Library of Heaven's Path – Chapter 1791

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1791

Chapter 1791: Reuni yang Telah Lama Ditunggu

Zhang Xuan tidak bisa membantu tetapi mengingat pertama kali dia bertemu Luo Ruoxin.

Saat dia melihatnya, jantungnya mulai berdetak dengan cepat. Itu adalah perasaan keintiman yang tak bisa dijelaskan, seolah-olah dia telah mengenalnya seumur hidup. Dia telah menemukan dirinya turun ke dalam spiral kesukaannya yang tidak bisa dia lepaskan.

Memegang tangannya erat-erat, mereka telah melarikan diri dari segerombolan binatang dan memasuki sebuah gua. Namun, karena ketidakcocokan antara tubuh dan jiwanya, dia mengalami koma tidak lama setelah …

Tidak lama kemudian, dia bertemu kembali dengannya di Akademi Guru Guru Hongyuan. Dia telah mencoba untuk menggunakan Library of Heaven’s Path padanya, hanya untuk jatuh koma tidak lama setelah itu. Ketika dia bangun, dia telah menemukan bahwa Library of Heaven’s Path-nya telah ditingkatkan.

Ketika dia menyadari bahwa dia tidak dapat mengintip identitas Luo Ruoxin melalui Library of Heaven’s Path, dia mengira itu karena dia memiliki Konstitusi Diskarnasi Ramalan, jadi dia tidak pernah repot-repot merenungkannya terlalu dalam.

Namun, pada saat itu, dia merasa bahwa segala sesuatunya tidak sesederhana kelihatannya.

Sebuah pikiran muncul di benak Zhang Xuan. Ketika dia pergi, saya meraih telapak tangannya dan merasakan gelombang kehangatan mengalir ke seluruh tubuh saya. Saya tidak terlalu memikirkannya, tetapi mungkinkah dia menempatkan Kodeks Besar Musim Semi dan Musim Gugur ke dalam Jalan Perpustakaan Surga saya saat itu?

Luo Ruoxin telah lenyap menjadi celah dimensi tepat di depan matanya. Untuk menghentikannya pergi, dia telah berusaha untuk menahannya, tetapi itu tidak berhasil. Tak lama setelah dia menghilang, dia juga mengalami koma karena tersentak dari Library of Heaven’s Path…

Mungkinkah dia menggunakan kesempatan itu untuk memberikan Kodeks Besar Musim Semi dan Musim Gugur kepadanya?

"Bukankah alasan dia turun ke Guru Besar Benua untuk mendapatkan Kodeks Besar Musim Semi dan Musim Gugur? Mengapa dia memberikannya padaku? "

Identitas Luo Ruoxin sebagai Dewa Roh telah dikonfirmasi, dan motifnya untuk turun ke Benua Guru Besar kemungkinan besar untuk mendapatkan Kodeks Besar Musim Semi dan Musim Gugur. Karena itu masalahnya … mengapa dia menempatkan kodeks itu bersamanya setelah semua upaya yang dia lakukan untuk mendapatkannya?

Dari kelihatannya, sepertinya kehebatan kodeks itu telah berkurang secara signifikan sejak pertama kali dia melihatnya. Apa yang dia lakukan dengan kodeks itu dalam waktu singkat antara menjinakkannya dan meneruskannya kepadanya?

Banyak keraguan memenuhi pikiran Zhang Xuan, membuatnya merasa sangat tidak pasti.

Pada saat dia mengenal Luo Ruoxin, yang terakhir menolak untuk mengungkapkan identitasnya dengan dalih bahwa itu untuk kebaikannya sendiri. Dia memang merasa sedikit kesal terhadap Luo Ruoxin setelah menyadari bahwa dia adalah Dewa Roh, tetapi pada saat itu, dia merasa bahwa rahasia yang dia tutupi berlari lebih dalam dari itu. Dia memiliki perasaan yang kuat bahwa dia tidak berbohong sama sekali.

Sebuah rahasia yang menyangkut Perpustakaan Jalan Surga dan Kodeks Besar Musim Semi dan Musim Gugur… Mungkin, itu bisa menjadi masalah yang bahkan akan mengguncang langit sendiri. Seperti kata pepatah, rahasia surga tidak boleh diucapkan dengan keras. Mungkin, dia sebenarnya punya alasan yang sah untuk menyembunyikan identitasnya darinya.

Terlepas dari apa identitas aslinya, saya pasti akan menemukannya dan mengungkap kebenaran …  Zhang Xuan berpikir dengan tekad sebelum mengubur segalanya di lubuk hatinya.

