Library of Heaven's Path – Chapter 1785

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1785

Chapter 1785: Kebenaran Identitasnya

Zhang Xuan?

"Sebenarnya dia…"

Keheningan memenuhi area itu, dan bibir yang tak terhitung jumlahnya gemetar karena tidak percaya.

Karena seseorang bekerja di latar belakang untuk menyebarkan masalah antara Zhang Xuan dan Dewa Roh Suku Iblis Dunia Lain di Kuil Konfusius, dalam waktu tiga hari, semua orang di Guru Benua Benua mengetahui masalah ini.

Tidak ada seorang pun di Guru Benua Benua yang tidak mencemoohnya. Di mata mereka, dia adalah seorang guru master yang telah gagal memikul tanggung jawabnya, sehingga membuka jendela peluang bagi Suku Iblis Dunia Lain.

Karena itu, sebagian besar berpikir bahwa penilaian Paviliun Guru adalah adil, dan mereka merayakannya setelah mendengar putusan tersebut.

Namun, tidak ada yang tahu bahwa kedamaian dan kemakmuran saat ini yang dinikmati oleh umat manusia, sehingga petani biasa pun dapat turun ke Galeri Bawah Tanah, adalah karena pekerjaan individu yang mereka benci.

Dia telah memberikan segalanya untuk umat manusia, hanya untuk dipaksa oleh umat manusia yang telah dia pilih untuk melindungi untuk bunuh diri.

Betapa putus asa yang dia rasakan ketika dia mengakhiri hidupnya?

"Ketika Zhang Xuan bunuh diri, murid-muridnya menerobos masuk ke markas Paviliun Guru dan menghajar setiap guru utama bintang 9 yang hadir. Namun, tidak ada satu orang pun yang berani membalas. Apakah Anda tahu mengapa demikian? " Saudara Wu bertanya.

Kerumunan itu menggelengkan kepala.

"Itu karena mereka tahu bahwa mereka tidak akan menikmati kedamaian saat ini tanpa Zhang shi. Jika bukan karena pengorbanan Zhang shi, Guru Besar Benua mungkin sudah terkoyak oleh perang! "

"Saya tidak mengerti!" seorang pria paruh baya di tengah kerumunan tiba-tiba berkata. "Karena Paviliun Guru Besar mengetahui kontribusinya, mengapa tidak mencoba menjelaskan masalah dan menyelesaikan kesalahpahaman? Mengapa hal itu sampai memaksa dia untuk mengakhiri hidupnya? "

Mendengar kata-kata itu, kerumunan dengan cepat mengangguk setuju.

Kontribusi besar Zhang Xuan bagi umat manusia seharusnya cukup untuk mengatasi kesalahan apa pun yang telah dia buat. Mengapa Paviliun Guru masih mendorongnya sampai ke ujung?

"Jika aku tidak salah, itu kemungkinan karena Suku Iblis Dunia Lain menarik beberapa hal di belakang layar. Dikatakan bahwa Penguasa Chen Xing dan Penguasa Chen Ling berada di Kuil Konfusius saat itu, dan mereka akhirnya melarikan diri. Kemungkinan besar, merekalah yang menyebarkan rumor! "

Pada saat itu, Saudara Wu menghela nafas dalam-dalam sebelum melanjutkan. "Karena berita menyebar seperti api, banyak guru utama berkumpul di luar markas Paviliun Guru Guru, dan mereka meminta markas untuk menyerahkan Zhang Xuan. Sementara Zhang Xuan telah memberikan kontribusi besar bagi umat manusia, itu juga fakta bahwa dia telah membiarkan Dewa Roh melarikan diri dengan Kodeks Besar Musim Semi dan Musim Gugur di tangan. Jika markas Paviliun Guru Guru memilih untuk berpihak pada Zhang Xuan, itu akan menyebabkan dunia kehilangan kepercayaan pada penilaian mereka, dan itu mungkin telah menebarkan perselisihan internal di antara umat manusia. Untuk menenangkan guru master yang gusar, Zhang Xuan memilih untuk mengakhiri hidupnya untuk menawarkan penjelasan yang memuaskan kepada dunia. "

"Jika memang begitu, dia adalah guru master sejati!"

