Library of Heaven's Path – Chapter 1846

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1846

Chapter 1846: Pembunuh

Hari itu, bangsawan dan bangsawan dari Suku Iblis Dunia Lain berkumpul di ibukota, semuanya untuk memperingati pelantikan Penguasa Chen Yong berikutnya. Jalan-jalan di kota besar itu ramai, membawa kesemarakan yang belum pernah terjadi sebelumnya ke daerah itu.

Dari waktu ke waktu, akan ada seorang ahli tak terduga yang berjalan melintasi jalan lebar yang membuat para pembudidaya Saint 9-dan yang hadir gemetar ketakutan. Ini adalah Orang Bijak dari Suku Iblis Dunia Lain.

Pakar sekaliber itu biasanya mendominasi petak besar tanah tanpa ada yang berani menentang dominasi mereka. Namun, di ibu kota, mereka tidak berani bertindak keluar jalur. Penguasa Chen Yong yang baru diangkat telah memadamkan semua oposisi terhadapnya dan menyatukan Suku Iblis Dunia Lain sebagai satu. Semua kekuatan besar dan ahli top telah tunduk padanya.

Jika ada yang berani menimbulkan masalah … siapa yang bisa tahu jika orang yang berdiri tepat di sebelah mereka adalah Sage Kuno yang ditakuti secara luas yang telah tunduk pada Sovereign Chen Yong yang baru?

"Sovereign Chen Yong yang baru diangkat benar-benar sosok yang tangguh yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Suku Roh kita. Saat itu, Sovereign Chen Ling dan Sovereign Chen Yong berkolusi dengan manusia untuk melukai Sovereign Chen Yong yang lama. Untuk membalaskan dendam pendahulunya, dia berdiri ke depan dan menghadapi mereka berdua. Dia tidak hanya berhasil mengungkap rencana mereka, dia bahkan menghancurkan dewa dari dimensi yang lebih tinggi dengan satu gerakan, sehingga meningkatkan reputasinya sebagai sosok yang tak terkalahkan! "

Di jalan, seorang pendongeng melambaikan kipas di tangannya saat dia menggambarkan eksploitasi Sovereign Chen Yong yang baru dengan gerakan yang jelas.

"Tunggu sebentar, sepertinya ada yang salah dengan ceritamu, bukan? Saya hadir selama pertempuran besar di sini di ibu kota sebulan yang lalu, dan saya melihat dengan mata kepala sendiri bahwa Penguasa baru Chen Yong hanyalah seorang Pertapa Agung saat itu. Tidak mungkin dia bisa ikut campur dalam pertempuran sekaliber itu saat itu. Itu adalah Sage Kuno tak dikenal yang berdiri dan membunuh dewa itu! " seorang pejalan kaki menantang pendongeng.

Hanya sebulan sejak pertempuran besar itu, dan banyak orang di ibukota telah menyaksikan pemandangan itu dengan mata kepala mereka sendiri. Apa yang mereka lihat sangat bervariasi dari apa yang diilustrasikan oleh pendongeng.

Yang pertama telah menyanyikan pujian atas pencapaian Sovereign Chen Yong yang baru, tetapi semua orang yang telah menyaksikan pertempuran tahu bahwa orang yang paling menonjol selama pertempuran bukanlah Sovereign Chen Yong yang baru tetapi seorang Sage Kuno yang tidak pernah dimiliki siapa pun. terlihat sebelumnya.

Melihat bahwa dia telah ditantang oleh salah satu pendengar, pendongeng bertanya sambil tersenyum, "Tahukah Anda siapa Sage Kuno yang tidak dikenal itu?"

"Aku… aku takut kalau aku tidak terlalu tahu!" pejalan kaki menjawab dengan menggelengkan kepala.

Para pendengar lainnya juga memiliki ekspresi yang sedikit bingung di wajah mereka.

"Orang itu tidak pernah menyebut namanya. Padahal, dia sudah tidak muncul sejak hari itu. Mungkinkah Anda tahu siapa orang itu? " salah satu pendengar bertanya.

Setelah mendengar kata-kata itu, telinga kerumunan itu meninggi.

Seluruh ibu kota dipenuhi dengan keingintahuan tentang siapa ahli misterius itu. Ada rasa gatal di hati mereka yang tidak akan hilang sampai mereka akhirnya mengetahui latar belakang ahli misterius itu.

