentang keberadaan perpustakaan? " Tubuh Zhang Xuan menegang setelah mendengar kata-kata itu.

Perpustakaan Jalan Surga selalu menjadi rahasia terbesarnya, dan dia tidak pernah memberi tahu siapa pun tentang itu. Selama ini, dia mengira Luo Ruoxin tidak menyadari keberadaannya, tetapi siapa yang mengira dia benar-benar tahu tentang itu?

"Selamat tinggal, Zhang Xuan!"

Dengan senyum pahit dan kerinduan di matanya, siluet Luo Ruoxin menghilang.

…

"Tidak… jangan pergi!"

Dengan teriakan, tubuh Zhang Xuan terangkat ke atas. Saat itulah dia menyadari bahwa itu semua adalah mimpi.

"Guru, kamu sudah bangun!"

Berbalik ke arah suara, dia melihat Zhao Ya, Zheng Yang, dan yang lainnya berdiri tidak terlalu jauh dengan perhatian beriak di mata mereka.

Orang tuanya, Orang Suci Pedang Xingmeng, juga ada di ruangan itu.

Dengan cepat memindai sekelilingnya, Zhang Xuan bertanya, "Apakah kita … keluar dari Kuil Konfusius?"