"Untuk mempertahankan keyakinannya dan mengorbankan dirinya dengan berani, itulah tanda dari pahlawan sejati …"

"Dengan mengakhiri hidupnya, Suku Iblis Dunia Lain tidak akan lagi dapat memanfaatkan masalah ini untuk mengumpulkan rakyat melawan Paviliun Guru Guru. Pada saat yang sama, Paviliun Guru Guru akan diberikan ruang bernafas untuk mengatur kembali anggota mereka dan menyingkirkan mata-mata yang bersembunyi di Benua Guru Guru. Tidak ada keraguan bahwa pilihannya telah membantu menghindari krisis besar bagi umat manusia, tetapi… ini terlalu tidak adil baginya! Dia telah melakukan begitu banyak hal untuk umat manusia, hanya untuk bertemu dengan akhir yang pahit pada akhirnya! "

"Kami benar-benar berhutang budi padanya…"

…

Kerumunan itu melebarkan mata mereka saat menyadari.

Ini hanyalah sifat manusia. Dengan alasan bahwa Zhang Xuan adalah seorang guru besar, semua orang memberlakukan standar moral yang lebih tinggi padanya. Segera setelah dia membuat kesalahan, terlepas dari apakah itu tidak disengaja atau tidak, itu diperbesar berkali-kali lipat dan digunakan sebagai senjata untuk memecahkan lubang di reputasinya.

Lihat, bahkan orang dengan karakter seperti itu bisa menjadi guru ahli! Tidakkah menurut Anda Paviliun Guru telah runtuh selama bertahun-tahun?

Bagaimana seseorang dengan karakter seperti itu dapat memenuhi syarat untuk menjadi guru ahli?

Namun, mereka gagal untuk menyadari bahwa guru ahli bukanlah boneka; mereka adalah manusia yang bisa salah. Mereka tidak mungkin selalu benar sepanjang waktu, dan mereka juga memiliki keinginan yang egois.

Reputasi tinggi Paviliun Guru telah menjadi aset terbesar sekaligus kelemahan terbesarnya.

Sudah sesuai dengan harapan mereka bagi seorang guru besar untuk melakukan perbuatan baik, jadi prestasi mereka sering kali tidak diperhatikan. Namun, begitu mereka keliru, tersiar kabar bahwa ‘guru utama ini akhirnya mengungkapkan kepribadian mengerikan yang selama ini dia sembunyikan’.

Ini mirip dengan bagaimana jika penjahat absolut kadang-kadang melakukan perbuatan baik, orang akan berpikir bahwa kepribadian penjahat sebenarnya tidak seburuk yang terlihat.

Ini adalah situasi yang sama yang dihadapi Zhang shi.

Berada dalam hubungan dengan Dewa Roh Suku Iblis Dunia Lain dan membiarkan yang terakhir mengambil Kodeks Besar dan Musim Semi dan Musim Gugur adalah kegagalan yang tak termaafkan bagi seorang guru master yang terhormat. Tidak ada yang bisa dilakukan Zhang Xuan yang akan membebaskannya dari kejahatan ini. Jika Paviliun Guru mencoba melindunginya, mereka akan diserang juga.

Terpojok dan tidak punya pilihan, Zhang shi hanya bisa mengakhiri hidupnya karena putus asa.

Sepertinya semuanya telah diselesaikan, tetapi ini sebenarnya merupakan kerugian besar bagi umat manusia. Bintang paling terang umat manusia benar-benar telah jatuh.

"Memang. Zhang shi mungkin masih muda, tetapi dia mencapai apa yang gagal dicapai oleh guru master yang tak terhitung jumlahnya dalam hidup mereka. Dia pria yang paling saya hormati di dunia, dan saya bersedia mengabdikan hidup saya untuk mengejarnya! " Saudara Wu mengangguk dengan tekad.

"Saya tidak tahu tentang ini. Saya pikir dia mengkhianati umat manusia. Sekarang saya tahu yang sebenarnya, saya akan melakukan hal yang sama juga. Aku tidak akan membiarkan seseorang yang berkorban begitu banyak untuk umat manusia reputasinya dirusak! "

"Hitung aku juga!"

Kerumunan di bawah menara jam mengangguk dengan tekad.

Karena dia adalah orang baik, mereka tidak bisa membiarkan dia dihina bahkan setelah kematiannya!