"Tentu saja saya tahu!"

Melihat bahwa dia telah berhasil memikat selera makan semua orang, pendongeng itu terkekeh pelan sambil mengelus janggutnya dengan gembira. Dia mengetuk pot tembaga di depannya dengan jarinya secara ritmis, seolah mengisyaratkan sesuatu.

"Beritahu kami!"

Sosok yang sedikit montok mengenakan kerudung menjentikkan pergelangan tangannya dan melemparkan beberapa koin Great Yong ke dalam pot tembaga, menghasilkan cincin yang bergema.

Melihat ada sejumlah uang, mata pendongeng itu berbinar. Dia dengan cepat menyelipkan koin Great Yong ke lengan bajunya sebelum membungkuk untuk menjelaskan dengan suara yang lebih rendah, "Dikatakan bahwa Petapa Kuno misterius adalah mentor Penguasa Chen Yong. Dia seorang ahli yang sudah lama mengasingkan diri. Di bawah asuhannya, Sovereign Chen Yong yang baru mampu mencapai prestasi spektakuler untuk menyatukan seluruh Suku Roh meskipun usianya masih muda. Tidak hanya itu, dikatakan bahwa Ancient Sage yang misterius bahkan menjinakkan Ancient Sage Allfire dan membuat Ancient Sage Mo Ling tunduk padanya. Itu juga mengapa mereka berdua sangat setia untuk melindungi Sovereign Chen Yong yang baru … "

"Guru Sovereign Chen Yong?"

"Apakah Anda yakin Anda tahu apa yang Anda bicarakan? Sovereign Chen Yong yang baru telah menerima warisan dari Sovereign Chen Yong yang lama, jadi bukankah seharusnya mentornya adalah Sovereign Chen Yong yang lama? "

Beberapa pendengar mengungkapkan keraguan mereka terhadap kata-kata pendongeng tersebut.

"Tentu saja tidak! Penguasa lama Chen Yong memang tangguh; tidak dapat disangkal. Namun, dia belum memenuhi syarat untuk menjadi guru Sovereign Chen Yong! Faktanya, saya bahkan mendengar bahwa Penguasa Tua Chen Yong bahkan harus membungkuk dengan hormat dan memanggil orang itu sebagai ‘Tuan Muda’! " si pendongeng membantah.

"Bahkan Penguasa Tua Chen Yong memanggilnya Tuan Muda? Apakah Anda tidak terlalu berlebihan dengan membual? Atau apakah Anda bermaksud mengatakan bahwa Petapa Kuno misterius sebenarnya adalah dewa juga? " sosok montok berkerudung mengejek.

"Tentu saja dia dewa! Jika dia bukan Dewa, bagaimana mungkin dia bisa membunuh Dewa lain yang datang dari dimensi yang lebih tinggi dengan mudah? " si pendongeng menjawab tanpa basa-basi. "Selama puluhan ribu tahun terakhir, selain dari Vicious Tribe’s Vicious dan Kong shi umat manusia, pernahkah Anda mendengar seseorang yang memiliki kekuatan seperti itu?"

Semua orang tidak bisa berkata-kata.

Dewa.

Hanya nama itu sendiri yang merupakan simbol tak terkalahkan.

Di seluruh sejarah Guru Besar Benua, hanya ada dua orang yang berhasil membunuh dewa.

Namun, seorang Petapa Kuno tiba-tiba muncul di era ini dan dengan mudah membunuh dewa … Sulit dipercaya bahwa pihak lain bukanlah dewa itu sendiri!

"Itu karena Sovereign Chen Yong yang baru adalah murid langsung dari dewa sehingga dia mampu menyatukan Suku Roh kita yang agung. Ini adalah mandat dari surga, para dewa menyukai Suku Roh kami! Dengan pemimpin seperti itu, Suku Roh kami hanya akan naik semakin tinggi! " Pendongeng menjadi semakin bersemangat dengan setiap kata.

"Memang. Merupakan suatu kehormatan bisa hidup di era yang sama dengan Sovereign Chen Yong yang baru! "

"Masa depan kemakmuran dan kebesaran menunggu Suku Roh kita…"

"Ini generasi kita, era kita!"

…

Kerumunan gemetar karena gelisah mendengar kata-kata itu.

"Huh! Omong kosong apa yang Anda ucapkan? Saya mengatakan bahwa Anda sengaja mengarang cerita untuk memperdaya hati orang lain agar dapat mengumpulkan mereka di bawah bendera… "pria gemuk itu mendengus dingin.

