Library of Heaven's Path – Chapter 1827

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1827

Chapter 1827: Utusan Immortal

"Diambil oleh Kong shi?" Zhang Xuan merasa seolah-olah sedang mendengarkan dongeng yang dilebih-lebihkan.

Untuk dapat menanam sesuatu di dalam ayah Sovereign Chen Yong … Kekuatan Utusan Immortal harus melebihi bahkan Reinkarnasi Darah! Jika Kong shi mampu menangkap seorang ahli sekaliber seperti itu, seberapa kuatkah dia?

Tidak heran jika dia mampu menyerang ketakutan begitu jauh ke dalam Suku Iblis Dunia Lain sehingga mereka tidak berani bergerak selama puluhan ribu tahun. Mengingat kekuatannya, tidak ada yang akan menentangnya.

"Bahkan jika mereka dikendalikan, selama kita berusaha sekuat tenaga, kita harus bisa mengalahkan mereka. Hanya saja… "Sovereign Chen Yong mengerutkan kening karena khawatir.

"Apakah Anda mengkhawatirkan asal mula Seed of Acquiescence?" Zhang Xuan bertanya.

The Seeds of Acquiescence datang dengan Utusan Immortal, dan mereka seharusnya menghilang bertahun-tahun yang lalu. Seharusnya tidak ada bahkan di bawah kendali Tiga Penguasa. Namun, agar Sovereign Chen Ling benar-benar mengeluarkannya dan bahkan menggunakannya pada saat itu juga… Dari mana dia mendapatkannya?

Apa artinya ini?

"Betul sekali! Munculnya Seeds of Acquiescence kemungkinan besar berarti bahwa… Utusan Immortal akan muncul juga. Itu adalah ahli Kuno Sage 4-dan, yang mampu menghancurkan dimensi dan berdiri di tengah-tengah kehampaan tanpa cedera. Jika Sovereign Chen Ling benar-benar mendapat bantuan dari seseorang sekaliber itu, kita akan benar-benar tidak berdaya tidak peduli berapa banyak orang yang kita miliki di pihak kita! " Kata Sovereign Chen Yong.

Mungkin hanya perbedaan antara Sage Kuno 4-dan dan Sage Kuno 3-dan, tapi ada perbedaan besar dalam tingkat keberadaan mereka.

Yang satu mampu menghancurkan ruang dan memasuki dimensi yang lebih tinggi sedangkan yang lain ditakdirkan untuk tetap di sana seumur hidup. Hanya dari ini saja, perbedaan kekuatan mereka terlihat jelas.

Selama puluhan ribu tahun, sementara Suku Iblis Dunia Lain dan umat manusia tidak menelurkan terlalu banyak Sage Kuno, seharusnya ada beberapa ribu dari mereka. Yang terkuat di antara mereka hanya membanggakan kekuatan yang mirip dengan miliknya, penyempurnaan ranah Reinkarnasi Darah, dan satu-satunya yang telah mencapai 4-dan adalah Kong shi dan Vicious.

Adapun yang lain, tidak peduli seberapa keras mereka berjuang, mereka tidak dapat mengatasi kemacetan terakhir itu.

Jika bahkan satu Utusan Abadi muncul pada saat itu, mengesampingkan pembalasan, kemungkinan mereka semua akan kehilangan nyawa di sana!

Pada level seperti itu, tidak ada orang yang bisa menebus perbedaan kekuatan!

"Tenang! Dunia kita memiliki aturannya sendiri. Utusan Seorang Immortal tidak bisa turun ke dunia kita dengan mudah. Selama kita bergerak cepat dan membunuh Sovereign Chen Ling, tidak ada yang perlu kita khawatirkan! " Ancient Sage Allfire menderu dengan dingin.

Dia juga takut pada Utusan Abadi, tapi … pihak lain belum muncul, kan?

Tidak ada gunanya mengkhawatirkan apa yang tidak terjadi. Begitu Sovereign Chen Ling mati, apa lagi yang bisa dia lakukan terhadap mereka?

"Kamu benar!" Sovereign Chen Yong mengangguk dengan serius.

Mengangkat tangannya, dia baru saja akan menginstruksikan semua orang untuk bergerak bersama ketika Sovereign Chen Ling tiba-tiba mengalihkan pandangannya dengan senyum di wajahnya.

