Library of Heaven's Path – Chapter 1840

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1840

Chapter 1840: Kebanggaan Sovereign Chen Yong

Mata Sovereign Chen Ling hampir keluar dari rongganya. Ini benar-benar gila baginya!

Dia telah membayar harga mahal untuk melakukan ritual memanggil dewa, dan dia berpikir bahwa dia bisa menyatukan Suku Roh melalui kekuatan dewa dan menghancurkan semua suara oposisi. Siapa yang tahu bahwa ambisinya yang paling liar benar-benar digagalkan oleh satu buku?

Dia menggosok matanya berulang kali, sangat berharap bahwa dia hanya melihat sesuatu.

Alam Penghancur Dimensi melawan buku belaka … Bagaimana mungkin itu bisa berakhir dengan kemenangan buku?

Saat pikiran ini muncul di benaknya, darah muncrat dari mulutnya sekali lagi.

Sial! Ada apa ini?

Bukankah Anda seharusnya menjadi makhluk yang menjulang di atas orang lain, sehingga setiap orang di dunia ini tidak berbeda dari semut dengan Anda?

Bukankah Anda seharusnya menjadi makhluk yang mengatur hidup dan mati orang lain?

Benar-benar mati karena tertimpa buku…

Masih tidak dapat mempercayai situasinya, Sovereign Chen Ling bergegas ke depan untuk memeriksa tubuh dewa, hanya untuk melihat bahwa kepala dewa itu telah retak terbuka, dan roh, pikiran, dan jiwanya telah pergi dari dunia. Dewa itu tidak mungkin lebih mati dari sebelumnya.

Sebelum dia menyadarinya, mata Sovereign Chen Ling mulai kabur. Air mata mulai mengalir di pipinya.

Bagaimana dia bisa begitu tidak beruntung?

Darah naga yang telah dimurnikannya dengan susah payah telah dicuri, energi yang telah dia bayar mahal untuk menyembuhkan luka-lukanya telah direnggut tepat di depan matanya, dan bahkan kartu trufnya akhirnya dibantai di kedipan mata.

Tidak ada yang berjalan dengan baik untuknya sejak dia bertemu Zhang Xuan!

Beruntung dewa tidak pernah berpikir bahwa dia akan mati, jadi dia tidak berhasil tepat waktu untuk menghancurkan jiwanya. Jika tidak, dia akan pergi dari dunia bersama dengan pihak lain.

Sovereign Chen Yong, Ancient Sage Allfire, Ancient Sage Mo Ling, dan yang lainnya saling memandang dengan tenang. Mereka berkedip kosong saat pikiran mereka berjuang untuk merasionalisasi apa yang baru saja mereka saksikan.

Mereka mengira bahwa mereka benar-benar dikutuk, tetapi siapa yang mengira akan ada plot twist seperti itu pada saat kritis?

Dia benar-benar mengeluarkan sebuah buku dan meremas dewa itu seolah-olah dia sedang menyingkirkan kecoa belaka …

Itu gila!

Pada saat yang sama, dua Petapa Kuno yang baru saja membelot ke sisi dewa tampak sangat putus asa. Saat itu, mereka benar-benar ingin membenturkan kepala ke dinding dan mati.

Jika mereka bertahan sedikit lebih lama dan memilih untuk mengikuti Sovereign Chen Yong, mereka akan naik di atas pangkat sebagai subjek berjasa yang telah memadamkan kudeta. Namun, dengan pengkhianatan mereka sebelumnya, harapan seperti itu tidak mungkin lagi. Mereka telah menyinggung Sovereign Chen Yong terus menerus. Tidak akan lama sebelum mereka menemukan diri mereka sendiri tanpa tempat di antara Suku Roh.

Dewa itu seharusnya menjadi makhluk yang tak terkalahkan, namun mengapa dia begitu tidak bisa diandalkan?