Tapi di tengah kata-katanya, dia tiba-tiba merasakan seseorang menarik-narik bajunya.

Dengan cemberut yang dalam, dia berbalik, hanya untuk menemukan dirinya dihadapkan dengan seorang wanita muda yang tinggi dan langsing berpakaian pakaian sederhana. Ayo kembali!

Terkejut, pria gemuk itu dengan cepat memasukkan potongan daging terakhir ke mulutnya sebelum bertukar pikiran dengan wanita muda itu. "Apa? Tunggu sebentar. Saya datang ke sini untuk mengumpulkan informasi, bukan untuk makan. Beri aku waktu sebentar lagi… "

Apa yang dihadapinya adalah suara sedingin es dari wanita muda itu. "Senior menyuruhku meneleponmu kembali. Jika Anda tidak ingin kembali, Anda bisa tetap di sini untuk selama-lamanya! "

"…"

Pria gemuk itu bergidik sedikit ketakutan sebelum buru-buru menertawakannya. "Hahaha, apa yang kamu katakan? Bagaimana mungkin saya berani melawan perintah Senior? Ayo pergi sekarang! Akan sangat buruk untuk membuat Senior menunggu … "

Jadi, mereka berdua pergi. Di bawah bimbingan wanita muda, mereka bermanuver melalui berbagai gang sebelum akhirnya tiba di sebuah halaman kecil. Wanita muda itu membuka pintu ke halaman dan masuk.

Sedikit lebih jauh dari pintu masuk adalah ruangan yang tertutup rapat. Ruangan ini telah disegel menggunakan banyak cara unik, sehingga tidak mungkin suara atau Persepsi Spiritual untuk masuk atau keluar ruangan.

Ada beberapa orang yang duduk di dalam ruangan itu. Dari penampilan mereka, mereka bukanlah Iblis Dunia Lain tapi manusia.

Dihadapkan dengan kerutan tidak setuju dari wanita muda yang duduk di tengah ruangan, pria gemuk itu menggaruk kepalanya karena malu dan menjelaskan, "Hehe, saya baru saja keluar untuk mengumpulkan informasi …"

"Kecerdasan apa yang telah Anda kumpulkan sejauh ini? Bagikan dengan kami! " seorang pria muda yang duduk di samping bertanya sambil tersenyum. Di belakangnya ada tombak yang memantulkan kilatan dingin yang bersandar secara diagonal ke dinding.

"Yah… sepertinya Sovereign Chen Yong yang baru diangkat benar-benar individu yang cerdik. Tidak hanya dia berhasil menjatuhkan semua penentangnya, dia bahkan mengirim pendongeng ke seluruh ibu kota untuk menyebarkan berita bahwa dia memiliki mandat surga. Pada saat ini, hampir semua orang di ibukota percaya bahwa dia adalah seseorang yang dipilih oleh surga untuk memimpin Suku Iblis Dunia Lain menuju kebesaran! " kata pria gemuk itu setelah merenung sejenak.

"Saya telah mendengar tentang masalah ini juga. Penguasa baru Chen Yong adalah orang yang sangat cerdik. Di bawah kepemimpinannya, Suku Iblis Dunia Lain pasti akan tumbuh semakin kuat. Ini pasti akan menempatkan umat manusia pada posisi yang berbahaya! " kata pria muda itu dengan cemberut.

Dia menoleh ke wanita muda di tengah dan bertanya, "Senior, apa pendapat Anda saat ini?"

"Mengingat Sovereign Chen Yong baru akan dilantik, dia pasti membutuhkan semua jenis publisitas untuk memenangkan kesetiaan dari seluruh Suku Iblis Dunia Lain. Sudah sesuai ekspektasi kami baginya untuk menyebarkan berita seperti itu! " Wanita muda itu mengetukkan jarinya dengan lembut di atas meja.

"Namun, seperti yang dikatakan Zhang Yang, penyatuan Suku Roh tidak berdampak baik bagi umat manusia. Jadi… kita harus mengambil langkah pertama! Jika kita bisa membunuhnya selama upacara pelantikan, kita bisa menyebarkan kekacauan dan perselisihan di antara Suku Iblis Dunia Lain dan mengembalikan mereka ke tumpukan pasir yang berserakan! "