Dia tahu bahwa mereka telah mendiskusikan sesuatu sebelumnya, tetapi dia memilih untuk membiarkan mereka, tidak ikut campur sama sekali. Entah karena dia yakin akan kemenangan atau bahwa ini adalah tipuannya yang lain untuk menanam benih ketakutan di dalam hati mereka.

"Sovereign Chen Yong, apakah Anda tahu mengapa Anda mendarat dalam kondisi Anda saat ini?" Sovereign Chen Ling bertanya.

Kata-kata itu memicu kerutan di dahi Sovereign Chen Yong.

"Sebenarnya sangat sederhana. Anda tidak sekejam saya. Saya akui bahwa saya lebih rendah dari Anda dalam hal kekuatan dan kecerdasan, tetapi saya melampaui Anda dalam hal tidak berperasaan. Saya bisa mengorbankan nyawa suku yang tak terhitung jumlahnya untuk pulih dari luka saya. Saya bersedia berkolusi dengan manusia untuk membuat Anda terbunuh. Bahkan, saya rela mengesampingkan hidup dan jiwa saya dan melayani orang lain hanya untuk membawa kematian Anda! Anda tidak memiliki ketegasan saya harus melakukan semua yang diperlukan, dan itulah mengapa Anda gagal mencapai sesuatu yang signifikan selama pemerintahan Anda! " Sovereign Chen Ling mencibir.

"Singkirkan hidup dan jiwamu? Bagaimana apanya?" Alis Sovereign Chen Yong terangkat keheranan.

Dia dengan tajam menangkap anomali dalam kata-kata Sovereign Chen Ling. Dia tahu tentang dua insiden sebelumnya, berkolusi dengan manusia dan mengorbankan nyawa suku yang tak terhitung jumlahnya, tetapi dia belum pernah mendengar tentang Sovereign Chen Ling menawarkan hidup dan jiwanya untuk melayani orang lain!

Apa maksud semua itu?

"Itu bukan urusan Anda. Yang harus Anda ketahui adalah bahwa semua pahlawan memiliki sifat kejam di dalamnya. Jika seseorang meributkan detail-detail kecil, dia tidak akan pernah menjadi sesuatu yang hebat. Kamu kurang berperasaan, dan itulah mengapa pertempuran ini pasti akan berakhir dengan kemenanganku! " Sovereign Chen Ling tertawa terbahak-bahak sebelum melambaikan tangannya dengan tegas. "Membunuh mereka semua!"

"Iya!"

Hula!

Mendengar perintah itu, semua Petapa Kuno segera berlari ke depan untuk menyerang Zhang Xuan dan yang lainnya.

Pada saat yang sama, Sovereign Chen Ling menekan jari-jarinya ke bawah, dan kekuatan luar biasa mengalir dari jari-jarinya. Saat itu, rasanya dunia sudah mendekati kiamat.

Peng peng peng peng!

Kepala para pembudidaya Saint yang berlutut di sekitar alas tiba-tiba pecah, menyebabkan darah segar tersebar di sekitar area sebelum menetes ke bawah di tangga. Sama seperti itu, alasnya diwarnai dengan lapisan merah tua yang lebih dalam.

"Kamu…"

Tidak mengharapkan pihak lain menjadi begitu kejam untuk membunuh lebih banyak lagi anggota sukunya, Penguasa Chen Yong hampir kehilangan akal sehatnya. Matanya memerah karena marah saat dia menyerang langsung ke arah Sovereign Chen Ling, ingin mencabik-cabiknya.

Meskipun luka-lukanya parah, dia tidak bisa kurang peduli saat ini.

Hanya ada satu pikiran yang mendominasi hatinya — apakah Sovereign Chen Ling akan mati hari itu, atau dia akan menyeret pihak lain ke neraka bersamanya!

Jika tidak, Suku Roh hanya akan secara bertahap runtuh di bawah kepemimpinan pihak lain, mungkin berakhir dengan kehancuran total.

"Lawanmu adalah aku!"

Hula!

Namun, sebelum Sovereign Chen Yong bisa bergerak, seorang Sage Kuno tiba-tiba muncul di hadapannya. Dengan tongkat panjang di tangannya, Petapa Kuno mengayunkan senjatanya tepat ke wajah Sovereign Chen Yong.