Kerumunan itu bukan satu-satunya yang dibuat terperangah oleh pergantian peristiwa seperti itu. Zhang Xuan sama tercengangnya.

Sejujurnya, memunculkan halaman emas benar-benar menjadi pilihan terakhirnya. Dia mengira bahwa halaman emas hanya akan dapat memblokir dewa untuk sesaat. Siapa sangka itu benar-benar menggunakan kekuatan untuk menghancurkannya sampai mati!

Seandainya dia tahu bahwa halaman emas itu mampu melakukan keajaiban bahkan melawan kultivator ranah Penghancur Dimensi, dia akan lama mengeluarkannya dan menyelamatkan dirinya dari banyak penderitaan!

Belum lama ini halaman emas menemui beberapa rintangan ketika mencoba untuk menyingkirkan Demon Sage 1-dan Dunia Lain Kuno di Harvest Valley City Seer Guild. Namun, itu benar-benar berhasil menyingkirkan dewa dengan begitu mudah … Apakah ini salah satu efek dari peningkatan terbaru dari Jalur Perpustakaan Surga?

Mengingat bagaimana halaman emas bertemu dengan beberapa kesulitan mencoba membunuh Sage Kuno ranah Kelanjutan Darah, dia berpikir bahwa itu tidak akan bekerja melawan dewa. Namun, semuanya berjalan jauh lebih lancar dari yang dia duga. Dari kelihatannya, ini mungkin ada hubungannya dengan Great Codex of Spring of Autumn, yang baru-baru ini berasimilasi ke dalam Library of Heaven’s Path.

Dengan kata lain, meskipun Jalan Perpustakaan Surga tidak dapat melihat melalui dewa, kekuatan dari halaman emas jauh melebihi dewa!

"Sovereign Chen Yong, aku akan menyerahkan orang ini padamu!"

Dengan kematian sang dewa, Penguasa Chen Ling tidak lagi menjadi ancaman. Karena itu, Zhang Xuan melambaikan tangannya dan berjalan ke dewa yang sudah meninggal.

Jika dia bisa menempa Humanoid Logam Tanpa Jiwa dari tubuh kultivator ranah Penghancur Dimensi, dia akan menjadi tak terkalahkan di dunia ini!

Lebih penting lagi, itu bisa berfungsi sebagai alat penting baginya untuk naik ke dimensi yang lebih tinggi, sehingga memungkinkan dia menemukan Luo Ruoxin.

Adapun konflik antara Sovereign Chen Yong dan Sovereign Chen Ling … dia telah membantu Sovereign Chen Yong sejauh ini, jadi dia merasa bahwa dia harus menyerahkan sisanya kepada yang terakhir.

Dia merasa bahwa inilah yang diinginkan Sovereign Chen Yong.

"Terima kasih, Tuan Muda!"

Melihat bahwa Zhang Xuan telah memilih untuk memberinya kebebasan untuk berurusan dengan Sovereign Chen Ling, Sovereign Chen Yong mengangguk dengan rasa terima kasih. Setelah itu, dia mengalihkan pandangan dingin ke Sovereign Chen Ling dan berkata, "Sovereign Chen Ling, aku tidak pernah memperlakukanmu dengan buruk. Namun, Anda berkolusi dengan manusia dan mengkhianati saya. Saya yakin saya tidak perlu menjelaskan hasil yang menanti Anda, bukan? "

Sovereign Chen Ling melihat sekelilingnya dan melihat bahwa Mo Ling, Allfire, dan Sage Kuno lainnya telah menyegel ruang sekitarnya. Mengetahui bahwa tidak mungkin dia bisa melarikan diri, dia menghembuskan napas dalam-dalam dan berkata, "Pemenang mengambil semuanya. Saya tidak punya apa-apa untuk dikatakan sekarang karena saya telah kalah! "

Jika dia menang, dunia akan menjadi miliknya. Karena segala sesuatunya gagal berjalan sesuai keinginannya … yang terburuk yang bisa terjadi adalah kematian.