Dia akan membutuhkan kekuatan yang sangat besar jika dia ingin mendekati kebenaran, dan saat ini dia terlalu lemah.

Setidaknya, dia harus menjadi Sage Kuno dan mendapatkan kekuatan dari ahli ranah Penghancur Dimensi. Jika tidak, dia akan selamanya tetap dibatasi oleh penghalang dimensi di sekitar Benua Guru Guru, tidak dapat meninggalkan batasannya.

Mengembalikan kesadarannya ke tubuhnya, Zhang Xuan menarik napas dalam-dalam dan membawa dirinya kembali ke masa sekarang.

Dengan keadaan pikirannya mencapai tingkat yang sebanding dengan Petapa Kuno, dia mampu mengendalikan pikiran dan emosinya dengan tepat, yang memungkinkannya untuk tetap rasional setiap saat.

Melihat Zhang Xuan selesai berkultivasi, Wu Chen melihat ke atas dan melaporkan, "Tuan Muda, kami akan datang ke sekitar ibukota Suku Roh. Akan berbahaya bagi kita untuk terbang secara terbuka tanpa memahami keadaan saat ini, jadi saya sarankan kita mendarat untuk sementara waktu! "

"Kalau begitu, mari kita mendarat sedikit lebih jauh." Zhang Xuan mengangguk setuju.

Binatang buas yang mereka tunggangi saat ini adalah binatang Sage 2-dan yang Hebat, dan untuk memasuki ibu kota di atas binatang yang begitu kuat pasti akan menarik perhatian mereka. Untuk amannya, akan lebih baik bagi mereka untuk berbaring rendah dan mendarat di sekitarnya.

Dengan kemampuan penyamaran mereka, mereka seharusnya bisa menyelinap masuk tanpa masalah.

Jadi, mereka terbang lebih lama. Saat ibu kota muncul di cakrawala, mereka memiliki tanah binatang buas di tanah. Mereka dengan cepat mengubah penampilan mereka sebelum melakukan perjalanan ke ibu kota.

Di tengah perjalanan mereka, sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benak Zhang Xuan, dan dia bertanya, "Benar, Wu Chen. Bisakah Anda menunjukkan saya pukulan? "

"Anda ingin saya menunjukkan pukulan?" Wu Chen sedikit terkejut dengan permintaan itu.

Namun demikian, dia masih melakukan pukulan tanpa ragu-ragu.

Karena luka yang dideritanya, dia tidak dapat menggunakan kekuatan penuhnya. Namun demikian, ledakan sonik yang bergema masih bergema di udara, dan celah hitam pekat muncul di ruang depan.

Zhang Xuan menyipitkan matanya keheranan, tetapi itu bukan sebagai tanggapan atas kekuatan luar biasa yang telah diberikan Wu Chen.

Bukan tanpa alasan dia meminta Wu Chen untuk melakukan pukulan. Sebaliknya, dia ingin memeriksa kemampuan Library of Heaven’s Path setelah paling banyak peningkatan.

Seperti yang dia harapkan, kemampuan inspeksi Library of Heaven’s Path juga telah ditingkatkan.

Selama waktunya di Kuil Konfusius, dia telah menyadari bahwa dia tidak dapat melihat melalui kekurangan Sage Kuno hanya dengan melihat teknik pertempuran pihak lain. Sebaliknya, dia harus melakukan kontak langsung dengan esensi darah pihak lain untuk menyusun sebuah buku. Namun, begitu Wu Chen melakukan gerakannya, beberapa buku segera disusun. Masing-masing dari mereka merinci kekurangannya secara rinci, dan bahkan yang lebih mengejutkan… ada solusi untuk beberapa kekurangan yang lebih sederhana!

Efek dari peningkatan ini sungguh luar biasa!

Untuk dapat mengintip bahkan ke dalam kekurangan Sage Kuno … ini secara efektif berarti bahwa Sage Kuno tidak dapat menyembunyikan rahasia darinya lagi. Dengan ini, dia akan berada dalam posisi yang lebih baik untuk menangani mereka.

Gagasan ini membuat wajah Zhang Xuan memerah karena gelisah.

Dia mengira itu sudah luar biasa bagi Library of Heaven’s Path untuk menyulap ruangan di mana waktu bergerak sepuluh kali lebih cepat, tetapi untuk berpikir bahwa kemampuan inspeksinya akan sangat ditingkatkan juga!