Itu adalah salah satu Petapa Kuno yang dikendalikan oleh Seed of Acquiescence.

Meskipun Petapa Kuno ini baru saja mencapai ranah Reinkarnasi Darah, mengingat keadaan fisik Sovereign Chen Yong saat ini, bahkan jika dia menggunakan kekuatan penuhnya, akan sulit baginya untuk menang melawan pihak lain.

Tongkat itu melonjak di udara dengan gesit, meninggalkan banyak bayangan setelahnya. Mengingatkan pada tirai yang diangkat dengan tongkat, kekuatan di balik gerakan tongkat menyebabkan riak spasial runtuh ke arah Sovereign Chen Yong, menjebak yang terakhir di tempatnya.

Di bawah serangan tanpa henti Sage Kuno, wajah Sovereign Chen Yong menjadi pucat dan pucat pada detik, dan bahkan napasnya menjadi sedikit kasar.

Seandainya terjadi di masa lalu, dia akan mampu mengalahkan banyak lawan seperti itu dengan lambaian tangannya. Namun, yang bisa dia lakukan saat ini hanyalah mengambil tindakan mengelak, menyebabkan dia benar-benar jatuh ke aliran pihak lain. Hanya memikirkan betapa tidak berdayanya dia saat ini membuatnya sangat tertekan.

Yang Mulia, kami di sini untuk membantu Anda!

Pada saat itu, teriakan keras terdengar dari bawah. Menatap ke bawah, Sovereign Chen Yong melihat Liu Yang dan yang lainnya tiba dengan tentara Iblis Dunia Lain yang tak terhitung jumlahnya.

Ledakan!

Menyinergikan kekuatan mereka bersama-sama, gabungan kekuatan mereka menembus ke langit dan menghantam tongkat Sage Kuno, menyebabkannya pecah di tengah.

Ada perbedaan besar antara kekuatan Sage Kuno dan Sage Agung. Dalam keadaan normal, tidak mungkin mereka bahkan bisa bertarung satu sama lain; itu akan menjadi pembantaian sepihak.

Namun, Liu Yang dan yang lainnya dengan cerdik menempatkan kekuatan sepuluh ribu dari mereka bersama melalui formasi kolaboratif, sehingga untuk sementara menghasilkan kekuatan gabungan yang dapat menandingi bahkan Petapa Kuno ranah Reinkarnasi Darah.

Jika seseorang dapat menggunakan kekuatan massa dengan baik, bahkan pasukan semut pun dapat menggigit gajah sampai mati! Pasukan yang terorganisir dengan baik akan mampu menanamkan rasa takut bahkan di ranah Reinkarnasi Darah Sage Kuno!

Tentu saja, kekuatan yang hanya bisa dikumpulkan melalui formasi kolaboratif pasti memiliki banyak keterbatasan. Selama Sage Kuno ranah Reinkarnasi Darah diberikan waktu yang cukup untuk bergerak, mereka pada akhirnya akan menemukan celah dalam formasi kolaboratif untuk mengeksploitasi dan mengalahkan seluruh pasukan.

"Kamu sedang mendekati kematian!"

Melihat bagaimana senjatanya telah dihancurkan oleh sekelompok besar Sage dan Saint pembudidaya, Sage Kuno menyipitkan matanya dengan marah. Dengan raungan yang memekakkan telinga, dia mengangkat telapak tangannya dan mendorongnya ke arah Liu Yang dan yang lainnya.

Selama serangan itu mencapai sasarannya, tidak ada keraguan bahwa Liu Yang dan orang lain di sekitarnya akan mati!

Huh!

Tapi saat serangan itu hendak menyerang Liu Yang, harrumph dingin terdengar di udara. Setelah itu, tombak ditembakkan entah dari mana.

Puhe!

Ujung tombak menusuk tangan Petapa Kuno, menyebabkan darah segar tumpah.

Setelah itu … sama seperti Sage Kuno berpikir bahwa penyerang tiba-tiba akan melanjutkan serangannya dan membunuhnya, dia melihat pihak lain mengeluarkan botol giok dan dengan hati-hati mengumpulkan darah yang telah dia tumpahkan.

Ada sedikit kegembiraan di wajah pihak lain saat pihak lain mengumpulkan tetesan darahnya dengan ekspresi serius di wajahnya.

"…" Sage Kuno.