Saat itu, ketika dia membuat keputusan untuk berbalik melawan Sovereign Chen Yong dengan harapan menjadi pemimpin berikutnya dari Suku Roh, dia tahu bahwa hasil seperti itu mungkin terjadi. Namun, dia berpikir bahwa tidak mungkin dia bisa menerima kerugian, jadi dia telah memutuskan sendiri untuk menawarkan jiwanya kepada dewa untuk memastikan bahwa dia akan menjadi yang terakhir berdiri.

Namun, saat dia menghadapi kekalahannya, dia mendapati dirinya merasa lebih tenang dari sebelumnya. Mungkin, kesadaran bahwa semuanya sudah benar-benar berakhir yang akhirnya menjinakkan pikiran ambisiusnya.

Aku tahu mengapa kamu memilih untuk melawan aku. Mendengar jawaban Sovereign Chen Ling, Sovereign Chen Yong menggelengkan kepalanya. "Sejak zaman kuno, Tiga Penguasa selalu dipimpin oleh garis keturunan Penguasa Chen Ling. Namun, sejak zaman kakek saya, garis keturunan Sovereign Chen Ling telah menurun …

"Kelahiran Anda dipandang sebagai titik balik dari garis keturunan Sovereign Chen Ling. Bakat luar biasa Anda menyebabkan anggota klan Anda menaruh semua harapan mereka pada Anda, dan Anda ingin memenuhi harapan mereka. Anda memutuskan untuk membawa silsilah Sovereign Chen Ling kembali ke kejayaannya, dan Anda bertekun menuju tujuan itu… tapi sayangnya, Anda bertemu dengan saya.

"Anda tahu bahwa Anda harus mengalahkan saya agar garis keturunan Sovereign Chen Ling naik ke puncak sekali lagi, jadi Anda mendorong diri Anda sendiri ke batas Anda. Namun, Anda tidak pernah berhasil. Itulah mengapa Anda tidak punya pilihan selain menggunakan ini. Anda berpikir bahwa selama saya menyingkir, Anda akan dapat naik ke puncak dan membuat garis keturunan Sovereign Chen Ling menjadi pemimpin sejati dari Suku Roh sekali lagi. Namun, ini ternyata adalah langkah terburuk yang pernah Anda lakukan. "

Sovereign Chen Ling menghela napas dalam-dalam dengan ratapan.

Sejak zaman kuno, seluruh Suku Roh selalu berpusat di sekitar garis keturunan Sovereign Chen Ling. Ini juga mengapa garis keturunan dianugerahi kehormatan untuk membawa karakter ‘Ling  1  ‘ di namanya. Namun, kemunculan Kong shi yang tiba-tiba pada umat manusia dan Vicious in the Spirit Tribe telah mengubah segalanya. Perang besar yang terjadi menyebabkan otoritas akhirnya terkumpul di tangan garis keturunan Penguasa Chen Yong.

Sebagai orang-orang yang telah memimpin Suku Roh selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, tidak mungkin garis keturunan Sovereign Chen Ling dapat menerima hasil seperti itu. Kebencian dengan cepat menumpuk selama bertahun-tahun, akhirnya menghasilkan serangkaian peristiwa seperti itu.

Dalam arti tertentu, situasi ini bisa dikatakan tidak terhindarkan. Itu hanya masalah sebelum semuanya meledak.

"Kamu bisa menyematkan kejahatan apa pun padaku yang kamu mau. Lagipula aku akan menjadi orang mati saat itu, jadi perhatian apa yang kumiliki terhadap kata-kata orang lain? " Sovereign Chen Ling melambaikan tangannya dengan tenang.