Selama dia bisa menggunakan Vicious dan Infernal Blacksaber dengan hati-hati, bahkan dengan keterbatasan budidayanya, dia harus bisa membunuh Sage Kuno biasa dengan mudah.

"Tuan Muda …" Melihat Zhang Xuan menatapnya dengan mata berbinar, Wu Chen tidak bisa membantu tetapi mengerutkan kening dalam kebingungan.

Menarik dirinya kembali dari pikirannya, Zhang Xuan dengan cepat menggelengkan kepalanya dan menjawab, "Ah, tidak apa-apa!"

Secara alami, masalah tentang Jalan Perpustakaan Surga tidak bisa dibicarakan terlalu enteng. Melihat Wu Chen, dia bertanya, "Karena keadaan di ibukota saat ini tidak pasti, apakah kamu punya ide tentang apa yang harus kita lakukan? Haruskah kita langsung masuk dan mencoba menyelidiki situasinya secara pribadi, atau apakah Anda memiliki bawahan yang ditempatkan di area yang dapat kami hubungi? "

Terlepas dari penampilan kekanak-kanakan Wu Chen, sebenarnya dia adalah pemimpin tertinggi dari Suku Iblis Dunia Lain, Penguasa Chen Yong. Tidak mungkin dia bisa memimpin Suku Iblis Dunia Lain selama bertahun-tahun tanpa akal. Karena dia berani menjelajah kembali ke ibu kota, dia pasti sudah memiliki rencana dalam pikirannya.

"Tuan Muda, saya menemukan diri saya penerus ketika saya melakukan perjalanan keliling Benua Guru Besar. Karakter dan bakatnya luar biasa, dan dia sangat setia padaku. Saya sudah menghubunginya dan memberi tahu dia tentang kedatangan kami, jadi kami akan segera menemuinya. Melalui dia, kita akan dapat mengetahui tentang kejadian di dalam ibu kota dan membuat tindakan balasan untuk menangani kedua b * stard itu, "jawab Wu Chen.

"Itu bagus." Zhang Xuan mengangguk sebagai jawaban.

Karena orang yang menjadi penghubung Wu Chen adalah penggantinya, dia harus menjadi seseorang yang bisa mereka percayai.

Tidak ada artinya bagi mereka untuk merencanakan apa pun sebelum mereka menerima berita konkret tentang apa yang sebenarnya terjadi di ibu kota.

Keduanya melakukan perjalanan sedikit lebih lama sebelum akhirnya tiba di lokasi pertemuan yang telah disepakati Wu Chen dengan penggantinya. Mereka menunggu sekitar satu jam sebelum mereka melihat Iblis Dunia Lain yang menjulang tinggi berjalan dari arah ibukota.

Iblis Dunia Lain ini memiliki tubuh gelap. Begitu dia melihat Zhang Xuan dan Wu Chen, dia segera berjalan dan berlutut di lantai.

Menghormati Yang Mulia!

"Bangkit!" Wu Chen menjawab dengan acuh tak acuh. Dengan lambaian tangannya, dia membangun penghalang isolasi di sekitar mereka sebelum bertanya, "Apakah ada yang melihatmu?"

"Aku memastikan tidak ada yang mengikutiku sebelum menyelinap ke sini," lapor Iblis Dunia Lain.

Mendengar bahwa dia tidak diikuti, Wu Chen menghela nafas lega sebelum menunjuk ke arah Zhang Xuan. "Baik. Izinkan saya untuk memperkenalkan kepada Anda. Pemuda ini adalah Tuan Muda saya. Jika saya bertemu dengan kecelakaan apa pun, Anda harus mendengarkan dia … "

"Iya!" Mendengar bahwa Penguasa Agung Chen Yong, pemimpin tertinggi dari Suku Iblis Dunia Lain, sebenarnya memanggil pria lain sebagai ‘Tuan Muda’, Iblis Dunia Lain terlihat terkejut sesaat sebelum buru-buru mengalihkan pandangannya ke arah pemuda itu.

Ketika dia melihat pihak lain, tubuhnya tanpa sadar sedikit tersentak.

Meskipun penampilannya tidak biasa, watak dan aura yang dipancarkan pemuda itu meninggalkannya dengan perasaan déjà vu, seolah-olah dia pernah bertemu dengannya di suatu tempat sebelumnya.

Saat dia mencoba untuk memahami perasaan ini, dia mendengar suara yang tercengang di benaknya. "Liu Yang? Apa yang kamu lakukan di sini?"