…

Di markas Paviliun Guru Guru, Ren Qingyuan bermasalah. "Yang shi, saya tidak mengerti. Mengapa Zhang shi memilih tindakan ini? Mengapa dia tidak mencoba menjelaskan dirinya sendiri? "

Dia benar-benar tidak dapat memahami situasinya.

Ini adalah masalah yang mungkin bisa diselesaikan oleh Zhang Xuan menjelaskan dirinya sendiri, jadi mengapa dia harus melakukan bunuh diri?

"Saya bertanya kepada Orang Suci Pedang Xingmeng tentang masalah ini juga, dan mereka memberi tahu saya bahwa Senior telah mengasimilasi darah Sage Kuno Hongtian!" Kata Yang shi.

Mendengar tanggapan yang tidak terduga, Ren Qingyuan mengerutkan kening karena bingung. "Dia akan mengasimilasi darah Sage Kuno Hongtian?"

"Sage Kuno Hongtian adalah kultivator ranah Reinkarnasi Darah!" Yang shi menjelaskan.

"Kultivator ranah Reinkarnasi Darah … Mengasimilasi darah Sage Kuno Hongtian … Tunggu sebentar. Mungkinkah itu … "Ren Qingyuan mempersempit pikirannya saat sebuah pikiran muncul di benaknya.

"Betul sekali!" Yang shi mengangguk. "Alasan senior saya memilih untuk mengakhiri hidupnya di markas Paviliun Guru Guru sepertinya lebih dari sekedar penjelasan bagi umat manusia. Dia mungkin memiliki beberapa motif lain dalam pikirannya. Mengenai spesifikasinya, saya khawatir saya tidak mampu menebak pikirannya … "

"Dengan kata lain … Zhang shi belum mati?" Ren Qingyuan mengepalkan tinjunya dengan gelisah.

Dia mengira pemuda itu benar-benar telah meninggal, dan dia telah berduka begitu lama. Namun, jika pemuda itu benar-benar mengasimilasi darah dari kultivator ranah Reinkarnasi Darah, tidak mungkin dia akan mati dengan mudah.

"Saya harus meminta Anda untuk menanggapi masalah ini dengan sangat rahasia. Jangan membicarakannya sebelum orang lain! " Melihat ekspresi gelisah di wajah Ren Qingyuan, Yang shi dengan tegas memperingatkannya.

Yakinlah, saya mengerti! Ren Qingyuan buru-buru mengangguk.

"Baik." Yang shi mengangguk sebelum terdiam.

Tak lama setelah Ren Qingyuan meninggalkan ruangan, Yang shi melambaikan tangannya, dan dia berteleportasi ke ruang lipat yang unik.

Aliran waktu di ruang lipat itu sangat berbeda dari di Benua Guru Utama. Itu jauh lebih lambat, sehingga sepuluh hari di dunia luar bisa diterjemahkan menjadi berlalunya satu hari di dalam ruang terlipat.

"Anda disini…"

Setelah melihat Yang shi, seorang Petapa Kuno dari Paviliun Guru Guru terbangun dari tidurnya dan bangkit.

Tak lama kemudian, beberapa Petapa Kuno lainnya terbang dan berkumpul di sekitarnya.

Mereka adalah beberapa Petapa Kuno yang selamat dari pertempuran melawan Sovereign Chen Yong di Kuil Konfusius. Sage Kuno Yan Qing juga ada di antara kerumunan.

"Anda mengatakan bahwa Anda memiliki beberapa hal yang ingin Anda informasikan kepada kami. Apa itu?" Sage Kuno Yan Qing bertanya.

Kembali ketika mereka berada di Kuil Konfusius, Yang shi mengatakan bahwa dia memiliki sesuatu untuk diberitahukan kepada mereka, tetapi tidak nyaman bagi mereka untuk berbicara di sana karena kerahasiaan masalah tersebut.

"Yang ingin saya katakan adalah identitas asli Zhang shi!" Yang shi membungkuk dalam-dalam sebelum perlahan mengangkat kepalanya.

Identitas aslinya?

Kerumunan itu mengerutkan kening karena bingung, tidak yakin apa yang dikendarai Yang shi.

Apakah Zhang Xuan bukan guru master? Identitas apa lagi yang mungkin dia miliki?

"Betul sekali!" Yang shi mengangguk. "Sejujurnya dengan kalian semua, dia bukan hanya seorang guru besar tetapi juga seorang … Guru Guru Surgawi!"