"Pin kejahatan apa pun pada Anda?" Sovereign Chen Yong tertawa. "Kamu benar-benar meremehkanku. Saya tidak akan melakukan sesuatu yang sepele seperti itu. Tidak hanya itu, saya akan memberi Anda satu kesempatan lagi untuk menunjukkan kepada Anda bahwa perbedaan di antara kita tidak pernah menjadi sesuatu yang dapat Anda atasi! "

"Anda akan memberi saya satu kesempatan lagi?" Sovereign Chen Ling mencemooh dengan jijik.

"Itu mudah. Saya akan menantang Anda untuk duel yang adil tanpa membiarkan orang lain di sini ikut campur. Jika Anda bisa mengalahkan saya, Anda akan diizinkan pergi dari sini hidup-hidup. Di sisi lain, jika Anda kalah, Anda akan menemui ajalnya di sini! " Sovereign Chen Yong menjawab.

Karena alasan pihak lain memilih untuk mengkhianatinya adalah karena ketidakmampuannya untuk mengungguli dia, dia akan mengemudi dengan fakta bahwa jarak di antara mereka adalah sesuatu yang pihak lain tidak akan pernah bisa jembatani!

"Apakah kamu yakin tentang ini?" Sovereign Chen Ling mengangkat kepalanya saat dia menilai Sovereign Chen Yong dengan mata menyipit.

Dia sudah pasrah sampai mati, tetapi siapa yang tahu bahwa orang ini akan begitu bodoh untuk menantangnya dalam duel yang adil?

Seandainya di masa lalu, tidak mungkin dia bisa menjadi tandingan Sovereign Chen Yong. Namun, dengan luka parah yang dialami Sovereign Chen Yong, orang yang memegang keunggulan dalam pertempuran itu pasti dia!

"Apakah saya pernah mengingkari kata-kata saya sebelumnya?" Sovereign Chen Yong menjawab tanpa ekspresi.

"Sovereign Chen Yong …" Mendengar keputusan Sovereign Chen Yong, Sage Kuno Hao Xun tertegun.

Akan jauh lebih mudah untuk membunuh bajingan semacam ini untuk selamanya. Mengapa dia repot-repot memberikan kesempatan kepada pihak lain untuk kembali?

Bukankah ini sekadar mencari masalah?

"Biarkan dia!" Zhang Xuan melambaikan tangannya.

Dia bisa merasakan perasaan Sovereign Chen Yong.

Sovereign Chen Yong tidak menyukai pertumpahan darah yang tidak ada gunanya, tetapi seseorang harus benar-benar naif untuk berpikir bahwa dia adalah pria yang penuh kasih. Dia tidak bisa memaafkan musuh-musuhnya, dan terlebih lagi terhadap mereka yang berani mengkhianatinya. Luka yang ditimbulkan oleh tubuhnya tidak bisa dibandingkan dengan rasa sakit di hatinya!

Apa yang dia inginkan bukan hanya kematian Sovereign Chen Ling. Dia ingin menghancurkan jiwa yang terakhir sepenuhnya dan menunjukkan keputusasaan!

Ini adalah harga dirinya sebagai pemimpin tertinggi dari Suku Roh!

"Kami mengerti!" Petapa Kuno Mo Ling dan Petapa Kuno Hao Xun mengangguk sebelum mengambil langkah mundur.

Mereka tahu perasaan Sovereign Chen Yong, tapi menyaksikannya terbuka di depan mata mereka membuat mereka merasa sedikit melankolis.

Pada hari-hari yang mereka habiskan dengan Sovereign Chen Yong, mereka menyadari betapa parah lukanya. Benar-benar tidak mudah baginya untuk bertahan sampai saat ini. Pertempuran lain pada saat itu benar-benar akan mengakhiri hidupnya!

Meskipun mengetahui bahwa kematian tertentu menunggunya terlepas dari kemenangan atau kekalahan, dia tetap melangkah maju untuk berperang, semua hanya untuk menjunjung kebanggaan di hatinya.

Mungkin sifatnya inilah yang memungkinkan dia untuk naik sebagai pemimpin tertinggi dari Suku Roh dan menyatukan sukunya.